17 March, 2013

Malam ini terasa tak mampu untuk menumpukan perhatian pada pembacaan. Entah mengapa rasa rindu yang tak semena-mena ini datang tanpa dipinta. Saya rindu insan yang bernama pelajar.

RINDU

Ya, saya rindu pada mereka. Terasa sepi, tanpa kehadiran mereka. Sunyi tanpa kebisingan suara mereka.

Mereka penghibur hati lara. Bagai anak-anak kecil penghibur hati ayah bonda layaknya.

Kadangkala saya merasakan saya keterlaluan dalam melayani para pelajar saya. Bukan keterelaluan apa. Cuma, terlalu mendekati mereka hingga terasa seperti adik beradik sendiri. Adakah itu salah?


Banyak kali saya bertanya pada diri. Adakah salah tingkah saya sebagai guru tatkala menjadi teman kepada pelajar? (Pasti, yang saya maksudkan dalam penulisan ini adalah guru wanita dan para pelajar wanita) Ingin dijauhi terasa tak sampai hati. Walau ada orang kata, antara guru dan pelajar perlu ada batas pemisah agar mereka menjadi orang yang kenal diuntung. Tapi saya tidak merasakan sedemikian. Semakin saya dekati mereka, saya dapati barulah mereka menjadi manusia yang kenal diuntung. Bila kita mesra dan kasihi mereka serta menerima mereka dengan seadanya, mereka akan berusaha untuk menggenggam agama  sebagaimana kita berusaha mengenalkan kepada mereka erti hidup beragama yang sebenar.



ASET AGAMA

Setiap dari diri mereka pada pandangan saya adalah aset untuk agama. Mereka terlalu berharga. Jika satu kecundang ketika dalam laluan ilmu, ia adalah satu kerugian untuk agama dan dakwah itu sendiri. Dan jika satu berjaya dididik dan meneruskan perjuangan untuk memperjuangkan agama dengan manhaj yang benar, bukankah ia merupakan satu sumbangan besar untuk dakwah juga. Untuk itu, kita perlu menyentuh hati mereka terlebih dahulu, sebelum kita menyentuh minda mereka untuk memikirkan bagaimana menyelesaikan 'masalah ummat'. Ini kerana saya percaya bahawa hati yang berjaya disentuh dengan kasih sayang dan semangat juang bukan sahaja akan membentuk diri mereka menjadi pendakwah yang baik bahkan dari mereka bakal melahirkan sebuah generasi yang baik, untuk agama, bangsa dan juga negara.

Justeru, tidak salah mendekati pelajar dan memberikan tunjuk ajar dengan penuh kesabaran dan kasih sayang. Itu tandanya tiada sikap pilih kasih dan tiada sikap hanya memberikan perhatian kepada pelajar bijak sahaja. Ini kerana kita tidak mahu, kehadiran kita di sisi pelajar hanya meninggalkan kesan luka dan sakit hati pada diri mereka lantaran kata-kata kita sering mencalar-balarkan hati mereka dan merendahkan semangat diri mereka. Ia juga akan mencipta kesan negatif mereka terhadap guru agama dan seterusnya membina satu  pemikiran bahawa guru agama seringkali buruk kata-katanya. Oleh itu, berusahalah agar kehadiran kita dalam kehidupan mereka, menjadi pencetus inspirasi, pembakar semangat diri dan panduan untuk mereka mendekati Ilahi.



SUNNAH NABI KITA

Ketahuilah, menjadi guru yang dekat dengan pelajarnya adalah mencontohi sunnah Nabi kita. Di dalam banyak riwayat hadith yang sahih menunjukkan bahawa baginda bukan sahaja menjadi guru kepada para sahabat bahkan juga menjadi sahabat kepada mereka. Ini juga menunjukkan bahawa tugas baginda bukan setakat mengajar tetapi baginda memainkan peranan yang begitu besar sebagai seorang pendidik sehingga membentuk generasi sahabat yang tiada tolok bandingnya. Justeru, setiap diri kita yang bergelar guru perlu belajar menjadi guru yang berjiwa pelajar. Tidak salah mengasihi asalkan masih lagi ada had yang membatasi.

Metodologi Pendidikan Nabi yang disenaraikan oleh Dr Fadhl Ilahi adalah berdasarkan daripada hadith-hadith sahih yang masyhur. Saya menyarankan buku ini sebagai bacaan untuk mengetahui  kaedah pendidikan yang diaplikasikan oleh  baginda Nabi s.a.w. 

Sungguh, rindu di hati ini tak siapa yang tahu, melainkan Dia Tuhanku yang Satu. Semoga semua pelajarku menjadi aset agama itu. Hidup, mati, amal dan ibadah mereka hanya untuk Allah, Tuhan yang Satu.

01 March, 2013

Saya termenung jauh ketika di dalam.bas.Membuang pandang ke luar tingkap. Tidak ada apa yang saya perhatikan. Hanya merenung tentang diri. Dari dulu hingga kini.

