20 November, 2013

Sebagai seorang Muslimah, kita mempunyai harga diri yang begitu tinggi. Atas dasar itu, jangan mudah memuji dan memuja ketampanan seorang lelaki. Tak elok didengar orang atau dengan kata lain, tak elok dibaca orang. 



Setampan mana pun seorang lelaki dan secair mana pun hati bila melihat ketampanan itu, sebaiknya simpan sahaja di dalam diri. Itu bukan bermakna menipu diri. Tapi itu adalah menjaga maruah diri, bahkan menjunjung perintah Allah agar menundukkan pandangan. [Rujuk: Surah al-Nur:31]






Berkali-kali telah saya nyatakan bahawa perintah menundukkan pandangan bukan hanya untuk lelaki, tetapi ia juga teraplikasi bagi wanita. Pesanan ini bukan untuk menyindir sesiapa. Tetapi lahir atas dasar prihatin, mungkin selama ini kita TERLUPA. 

18 November, 2013

Ada rasa letih di jiwa ini
Kaku sudah penulisanku kali ini
Kucuba menarikan jari-jemari dengan jiwa
Ia tetap kaku mungkin kecewa
Adakah sudah tiba masa berhenti
Telah kian lama kujadikan ia tempat melarikan diri?
Kututup duka dengan kesibukan
Kuhindar sepi dengan kecemerlangan
Adakah luka itu kian parah?
Hingga kini terasa semakin nazak?


Tapi kaki ini tetap berlari
Mengikut arus tak ingin berhenti
bersama luka yang tak terubati

Bukan aku pasrah
Cuma tidak aku mengaku kalah
Tetap melihat esok penuh harapan
Walau terasa langkah semakin perlahan




Dalam hati ada tangisan
kuterjemahkan ia dengan senyuman
menggenggam tabah dengan iman
Mengorak langkah meneruskan perjuangan
Lalu berkata pada diri:
Tidaklah yang lebih mengerti
Tentang setiap isi hati
Melainkan DIA, ALLAHU RABBI.

~SakinahSaptu181113~

02 November, 2013

Akhlak


Kita semua tidak sempurna begitulah juga dengan para ulama serta para guru agama kita. Andai ada yang tersilap kata, ajar atau tulis yang dilakukan oleh mereka, maka tegurlah dengan penuh hikmah. Buatlah teguran 'di sebalik tabir'. Mungkin mereka tersilap atau terlepas pandang. Kerana memang dah namanya manusia, tidak terlepas dari sebarang kesilapan. Atau mungkin, mereka lebih tahu dari kita, kerana kebarangkaliannya begitu besar bahawa ada ilmu pada mereka yang mana ia tidak ada pada kita.

Masalah tidak akan selesai, andai kita menegur di khalayak lebih-lebih lagi di media sosial ini dengan memberikan gelaran-gelaran tertentu kepada mereka, seperti Kazzab, Muzabzib, Fasiq, Syubhah dan sebagainya. Malah ia kelihatan begitu jelek, andai dilakukan oleh sesama ulama dan disaksikan oleh para pelajar mereka yang selama ini memandang tinggi kepada ilmu dan budi. Itu bukan apa yang diajar oleh Nabi s.a.w.

Andai benar mengaku mengikut sunnah dan andai benar ingin menisbahkan diri pada salaf, berakhlak seperti para salafussoleh. Kerana sunnah dan salaf bukan setakat pada hal AKIDAH dan IBADAH apatahlagi hanya meliputi tentang SUNNAH DAN BIDAAH tapi ia juga melibatkan soal AKHLAK.

Ini adalah pesan terutamanya untuk diri SAYA yang masih lagi belajar dan kita semua yang perlu terus-terusan belajar.

30 October, 2013


Kita semua melakukan kesilapan dan kesalahan kerana itulah lumrah yang namanya manusia. Tetapi yang paling baik tatkala kesilapan menjengah adalah kita sedar tentang kehadirannya dan kita dengan rela hati membawa diri keluar dari lingkaran kesilapan tersebut. Insan tanpa kesilapan adalah insan takut dengan kegagalan. Padahal kegagalan itulah yang seringkali mengangkat insan berada di tangga kejayaan. 


Bila kamu gagal, sama ada dalam pelajaran, pekerjaan, perkahwinan dan sebagainya, tiba masanya untuk memuhasabah diri. Kerana apa yang Allah takdirkan berlaku, tidak semestinya atas kesilapan orang lain tetapi besar kemungkinan ia adalah atas kesilapan diri sendiri. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: "Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu" [al-Quran, al-Syura:30]

Ya, percayalah bahawa saya pernah gagal dan saya seringkali merasai kegagalan. Tetapi kegagalan itulah yang membuatkan saya memuhasabah diri dan akhirnya bangkit mengejar kejayaan. Atas sebab itu, saya tidak pernah memandang kegagalan orang lain terutamanya rakan-rakan dan para pelajar saya sebagai sesuatu yang jelek. Kerana kegagalan itu adalah langkah awal untuk seseorang merasai manisnya kejayaan bahkan jua kebahagiaan.

26 October, 2013

Pada 27 Oktober 2013, adik-adik Jabatan al-Quran dan al-Sunnah (JPQS), UKM saya akan bergraduasi. Banyak yang bertanya: "Akak datang masa kita konvo, tak?" Hmm..sayangnya, saya tidak dapat hadir untuk berkongsi hari bahagia mereka. Termenung seketika. RINDU =)


Hakikatnya, setiap tahun iaitu dari tahun 2008 hinggalah ke tahun ini, saya berganti adik-adik JPQS. Mereka hadir dalam hidup saya bagai suria di pagi hari. Ceria dan penuh kasih sayang. Saya tidak punya apa-apa untuk mereka melainkan kata-kata semangat dan nasihat untuk mereka meneruskan perjuangan dalam menuntut ilmu al-Quran dan al-Hadith. Terus-terang saya katakan, mereka juga banyak membantu saya sepanjang hari-hari saya di kampus. Semoga Allah membalas setiap kebaikan mereka dengan sebaik-baik balasan.

