30 November, 2011

Setiap pagi saya akan menikmati minuman madu hangat sebelum makanan lain di isi ke dalam perut saya. Pada waktu meminum madu itu saya duduk di meja makan yang terletak di ruang tamu dengan menghadap dinding yang ditampal 4 poster oleh suami saya. Antara empat poster tersebut, satu posternya seringkali menarik perhatian saya. Poster itulah yang saya lihat hampir setiap hari iaitu setiap kali saya minum madu, setiap kali saya sarapan dan setiap kali saya menikmati makanan tengah hari. Senang kata, setiap kali duduk di situ sendirian, poster itu akan saya tatap walau saya tahu saya tetap akan menatap perkara yang sama.

Poster itu tidaklah cantik mana, tapi ada sesuatu yang menarik perhatian saya iaitu 'SYURGA'.


Jalan menuju syurga tidaklah semudah yang diucapkan dan diimpikan. Banyak perhentian yang perlu disinggah, itupun belum tentu bila tiba pada perhentian ketiga terakhir (titian sirat), kita akan selamat sampai ke destinasi bernama syurga.

Setiap hari saya melihat poster itu dengan penuh muhasabah. Dahulu saya ada melihat poster yang hampir serupa dengan itu di bilik Dr Fadlan Mohd Othman. Hampir setiap hari juga saya melihat poster itu di biliknya. Pada mulanya saya hanya memandang sepi pada poster itu, tetapi bila suatu hari ketika anaknya yang bernama Maryam, tiba-tiba mengajak saya ke poster itu, kemudian menunjukkan kepada saya dengan jari telunjuknya yang comel sambil berkata: "Apa ni?" Saya senyum lalu menjawab: "Poster".
Inilah poster yang ditampal di bilik Dr Fadlan. Cumanya poster itu berwarna. Anaknya Maryam, telah meminta saya membaca setiap objek di poster itu bermula dari DUNIA hingga SYURGA.
Kemudian anak kecil itu meletakkan jari telunjuknya bermula dari DUNIA dan meminta saya membacakan untuknya. Jarinya berpindah dari satu perhentian ke satu perhentian sehinggalah tiba ke perhentian yang terakhir iaitu SYURGA. Setelah itu saya jadi terdiam seketika. Jiwa saya bergetar saat itu lalu berkata dalam hati: "Ya Allah, jalan menuju ke syurgaMu tidak lah semudah diucapkan dan diimpikan". Bermula dari hari itu, saya sering menatap poster itu ketika sendirian di bilik Dr Fadlan. Terus terang saya katakan, ia mampu memotivasikan diri untuk terus-terusan menjadi manusia taat, baik dan beramal saleh.
Setelah itu [ketika saya sudah tidak terlibat dengan JALSAH], kehidupan saya tidak lagi diserikan dengan poster itu. Lama tidak menatapnya sebagaimana saya berpeluang menatap poster itu bila setiap kali melaksanakan tugasan JALSAH di bilik Dr Fadlan. Hinggalah kemudian saya pulang ke Singapura dan melihat poster yang hampir serupa ditampal oleh suami saya di dinding rumah. Kali ini, memang setiap hari poster itu menjadi tatapan saya. Ia sering membuatkan saya menginsafi diri sendiri. Dalam hati ada gentar dan takut kerana akur diri ini tidak akan terlepas untuk berada pada perhentian demi perhentian itu. Entah bagaimana keadaan diri pada waktu itu. Pada hari yang pasti itu, saya sendiri tidak pasti kedudukan saya.

Amatilah poster itu.

Kita semua akan berada di situasi itu. Kita semua akan mati dan melalui alam barzakh sehinggalah sangkakala ditiupkan. Itulah hari kiamat. Kita bakal melaluinya bersama, di tempat yang sama dan pada masa yang sama. Ke mana kita ingin lari? Ke mana pula ingin kita bersembunyi? Kita akan melalui semua itu dan tiba pada destinasi sebenar kita: Syurga atau neraka. Bayangkan situasi itu lalu adakah kita masih lagi terfikir untuk merancang melakukan dosa?

Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:

"Aku bersumpah demi hari kiamat (1) Dan Aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri) (2) Apakah manusia mengira, bahwa kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulang belulangnya? (3) Bukan demikian, Sebenarnya kami Kuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna. (4) Bahkan manusia itu hendak membuat maksiat terus menerus. (5) Ia berkata: "Bilakah hari kiamat itu?" (6) Maka apabila mata terbelalak (ketakutan) (7) Dan apabila bulan telah hilang cahayanya (8) Dan matahari dan bulan dikumpulkan (9) Pada hari itu manusia berkata: "Ke mana tempat berlari?" (10) Sekali-kali tidak! tidak ada tempat berlindung!(11) Hanya kepada Tuhanmu sajalah pada hari itu tempat kembali.(12) Pada hari itu diberitakan kepada manusia apa yang telah dikerjakannya dan apa yang dilalaikannya (13)Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri, (14) Meskipun dia mengemukakan alasan-alasannya (15)" [al-Quran, al-Qiyamah: 1-15].

Saya kembali melihat 'SYURGA' di poster itu.

Sesungguhnya jalan menuju syurga itu ada pelbagai, maka terpulang bagi diri kita jalan mana yang ingin kita pilih. Allah s.w.t tidak hanya menetapkan satu jalan sahaja bagi kita kerana DIA MAHA TAHU tak semua kita MAMPU untuk melalui jalan yang sama.


Ketahuilah, syurga itu dihuni oleh hamba-hambaNYA yang BERKUALITI dan CEMERLANG. Maka seharusnya kita mendidik diri menjadi manusia BERKUALITI dan CEMERLANG dari sudut akidah, ibadah dan muamalah. Tetapi jika sekiranya kita asyik LEMAH DAN TIDAK PERLUKAN PADA KUALITI DAN KECEMERLANGAN, layakkah kita menjadi penghuni syurga?

Lalu tanyalah pada diri:

SYURGA atau NERAKA???

[Nota: Kini poster itu sudah tiada lagi di dinding rumah kerana suami saya sudah memindahkannya ke pejabat beliau].

21 November, 2011

SATU AMANAH

Menerima biasiswa itu adalah SATU AMANAH. AMANAH untuk meneruskan perjuangan bukan sahaja dalam menuntut ilmu al-Quran dan al-Sunnah bahkan dalam mengamalkannya, menyampaikan dan menyebarkannya kepada masyarakat. Mohon doa dari semuanya. [15 November 2011]

video

12 November, 2011

Oleh Sakinah Saptu

Al-Tanjim adalah satu istilah yang agak asing bagi kebanyakan masyarakat Islam. Ia adalah ilmu nujum yang dapat menafikan tauhid dan menjerumuskan pelakunya kepada kemusyrikan kerana orang itu menyandarkan sesuatu kejadian kepada selain Allah s.w.t.[1]

Menurut Ibn Taimiyyah: “al-Tanjim adalah meramal kejadian-kejadian di bumi berdasarkan petunjuk keadaan bintang”.[2] Maka atas dasar itu, al-Munajjim iaitu ahli nujum layak dikategorikan sebagai peramal.

Ilmu nujum sebagaimana yang dinyatakan dalam kitab Qaul al-Mufid 'ala Kitab al-Tauhid terbahagi kepada dua jenis[3]:

i. Ilmu al-Ta’thir. Ia terbahagi kepada tiga:

Pertama: Meyakini bahawa bintang-bintang mampu memberi kesan. Maknanya bintang-bintanglah yang mencipta peristiwa-peristiwa dan kejahatan. Ini adalah syirik besar.

Kedua: Menjadikan ia sebab untuk mendakwa ada padanya (bintang-bintang itu) ilmu ghaib. Contohnya bintang itu menentukan nasib seseorang sama ada kehidupannya bahagia ataupun tidak.

