18 June, 2011

07 June, 2011

Tujuh Tahun


Sudah genap usianya 7 tahun.

Tapi saya tiada kata untuk mengatakan apa-apa pada kali ini. Akhirnya ia mengingatkan saya, pada penulisan saya saat ia menjejaki tangga ke 6 pada tahun lalu. Apa yang diluahkan pada tahun lepas, tentu sekali sama seperti tahun ini. Walau saya tahu, terlalu banyak perkara yang berlaku saat-saat ia sedang hampir ke angka 7. Tapi semua itu merupakan satu pengalaman pahit manis rumahtangga yang pasti berlaku pada sesiapa sahaja. Dalam sebuah perkahwinan, KESABARAN dan sikap BERTOLAK-ANSUR adalah paling utama.

Perlu untuk saya katakan, bernikah pada usia yang muda tidak pernah saya kesali bahkan ia merupakan satu rahmat yang perlu disyukuri.

Alhamdulillah atas segalanya.

Berikut saya muatkan kembali penulisan tahun lepas saat usia pernikahan menjangkau ke enam tahun:

ENAM TAHUN

Beberapa hari yang lalu, genap usia pernikahan saya menjangkau ke angka 6.



Kadang-kala memang tak sedar bahawa saya sudah agak lama berada di alam rumah tangga. Maklum sahaja, belum punya cahaya mata mentelah lagi terlalu sibuk dengan dunia pengajian.

Dalam masa 5 tahun pernikahan itu pula, kami sering duduk berjauhan. Bertemu hanya sebulan sekali. Maka berpisah dalam masa yang lama sudah begitu sebati dalam diri saya. Tiada tangisan dan tiada juga keluh-kesah yang memanjang walau sering diulit rindu yang datang dan pergi dan tanpa segan silu mengetuk pintu hati.

Kemudian saya teringat pada seorang adik yang pernah melahirkan rasa rindunya yang teramat sangat pada suaminya. Dalam keluh-kesah dihimpit rindu itu dia bertanya kepada saya:

"Kak..macam mana akak boleh hidup macam ni? Saya tengok akak ok je? Ceria. Akak tak rindu suami akak, ke?", tanyanya penuh kehairanan.

Saya senyum. Lalu menjawab persoalannya:

"Hmmm..tak normal lah kalau akak kata, akak tak rindu. Mesti rindu. Cuma, ia perlu dikawal. Kita perlu bijak kendalikan perasaan kita. Kita yang pilih untuk hidup cara begini, jadi untuk apa kita menangis dan bermuram duka. Nanti, nak study pun tak boleh. Kat sini (UKM), banyak perkara yang perlu kita selesaikan. Nak ulangkaji pelajaran, buat kajian, assignments dan banyak lagi perkara lain. Kena banyak sabar. Rindu tetap rindu"

"Saya tak sabar nak habiskan degree saya. Saya nak duduk dengan suami saya. Tak tahan dah rasa duduk jauh-jauh macam ni. Saya tak kuat...." Luahnya dengan hiba lalu ada air mata yang tak mampu ditahan mengalir di pipinya. Dia megesat airmata dengan hujung tudung labuhnya.

Saya merenung wajahnya yang comel lalu menggenggam jari-jemarinya.

"Adik...", sebenarnya saya turut sayu melihat keadaannya. Terhenti sebentar kata-kata yang ingin saya hadiahkan kepadanya. "Masa mula-mula adik nak nikah, tentu adik rasa adik kuat untuk hadapi semua ini,kan?"

Dia menganggukkan kepalanya. Saya menyambung bicara:

"Tidak ada siapa yang memaksa kita memilih jalan ini. Bernikah dan dalam masa yang sama belajar. Kemudian berpisah dengan suami. Itu pilihan kita. Maka, kita juga yang perlu laluinya tanpa sebarang keluh dan kesah. Tidak ada alasan yang perlu kita bina setelah kita sendiri memuktamadkan sebuah keputusan. Banyakkan bersabar..sikit je lagi untuk habiskan degree. Lagi berapa bulan sahaja. Lepas ni, dah boleh balik kampung, duduk dengan suami"

Dia senyum mendengar kata-kata saya. Saya juga senyum.

