29 July, 2011

Bismillah


Semenjak semalam saya agak terkesan dengan sebuah nasyid Arab tentang persahabatan yang saya lihat di laman youtube. Bila melihat video itu saya terkenangkan rakan lama saya bernama Asyunifar.


Beliau adalah rakan baik saya ketika di Madrasah Alsagoff al-Arabiah. Walau persabahatan itu bermula bukan dari peringkat rendah persekolahan tetapi saya amat bersyukur dengan ikatan ukhwah antara kami.

SAYA DAN ASYUNIFAR

Pada dua tahun terakhir persekolahan, banyak perkara yang kami lalui bersama dari peristiwa yang manis-manis hinggalah ke peristiwa yang pahit-pahit. Terus terang saya katakan, kami banyak menghabiskan masa bersama di dalam dan di luar waktu sekolah.

Di dalam sekolah, kami sama-sama diberi amanah untuk memegang jawatan muraqibah umum (pengawas) yang mana pada waktu itu saya merupakan ketua kepada semua muraqibah. Kemudian kami dilantik sebagai pembahas Madrasah Alsagoff seterusnya dengan kesungguhan kami lalu terbentuklah Persatuan Muraqibah Umum (PMU) yang mana ia menjadi batu loncatan kepada kewujudan PRISMA (saya tak pasti akan ejaan itu dan saya juga tidak pasti adakah PRISMA masih lagi bergerak aktif ataupun tidak).

Manakala pada waktu luar sekolah, kami sering ke mana-mana bersama sama ada ke rumah teman, mencari dan membeli barang keperluan atau perkara-perkara lain yang kami rasakan kami perlu pergi bersama. Dan persahabatan antara kami berdua ini juga dikongsi bersama empat orang rakan kami yang lain iaitu Jumaesah, Syahidah Said, Hikmah dan Hafizah Wahab. Cuma antara kami berenam, saya dan Asyunifar lebih diibaratkan umpama isi dengan kuku.

BERPISAH

Sehingga tiba detik saya, Asyunifar dan rakan-rakan lain menjadi agak renggang walau masih lagi baik. Ini kerana mereka berlima melanjutkan pengajian di KISDAR (kini dikenali dengan KUIS). Manakala saya pula memilih untuk melanjutkan pengajian saya di Maahad Tahfiz al-Quran wa al-Qiraat.

Kami direnggangkan oleh jarak dan masa serta komitmen terhadap pengajian dan pekerjaan yang tidak mampu kami elakkan. Tambahan pula, saya seringkali berada jauh di UKM dan jarang-jarang pulang ke Singapura. Seterusnya saya pula melanjutkan pengajian ke peringkat sarjana sedangkan Asyunifar dan yang lainnya sudah lama berada di Singapura dan menceburi bidang pekerjaan. Jauh di sudut hati ini, saya rasa begitu asing dari hidup mereka.....

DULU DAN SEKARANG

Tapi saya akur, begitulah kehidupan. Dulu dan sekarang tentu sahaja berbeza. Dahulu adalah usia belasan tahun yang fikiran kami hanya memikirkan tentang belajar dan kawan tetapi sekarang fikiran kami lebih memikirkan tentang tanggungjawab dan amanah yang disandang sebagai seorang dewasa yang sudah berkerjaya dan berkeluarga.

CERITA CINTA LOLLIPOP

Apapun saya teringat pada cerita cinta lollipop yang pernah saya kongsikan di perhentian bas dengan beberapa pelajar akhawat K10 al-Zuhri. Sambil memberikan kepada mereka gula-gula lollipop saya bercerita:

"Anggaplah kawan kita macam gula-gula lollipop"

Saya senyap dan mereka pula kebingungan. Tanya salah seorang di antara mereka:

"Maksudnya ustazah?"

Saya senyum lalu berkata: "Bila kita makan lollipop kita ada dua pilihan sama ada untuk memegang batang gula-gula ini ataupun membiarkan ia (tanpa memegang batang gula-gula itu). Anggaplah ketika kita memegang batang itu, kawan kita sedang berada dalam kesusahan di mana dia memerlukan kepada sokongan dan dorongan kita. Dan anggaplah apabila kita memakannya tanpa memegangnya, kawan kita itu sedang dalam keadaan yang menyenangkan dan menggembirakan"



Saya diam seketika sebelum menyambung kata.

Mereka masih lagi kebingungan nampaknya. Lalu saya meneruskan bicara:


"Kesimpulannya, sama ada kawan kita itu berada dalam keadaan senang atau susah, dia tetap manis bagi kita. Kita tidak akan membiarkan dia dan akan sentiasa bersamanya. Macam itulah juga gula-gula lollipop, sama ada kita makan ia dengan memegang batang gula-gula itu atau tidak, ia TETAP MANIS"

Mereka pun senyum lalu berkata: "Oooooo...faham-faham" =) =) =)

UHIBBUKUNNA FILLAH

Hmmm..begitulah juga rakan saya, Asyunifar dan yang lainnya. Mereka TETAP MANIS bagi saya. Sungguh...walau kita jauh di mata tapi dekat sekali di hati ini.