Ketiga: Menyakini ia adalah penyebab berlakunya kebaikan dan keburukan. Contohnya bila berlaku sesuatu dia menisbahkan kejadian itu kepada bintang dan tidaklah dia melakukan ini melainkan setelah berlakunya peristiwa tersebut. Maka ini dikategorikan sebagai syirik kecil.

ii. Ilmu al-Tasyir

Ilmu nujum jenis ini digunakan untuk tujuan kemaslahatan agama, petunjuk arah dan untuk mengetahui musim (dingin atau panas). Dari sinilah muncul hisab takwim, penentuan cuaca dan sebagainya. Maka jenis yang ini dibolehkan dalam Islam.

Mungkin antara sebab mengapa kepercayaan pada al-Tanjim tidak disedari menjalar dalam kehidupan masyarakat Islam ialah kerana dewasa ini ramalan menggunakan bintang lebih dikenali dengan nama horoskop. Horoskop atau ramalan zodiak adalah carta atau diagram yang menunjukkan kedudukan relatif objek langit seperti matahari, bulan, dan planet. Perkataan horoskop berasal dari bahasa Yunani yang bermaksud "melihat jam". Untuk memperoleh horoskop seseorang, tempat, hari dan tarikh lahir orang itu mesti diketahui. Tarikh itu pula akan jatuh pada salah satu daripada 12 lambang zodiak yang sedia ada iaitu Aries, Taurus, Gemini, Cancer, Leo, Virgo, Libra, Scorpio, Sagittarius, Capri­corn, Aquarius, dan Pisces. Menurut ilmu astrologi setiap zodiak itu mempunyai keperibadiannya yang tersendiri dan nasib setiap orang adalah berdasarkan kepada zodiak serta kedudukan matahari, bulan dan planet pada hari itu.[4]


Kebanyakan dari masyarakat Islam tidak menyedari bahawa perbuatan membaca dan mempercayai horoskop adalah dilarang dalam Islam. Malah perkara ini, jika diamati telah menjadi satu budaya masyarakat Islam terutamanya di kalangan muda-mudi untuk mengetahui bintang (zodiak) masing-masing dan seterusnya mendapatkan ramalan berkenaan apa yang bakal berlaku pada mereka berdasarkan kepada bintang zodiak tersebut. Paling ketara yang dapat dilihat hari ini ialah apabila ramai masyarakat Islam yang terjebak dengan permainan kuiz ramalan nasib dan horoskop di laman sosial Facebook.[5] Perlu ditegaskan bahawa membaca atau sekadar ingin mengetahui nasib diri melaluinya walaupun tidak mahu mempercayainya adalah sama hukumnya sebagaimana seseorang itu berjumpa bomoh tetapi tidak mempercayai kata-katanya. [Rujuk: Perkhidmatan Ahli Sihir Dalam Arus Pemodenan]. Justeru itu, seorang Muslim perlu membebaskan dirinya dari mempunyai sebarang hubungan dengan horoskop melainkan jika penglibatannya dalam horoskop adalah bertujuan untuk menerangkan kebatilan dan kesyirikan yang terkandung padanya kepada orang lain.

Sesungguhnya larangan untuk melibatkan diri dalam ilmu perbintangan dan hal-hal berkaitan horoskop telah dinyatakan sejak dahulu lagi oleh baginda Nabi s.a.w dalam hadisnya, sebagaimana berikut:

عن زيد بن خالد الجهني أنه قال : صلى لنا رسول الله صلى الله عليه و سلم صلاة الصبح بالحديبية على إثر سماء كانت من الليلة فلما انصرف أقبل على الناس فقال : هل تدرون ماذا قال ربكم. قالوا الله ورسوله أعلم قال : أصبح من عبادي مؤمن وكافر فأما من قال مطرنا بفضل الله ورحمته فذلك مؤمن بي وكافر بالكوكب وأما من قال بنوء كذا وكذا فذلك كافر بي ومؤمن بالكوكب. [6]

