29 July, 2011

Bismillah


Semenjak semalam saya agak terkesan dengan sebuah nasyid Arab tentang persahabatan yang saya lihat di laman youtube. Bila melihat video itu saya terkenangkan rakan lama saya bernama Asyunifar.


Beliau adalah rakan baik saya ketika di Madrasah Alsagoff al-Arabiah. Walau persabahatan itu bermula bukan dari peringkat rendah persekolahan tetapi saya amat bersyukur dengan ikatan ukhwah antara kami.

SAYA DAN ASYUNIFAR

Pada dua tahun terakhir persekolahan, banyak perkara yang kami lalui bersama dari peristiwa yang manis-manis hinggalah ke peristiwa yang pahit-pahit. Terus terang saya katakan, kami banyak menghabiskan masa bersama di dalam dan di luar waktu sekolah.

Di dalam sekolah, kami sama-sama diberi amanah untuk memegang jawatan muraqibah umum (pengawas) yang mana pada waktu itu saya merupakan ketua kepada semua muraqibah. Kemudian kami dilantik sebagai pembahas Madrasah Alsagoff seterusnya dengan kesungguhan kami lalu terbentuklah Persatuan Muraqibah Umum (PMU) yang mana ia menjadi batu loncatan kepada kewujudan PRISMA (saya tak pasti akan ejaan itu dan saya juga tidak pasti adakah PRISMA masih lagi bergerak aktif ataupun tidak).

Manakala pada waktu luar sekolah, kami sering ke mana-mana bersama sama ada ke rumah teman, mencari dan membeli barang keperluan atau perkara-perkara lain yang kami rasakan kami perlu pergi bersama. Dan persahabatan antara kami berdua ini juga dikongsi bersama empat orang rakan kami yang lain iaitu Jumaesah, Syahidah Said, Hikmah dan Hafizah Wahab. Cuma antara kami berenam, saya dan Asyunifar lebih diibaratkan umpama isi dengan kuku.

BERPISAH

Sehingga tiba detik saya, Asyunifar dan rakan-rakan lain menjadi agak renggang walau masih lagi baik. Ini kerana mereka berlima melanjutkan pengajian di KISDAR (kini dikenali dengan KUIS). Manakala saya pula memilih untuk melanjutkan pengajian saya di Maahad Tahfiz al-Quran wa al-Qiraat.

Kami direnggangkan oleh jarak dan masa serta komitmen terhadap pengajian dan pekerjaan yang tidak mampu kami elakkan. Tambahan pula, saya seringkali berada jauh di UKM dan jarang-jarang pulang ke Singapura. Seterusnya saya pula melanjutkan pengajian ke peringkat sarjana sedangkan Asyunifar dan yang lainnya sudah lama berada di Singapura dan menceburi bidang pekerjaan. Jauh di sudut hati ini, saya rasa begitu asing dari hidup mereka.....

DULU DAN SEKARANG

Tapi saya akur, begitulah kehidupan. Dulu dan sekarang tentu sahaja berbeza. Dahulu adalah usia belasan tahun yang fikiran kami hanya memikirkan tentang belajar dan kawan tetapi sekarang fikiran kami lebih memikirkan tentang tanggungjawab dan amanah yang disandang sebagai seorang dewasa yang sudah berkerjaya dan berkeluarga.

CERITA CINTA LOLLIPOP

Apapun saya teringat pada cerita cinta lollipop yang pernah saya kongsikan di perhentian bas dengan beberapa pelajar akhawat K10 al-Zuhri. Sambil memberikan kepada mereka gula-gula lollipop saya bercerita:

"Anggaplah kawan kita macam gula-gula lollipop"

Saya senyap dan mereka pula kebingungan. Tanya salah seorang di antara mereka:

"Maksudnya ustazah?"

Saya senyum lalu berkata: "Bila kita makan lollipop kita ada dua pilihan sama ada untuk memegang batang gula-gula ini ataupun membiarkan ia (tanpa memegang batang gula-gula itu). Anggaplah ketika kita memegang batang itu, kawan kita sedang berada dalam kesusahan di mana dia memerlukan kepada sokongan dan dorongan kita. Dan anggaplah apabila kita memakannya tanpa memegangnya, kawan kita itu sedang dalam keadaan yang menyenangkan dan menggembirakan"



Saya diam seketika sebelum menyambung kata.

Mereka masih lagi kebingungan nampaknya. Lalu saya meneruskan bicara:


"Kesimpulannya, sama ada kawan kita itu berada dalam keadaan senang atau susah, dia tetap manis bagi kita. Kita tidak akan membiarkan dia dan akan sentiasa bersamanya. Macam itulah juga gula-gula lollipop, sama ada kita makan ia dengan memegang batang gula-gula itu atau tidak, ia TETAP MANIS"

Mereka pun senyum lalu berkata: "Oooooo...faham-faham" =) =) =)

UHIBBUKUNNA FILLAH

Hmmm..begitulah juga rakan saya, Asyunifar dan yang lainnya. Mereka TETAP MANIS bagi saya. Sungguh...walau kita jauh di mata tapi dekat sekali di hati ini.

Uhibbukunna Fillahhh...

Sesungguhnya Nabi s.a.w telah bersabda;

إِذا أَحبَّ أَحدُكُم أَخاهُ فَليُعلِمهُ أَنهُ أَحبَّهُ

Maksudnya:
"Jika Salah seorang dari kamu mencintai saudaranya, hendaklah dia memberitahu kepdanya bahawa dia mencintainya"
[H.R Ahmad dalam kitab Musnad Ahmad Ibn Hanbal (No. 17171). Dinilai sahih dalam kitab Sahih al-Jami' (No. 279)]

0 Comments:

Post a Comment