Saya tidak kisah jika mereka ingin berbicara panjang dengan saya. 

Tidak saya marah jika mereka ingin bergurau dan menyakat saya.

Saya juga tidak punya masalah jika mereka ingin mengadu apa jua hal kepada saya.

Kerana...uhibbuhunna fillah

Cumanya, jika mereka sedar bahawa dalam bicara saya seringkali ada nasihat dan jika mereka fahami bahawa dalam gurauan saya seringkali ada perkara yang ingin saya peringatkan.

Kerana saya percaya, HIKMAH ITU ADALAH SEGALANYA. Baru lahir kasih sayang dan baru ada rasa ingin menghormati.

Saya ingin mereka belajar bahawa menjadi yang paling tua tidak bererti kita perlu mendominasi, kita perlu ego, kita juga perlu memaksa yang muda mendengar kata kita dan seterusnya menghormati kita.

Sebenarnya menjadi yang paling tua itu menyandang tanggungjawab yang amat besar iaitu untuk mendidik dan menjadi contoh terbaik untuk yang muda.

KITA TIDAK AKAN DIHORMATI DAN DIKASIHI MELAINKAN KITA MENGHORMATI DAN MENGASIHI ORANG LAIN.

Saya mengukir senyuman. Tidak manis tetapi pahit. Pahit lantaran bakal berlakunya perpisahan.

Kepada adik-adik akhawat JPQS yang bakal bergraduasi, saya ucapkan salam perpisahan dan TAHNIAH kerana bakal bergelar graduan JPQS, FPI, UKM. Ketahuilah:

"Dalam hati ini ada selautan kasih untukmu
Dari kasih ini kubentuk sebuah harapan
Kuhiasi ia dengan persahabatan
Untuk melihatmu sebagai pejuang Islam"

"Perpisahan pasti ada tangis dan sendu tapi ia tentunya menghadiahkan rindu.
Bersabarlah, kerana perpisahan bukan akhir kepada perjuangan.
Ia adalah permulaan pada sebuah perjuangan sebagai seorang da'i. 
Tanpa teman dan rakan-rakan di sisi. Lalu bagaimanakah kamu dan ilmumu?
Adakah kamu akan terus tetap dalam dakwah atau mengalah?
Adik, itulah antara tujuan perpisahan agar kamu sedar erti perjuangan sebenarnya".

Salam Kasih:
Sakinah Saptu (USS)
Bedok, Singapura.
25/10/2013

16 October, 2013

DERAIAN AIRMATA ITU

Pernahkah kita berjalan sendiri tanpa mengetahui arah yang hendak dituju?

Dengan deraian airmata kita berjalan lemah. Berjalan dan terus berjalan mengikut langkah kaki. Kita tiba di satu tempat yang jauh dari orang ramai kemudian kita duduk di tempat itu bukan kerana kepenatan tetapi  melayan perasaan yang terbungkam di jiwa. Airmata yang mengalir memang tidak dapat ditahan-tahan dan kita juga tidak mahu menahan air mata itu. Kita biarkan ia mengalir semahunya dan sederas-derasnya. Pada waktu itu, kita rasa ingin pergi jauh dari semua orang yang mengenali diri kita. Kita yakin tiada siapa yang akan memahami apa yang tersembunyi di sebalik hati walaupun orang itu adalah seorang kaunselor yang bertauliah. Kita buntu. Lalu kita berbisik: "Ya Rabb, ke mana harus aku pergi? Hamba mohon kekuatan".

Manakala ada pada suatu ketika pula kita merasa terlalu sedih dengan apa yang dihadapi. Air mata mengalir tanpa dipaksa-paksa. Lalu kita mengambil keputusan duduk di tepi katil atau atas katil atau di salah satu penjuru bilik kemudian kita menangis semahunya dengan mengeluarkan esakan demi esakan syahdu. Kita duduk sambil merapatkan kedua kaki kita ke dada lalu membenamkan wajah ke lutut yang dibaluti baju. Kita merangkul kedua kaki itu dengan erat kerana tidak dapat menahan kesedihan dan esakan. Kita amat mengharapkan ada yang hadir memeluk kita demi memberikan sedikit semangat tetapi kita tahu itu adalah mustahil. Lalu kita hanya mampu memeluk tubuh sendiri dengan erat bahkan teramat erat untuk menguatkan diri sambil beristighfar kepada Allah dengan sebanyak-banyaknya.

Adakah anda sedang mengimbas kembali semua detik penuh airmata itu? Detik-detik yang amat meruntun jiwa dan menghilangkan selera serta menghapuskan ceria? Saya tahu tentu ada yang terkesan dengan kedua-dua situasi yang saya sebutkan di atas. Mungkin atau memang anda pernah melalui situasi seperti itu. Bukan sekali tetapi berkali-kali.

SENYUMLAH, KITA TIDAK BERSENDIRIAN

Senyumlah, wahai Muslimah yang kukasihi. Ketahuilah bahawa kita tidak bersendirian dalam situasi itu kerana ramai insan-insan seperti kita yang dirudung kesedihan dan kesayuan. Bahkan ada lebih buruk dari itu. Maka usahlah kita merasa, kita adalah manusia paling malang di dunia. Saya mengerti bahawa situasi itu amat memilukan dan menyakitkan bahkan ia menjadi sebahagian dari sejarah hidup yang tidak boleh diubah bahkan tak mampu dibuang dalam diari kehidupan.

Tetapi percayalah, ia hanya sedikit ujian yang Allah s.w.t hadiahkan kepada kita agar kita merasai betapa kebergantungan kepada Allah s.w.t adalah yang paling utama dalam hidup kita. Tatkala itu tiada siapa yang dapat meredakan kesedihan dan kesugulan jiwa yang terlalu penuh dengan sendu. Tiada siapa yang akan memahami apa yang sedang kita hadapi. Dan selalunya pada waktu itu, dalam fikiran dan jiwa kita  yang ada hanyalah ALLAH!