Maksudnya: Daripada Zaid bin Khalid al-Juhniyy bahawasanya beliau berkata: Kami solat subuh bersama Rasulullah s.a.w di Hudaibiyyah setelah semalamnya turun hujan. Tatkala selesai, Nabi s.a.w menghadap orang ramai lalu bersabda: Tahukah kalian apa yang difirmankan oleh Tuhan kalian?” Mereka menjawab: Allah dan Rasul-Nya lebih mengatahui. Rasulullah s.a.w menjawab (Allah berfirman): Pada pagi ini ada di antara hambaku yang beriman kepadaku dan ada yang kafir. Adapun orang yang berkata hujan turun kepada kami kerana kurnia Allah dan rahmat-Nya, maka dia beriman kepadaKu dan kafir kepada bintang. Sedangkan orang yang berkata hujan turun kepada kami kerana bintang itu dan ini, maka dia kafir kepadaKu dan beriman kepada bintang


عن ابن عباس قال : قال النبي صلى الله عليه و سلم : من اقتبس علما من النجوم اقتبس شعبة من السحر زاد مازاد .7]

Maksudnya: Daripada Ibn 'Abbas beliau berkata: “Siapa yang mempelajari satu cabang dari ilmu nujum, maka sesungguhnya dia telah mengambil satu bahagian dari ilmu sihir. Semakin bertambah (ilmu yang dipelajari), maka semakin bertambahlah (dosanya)."

Adapun sebab Islam melarang penggunaan bintang, planet dan matahari sebagai sumber ramalan adalah kerana ilmu-ilmu ghaib tidak tersimpan dalam objek-objek tersebut. Apabila seorang Muslim menggunakan bintang, planet dan matahari untuk membuat ramalan tertentu, seolah-olah dia mempercayai objek-objek tersebut mampu mengkhabarkan kepadanya ilmu ghaib tentang sesuatu yang akan berlaku. Ini semua adalah kepercayaan yang salah kerana tiada siapa atau apa jua yang mengetahui ilmu ghaib kecuali Allah s.w.t.[8]

Sesungguhnya Allah s.w.t telah berfirman:


Maksudnya: Katakanlah lagi: "Tiada siapapun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah” (65)[9]

Nota Kaki:
[1] Yazid Abdul Qadir Jawas, hlm. 289.

[2] Ali al-Syaikh, Jil. 2, hlm. 420.

[3] al-cUthaimin, Qaul al-Mufid cala Kitab al-Tauhid, Jil. 2, hlm. 5-7. [Perbahasan ini dipetik dengan pengubahsuaian oleh pengkaji].

[4] Wikipedia Ensiklopedia Bebas, Horoskop, t.th, http://ms.wikipedia.org/wiki/Horoskop%20%5b22 Ogos 2008].


[5] Facebook ialah sebuah tapak web rangkaian sosial yang dikendali dan dimiliki secara persendirian oleh Facebook, Inc dengan mempunyai 500 juta pengguna aktif hingga Julai 2010. Facebook diasaskan oleh Mark Zuckerberg bersama teman-teman sebiliknya dan rakan-rakan sekursus Sains komputernya iaitu Eduardo Saverin, Dustin Moskovitz dan Chris Hughes. (Wikipedia The free Encylopedia, Facebook, http://en.wikipedia.org/wiki/Facebook%20%5b2 September 2010]).

[6] al-Bukhari, Sahih al-Bukhari, Kitab sifah al-Salah, Bab Yastaqbilu al-Imam al-Nas idha sallama, No. 810 & Kitab al-Istisqa’, Bab Qaul Allah ta’ala: “Watajcaluna rizqakum wa antum tukadhdhibun”, No. 991 & Muslim, Sahih Muslim, Kitab al-Iman, Bab bayan kufr man qala mutirna ibnau’i, No. 240.


[7] Abu Daud, Sunan Abi Daud, Kitab al-Tibb, Bab fi al-Nujum, No. 3905 & Ibn Majah, Sunan Ibn Majah, Kitab al-Adab, Bab Tacallum al-Nujum, No. 3729.
Hukum hadis: Dinilai sahih oleh al-Dhahabi dalam kitab al-Muhadhdhab, No. 6/3233, al-cIraqi dalam kitab Takhrij al-Ihya’, No. 4/144 & Abani dalam kitab Sahih Abi Daud, No. 3905 & Sahih Ibn Majah, No. 3017.


