26 September, 2012


Tersenyum sendiri bila teringat semalam di dalam kuliah saya berkata:

"Contoh lah, ya? Saya datang mengajar hari ini kemudian saya kata: "Hari ini saya nak ajar satu zikir ni, kalau kakak amalkan, insya Allah tenang hidup, kakak. Akak bangun tidur tenang, pergi pasar tenang, nak tidur tenang, kalau mimpi pun tenang, Semuanya tenang. Zikir itu namanya Zikir Sakinah"

Semua dalam dewan dah tergelak dengar nama zikir itu. Saya sambung lagi:

"Bagaimana jika situasi itu berlaku? Adakah boleh kita amalkan zikir itu?"

Semua senyap dan saya lihat ada yang menggelengkan kepala dan ada juga yang senyum-senyum.

Saya tanya lagi: "Boleh atau tidak?"

Kemudian ada seorang kakak yang duduk di hadapan sekali menjawab: "Tak boleh ustazah, kita kena ikut Nabi"

Dengan pantas saya respon: "Subhanallah...tenang saya mendengar jawapan itu. Tak payah saya amalkan Zikir Sakinah pun, saya dah tenang" =)

[Bila kita diberikan dengan apa jua zikir, perlu dipastikan dari mana sumbernya, apakah dalilnya, adakah dalil itu sahih atau sebaliknya. Kerana zikir itu ibadah dan ibadah dalam Islam perlu berasaskan kepada wahyu bukan mengikut apa yang kita suka dan apa yang orang lain suka. wallahu'alam].

0 Comments:

Post a Comment