18 March, 2015

Ilmu Lelaki?

Terpandang kitab 'Ilmu al-Rijal. Kemudian teringat seorang teman pra-siswazah (degree). Dia melihat senarai subjek saya. Dalam senarai itu, terdapat subjek bernama " 'Ilmu al-Rijal". Dia pun bertanya:

"Kak Sakinah, kenapa student hadith belajar pasal Ilmu lelaki?"

Pada waktu itu, saya tidak tahu adakah saya patut ketawa atau bagaimana. Tetapi, memandangkan beliau adalah pelajar Jabatan Bahasa Arab dan Tamadun Islam, saya tidak tega untuk mentertawakannya lalu mampu senyum sampai telinga.

Saya pun menjawab: 

"Itu bukan ilmu pasal lelaki. Ilmu al-Rijal belajar tentang perawi hadith. Sejarah, biodata dan istilah-istilah yang berkaitan dengan perawi hadith"

Bila mendengar penjelasan saya, dia sendiri yang ketawa kuat.

Dia: "Ya Allah, aku ingatkan pasal lelaki. Tulah, pelik! Kak Sakinah belajar pasal ilmu lelaki"


Apa yang ingin saya nyatakan di sini ialah, tak semua perkara dalam pengajian Islam diketahui oleh pelajar pengajian Islam itu sendiri. Kerana masing-masing berada dalam bidang yang berbeza. Jika kita ingin mantapkan ilmu hadith, bergurulah dengan guru yang belajar hadith dan begitulah seterusnya. Belajar dengan guru yang betul agar kita dapat kefahaman yang betul juga.

Kerana jika kita sakit gigi, pasti kita berjumpa dengan doktor gigi. Mana mungkin kita berjumpa dengan doktor mata, bukan?

0 Comments:

Post a Comment