Pada waktu itu, kita tidak menyebut nama mak, abah, suami atau teman-teman tetapi yang ada dibibir kita hanya YA ALLAH, YA ALLAH dan YA ALLAH. Kita ulang dan ulang menyebutnya tanpa jemu sehingga kita sendiri tidak dapat terhitung jumlah sebutan tersebut.

 JIKA TERLUPA….

Jika terlupa, izinkan saya mengingatkan. Ya, mungkin kita terlupa betapa pilu dan hibanya baginda Ya'qub a.s tatkala kehilangan puteranya Yusuf a.s sehingga baginda mengucapkan:

إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ
Maksudnya: "Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacitaku kepada Allah.." [al-Quran,Yusuf:86]

Mungkin juga kita terlupa pada deraian airmata Nabi Yunus a.s tatkala berada di kegelapan perut ikan Nun. Dengan penuh kesedihan dan keinsafan baginda memohon ampun kepada Allah s.w.t sambil berdoa:

لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
Maksudnya: "Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (ya Allah)! Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri" [al-Quran, al-Anbiya':87].

Bagaimana pula dengan Nabi Ayyub a.s? Lupakah kita betapa sabarnya baginda menghadapi ujian demi ujian? Pada waktu itu, baginda pun berdoa dan merayu kepada Allah s.w.t:

أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ
Maksudnya: "Sesungguhnya aku ditimpa penyakit, sedang Engkaulah sahaja yang lebih mengasihani daripada segala (yang lain) yang mengasihani".

Dan usah pula kita lupa bagaimana sayunya baginda Nabi Muhammad s.a.w tatkala anaknya Ibrahim menghembuskan nafasnya yang terakhir. Pada saat itu, mengalir air mata baginda lalu baginda bersabda: "Sesungguhnya mata ini menitiskan air mata dan hati ini bersedih, (namun) kami tidak akan mengatakan kecuali apa yang diredhai oleh Tuhan kami. Dan sesungguhnya kami merasa sedih kerana berpisah denganmu wahai Ibrahim" (H.R al-Bukhari dalam kitab Sahihnya, Kitab Janaiz, Bab  Qaul al-Nabiyy Inna bika lamahzunun, No. 1214).

Mereka adalah utusan Allah s.w.t, wahai Muslimah yang kukasihi. Mereka juga menghadapi kesedihan dan mengalirkan airmata syahdu. Justeru, siapalah kita untuk terlepas dari ujian ini. Kita hanyalah hamba Allah yang tidak ma'sum bahkan terlalu banyak melakukan dosa, lantas untuk apa dipertikaikan hadirnya sebuah ujian yang mencengkam jiwa? Sedangkan ujian-ujian itu adalah ruang untuk menghapuskan dosa sebagaimana sabda baginda Nabi s.a.w dalam sebuah hadith sahih yang bermaksud:

“Tidaklah seorang Muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahaan, kesedihan, gangguan dan kegelisahan sehinggalah duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebahagian dari dosa-dosanya” (HR al-Bukhari dalam kitab sahihnya, Kitab al-Marda, Bab Maa Ja’a fi Kaffarah al-Mardaa, No. 5318).

DOA PENAWAR HATI KITA

Indahnya Islam dan indahnya sunnah Nabi kita kerana di waktu jiwa pilu dengan sendu juga baginda Nabi s.a.w mengajarkan kepada kita dengan doa sebagai penawar hati. Dalam hal ini, Ibn Mas’ud r.a dia berkata: Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud: “Siapa yang mengalami kesusahan atau kesedihan, hendaklah dia berdoa dengan mengucapkan kalimah-kalimah berikut:
اللَّهُمَّ إِنّيِ عَبْدُكَ ابْنُ عَبْدِكَ ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِي بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فيِ كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ ا سْتَأْثَرْتَ بِهِ فيِ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ القُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي، وَنُورَ بَصَرِي، وَجِلَاءَ حُزْنِي، وَذَهَابَ هَمّي.

Maksudnya: “Ya Allah, aku adalah hamba-Mu, anak hamba lelaki dan hamba perempuan-Mu, diriku berada di dalam genggaman-Mu, jiwaku berada di tangan-Mu, hukum-Mu berlaku pada diriku, keadilan keputusan-Mu berlaku terhadap diriku, aku memohon kepada-Mu dengan menyebut semua Asma’-Mu yang Engkau namakan diri-Mu dengannya atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu atau Engkau mengajarkannya kepada seorang di antara makhluk-Mu atau Engkau memeliharanya di dalam ilmu ghaib di sisi-Mu. Jadikanlah al-Quran sebagai cahaya dadaku, kebahagiaan hatiku, penghapus kesedihanku dan pelenyap kesusahanku”

(siapa yang membaca doa ini) Tidaklah melainkan Allah menghilangkan kesusahan dan kesedihannya dan menggantikannya dengan kegembiraan. Lalu mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, adakah perlu untuk kami mengajarkan kalimah-kalimah ini?” Nabi s.a.w menjawab: “Ya, perlu kepada mereka yang mendengarnya mengajarkannya (kepada orang lain)” (H.R Ahmad dalam kitab Musnadnya dan ia dinilai sahih oleh Ibn Qayyim (Syifa’ al-‘Alil, 2/749), Ahmad Syakir (Musnad, 6/153) dan al-Albani (Sahih al-Targhib, No. 1822).

MARI KITA RENUNGKAN BERSAMA

Tatkala kita berjalan dengan hanya mengikut langkah kaki tanpa arah tujuan kerana melayan perasaan sedih, Alhamdulillah kita masih mampu meneruskan kehidupan kita hingga saat ini. Kemudian bila kita menangis teresak-esak sendirian dan terpaksa memeluk tubuh sendiri untuk memberikan kekuatan pada diri, Alhamdulillah, hari ini kita masih mampu tersenyum dan merasa bahagia. Dan apabila ia berlaku berulang-ulang kali kepada kita, Alhamdulillah kita berjaya melepasi dan mengatasi perasaan dan situasi itu. Bukankah itu menunjukkan kita adalah HEROIN dalam filem kehidupan kita? Walau tanpa pengarah, walau tanpa video kamera hatta walau tanpa peminat sekalipun, kita tetap berjaya menjadi seorang HEROIN.

