29 April, 2012

Aku masih ingat tatkala aku berendam airmata, 
tidurku tidak lena,
jiwaku sebak tidak terkata,
aku mengharapkan insan yang menyakitiku menghubungi 
walau untuk mengucapkan kata "Maafkan saya"
Pada waktu itu, 
aku tidak mahu mendengar apa jua penjelasan darinya
tapi cukuplah jika dia dapat mendengar tangisanku yang beraja di jiwa.

Tapi sayangnya...........insan itu hanya sepi seribu bahasa
hanya khidmat pesanan ringkas diberikan 
itupun untuk membela dirinya.

Aku kecewa dengan sikapnya....
Aku memang kecewa.

Subuhku bangun dengan bengkak di hati dan mata
aku masih mengharapkan insan itu menghubungiku untuk bertanya
tapi...aku hampa.

Telefon bimbitku berbunyi.......
Tertera nama seorang teman 
Aku menjawab panggilan itu.

Soalan pertama yang diajukannya kepadaku:
"Ustazah, ok tak?"

Sungguh aku memang tidak dapat menahan tangis!
hanya kedengaran dariku adalah esakan dan tangisan
dia dengan sabar mendengar tangisan itu....
tanpa sebarang bicara.

Ya Allah, saat itu....
Baru kutahu, yang mana teman yang mana sahabat
Insan yang aku sayang selama ini sebagai seorang sahabat 
rupanya hanya seorang teman
tetapi
insan yang aku sayang sebagai seorang teman 
rupanya adalah seorang sahabat.

Aku sedar, insan yang kunanti panggilannya itu bukan sahabat
Dia hanya teman.

Seorang sahabat adalah mereka yang mengerti apa yang ada di sebalik jiwamu
dan sudi mendengar walau hanya tangisanmu.

Aku rindu sahabat itu
Biar jauh di mata
Tapi dekat di hati.

Terima Kasih, Sahabat
kerana menguatkan semangat
agar aku terus-terusan menjadi seorang hamba yang taat
dan memaafkan kesalahan insan di setiap saat.

0 Comments:

Post a Comment