10 February, 2012

Takutilah setiap kata yang keluar dari dirimu wahai pendakwah. Kerana setiap kata itu akan dijadikan coretan dan ikutan oleh mereka yang menghormatimu sebagai ahli ilmu. Contohilah Imam Ahmad ibn Hanbal, tatkala beliau dipenjarakan kerana permasalahan al-Quran itu dikatakan sebagai mahkluq, datang al-Marzawiy, salah seorang sahabat/muridnya pada hari-hari beliau dipenjarakan dan al-Marzawiy berkata kepadanya: "Wahai ustaz, Allah berfirman: Dan janganlah kamu membunuh diri kamu" (al-Nisa:29) Beliau (Imam Ahmad) berkata: "Wahai al-Marzawiy keluarlah (dari penjara) dan perhatikanlah apa yang engkau lihat". Al-Marzawiy mengatakan: "Maka aku keluar menuju halaman istana khalifah, lalu aku melihat ramai orang yang mana tidak ada yang dapat menghitung jumlah mereka kecuali Allah. Kertas-kertas di tangan mereka, pena-pena dan tinta-tinta di lengan mereka". Al-Marzawiy bertanya kepada mereka: "Apa yang kalian lakukan?" Lalu mereka menjawab: "Kami menanti apa yang akan dikatakan oleh Ahmad lalu kami akan menulisnya" Al-Marzawiy berkata: "Tetaplah di tempat kalian" Kemudian dia masuk menemui Ahmad ibn Hanbal dan berkata: "Aku melihat satu kaum di tangan mereka ada kertas dan pena. Mereka sedang menanti apa yang akan engkau katakan lalu akan menulisnya" Lalu Ahmad berkata: "Wahai al-Marzawiy, apakah aku akan menyesatkan mereka semua? Biarlah aku membunuh diriku dan aku tidak akan menyesatkan mereka" [Kisah dipetik dari kitab al-Tasfiyah wa al-Tarbiyah oleh al-Halaby]

08 February, 2012

Dalam hidup kita, pasti ada sahaja perkara yang tidak kena. Banyak perkara yang kita inginkan tetapi ada sahaja yang menghalang dan menghadang jalan kita. Namun, semua itu bukan alasan untuk kita berhenti berjuang dalam meneruskan kehidupan. 

Banyak perkara yang kita TAK NAK dalam hidup ini berlaku, tapi ia berlaku. Usah bertanya kenapa Allah beri. Kita cuma perlu yakin semua itu adalah hadiah dari Allah untuk menjadikan kita hamba yang bersyukur.




Walau apapun yang berlaku dan atas alasan apa pun ia berlaku, hidup perlu diteruskan dengan tabah dan senyuman  MEMANG PERIT menghadapi hidup yang tidak seindah mentari pagi. SAKIT DAN SUSAH itu tidak indah. Tapi percayalah, Allah maha tahu apa yang terbaik untuk kita.

Semua itu adalah permulaan kepada cabaran hidup yang lebih hebat. Kita tak punya apa-apa untuk menghalang segala apa yang mendatang kelak. Tapi kita punya IMAN, SABAR, REDHA DAN TAQWA untuk itu.

MENANGISLAH ANDAI KITA MAHU kerana tangisan bukan tanda kelemahan tetapi adalah kekuatan, wahai adikku. Takut? Letak tepi perasaan itu. Kita perlukan keyakinan dalam hidup bukan ketakutan. Keyakinan itu perlu teguh seteguh kita yakin Allah itu satu dan Muhammad s.a.w adalah pesuruh Allah!

[Bicara Kasih ini saya hadiahkan untuk seorang Adik yang pernah menjadi antara insan yang teristimewa dalam hidup saya]