Yakinlah bahawa anda, saya dan kita semua adalah heroin kerana berjaya menghadapi ujian dengan hati penuh sabar dan redha. Tahniah kerana ANDA adalah MUSLIMAH YANG HEBAT DAN MENAKJUBKAN! Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:


"Amat menakjubkan keadaan seorang mukmin, sesungguhnya semua keadaannya adalah baik belaka. Ini tidak berlaku kecuali kepada seorang mukmin. Sekiranya dia dikurniakan kesenangan dia akan bersyukur dan ini baik untuknya. Sekiranya dia ditimpa kesusahan pula dia akan bersabar dan ini juga baik untuknya.' (H.R Muslim dalam kitab sahihnya, Kitab al-Zuhd wa Raqa’iq, Bab al-Mu’min amruhu kulhuhu khair, No. 7692)

11 October, 2013

Allah berfirman: "Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?" Iblis menjawab: "Aku lebih baik daripada Adam, Engkau (wahai Tuhan) jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah." Allah berfirman: "Turunlah engkau dari Syurga ini, kerana tidak patut engkau berlaku sombong di dalamnya; oleh sebab itu keluarlah, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina". [al-Quran, al-A'raf: 12-13]



03 October, 2013

For the IHP, Harvard’s Open Collections Program (OCP) has produced digital copies of over 280 manuscripts, 275 printed texts, and 50 maps, totaling over 156,000 pages. Users can search or browse online materials that date from the 10th to the 20th centuries CE and represent many 

  • regions, including Saudi Arabia, North Africa, Egypt, Syria, Lebanon, Palestine, Iran, Iraq, Turkey, and South, Southeast, and Central Asia; 
  • languages, primarily Arabic, Persian, and Ottoman Turkish; also Urdu, Chagatai, Malay, Gujarati, Indic languages, and several Western languages; and 
  • subjects, including religious texts and commentaries; Sufism; history, geography, law, and the sciences (astronomy, astrology, mathematics, medicine); poetry and literature; rhetoric, logic, and philosophy; calligraphy, dictionaries and grammar, as well as biographies and autobiographical works

01 October, 2013



Sakinah's books

الإعجاز العلمي في السنة النبوية
Rise of Colleges: Institutions of Learning in Islam and the West
The Transmission of Knowledge in Medieval Cairo: A Social History of Islamic Education
Writing for Academic Journals
Beyond the Written Word: Oral Aspects of Scripture in the History of Religion
Introduction to the Talmud and Midrash
Ayat-ayat Cinta
الرحيق المختوم
Religion, Learning and Science in the 'Abbasid Period
Writing Ethnographic Fieldnotes
Menjernih Hidup Beragama
The Rise Of Humanism In Classical Islam And The Christian West: With Special Reference To Scholasticism
الباعث الحثيث: شرح اختصار علوم الحديث
قواعد في علوم الحديث
مباحث في علوم الحديث
منهج النقد في علوم الحديث
مقدمة ابن الصلاح في علوم الحديث
أصول في التفسير
التفسير الكبير
التفسير والمفسرون


Sakinah Saptu's favorite books »




Seawal penglibatan saya di laman sosial Goodreads pada bulan Oktober 2012, saya tidak berapa aktif menggunakannya kerana tidak banyak buku dalam bahasa Arab dan Melayu yang menjadi bacaan saya tersenarai di sini. Tetapi hari ini, saya melihat ruangan goodreads adalah ruangan sosial yang sihat dalam membina rangkaian sahabat berjiwa buku dan ilmu. Fungsinya hampir sama dengan FB. Updatelah apa yang anda rasa ingin di'update' dan Like lah apa yang anda rasa ingin di'like'. Cuma ia khusus dan terhad untuk buku-buku. 


Apapun, pada pandangan saya, andai ia dapat digunakan dengan bijak, ruangan ini mampu menjadi tempat membina minda intelektual dan memupuk serta mengasah budaya cinta ilmu dan buku. Saya cuba merancakkan ruangan ini sebagai ganti kepada FB. Justeru, saya menjemput siapa yang sudi untuk menyemarakkan rangkaian goodreads saya.



17 September, 2013

"Saya membaca kembali whatsapp seorang pelajar saya yang dihantar kepada saya malam tadi. =) Sepanjang saya menjadi guru, saya tidak pernah mengenepikan apa jua perkara yang ingin dikongsikan oleh pelajar saya. Dalam apa jua perkongsian, tugas saya ialah menjadi pendengar setia, memberikan nasihat, cadangan, sokongan, dan juga pencerahan.

Saya bukan jenis guru yang menilai pelajar dari sudut markahnya dalam peperiksaan. Setiap pelajar tidak layak dinilai kepintaran dan kejayaannya menerusi markah peperiksaannya. Kerana setiap pelajar mempunyai masa hadapan yang cerah bagi saya. Yang penting, mereka menjadi hamba Allah yang taat dan berguna untuk agama, bangsa dan negara. 

Bukanlah namanya USS (Ustazah Sakinah Saptu) jika kehadirannya di sisi pelajar hanya untuk mengajar =) Kerana saya juga pernah muda, pernah menjadi remaja, dan seorang pelajar bahkan masih lagi menjadi pelajar, justeru saya mempunyai guru impian saya sendiri. Maka tak salah, saya mewujudkan guru impian saya itu, di dalam diri saya sendiri. 

Ketahuilah, menjadi guru serta sahabat adalah sunnah Nabi kita iaitu baginda Nabi s.a.w.

