04 December, 2014

Dari jauh, saya melihat seekor anak kucing berwarna oren di kafe KDO. Kecil sekali, tentunya dia masih bayi. Dia mengiaw meminta simpati dari para pelajar yang sedang menikmati makan tengah hari. Tiada yang melayan rintihan suaranya. Bahkan, ada yang menghentak kerusi ke arahnya agar pergi dari meja makan mereka. Dia berlalu sedih. Dia membawa diri ke satu sudut dan membuang pandang ke luar kafe.

Saya melihatnya tanpa berkelip. Di usia, sekecil itu, dia sudah berdikari mencari sesuap nasi untuk mengalas perutnya yang lapar. Kasihan, bukan? Saya pergi ke arahnya. Saya menghulurkan tangan saya. Dia mendongak melihat wajah saya. Saya senyum ke arahnya. Saya pegang kepala dan badannya. Kurus dan tidak terurus. Dia bangun dari duduknya. Tidak mengiaw tetapi meletakkan dua tangan kecilnya di jubah hitam saya. Saya membelai kepalanya dengan lembut. Dia kelihatan agak tenang. Subhanallah, comel. Sungguh comel makhluk ciptaan Tuhan ini. Lama saya membelai tubuhnya yang kecil.

Saya ingin bangun, pulang ke bilik. Dengan perlahan saya mengangkat tubuhnya dari jubah saya. Dia kelihatan tenang. Lalu saya pun berkata dalam hati:

"Kadangkala kita tak minta banyak dari orang lain. Kita cuma ingin ada insan di sisi. Duduk bersama kita, walau tanpa sebarang bicara. Tapi yang pasti, kita tahu, ada kasih dan simpati, pada sesuatu yang mungkin orang lain tak mampu beri"


Wahai kucing comel, nanti kita jumpa lagi.

Duduk bersama, tanpa sebarang bicara dan suara. 

0 Comments:

Post a Comment