07 January, 2015

Bergegar bangunan kolej dek dentuman petir
Kilat sabung menyabung tanpa henti, membuat jiwa jadi khuatir,
Bakal robohkah bangunan ini? Itu yang kufikir
Tapi di langit itu umpama ada cerita getir.

Dalam khuatir itu, sekali lagi aku berfikir,
Pesanan apakah yang Ingin Tuhan sampaikan?
Di atas sana, ada sandiwara langit.
Kisah malaikat mengatur hujan
Bunyi petir itu rupanya tasbih si petir pada Tuhan.

Dari ‘Ikrimah mengatakan bahawasanya Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma tatkala mendengar suara petir, beliau mengucapkan:
سُبْحَانَ الَّذِي سَبَّحَتْ لَهُ
”Subhanallazi sabbahat lahu” 
(Maha suci Allah yang petir bertasbih kepada-Nya). Lalu beliau mengatakan:

”Sesungguhnya petir adalah malaikat yang meneriaki (membentak) untuk mengatur hujan sebagaimana pengembala ternak membentak haiwannya.” 
[Disebutkan oleh Imam al-Bukhari dalam Kitab Adabul Mufrad, No. 722. Al Albani mengatakan bahawa hadith ini hasan].

Apabila Abdullah bin Al-Zubair mendengar petir, dia menghentikan bicara, kemudian mengucapkan:
سُبْحَانَ الَّذِيْ يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمِدِهِ وَالْمَلاَئِكَةُ مِنْ خِيْفَتِهِ
Subhaanallazi yusabbihur ra’du bihamdihi wal malaaikatu min khiifatihi
“Maha Suci Allah yang petir bertasbih dengan memuji-Nya dan begitu juga para malaikat, kerana takut kepadaNya” 
[Imam al-Bukhari dalam Kitab Adabul Mufrad, No. 723. Al Albani mengatakan bahawa hadith ini sahih].





Ya, pada dentuman petir itu ada pesanan

Bunyi petir itu adalah tasbihnya kepada Tuhan,
Lalu di mana pula, tasbih kita kepada-Nya?

Sungguh, sandiwara langit di atas sana,
Ada tanda-tanda kebesaran Tuhan yang Esa,
Bagi mereka yang takut kepada-Nya.

0 Comments:

Post a Comment