22 August, 2011

Saya tidak berapa sihat malam itu.

Terlebih lagi saya terlalu letih lantaran paginya saya berada di auditorium Masjid Sultan untuk menyampaikan Kuliah Bimbingan Dewasa (Andalus). Kemudian pulang sahaja ke rumah saya duduk di hadapan laptop untuk membuat persediaan mengajar bagi Sijil Pengajian al-Quran di Institut pengajian Tinggi al-Zuhri pada jam 2.00 petang pula.

Kelas petang itu berakhir pada jam 4.30. Sungguh tidak terkata lemahnya saya.

Tapi, saya sudah berjanji. Maka saya sedaya upaya menunaikan janji tersebut.

Akhirnya, dengan izin Allah s.w.t, solat Isyak, tarawih dan witir di Madrasah Alsagoff diimamkan oleh saya pada malam itu.

Selepas solat saya perlu pulang kerana saya tak betah untuk menunggu lama.

Saya dipeluk oleh seorang demi seorang asatizah yang pernah mendidik saya sedari saya berada di darjah satu sehinggalah saya bergelar graduan Madrasah Alsagoff.

Waktu itu, Allah sahaja yang tahu perasaan saya. Syahdu!

Pelukan ustazah Sapiah serta kata-katanya amat menyentuh perasaan saya.

Dia menghantar saya pulang hingga ke pintu gate madrasah.

Sungguh, pelukannya pada malam itu memang cukup erat.

"Ustazah doakan saya" Dia senyum lalu mengusap lembut badan saya.

Katanya:"Insya Allah, khair.."

Ada airmata yang tak mampu saya tahan lalu dia berkata lagi kepada saya:

"Selalu-selalu datang ke sini untuk beri contoh pada adik-adik"

Saya balas permintaan itu dengan senyuman dan airmata.

Bila saya kata:

"Jangan pandang saya terlalu tinggi, ustazah. Saya tak ada apa-apa"

Dia kata: "Anti berhak!"

Airmata saya semakin laju tak mampu saya tahan....

SAYA RINDU.

0 Comments:

Post a Comment