Uhibbukunna Fillahhh...

Sesungguhnya Nabi s.a.w telah bersabda;

إِذا أَحبَّ أَحدُكُم أَخاهُ فَليُعلِمهُ أَنهُ أَحبَّهُ

Maksudnya:
"Jika Salah seorang dari kamu mencintai saudaranya, hendaklah dia memberitahu kepdanya bahawa dia mencintainya"
[H.R Ahmad dalam kitab Musnad Ahmad Ibn Hanbal (No. 17171). Dinilai sahih dalam kitab Sahih al-Jami' (No. 279)]

28 July, 2011

27 July, 2011

Bismillah wassolatu wassalamu 'ala rasulillah

Hari ini saya rasa ingin menulis kerana begitu lama tidak mencatat tentang pelayaran hidup sehari-hari. Banyak sebab mengapa saya menyepi. Saya senyum pahit.

Ada orang kadangkala memandang serong dengan usaha kita menulis kerana sesetengah orang akan menyangka kita hanya ingin menarik perhatian orang dan berbangga dengan apa yang kita lakukan. Tetapi, bila difikir-fikir, untuk apa kita ingin menarik perhatian orang dan untuk apa pula kita berbangga dengan setiap pencapaian kita. Bukan itu tujuan kita. Kita hanya ingin menjadi pembakar semangat kepada insan bernama adik-adik Muslimah yang saya akur, kebanyakannya masih lagi keliru laluan mana yang perlu diredah dan jalan mana yang perlu diambil untuk meneruskan kehidupan. Mereka memerlukan kisah sehari-hari sebagai penguat semangat untuk terus thabat dalam melalui laluan ilmu dan dakwah. Mereka perlu diperingatkan bahawa ilmu bukan setakat dipelajari tetapi amat perlu untuk dipraktikkan dan diajarkan kepada orang lain.

Penting untuk saya tegaskan, berkongsi tetang perjalanan hidup bukan bererti kita ingin mencanangkan pada dunia bahawa kita adalah muslimah yang baik yang perlu dijadikan role model tetapi lebih kepada sekadar ingin menjadi sumber inspirasi dan menyakinkan kepada yang lain bahawa agama perlu dijadikan sebagai jalan hidup yang tidak harus diketepikan. Kerana sekitar kita sendiri sudah memperlihatkan betapa ramainya muslimah yang tidak yakin dengan agama mereka walau bergelar muslimah. Betapa ramai pula Muslimah yang teragak-agak untuk berpegang teguh dengan agama kerana bimbang diri tidak bebas untuk melakukan apa yang diinginkan.

Atas sebab itu, saya banyak menghabiskan masa saya dengan para pelajar Muslimah saya yang masih muda berumur antara belasan tahun dan dua puluhan tahun. Duduk bersama mereka sambil berbual dan berkongsi cerita suka dan duka. Bukan hanya menceritakan tentang pengalaman belajar dan hidup saya tetapi yang paling penting menceritakan kepada mereka tentang kalamullah dan sabda nabi s.a.w yang sahih. Mereka tersenyum, tertawa dan MENANGIS.

Lalu saya berkata pada diri:

"Jika bukan kita yang menunjukkan jalan yang benar kepada mereka.....SIAPA LAGI?"

Berikut saya sertakan bersama lagu yang dihadiahkan oleh pensyarah saya, Dr. Fadlan Mohd Othman. Bait kata dalam lagu ini, seringkali menjadi pembakar semangat untuk saya terus berada di laluan ini:


Ayuhlah…..
Wahai pemudi pendakwah
wahai pemudi pembawa nasihat
wahai pemudi yang beramal

Ayuhlah…..
Demi berkhidmat kepada agamanya
Dia sanggup berletih matanya dan bangun di malam hari
Berdakwah tanpa mengenal penat lelah
menyeru kepada pekerjaan yang baik

Ayuhlah…..
Berdakwah kepada jalan yang lurus
dalam masyarakatnya dia adalah seorang yang memberi petunjuk (tunjuk ajar)
yang dapat memberi faedah

Ayuhlah…..
Dia memberi nasihat tatkala melihat kesalahan
Dan semuanya merupakan pengorbanan dan pemberian
Dia memberi taujihat dan pengajaran
melaluinya dapat merawat hati-hati

Ayuhlah…..
Dia mengingatkan kepada dambaan keampunan Allah
pada hamba yang kembali bertaubat dan meninggalkannya dosa-dosa
yang mengadu pada Penciptanya dan bertaubat
dek takut dengan gugatan-gugatan azab

Ayuhlah…..
Dia membawa risalah dari langit [memperjuangkan agamanya]
membuang hati-hati yang kosong [tandus]
memberi pengajaran peringatan bagi pemudi-pemudi
yang alpa dan mengikut hawa nafsu mereka

Ayuhlah…..
selayaknya baginya ucapan terima kasih
atas pelakukan mereka yang terpuji
baginya pujian dan penghormatan
selayaknya baginya pemudi yang mulia
Ayuhlah…..