[8] Hafiz Firdaus, 13 Perkara yang Mencemari Kemurnian Tauhid, Jahabersa, Johor Bahru, 2008, hlm. 66.

[9] al-Qur’an, al-Naml 27:65.

08 November, 2011

Mempunyai panggilan 'USTAZAH' di awal nama kita bukanlah satu perkara yang main-main. Walau saya tahu, ada antara masyarakat Islam kita tidak memandang tinggi pada jawatan atau gelaran ini, tetapi itu bukanlah alasan untuk kita menjadi setaraf dengan orang awam (orang yang tidak atau kurang mengetahui perkara berkaitan agama).



Satu perkara yang paling utama ialah bagaimana kefahaman kita terhadap dalil yang digunakan ketika menyampaikan ilmu atau menjawab soalan agar kita tidak memberi kefahahaman yang salah kepada orang yang menerima ilmu dari kita.

Saya berikan contoh untuk beberapa situasi seperti di bawah:

Situasi 1


"Saya dah tak tahan lagi ustazah...Balik rumah sahaja mabuk kemudian setiap hari saya dipukul-bantai. Saya nak cerai dari suami saya, boleh tak ustazah?"

Ustazah dengan yakin menjawab:

"Kak, tak elok cakap macam tu. Bergegar 'Arasy bila berlaku perceraian. Saya harap akak bersabar dulu, ya?"

[Hadith yang berbunyi:تزوجوا ولا تطلقوا فإن الطلاق يهتز له العرش

Maksudnya: "Berkahwinlah dan jangan kamu menjatuhkan talak. Sesungguhnya talak itu menggegarkan 'Arasy"

Status hadith: Dinilai sebagai munkar maudhu' oleh al-Khatib al-Baghdadi dalam kitab Tarikh Baghdad (12/187). Menurut Ibn al-Jauziyy pula, bahawa hadith ini tidak sahih dalam kitab Maudhu'at Ibn al-Jauziyy (3/80). Manakala al-Albani menilainya sebagai palsu dalam kitab al-Silsilah al-Dha'ifah (731).Sila klik sini]


Situasi 2


"Ustazah, ada orang kata doa awal tahun dan akhir tahun tu, tak ada dalil? Betul ke?"

Ustazah menjawab:

"Apa pula? Tu tak penting. Yang penting ia benda baik. Kalau ia baik, buat je lah. Tak salah!"

[Untuk penjelasan sila klik sini]

Situasi 3

"Ustazah, boleh ke, kita bersalaman dengan lelaki bukan mahram bila dia menghulurkan tangan? Nanti bukan ke, kita mengaibkan dia kalau tak sambut tangan tu?"

Ustazah jawab:

"oooo...boleh jer! Kita salam sebab kita 'hormat' bukan dengan tujuan apa pun"

[Sila klik sini]

Situasi 4

"Ustazah, maaf saya nak tanya, tadi ustazah ada sebut tentang hadith, 'Tuntutlah ilmu sampai ke negeri Cina', itu hadith ke, ustazah?"

Ustazah jawab:

"Ya, itu Hadith Nabi. Sejak saya sekolah rendah lagi saya belajar hadith itu"

[Sila klik sini]

Hmmm.....mungkin ada yang tersenyum simpul bila membaca jawapan-jawapan tersebut.

Sebenarnya, apa yang ingin saya sampaikan di sini ialah, seorang ustazah perlu peka dengan setiap jawapan atau setiap apa yang disampaikan kepada pelajar. Mereka bertanya kerana mereka inginkan kepastian dan jawapan yang jelas. Namun, jika kita hanya memberikan jawapan yang lebih membuatkan mereka merasa tertekan dan keliru, maka kita telah menyebabkan orang yang jahil bertambah jahil dan orang yang memerlukan pencerahan bertambah kabur pula.