16 September, 2013

14 September, 2013

'Berehat'


Facebook saya dalam fatrah 'berehat'. Sebarang perkara, boleh dihantar ke emel saya: usakinahsaptu@gmail.com

04 July, 2013


Ketika saya berada di alam remaja, saya duduk berjauhan dengan keluarga lantaran melanjutkan pengajian di luar negara. Ketika itu, buruk dan baik kita selalunya di'tegur' dan di'nasihati' oleh kakak-kakak senior. Namun selalunya, saya bukanlah jenis 'budak taat'. Bukan kerana tidak mahu menjadi budak baik tetapi saya memikirkan setiap nasihat dan teguran yang diberikan dengan saksama. Saya seringkali berada dalam situasi tertekan kerana ketidakpuasan hati yang sukar dibendung. ITU SALAH DAN INI TAK KENA. Terikat dengan peraturan yang dibuat atas nama agama dan ibadah, lebih-lebih lagi menjengkelkan saya. Bukan tidak suka menjadi Muslimah hidup penuh beribadah, cumanya saya musykil DI MANA DALILnya untuk berbuat demikian. Tetapi kerana kita adalah junior, yang terbaik ialah sami'na wa ato'na. Pengalaman saya ketika menjadi adik junior membuatkan saya berazam agar menjadi seorang kakak senior yang lebih prihatin dan berhati-hati. Terutama sekali dalam memberikan pengetahuan dan kefahaman agama yang betul kepada adik-adik junior.


Menjadi senior mengajar betul adalah kewajipan. Mendidik junior menjadi seorang muttabi' (beramal berdasarkan dalil) dan bukan muqallid (beramal hanya kerana ikut-ikutan dan hanya kerana itu perkara baik) adalah lebih-lebih lagi menjadi kewajipan. Justeru, jadilah kakak-kakak senior mengajar yang sahih. Bukan kakak-kakak senior yang hanya tahu beramal tanpa ilmu dan seterusnya menghukum adik-adik junior yang tidak beramal sama. 

Untuk adik-adik junior di mana pun anda berada, pertimbangkan semua yang diajar dan diajak oleh kakak-kakak senior kalian. Tak semestinya, mereka senior mereka betul dan semestinya amalan-amalan senior kalian yang kalian lihat 'baik' itu baik. Wallahu'alam.

25 June, 2013


Terlalu banyak perkara yang menarik perhatian saya di dalam buku ini. Terasa ingin mengulas setiap satu artikel yang terkandung di dalamnya. 


Tatkala saya membaca artikel bertajuk 'Hantar Genius Belajar Agama', saya sependapat dengan penulis pada bait ayat ini: "Kanak-kanak hanya dibenarkan untuk bercita-cita dengan kerjaya yang muluk-muluk sahaja. Doktor, guru, peguam, jurutera dan pilot. Kerjaya seperti pegawai agama, imam masjid, mufti, kadi atau ustaz jarang kedengaran dari mulut anak-anak Muslim terutamanya dari kalangan keluarga middle class. Materialisme mencengkam anak-anak seawal usia dalam memandang kehidupan" (halaman 87-88).

Di tempat yang lain, penulis menyatakan: " Lebih malang, anak-anak yang pintar digalurkan untuk mempelajari bidang sains sahaja. Anak-anak yang tidak berapa pandai, disalurkan pula untuk belajar agama. Kita melaburkan anak-anak yang 'biasa-biasa' sahaja untuk menjaga urusan agama umat ini" (Halaman 88).

Melepaskan nafas berat kerana perlu mengakui kebenaran ini. Saya tidak perlu melihat kepada yang jauh-jauh. Hanya melihat kepada contoh diri sendiri. Tatkala saya berusaha mempelajari bidang agama hingga ke peringkat Doktor Falsafah, tidak kurang orang yang mencebik. Ini adalah kerana pertama, mentaliti masyarakat kebanyakannya tidak melihat pengajian Islam sebagai bidang yang menguntungkan dan membanggakan. Cukup-cukuplah belajar hingga degree sahaja. Tak ke mana pun, dengan PhD. Lagi-lagi di Singapura. 

Kedua, saya adalah seorang WANITA yang sudah BERSUAMI. Masyarakat ada yang tidak gemar, orang perempuan sibuk belajar sedangkan sudah berlaki. Duduklah rumah, jaga suami, jaga rumah, mak mertua, dan paling penting, beranak banyak-banyak.

Ketiga, belajar bidang agama, akhirnya jadi ustazah juga! Jangan buang masa, belajar tinggi-tinggi. Lagipun, orang perempuan tak perlu nak bersyarah pasal agama. Ramai ustaz-ustaz yang hebat-hebat boleh bercakap. 

Tentu ada yang tersenyum. Ya, jika untuk saya, tersenyum pahit. Pahit menerima bahawa karier sebagai pensyarah wanita pengajian Islam tidak sebagaimana karier doktor, jurutera, jururawat, pengetua sekolah dan sebagainya. Karier seorang ustazah hanya karier biasa. Ia adalah karier yang tidak menguntungkan. bagi sesetengah masyarakat.

Justeru, kebanyakan masyarakat sering memandang sebelah mata dan merasakan orang-orang hebat atau wanita-wanita Muslimah yang hebat, perlu menjawat jawatan yang hebat-hebat. Bukan sebagai seorang pensyarah pengajian Islam yang hanya bergelar Ustazah. 

Tetapi pelik, bila ada asatizah kita yang mengajar biasa-biasa, tidak mengendalikan kelas dengan professional dan tidak mampu mengadakan perbincangan secara kritis di dalam pengajarannya, masyarakat kita mencebik lagi. "Ustazzz / ustazaaaahhh, biasalah. Buat kerja sambil lewa. Tak boleh nak lawan, bukan ustaz/ustazah yang buat presentation" dan pelbagai macam lagi kata-kata pedih. 

Persoalannya, bukankah pada awal lagi semenjak anak-anak kita kecil, kita tidak pernah menanamkan di minda anak-anak agar menjadi seorang ahli agama yang professional? Malah, kita sering memomokkan kepada anak-anak, jadi orang agama nanti nak makan apa?. Lalu bila terhasilnya asatizah yang 'biasa-biasa', anda salahkan orang lain juga? Bukankah itu 'standard' yang telah ditetapkan oleh kebanyakan masyarakat? Belajar agama, tak ada apa sangat. Kalau anak kita pandai, kenapa nak biarkan dia jadi ustaz atau ustazah? 'Kesian' masa depan dia" Hmmm...pelik bukan, orang Islam kita?