Diterjemahkan oleh Ustaz Mohd Norzi Nasir [Jazakallah]


01 July, 2011

Pada awal tahun 2011, siri perjalanan 'siiru fil ardi fanzuruu' saya menjelajah ke kota Barcelona, Sepanyol. Pada pengamatan saya, kota Barcelona tidak ada apa yang menariknya. Hanya sebuah kota yang dipenuhi dengan pengunjung dari pelbagai negara dan dihiasi dengan bangunan-bangunan yang dikira sebagai unik pada mata sesetengah pengunjungnya. Mungkin kerana jiwa saya bukanlah penggemar kepada seni bina bangunan yang tiada ciri-ciri keislaman membuatkan saya melihatnya bukan dengan pandangan seni tetap lebih kepada pandangan sepi. Sesepi kota itu dari bi'ah Islamiah walaupun sebenarnya sejarah tidak pernah menipu bahawa Islam pernah bertapak beberapa abad di Sepanyol dan mencipta ketamdunannya dan menjadi batu loncatan kepada dunia Eropah merasai keagungan ilmu serta pencetus kepada keintelektualan manusia.

Tiga hari pertama di sana, kami (saya dan suami) sempat megunjungi beberapa tempat yang menjadi tarikan pelancong di Barcelona.











GRANADA

Pada hari keempat kami menjejakkan kaki di bumi GRANADA. Ketibaan kami pada pagi itu disambut oleh kabus yang agak tebal dengan cuaca yang sejuknya bukan kepalang. Dengan menaiki teksi kami tiba di Portago Suites tempat penginapan kami yang cukup cantik dan menarik bagi saya.





Tidak seperti di Barcelona, Granada lebih mudah untuk mencari makanan halal. Ini kerana kebanyakan peniaga di sana merupakan peniaga Arab yang berniaga pelbagai macam barangan yang terdiri dari barangan cenderamata hingalah kepada makanan mentah seperti daging dan ayam halal. Di sini, sering sekali kami disapa dengan ucapan 'Assalamu'alaikum'.






MASJID AL-TAQWA

Tidak jauh dari tempat penginapan kami ada sebuah kedai runcit yang dikendalikan oleh sepasang suami isteri beragama Islam yang berasal dari India. Mereka amat peramah dan alhamdulillah baik orangnya. Isterinya telah membantu kami menunjukkan jalan ke masjid al-Taqwa yang terletak tidak jauh dari kawasan penginapan kami. Sampai di sana kami mendapat taklimat ringkas dari seorang peniaga Arab berkenaan masjid tersebut. Sayangnya masjid pada waktu itu tidak dibuka kerana ia hanya dibuka pada waktu solat sahaja. Justeru, kami tidak berpeluang untuk masuk ke dalam masjid.




MASJID GRANADA

Perjalanan kami diteruskan dengan mengunjungi MASJID GRANADA yang terletak di kawasan perumahan AlBaicin. Kami menuju ke masjid tersebut dengan menaiki bas comel bernama 'al-Hambra'. Masjid ini terletak bersebelahan dengan Mirador de San Nicholas. Dari perkarangan masjid tersebut, pengunjung dapat melihat al-Hambra dan kawasan sekitarnya. Masjid ini cantik, tapi sayangnya amat sunyi sepi dan keberadaannya pula lebih menjadi tempat tarikan pelancong dari pelbagai bangsa dan agama. Kami amat bertuah kerana dibenarkan masuk ke dalam Masjid oleh pegawai yang bertugas di Masjid itu.





Untuk melihat gambar Masjid al-Taqwa dan Masjid Granada sila ke link ini.

Lalu bagaimana pula dengan AL-HAMBRA?

Semasa melihatnya saya terkesima dan berkata dalam hati:

"Ya Allah...Islam itu tinggi dan tidak ada apa yang dapat menandingi ketinggiannya. Dan ketinggiannya itu hanya dirasai oleh MUSLIM YANG MENGERTI"

Insya Allah, kita berjumpa di penulisan saya yang seterusnya berkenaan pengalaman saya berada di dalam al-Hambra.