27 July, 2011

Bismillah wassolatu wassalamu 'ala rasulillah

Hari ini saya rasa ingin menulis kerana begitu lama tidak mencatat tentang pelayaran hidup sehari-hari. Banyak sebab mengapa saya menyepi. Saya senyum pahit.

Ada orang kadangkala memandang serong dengan usaha kita menulis kerana sesetengah orang akan menyangka kita hanya ingin menarik perhatian orang dan berbangga dengan apa yang kita lakukan. Tetapi, bila difikir-fikir, untuk apa kita ingin menarik perhatian orang dan untuk apa pula kita berbangga dengan setiap pencapaian kita. Bukan itu tujuan kita. Kita hanya ingin menjadi pembakar semangat kepada insan bernama adik-adik Muslimah yang saya akur, kebanyakannya masih lagi keliru laluan mana yang perlu diredah dan jalan mana yang perlu diambil untuk meneruskan kehidupan. Mereka memerlukan kisah sehari-hari sebagai penguat semangat untuk terus thabat dalam melalui laluan ilmu dan dakwah. Mereka perlu diperingatkan bahawa ilmu bukan setakat dipelajari tetapi amat perlu untuk dipraktikkan dan diajarkan kepada orang lain.

Penting untuk saya tegaskan, berkongsi tetang perjalanan hidup bukan bererti kita ingin mencanangkan pada dunia bahawa kita adalah muslimah yang baik yang perlu dijadikan role model tetapi lebih kepada sekadar ingin menjadi sumber inspirasi dan menyakinkan kepada yang lain bahawa agama perlu dijadikan sebagai jalan hidup yang tidak harus diketepikan. Kerana sekitar kita sendiri sudah memperlihatkan betapa ramainya muslimah yang tidak yakin dengan agama mereka walau bergelar muslimah. Betapa ramai pula Muslimah yang teragak-agak untuk berpegang teguh dengan agama kerana bimbang diri tidak bebas untuk melakukan apa yang diinginkan.

Atas sebab itu, saya banyak menghabiskan masa saya dengan para pelajar Muslimah saya yang masih muda berumur antara belasan tahun dan dua puluhan tahun. Duduk bersama mereka sambil berbual dan berkongsi cerita suka dan duka. Bukan hanya menceritakan tentang pengalaman belajar dan hidup saya tetapi yang paling penting menceritakan kepada mereka tentang kalamullah dan sabda nabi s.a.w yang sahih. Mereka tersenyum, tertawa dan MENANGIS.

Lalu saya berkata pada diri:

"Jika bukan kita yang menunjukkan jalan yang benar kepada mereka.....SIAPA LAGI?"

Berikut saya sertakan bersama lagu yang dihadiahkan oleh pensyarah saya, Dr. Fadlan Mohd Othman. Bait kata dalam lagu ini, seringkali menjadi pembakar semangat untuk saya terus berada di laluan ini:


Ayuhlah…..
Wahai pemudi pendakwah
wahai pemudi pembawa nasihat
wahai pemudi yang beramal

Ayuhlah…..
Demi berkhidmat kepada agamanya
Dia sanggup berletih matanya dan bangun di malam hari
Berdakwah tanpa mengenal penat lelah
menyeru kepada pekerjaan yang baik

Ayuhlah…..
Berdakwah kepada jalan yang lurus
dalam masyarakatnya dia adalah seorang yang memberi petunjuk (tunjuk ajar)
yang dapat memberi faedah

Ayuhlah…..
Dia memberi nasihat tatkala melihat kesalahan
Dan semuanya merupakan pengorbanan dan pemberian
Dia memberi taujihat dan pengajaran
melaluinya dapat merawat hati-hati

Ayuhlah…..
Dia mengingatkan kepada dambaan keampunan Allah
pada hamba yang kembali bertaubat dan meninggalkannya dosa-dosa
yang mengadu pada Penciptanya dan bertaubat
dek takut dengan gugatan-gugatan azab

Ayuhlah…..
Dia membawa risalah dari langit [memperjuangkan agamanya]
membuang hati-hati yang kosong [tandus]
memberi pengajaran peringatan bagi pemudi-pemudi
yang alpa dan mengikut hawa nafsu mereka

Ayuhlah…..
selayaknya baginya ucapan terima kasih
atas pelakukan mereka yang terpuji
baginya pujian dan penghormatan
selayaknya baginya pemudi yang mulia
Ayuhlah…..

Diterjemahkan oleh Ustaz Mohd Norzi Nasir [Jazakallah]


0 Comments:

Post a Comment