Apapun, terima kasih pada penulis buku ini, beliau adalah pensyarah di Jabatan Syariah, Fakulti Pengajian Islam, UKM. Jazakallahu khairaa Dr Mohd Al Adib Samuriatas hadiah yang diberikan ini.

Moga kehadiran buku ini di pasaran, menjadi pembuka mata kepada diri kita yang sering merasakan bidang agama ini tiada apa-apanya. Dalam masa yang sama, dapat menjernihkan kehidupan kita dalam beragama, dengan mengambil sebaik-baik petunjuk iaitu petunjuk Nabi s.a.w.

30 May, 2013




Masalah-masalah seperti ini membuka mata bahawa wanita terutamanya MUSLIMAH perlu lebih ramai tampil ke hadapan menjadi 'pakar' dalam pelbagai bidang (bidang yang harus diceburi oleh Muslimah). Namun, untuk menghasilkan seorang Muslimah yang 'pakar' ia tidak semudah menghasil seorang lelaki Muslim yang pakar. Ini kerana sokongan dari pelbagai pihak terutamanya ibu bapa dan suami adalah amat-amat diperlukan bagi menghasilkan seorang MUSLIMAH PAKAR. 

Jika kita asyik 'menyembunyikan' Muslimah kita dengan memberikan alasan-alasan wanita tak perlu belajar tinggi, wanita tempatnya di dapur dan pelbagai lagi alasan-alasan yang lain, kita akan kehilangan MUSLIMAH PAKAR dan akhirnya kita juga TERPAKSA membiarkan ibu-ibu kita, isteri-isteri kita, anak-anak gadis kita dan wanita muslimah yang lainnya, merujuk kepada lelaki yang pakar dalam bidang yang mereka perlu dirujuk contohnya dalam hal-ehwal perbidanan, perubatan dan pendidikan. 

Kita ingin Muslimah kita diperiksa oleh seorang doktor perempuan ketika sakit, kita ingin Muslimah kita diperiksa oleh pegawai wanita ketika menjalani pemeriksaan kastam, kita ingin Muslimah kita diajar oleh seorang guru wanita dalam bidang-bidang tertentu, kita ingin Muslimah kita mendapat seorang tukang jahit wanita yang membentuk pakaian sesuai syar'i, kita ingin Muslimah kita mendapat konsultasi dari seorang pegawai wanita dalam apa jua permasalahan, tetapi apa yang kita inginkan itu tidak boleh tercapai bila kita memomokkan kepada wanita Muslimah kita sendiri bahawa jika mereka berada di luar rumah hanya menjadi perosak anak bangsa. Ketahuilah, Muslimah Pakar yang saya maksudkan ialah mereka dididik oleh ibu bapa dan suami dengan ilmu agama yang tinggi. Ini kerana menghasilkan Muslimah pakar bukan bermakna mereka perlu dibiarkan tenggelam dengan 'kepakaran' mereka tanpa pendidikan agama yang betul. 

Justeru, Muslimah-muslimah di luar sana, jika anda seorang pelajar NUS, NIE, NTU atau mana-mana pelajar politeknik, belajarlah bidang yang sedang anda ceburi dengan mahir (jika bidang itu adalah bidang yang harus untuk diceburi oleh seorang wanita Muslimah) agar anda dapat menyumbang semula kepada masyarakat Islam terutamanya kepada kaum Muslimah. Jangan merasakan bidang yang anda ceburi kini hanya sia-sia. Apa jua pekerjaan dan bidang kita, semuanya memerlukan kepada iman, akhlak, amanah dan tanggungjawab. Andai dilaksanakan dengan baik, ia adalah pahala untuk kita. Hatta jika anda seorang pakar dalam bidang bakeri atau catering sekalipun, ia tetap memerlukan kepada iman, akhlak, amanah dan tanggungjawab kerana tanpa semua itu kemungkinan anda tidak kisah dalam menggunakan bahan-bahan yang tidak halal dan kemudiannnya menjual ia kepada pelanggan. 

Dahulu, saya dilanda dilema apabila perlu belajar memandu dengan instructor lelaki tapi kemudiannya saya bertemu dengan seorang instructor perempuan yang mengajar saya memandu sehingga saya lulus ujian memandu. Saya memilih instructor perempuan kerana saya tidak mahu berdua-duaan dalam kereta bersama bukan mahram sepanjang sesi pembelajaran. Dan Alhamdulillah, ada juga instructor perempuan dan dia adalah satu-satunya instructor perempuan di akademi tersebut. Saya belajar bersama dia dalam beberapa bulan dan dalam masa yang sama dia juga belajar dari saya. Dari tidak bertudung alhamdulillah, dia telah mengenakan tudungnya. 

Kemudian saya terfikir, jika semua Muslimah yang belajar memandu terlalu prihatin seperti saya, sedangkan akademi tersebut kekurangan instructor perempuan, tentu ramai Muslimah menarik diri dan tidak menduduki kelas memandu. Bukankah situasi ini, menunjukkan kepada perlunya lebih ramai instructor wanita agar Muslimah kita lebih terjaga dirinya tatkala ke kelas memandu? Dan teringat juga semasa sakit gigi tempoh hari, susah betul nak cari doktor gigi Muslimah.

Ada, tapi tak ramai.......... Ada tapi fully booked........

17 March, 2013

Malam ini terasa tak mampu untuk menumpukan perhatian pada pembacaan. Entah mengapa rasa rindu yang tak semena-mena ini datang tanpa dipinta. Saya rindu insan yang bernama pelajar.

RINDU

Ya, saya rindu pada mereka. Terasa sepi, tanpa kehadiran mereka. Sunyi tanpa kebisingan suara mereka.

Mereka penghibur hati lara. Bagai anak-anak kecil penghibur hati ayah bonda layaknya.