"Lepas tu..adik sambunglah master", kata saya sengaja mengusiknya.

Lalu dengan cepat dia berkata: "Ha....tak nak!!! Cukuplah degree ni merana!"

SAKIT RINDU

Saya tidak menafikan bahawa berkahwin dan kemudiannya belajar bagi seorang perempuan adakalanya amat menguji kekuatan diri dan perasaan. Lebih-lebih lagi untuk mereka yang terpaksa duduk berjauhan dari suami tersayang. Benar, mungkin ada yang kata, apa yang nak rasa susahnya bila suami dan anak-anak (bagi wanita yang sudah mempunyai anak)duduk berjauhan. Bukankah itu lebih memudahkan diri yang memang sedia sibuk dengan pengajian. Ya, secara zahirnya memang nampak tiada susahnya. Tapi secara batinnya hanya Allah sahaja yang tahu. Semuanya kerana RINDU. RINDU HALAL itu MEMANG INDAH walau sakitnya AMAT PARAH. Bila diri diulit rindu, tentu sahaja tidak terluah dengan apa jua kata. Sebenarnya kata-kata tak mampu untuk mengungkap bagaimanakah rasa rindu itu. Selalunya tiada kata atau bicara, yang ada hanya airmata.

Begitulah rasa yang mendera dalam masa lima tahun perkahwinan ini. Sentiasa diulit sakit rindu yang tidak pernah mengenal erti jemu untuk bertamu. Namun, apakah perlu untuk saya laluinya dengan penuh tangisan dan keluhan hiba yang tidak sudah-sudah? Perjalanan saya dalam dunia belajar masih jauh dan terlalu banyak amanah dan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan dengan penuh bijaksana dan saksama. Melayan sakit rindu itu tidak akan membawa saya ke mana. Hanya menjadikan diri lemah, lesu dan tidak bermaya.

6 TAHUN

Enam tahun nampak lama. Tapi saya tahu sebenarnya usia itu masih muda untuk menobatkan kami sebagai pasangan suami isteri yang sudah matang dalam bahtera rumahtangga. Perjalanan kami masih jauh, ada banyak impian yang masih belum tercapai dan banyak liku-liku yang menanti untuk ditempuh.

Apa yang pasti, sepanjang enam tahun bersama saya akui bahawa dia adalah suami yang teramat baik terhadap saya. Subhanallah, dia menjaga saya umpama menjaga nyawanya sendiri. Begitu juga menyediakan keperluan dan kesenangan untuk saya dan keluarganya tanpa berbelah bagi.

Kebaikannya sering membuatkan saya rasa terharu dan mengalirkan air mata.

Lantas saya teringat pada sabda Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Imam al-Tirmidhi dalam kitab Sunannya yang bermaksud:

"Jika sekiranya aku ingin menyuruh seseorang itu sujud kepada seseorang yang lain, akan aku suruh seorang isteri itu sujud kepada suaminya" (Hukum Hadith: Sahih)

Memang dalam maksud hadith itu, jika dahulu saya agak kurang faham mengapa baginda bersabda sedemikian rupa. Tapi kini, saya mengerti. Kerana suami bukanlah manusia sebarangan bagi diri seorang isteri.

TERIMA KASIH ATAS DOA

Terima kasih atas doa semuanya untuk usia pernikahan ini. Semoga Allah s.w.t sentiasa merahmati kami dan membantu SAYA dan suami untuk terus kuat dalam melayari bahtera rumahtangga yang saya akur amat tidak mudah.


****************************

Alhamdulillah, kini sudah 7 tahun.

Ya, Semoga Allah s.w.t sentiasa merahmati kami dan membantu SAYA dan suami untuk terus kuat dalam melayari bahtera rumahtangga yang saya akur amat tidak mudah.