26 October, 2013

Pada 27 Oktober 2013, adik-adik Jabatan al-Quran dan al-Sunnah (JPQS), UKM saya akan bergraduasi. Banyak yang bertanya: "Akak datang masa kita konvo, tak?" Hmm..sayangnya, saya tidak dapat hadir untuk berkongsi hari bahagia mereka. Termenung seketika. RINDU =)


Hakikatnya, setiap tahun iaitu dari tahun 2008 hinggalah ke tahun ini, saya berganti adik-adik JPQS. Mereka hadir dalam hidup saya bagai suria di pagi hari. Ceria dan penuh kasih sayang. Saya tidak punya apa-apa untuk mereka melainkan kata-kata semangat dan nasihat untuk mereka meneruskan perjuangan dalam menuntut ilmu al-Quran dan al-Hadith. Terus-terang saya katakan, mereka juga banyak membantu saya sepanjang hari-hari saya di kampus. Semoga Allah membalas setiap kebaikan mereka dengan sebaik-baik balasan.

Saya tidak kisah jika mereka ingin berbicara panjang dengan saya. 

Tidak saya marah jika mereka ingin bergurau dan menyakat saya.

Saya juga tidak punya masalah jika mereka ingin mengadu apa jua hal kepada saya.

Kerana...uhibbuhunna fillah

Cumanya, jika mereka sedar bahawa dalam bicara saya seringkali ada nasihat dan jika mereka fahami bahawa dalam gurauan saya seringkali ada perkara yang ingin saya peringatkan.

Kerana saya percaya, HIKMAH ITU ADALAH SEGALANYA. Baru lahir kasih sayang dan baru ada rasa ingin menghormati.

Saya ingin mereka belajar bahawa menjadi yang paling tua tidak bererti kita perlu mendominasi, kita perlu ego, kita juga perlu memaksa yang muda mendengar kata kita dan seterusnya menghormati kita.

Sebenarnya menjadi yang paling tua itu menyandang tanggungjawab yang amat besar iaitu untuk mendidik dan menjadi contoh terbaik untuk yang muda.

KITA TIDAK AKAN DIHORMATI DAN DIKASIHI MELAINKAN KITA MENGHORMATI DAN MENGASIHI ORANG LAIN.

Saya mengukir senyuman. Tidak manis tetapi pahit. Pahit lantaran bakal berlakunya perpisahan.

Kepada adik-adik akhawat JPQS yang bakal bergraduasi, saya ucapkan salam perpisahan dan TAHNIAH kerana bakal bergelar graduan JPQS, FPI, UKM. Ketahuilah:

"Dalam hati ini ada selautan kasih untukmu
Dari kasih ini kubentuk sebuah harapan
Kuhiasi ia dengan persahabatan
Untuk melihatmu sebagai pejuang Islam"

"Perpisahan pasti ada tangis dan sendu tapi ia tentunya menghadiahkan rindu.
Bersabarlah, kerana perpisahan bukan akhir kepada perjuangan.
Ia adalah permulaan pada sebuah perjuangan sebagai seorang da'i. 
Tanpa teman dan rakan-rakan di sisi. Lalu bagaimanakah kamu dan ilmumu?
Adakah kamu akan terus tetap dalam dakwah atau mengalah?
Adik, itulah antara tujuan perpisahan agar kamu sedar erti perjuangan sebenarnya".

Salam Kasih:
Sakinah Saptu (USS)
Bedok, Singapura.
25/10/2013

0 Comments:

Post a Comment