Kadangkala saya merasakan saya keterlaluan dalam melayani para pelajar saya. Bukan keterelaluan apa. Cuma, terlalu mendekati mereka hingga terasa seperti adik beradik sendiri. Adakah itu salah?


Banyak kali saya bertanya pada diri. Adakah salah tingkah saya sebagai guru tatkala menjadi teman kepada pelajar? (Pasti, yang saya maksudkan dalam penulisan ini adalah guru wanita dan para pelajar wanita) Ingin dijauhi terasa tak sampai hati. Walau ada orang kata, antara guru dan pelajar perlu ada batas pemisah agar mereka menjadi orang yang kenal diuntung. Tapi saya tidak merasakan sedemikian. Semakin saya dekati mereka, saya dapati barulah mereka menjadi manusia yang kenal diuntung. Bila kita mesra dan kasihi mereka serta menerima mereka dengan seadanya, mereka akan berusaha untuk menggenggam agama  sebagaimana kita berusaha mengenalkan kepada mereka erti hidup beragama yang sebenar.



ASET AGAMA

Setiap dari diri mereka pada pandangan saya adalah aset untuk agama. Mereka terlalu berharga. Jika satu kecundang ketika dalam laluan ilmu, ia adalah satu kerugian untuk agama dan dakwah itu sendiri. Dan jika satu berjaya dididik dan meneruskan perjuangan untuk memperjuangkan agama dengan manhaj yang benar, bukankah ia merupakan satu sumbangan besar untuk dakwah juga. Untuk itu, kita perlu menyentuh hati mereka terlebih dahulu, sebelum kita menyentuh minda mereka untuk memikirkan bagaimana menyelesaikan 'masalah ummat'. Ini kerana saya percaya bahawa hati yang berjaya disentuh dengan kasih sayang dan semangat juang bukan sahaja akan membentuk diri mereka menjadi pendakwah yang baik bahkan dari mereka bakal melahirkan sebuah generasi yang baik, untuk agama, bangsa dan juga negara.

Justeru, tidak salah mendekati pelajar dan memberikan tunjuk ajar dengan penuh kesabaran dan kasih sayang. Itu tandanya tiada sikap pilih kasih dan tiada sikap hanya memberikan perhatian kepada pelajar bijak sahaja. Ini kerana kita tidak mahu, kehadiran kita di sisi pelajar hanya meninggalkan kesan luka dan sakit hati pada diri mereka lantaran kata-kata kita sering mencalar-balarkan hati mereka dan merendahkan semangat diri mereka. Ia juga akan mencipta kesan negatif mereka terhadap guru agama dan seterusnya membina satu  pemikiran bahawa guru agama seringkali buruk kata-katanya. Oleh itu, berusahalah agar kehadiran kita dalam kehidupan mereka, menjadi pencetus inspirasi, pembakar semangat diri dan panduan untuk mereka mendekati Ilahi.



SUNNAH NABI KITA

Ketahuilah, menjadi guru yang dekat dengan pelajarnya adalah mencontohi sunnah Nabi kita. Di dalam banyak riwayat hadith yang sahih menunjukkan bahawa baginda bukan sahaja menjadi guru kepada para sahabat bahkan juga menjadi sahabat kepada mereka. Ini juga menunjukkan bahawa tugas baginda bukan setakat mengajar tetapi baginda memainkan peranan yang begitu besar sebagai seorang pendidik sehingga membentuk generasi sahabat yang tiada tolok bandingnya. Justeru, setiap diri kita yang bergelar guru perlu belajar menjadi guru yang berjiwa pelajar. Tidak salah mengasihi asalkan masih lagi ada had yang membatasi.

Metodologi Pendidikan Nabi yang disenaraikan oleh Dr Fadhl Ilahi adalah berdasarkan daripada hadith-hadith sahih yang masyhur. Saya menyarankan buku ini sebagai bacaan untuk mengetahui  kaedah pendidikan yang diaplikasikan oleh  baginda Nabi s.a.w. 

Sungguh, rindu di hati ini tak siapa yang tahu, melainkan Dia Tuhanku yang Satu. Semoga semua pelajarku menjadi aset agama itu. Hidup, mati, amal dan ibadah mereka hanya untuk Allah, Tuhan yang Satu.

01 March, 2013

Saya termenung jauh ketika di dalam.bas.Membuang pandang ke luar tingkap. Tidak ada apa yang saya perhatikan. Hanya merenung tentang diri. Dari dulu hingga kini.

PENYELIAAN PhD

Penyeliaan Phd saya agak lembab untuk semester ini lantaran saya menulis di Singapura dan dalam masa yang sama bekerja separuh masa sebagai pensyarah di sebuah Institut Pengajian Tinggi di sini. Di samping itu, saya menerima banyak tawaran mengajar dan jemputan untuk menyampaikan kuliah dan seminar. Malah bukan itu sahaja, saya juga tertekan dengan situasi rumah yang tidak berapa kondusif untuk saya menulis dan menelaah. Jadi, situasi ini banyak menjejas perjalanan penulisan tesis saya. Saya rasa ingin menangis. Tapi apalah daya saya. Saya hanya menahan tangisan di jiwa dan meyakinkan pada diri bahawa saya mampu untuk menghadapi semuanya dengan tabah.

Tapi secara jujurnya saya katakan bahawa saya tertekan kerana bab 2 saya tidak tahu bagaimana ingin saya gerakkan ia. Menulis salah dan membaca juga salah. Lalu saya membuat keputusan untuk cuti seminggu dan pulang ke kampus bertemu dengan penyelia. Harapan saya satu sahaja pada waktu itu, iaitu agar jiwa saya dapat kembali kepada dunia penulisan tesis saya yang saya kira sudah lama saya hilang penghayatan tentangnya. Justeru pada pertengahan bulan November tahun lalu, saya pulang ke UKM. Pada waktu saya bertemu dengan penyelia, saya memang bercelaru. Saya cuba melarikan kecelaruan yang bersarang di hati saya. Saya cuba sedaya upaya berbual dengan tenang. Tapi saya tewas. Beliau seolah-olah dapat menebak apa yang terbuku di hati ini. Rasanya itulah pertama kali saya dapat menangis sepuas-puasnya setelah sekian lama saya pendamkan tangisan saya di dalam jiwa.



