01 July, 2011

Pada awal tahun 2011, siri perjalanan 'siiru fil ardi fanzuruu' saya menjelajah ke kota Barcelona, Sepanyol. Pada pengamatan saya, kota Barcelona tidak ada apa yang menariknya. Hanya sebuah kota yang dipenuhi dengan pengunjung dari pelbagai negara dan dihiasi dengan bangunan-bangunan yang dikira sebagai unik pada mata sesetengah pengunjungnya. Mungkin kerana jiwa saya bukanlah penggemar kepada seni bina bangunan yang tiada ciri-ciri keislaman membuatkan saya melihatnya bukan dengan pandangan seni tetap lebih kepada pandangan sepi. Sesepi kota itu dari bi'ah Islamiah walaupun sebenarnya sejarah tidak pernah menipu bahawa Islam pernah bertapak beberapa abad di Sepanyol dan mencipta ketamdunannya dan menjadi batu loncatan kepada dunia Eropah merasai keagungan ilmu serta pencetus kepada keintelektualan manusia.

Tiga hari pertama di sana, kami (saya dan suami) sempat megunjungi beberapa tempat yang menjadi tarikan pelancong di Barcelona.











GRANADA

Pada hari keempat kami menjejakkan kaki di bumi GRANADA. Ketibaan kami pada pagi itu disambut oleh kabus yang agak tebal dengan cuaca yang sejuknya bukan kepalang. Dengan menaiki teksi kami tiba di Portago Suites tempat penginapan kami yang cukup cantik dan menarik bagi saya.





Tidak seperti di Barcelona, Granada lebih mudah untuk mencari makanan halal. Ini kerana kebanyakan peniaga di sana merupakan peniaga Arab yang berniaga pelbagai macam barangan yang terdiri dari barangan cenderamata hingalah kepada makanan mentah seperti daging dan ayam halal. Di sini, sering sekali kami disapa dengan ucapan 'Assalamu'alaikum'.






MASJID AL-TAQWA

Tidak jauh dari tempat penginapan kami ada sebuah kedai runcit yang dikendalikan oleh sepasang suami isteri beragama Islam yang berasal dari India. Mereka amat peramah dan alhamdulillah baik orangnya. Isterinya telah membantu kami menunjukkan jalan ke masjid al-Taqwa yang terletak tidak jauh dari kawasan penginapan kami. Sampai di sana kami mendapat taklimat ringkas dari seorang peniaga Arab berkenaan masjid tersebut. Sayangnya masjid pada waktu itu tidak dibuka kerana ia hanya dibuka pada waktu solat sahaja. Justeru, kami tidak berpeluang untuk masuk ke dalam masjid.




MASJID GRANADA

Perjalanan kami diteruskan dengan mengunjungi MASJID GRANADA yang terletak di kawasan perumahan AlBaicin. Kami menuju ke masjid tersebut dengan menaiki bas comel bernama 'al-Hambra'. Masjid ini terletak bersebelahan dengan Mirador de San Nicholas. Dari perkarangan masjid tersebut, pengunjung dapat melihat al-Hambra dan kawasan sekitarnya. Masjid ini cantik, tapi sayangnya amat sunyi sepi dan keberadaannya pula lebih menjadi tempat tarikan pelancong dari pelbagai bangsa dan agama. Kami amat bertuah kerana dibenarkan masuk ke dalam Masjid oleh pegawai yang bertugas di Masjid itu.





Untuk melihat gambar Masjid al-Taqwa dan Masjid Granada sila ke link ini.

Lalu bagaimana pula dengan AL-HAMBRA?

Semasa melihatnya saya terkesima dan berkata dalam hati:

"Ya Allah...Islam itu tinggi dan tidak ada apa yang dapat menandingi ketinggiannya. Dan ketinggiannya itu hanya dirasai oleh MUSLIM YANG MENGERTI"

Insya Allah, kita berjumpa di penulisan saya yang seterusnya berkenaan pengalaman saya berada di dalam al-Hambra.

0 Comments:

Post a Comment