PENYELIAAN PhD

Penyeliaan Phd saya agak lembab untuk semester ini lantaran saya menulis di Singapura dan dalam masa yang sama bekerja separuh masa sebagai pensyarah di sebuah Institut Pengajian Tinggi di sini. Di samping itu, saya menerima banyak tawaran mengajar dan jemputan untuk menyampaikan kuliah dan seminar. Malah bukan itu sahaja, saya juga tertekan dengan situasi rumah yang tidak berapa kondusif untuk saya menulis dan menelaah. Jadi, situasi ini banyak menjejas perjalanan penulisan tesis saya. Saya rasa ingin menangis. Tapi apalah daya saya. Saya hanya menahan tangisan di jiwa dan meyakinkan pada diri bahawa saya mampu untuk menghadapi semuanya dengan tabah.

Tapi secara jujurnya saya katakan bahawa saya tertekan kerana bab 2 saya tidak tahu bagaimana ingin saya gerakkan ia. Menulis salah dan membaca juga salah. Lalu saya membuat keputusan untuk cuti seminggu dan pulang ke kampus bertemu dengan penyelia. Harapan saya satu sahaja pada waktu itu, iaitu agar jiwa saya dapat kembali kepada dunia penulisan tesis saya yang saya kira sudah lama saya hilang penghayatan tentangnya. Justeru pada pertengahan bulan November tahun lalu, saya pulang ke UKM. Pada waktu saya bertemu dengan penyelia, saya memang bercelaru. Saya cuba melarikan kecelaruan yang bersarang di hati saya. Saya cuba sedaya upaya berbual dengan tenang. Tapi saya tewas. Beliau seolah-olah dapat menebak apa yang terbuku di hati ini. Rasanya itulah pertama kali saya dapat menangis sepuas-puasnya setelah sekian lama saya pendamkan tangisan saya di dalam jiwa.



INGIN BERHENTI

Adakalanya saya rasa ingin berhenti kerana merasakan saya tidak memerlukan PhD ini. Cukuplah dengan Ijazah Sarjana yang saya miliki. Kemudian saya bertanya pula pada diri, "Perlukah engkau mengaku kalah pada sebuah tragedi perasaan?" Tragedi perasaan? Hmmm, tragedi kehilangan insan yang menjadi sumber inspirasi itu, sepatutnya saya buang jauh-jauh. Walau saya tidak menafikan ia tidak semudah itu. Lukanya berparut hingga ke hari ini. Sakitnya pula cepat terasa bila teringat kembali. 

Sudah,lah. Yang berlalu, biarkan ia berlalu. Saya sudah terlanjur. Ya, saya sudah terlanjur langkah. Keterlanjuran ini tidak boleh diundur lagi. Saya tidak boleh berhenti dan saya perlu terus berlari. Penyelia saya sudah berpesan: "Tidak semua orang Allah beri peluang untuk mempunyai PhD. Allah beri hanya pada yang terpilih. PhD adalah amanah"

Saya senyum. Memilih untuk berhenti bukan diri saya. Ini kerana saya bukan si Mat Jenin yang suka berangan-angan. Sekali sudah melangkah bukan masanya lagi undur berundur. Terus dan terus maju dan tidak mahu tragedi itu menjadi batu yang menghalang.

TIDAK MAHU ADA TEKANAN

Saya akui saya terlalu banyak kelemahan. Terlalu banyak yang perlu saya pelajari. Saya tidak mahu terlalu banyak tertekan hanya kerana PhD. Justeru, sekarang ini saya melalui kehidupan saya seperti biasa tanpa menekan-nekan diri agar perlu mencapai target PhD.

Saya juga masih ingat nasihat penyelia saya. Beliau berkata: "Anti tak boleh nak samakan diri anti dulu dan sekarang. Masa degree dan master kita berbeza dengan PhD. Dulu kita masih muda, fikiran kita masih fresh. Kita tak ada banyak masalah. Tapi sekarang, kita bekerja, kita fikirkan banyak perkara. Semakin usia kita meningkat, semakin banyak perkara yang perlu kita fikirkan dan selesaikan. Celaru itu perkara biasa"

Yang pentng, saya tidak mahu semangat ini hilang dan saya tetap akan selesaikan ia dalam masa 3 tahun yang telah ditetapkan. Kini pengajian saya sudah melangkah ke tahun yang kedua dan saya ingin selesaikan pengajian ini dengan penuh ceria dan gembira. Tidak mahu ada tekanan yang terlalu hebat kerana hidup saya sendiri sudah penuh dengan tekanan yang tidak tertanggung sebenarnya.




BILA IA SELESAI...

Masa ini, adalah masa untuk saya menimba pengalaman, menyumbang dan menghasilkan karya untuk masyarakat. Itu yang sedang saya lakukan sambil berusaha melaksanakan kajian PhD. Ini kerana bila tamatnya pengajian, saya tidak mahu pulang kepada masyarakat dengan tangan kosong. Pengajian kali ini, bukan setakat belajar tetapi ia lebih dari itu.

Saya tahu ia tidak mudah.

Tapi saya juga tahu, saya ada Allah s.w.t tempat pergantungan yang paling aula.

DIA yang memudahkan dan DIA juga yang menguatkan saya.

..................

Jangan pernah dilupakan pada sebua hsejarah yang pahit ini. Sejarah yang telah memusnahkan sebuah pemerintahan Islam. Pelajarilah sejarah agar kita lebih menghargai apa yang kita ada pada hari ini dan menjaganya agar tidak dinodai lagi.