Jawapan yang diberikan perlu berdasarkaan kepada dalil al-Quran dan al-Hadith yang SAHIH serta pandangan ulamak yang muktabar. Jika masalah itu ada khilaf (percanggahan pendapat) di sisi ulamak, maka jelaskan di mana khilafnya dan apakah pula jalan penyelesaian dari khilaf tersebut. Bukan menjawab dengan 'agakan' atau 'rasa-rasa' apatah lagi berdasarkan kepada sentimen dan emosi. Jika sekiranya kita tidak pasti atau tidak tahu pula, katakan sahaja: "Saya tidak pasti dan insya Allah, saya akan mencari jawapan untuk membantu merungkaikan masalah itu"

Jangan malu untuk berkata begitu. Ini kerana bila kita 'cuba' menjadi orang yang pura-pura tahu, kita akan salah memberi jawapan yang akan mengakibatkan orang tersalah faham terhadap agama dan bahkan boleh menyebabkan mereka beramal dengan sesuatu ibadah yang tidak terkandung dalam ajaran Islam.

Seperkara yang saya khuatirkan ialah bila di kalangan ustazah yang kurang mahir dalam mengenalpasti derajat sesuatu hadith. Situasi itu akan menyebabkan penyampaian ilmu atau jawapan kita berdasarkan kepada hadith-hadith masyhur yang tidak dinilai oleh ulamak hadith sebagai hadith Nabi s.a.w. Bila kita menyampaikan sesuatu yang sebenarnya bukan hadith Nabi, kita pula telah melakukan satu jenayah dalam agama iaitu berdusta atas nama Nabi s.a.w.

Berat!

Makin berat bila wujudnya anak murid yang taasub dengan seseorang ustazah. Bila ada ustazah lain yang cuba membetulkan kesilapan atau perkara yang diterlepas pandang itu, maka ada pula anak-anak murid taasub yang akan berkata:

"Eh takkan ustazah tu, salah dan tak tahu, pula? Lama saya belajar dengan ustazah tu! Saya nak pegang juga dengan pandangan ustazah tu!"

Ish....siapa pula kata ustazah tu salah dan tak tahu?

Kadang-kadang ustazah tu tak salah, cuma dia terlepas pandang atau mungkin apa yang dikatakannya itu bukanlah dalam bidang pengajiannya yang menyebabkan dia kurang faham dan akhirnya memberikan penjelasan yang kurang tepat.

Maka wahai anak-anak murid sekalian....jangan taasub guru! Nanti anda sesat jalan =) Seperkara lagi, dalam menuntut ilmu dan mencari kebenaran, kita bukan ikut kata guru semata tapi kita ikut kata-kata guru yang mana kata-kata itu adalah berdasarkan kata-kata Allah dan Sabda Nabi Muhammmad s.a.w disertakan juga dengan perbahasan di kalangan ulamak.

Dan kepada mereka yang bergelar ustazah (termasuk lah diri saya):

"Dalam menyampaikan ilmu kita perlu AMANAH. Apakah status hadith yang kita gunakan dan pandangan ulamak manakah yang kita lontarkan? Kalau tak tahu, mengaku sahaja tak tahu dan cuba cari jawapannya agar kita tahu kerana ilmu agama mana mungkin boleh di'goreng-goreng'. Perlu diingat, dewasa ini ramai orang yang bukan bidang agama begitu mahir dalam bab agama, bila anda dikesan oleh mereka dengan 'menggoreng' ilmu agama, ia akan menjatuhkan nilai diri anda sebagai seorang agamawan "

Maafkan saya jika ada yang terasa hati dengan penulisan yang dibuat dengan penuh rendah hati ini.

Bukan niat untuk menyindir sesiapa tetapi lebih kepada untuk kita sama-sama mempertingkat diri menjadi ustazah yang lebih berbakti.

Biar kita insafi di dunia lagi agar nanti di akhirat tidak kita kesali.

_______________________
*Pautan yang saya berikan di akhir setiap dialog adalah laman yang saya pilih sebagai bacaan lanjut agar penulisan saya difahami. Wallahu'alam.

04 November, 2011

افتقدك كثيييييرا

[Saya amat merasai kehilangan kamu]


Itu adalah luahan seorang pelajar yang sudah lama tidak bertemu dan dia meminta saya memberikan tazkirah ringkas khas untuknya di FB.

