29 December, 2011


[Berkongsi semula sebuah penulisan yang dihasilkan pada 16/12/2010]

Saya senyum.

Saya bersyukur dan bangga kerana dewasa ini masjid-masjid di Singapura mempunyai kumpulan remajanya yang hebat-hebat. Bukan semuanya lelaki malah ada juga remaja Muslimah. Mereka sama-sama mengembeleng tenaga bagi merancakkan program-program masjid untuk para remaja Islam di Singapura. Dan dalam banyak keadaan hasilnya adalah CEMERLANG! Subhanallah...





Perjuangan mereka dalam mengajak rakan-rakan remaja Islam mereka yang lain untuk mendekati masjid bukanlah calang-calang usaha. Saya tahu dan amat faham bahawa tentu terlalu banyak pengorbanan yang perlu dilakukan terutamanya dari sudut masa dan tenaga. Justeru, semua itu tidak boleh dipandang dengan sebelah mata. Namun, penulisan saya pada kali ini tidak mahu menyentuh tentang sebarang program yang telah mereka laksanakan. Saya cuma ingin berbicara tentang remaja muslimah yang bergiat aktif di masjid-masjid Singapura yang selalunya lebih dikenali dengan panggilan FATAYAT.

Penting untuk saya tegaskan bahawa remaja muslimah yang ingin berjuang untuk Islam, perlu memahami, menghayati dan mempraktikkan ajaran Islam dengan sebaiknya berdasarkan kepada al-Quran dan al-Sunnah yang sahih. Ini kerana kita bukan sekadar mahu mempunyai remaja muslimah yang hanya tinggi dari sudut semangat juang mereka membawa remaja muslimah lain mendekati Islam dengan mengadakan pelbagai program dan aktiviti tetapi kita juga mahu mereka mempunyai KEFAHAMAN YANG TINGGI dari sudut akidah, ibadah, mu'amalah dan akhlak.


Kenapa saya katakan begini? Kerana saya mahu mengejutkan para remaja Muslimah yang aktif di masjid tapi kurang pengetahuan agamanya malah ada yang tidak mahir dan masih merangkak dalam membaca al-Quran dari tidur mereka yang panjang. Bukan niat saya ingin mematikan semangat mereka dalam berjuang melaksanakan dakwah tetapi saya cuma ingin mereka sedar dan seterusnya bersegera untuk meningkatkan diri mereka dari tidak tahu kepada tahu dan faham [dalam masa yang sama tidak berhenti dari terus bergiat aktif]. Keaktifan mereka di masjid sememangnya adalah sesuatu yang amat terpuji tetapi mereka tidak boleh membiarkan diri mereka terkapai-kapai dalam ketidaktahuan tentang banyak perkara dalam agama Islam. Ini kerana jika remaja Muslimah yang memperjuangkan Islam masih lagi keliru dan tidak faham dengan syariat Islam itu sendiri, bagaimana mereka ingin memimpin orang lain ke jalan yang benar?


Maka saya tidak hairan jika berlakunya ikhtilat (percampuran antara lelaki dan perempuan) yang agak sukar dibendung di kalangan belia dan beliawanis masjid. Tidak juga saya hairan jika masjid menjadi tempat belia dan beliawanis ini menjalin hubungan kasih terlarang dan saya juga tidak pelik jika ada remaja Muslimah masjid yang berpakaian menutup aurat tetapi sebenarnya tidak menutup aurat.


Atas sebab itu, pihak masjid tidak boleh berpada bila mana mereka sudah berada dengan kita di dalam kepompong masjid. Ini kerana kita bukan hanya ingin mereka SETAKAT MENDEKATI MASJID dan MENJADI SUKARELAWAN MASJID tetapi kita ingin mereka MENJADI REMAJA MUSLIMAH yang berkualiti terutamanya dari sudut AKIDAH, IBADAH dan AKHLAK dengan mendapat PEMBELAJARAN DAN KEFAHAMAN ITU DI MASJID.


Kita tidak boleh beranggapan bahawa tatkala seorang remaja Muslimah itu sudah mendekati masjid, menjadi ahli bagi kumpulan belianya dan dalam masa yang sama menjadi sukarelawan masjid, mereka dengan sendirinya boleh menjadi manusia baik yang faham agama. Jika ada pun begitu, ia hanya 3 dalam 10 orang. Lalu bagaimanakah keadaan untuk 7 orang lagi dalam 10 orang itu? Kita membiarkan atau kita berusaha untuk mentarbiahkan? Atau kita kata: "Tak apalah..dah bagus tu dia nak sama-sama dengan kita di Masjid, lama-lama nanti, dia fahamlah. Dia tolong kita pun dah dapat banyak pahala kalau dia ikhlas".


Sebenarnya kesudian mereka untuk berada dalam kumpulan belia masjid mengharapkan diri mereka ditarbiyah dan mendapat pengisian rohani yang sebaiknya. Mereka memerlukan masjid dalam merubah mereka kepada jati diri muslimah yang sebenar. Justeru, kita jangan hanya tahu mengggunakan khidmat mereka dalam 'mengimarahkan' program-program masjid tetapi tidak pandai pula membalasnya dengan cara yang saya kira wajar diberikan kepada mereka. Contohnya: jika mereka tidak pandai membaca al-Quran, usahakan kelas untuk mereka belajar hingga pandai membaca. Jika mereka tidak faham tentang hukum-hakam agama, usahakan satu kuliah khas untuk mereka belajar tentangnya. Bagi saya ini merupakan tanggungjawab masjid yang perlu diberi perhatian agar remaja muslimah mereka terbimbing bukan sahaja dari sudut kepimpinan dan organisasi tetapi juga dari sudut keimanan dan jati diri.

Semua itu adalah penting agar mereka kekal bersama dengan masjid dan merasa bahawa keberadaan mereka di masjid benar-benar berbaloi untuk agama dan diri mereka. Maaf saya kata, amat malanglah andai sesebuah masjid itu hanya mempunyai remaja Muslimah yang hebat dari sudut KUANTITInya tetapi tidak dari sudut KUALITINYA.


Wallahu'alam.

23 December, 2011

07 December, 2011

Tika ada pertemuan
Pasti ada senyuman
Bahagia.....

Bila berlakunya perpisahan
Pasti ada kesedihan
Derita......

Moga bertemu tidak jemu
Berpisah tidak gelisah

Pastinya ada rindu yang membeku di kalbu.

Bertemu dan berpisah kerana Allah.