INGIN BERHENTI

Adakalanya saya rasa ingin berhenti kerana merasakan saya tidak memerlukan PhD ini. Cukuplah dengan Ijazah Sarjana yang saya miliki. Kemudian saya bertanya pula pada diri, "Perlukah engkau mengaku kalah pada sebuah tragedi perasaan?" Tragedi perasaan? Hmmm, tragedi kehilangan insan yang menjadi sumber inspirasi itu, sepatutnya saya buang jauh-jauh. Walau saya tidak menafikan ia tidak semudah itu. Lukanya berparut hingga ke hari ini. Sakitnya pula cepat terasa bila teringat kembali. 

Sudah,lah. Yang berlalu, biarkan ia berlalu. Saya sudah terlanjur. Ya, saya sudah terlanjur langkah. Keterlanjuran ini tidak boleh diundur lagi. Saya tidak boleh berhenti dan saya perlu terus berlari. Penyelia saya sudah berpesan: "Tidak semua orang Allah beri peluang untuk mempunyai PhD. Allah beri hanya pada yang terpilih. PhD adalah amanah"

Saya senyum. Memilih untuk berhenti bukan diri saya. Ini kerana saya bukan si Mat Jenin yang suka berangan-angan. Sekali sudah melangkah bukan masanya lagi undur berundur. Terus dan terus maju dan tidak mahu tragedi itu menjadi batu yang menghalang.

TIDAK MAHU ADA TEKANAN

Saya akui saya terlalu banyak kelemahan. Terlalu banyak yang perlu saya pelajari. Saya tidak mahu terlalu banyak tertekan hanya kerana PhD. Justeru, sekarang ini saya melalui kehidupan saya seperti biasa tanpa menekan-nekan diri agar perlu mencapai target PhD.

Saya juga masih ingat nasihat penyelia saya. Beliau berkata: "Anti tak boleh nak samakan diri anti dulu dan sekarang. Masa degree dan master kita berbeza dengan PhD. Dulu kita masih muda, fikiran kita masih fresh. Kita tak ada banyak masalah. Tapi sekarang, kita bekerja, kita fikirkan banyak perkara. Semakin usia kita meningkat, semakin banyak perkara yang perlu kita fikirkan dan selesaikan. Celaru itu perkara biasa"

Yang pentng, saya tidak mahu semangat ini hilang dan saya tetap akan selesaikan ia dalam masa 3 tahun yang telah ditetapkan. Kini pengajian saya sudah melangkah ke tahun yang kedua dan saya ingin selesaikan pengajian ini dengan penuh ceria dan gembira. Tidak mahu ada tekanan yang terlalu hebat kerana hidup saya sendiri sudah penuh dengan tekanan yang tidak tertanggung sebenarnya.




BILA IA SELESAI...

Masa ini, adalah masa untuk saya menimba pengalaman, menyumbang dan menghasilkan karya untuk masyarakat. Itu yang sedang saya lakukan sambil berusaha melaksanakan kajian PhD. Ini kerana bila tamatnya pengajian, saya tidak mahu pulang kepada masyarakat dengan tangan kosong. Pengajian kali ini, bukan setakat belajar tetapi ia lebih dari itu.

Saya tahu ia tidak mudah.

Tapi saya juga tahu, saya ada Allah s.w.t tempat pergantungan yang paling aula.

DIA yang memudahkan dan DIA juga yang menguatkan saya.

..................

Jangan pernah dilupakan pada sebua hsejarah yang pahit ini. Sejarah yang telah memusnahkan sebuah pemerintahan Islam. Pelajarilah sejarah agar kita lebih menghargai apa yang kita ada pada hari ini dan menjaganya agar tidak dinodai lagi.

04 January, 2013


Orang yang berilmu agama selalunya berperang dengan dua keadaan: Cakap salah dan tak cakap pun salah.

(1) Bila mereka cakap, dikatakan sombong, menghukum, memfitnah, tunjuk pandai, merendahkan orang lain, TAK JAGA PERASAAN ORANG dan sebagainya (sedangkan mereka diminta untuk menjawab soalan, memberikan komentar dan memberikan pencerahan).

(2) Bila tak cakap, dikatakan tidak beramanah dengan ilmu, biarkan orang dalam kesalahan, penakut, tak jalankan dakwah dan sebagainya.

Susah bukan?

Orang agama selalunya tersepit di tengah-tengah. AKHIRNYA MEREKA SERBA SALAH.

Justeru, adakah orang agama hanya perlu berbicara tentang perkara-perkara yang 'menyedapkan' dan 'menyukakan' hati orang? Dan bila mereka melihat sebarang kesalahan, mereka hanya patut diam dan menyokong (dengan mencari dalil-dalil yang seakan-akan menyokong) kerana tidak mahu 'menyakitkan' dan 'menimbulkan kemarahan' orang?

Hari ini dalil (sumber ilmu agama Islam) adalah satu yang allergic bagi kebanyakan masyarakat Islam. Orang menyampah dengan kita bila kita berbual dengan dalil. Orang sudah tidak mahu mendengar dalil kerana dalil tidak menepati zaman, kononya.

Ketahuilah, apabila kita asyik memikirkan tentang rasional akhirnya dalil dilihat tidak lagi rasional. Semua orang berhak mempunyai pandangan tersendiri, tapi pandangan itu tidak boleh diterima jika ia mendahulukan rasional daripada apa yang terkandung pada al-Quran dan al-Hadith.

Apapun, akhlak adalah utama (bagi orang yang belajar agama dan bagi orang yang tidak belajar agama). Orang belajar agama perlu bercakap dengan akhlak dan orang yang tidak belajar agama pula perlu menjawab dengan akhlak.

Kerana itu yang ada pada Nabi kita. Buat orang jatuh cinta padanya.

..................................