Saya senyum.

Terbayang wajah empunya diri serta kebaikannya terhadap saya sepanjang mengenalinya. Kini beliau jauh dari saya kerana meneruskan perjuangan menuntut ilmu di bumi yang mencatatkan perjuangan dakwah Nabi Musa a.s.

Ada RINDU yang sukar untuk saya luahkan.



Dahulu semasa dia berada di bawah bimbingan saya, dia hanyalah seorang pelajar di peringkat thanawiyah (sekolah menengah) tapi kini dia sudah melanjutkan pengajian di peringkat Ijazah sarjanamuda.

Begitu pantas masa berlalu!

Saya akhirnya katakan kepada dia:

"Saya tak ada apa nak tazkirahnya =) cuma ingin berpesan sebagaimana yang pernah disabdakan oleh baginda Nabi s.a.w kepada isterinya Aisha r.a:

عَلَيْكِ بِتَقْوَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَالرِّفْقِ فَإِنَّ الرِّفْقَ لَمْ يَكُ فِي شَيْءٍ قَطُّ إِلَّا زَانَهُ وَلَمْ يُنْزَعْ مِنْ شَيْءٍ قَطُّ إِلَّا شَانَهُ

Maksudnya: Bertakwalah kamu kepada Allah azza wa jalla dan bersikap lembut lah, kerana kelembutan tidak akan ada pada sesuatu melainkan ia akan menghiasinya dan tidaklah dihilangkan dari sesuatu melainkan akan memperburukkannya.
(H.R Ahmad dalam kitab Musnadnya dan dinilai sahih oleh al-Albani dalam kitab Sahih al-Jami' No. (7927)"

Itu adalah antara untaian sabda baginda yang begitu indah.

Pesan yang menusuk di kalbu tentang TAQWA dan tentang KELEMAHLEMBUTAN.

Andai ada kelemahlembutan (lunak dan hikmah) dalam diri dan setiap tindakan yang dilakukan, ia akan menjadi penghias (mencantikkan) peribadi dan memberi hasil yang baik bagi tindakan itu. Tapi jika ia tiada, ia hanya memburukkan peribadi dan akan menghasilkan kesan buruk dari tindakan yang dilaksanakan.

Itulah sabda Nabi s.a.w kepada isteri baginda Aishah r.a dan saya sampaikan kepada seorang anak didik yang jauh di mata.

Tidak lupa juga, saya tujukan sabda itu untuk diri saya sendiri serta semua Muslimah di luar sana.

Moga ada manfaatnya.

Wallahu'alam.

03 November, 2011

Bismillah

Lama bukan saya tidak menulis di sini?

Bukan tidak mahu cuma mungkin kerana lidah saya kelu yang menyebabkan jari-jemari saya kaku.

Ada perkara yang mematikan rasa tapi bukan perjuangan.
Ada perkara yang menggugat semangat tapi ia bukan penghalang untuk meneruskan kehidupan.

Tatkala dalam hati kita punya seribu satu kesedihan yang tidak terluah, kita hanya punya airmata sebagai pengganti bicara. Ketahuilah, mengalirkan airmata bukan tanda TIDAK REDHA.



Saya terus berusaha mengukir senyuman kerana selalu percaya bahawa senyum itu indah walau hati berkalang gundah. Biarlah dengan apa jua yang berlaku dan atas alasan apa pun diberikan kepada saya kenapa ia berlaku, tapi bila sekali jiwa dilukai ia tetap meninggalkan kesan yang dalam.

Luka sudah baik tapi parutnya tetap ada.

Alhamdulillah,
airmata sudah berhenti,
tidak mahu ada lagi benci,
masih ada kasih dalam hati,
walau sudah tawar hati,
Sungguh ia adalah hadiah dari Ilahi.

Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Tidaklah seorang Muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahaan, kesedihan, gangguan dan kegelisahan sehinggalah duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebahagian dari dosa-dosanya”(HR al-Bukhari, No 5514).