24 November, 2010

Bismillah

Mungkin ada yang tertanya-tanya tentang perkembangan diri saya. Alhamdulillah sudah hampir dua minggu saya berada di kota Singa. Masih duduk di rumah dengan kebanyakan masanya berada di hadapan laptop dan membaca. Kini sedang menanti tarikh untuk menduduki ujian lisan (viva) bagi disertasi yang telah dihantar pada bulan lalu.

Namun pada hari ini saya tidak mahu berbicara tentang disertasi saya. Tetapi ada perkara lain yang telah mengetuk minda saya untuk menarikan jari-jemari di atas papan kekunci ini.

Setiap pagi saya akan menikmati minuman madu hangat sebelum makanan lain di isi ke dalam perut saya. Pada waktu meminum madu itu saya duduk di meja makan yang terletak di ruang tamu dengan menghadap dinding yang ditampal 4 poster oleh suami saya. Antara empat poster tersebut, satu posternya seringkali menarik perhatian saya. Poster itulah yang saya lihat hampir setiap hari iaitu setiap kali saya minum madu, setiap kali saya sarapan dan setiap kali saya menikmati makanan tengah hari. Senang kata, setiap kali duduk di situ sendirian, poster itu akan saya tatap walau saya tahu saya tetap akan menatap perkara yang sama.

Poster itu tidaklah cantik mana, tapi ada sesuatu yang menarik perhatian saya iaitu 'SYURGA'.







Jalan menuju syurga tidaklah semudah yang diucapkan dan diimpikan. Banyak perhentian yang perlu disinggah, itupun belum tentu bila tiba pada perhentian ketiga terakhir (titian sirat), kita akan selamat sampai ke destinasi bernama syurga.

Setiap hari saya melihat poster itu dengan penuh muhasabah. Dahulu saya ada melihat poster yang hampir serupa dengan itu di bilik Dr Fadlan Mohd Othman. Hampir setiap hari juga saya melihat poster itu di biliknya. Pada mulanya saya hanya memandang sepi pada poster itu, tetapi bila suatu hari ketika anaknya yang bernama Maryam, tiba-tiba mengajak saya ke poster itu, kemudian menunjukkan kepada saya dengan jari telunjuknya yang comel sambil berkata: "Apa ni?" Saya senyum lalu menjawab: "Poster".



Inilah poster yang ditampal di bilik Dr Fadlan. Cumanya poster itu berwarna. Anaknya Maryam, telah meminta saya membaca setiap objek di poster itu bermula dari DUNIA hingga SYURGA.

Kemudian anak kecil itu meletakkan jari telunjuknya bermula dari DUNIA dan meminta saya membacakan untuknya. Jarinya berpindah dari satu perhentian ke satu perhentian sehinggalah tiba ke perhentian yang terakhir iaitu SYURGA. Setelah itu saya jadi terdiam seketika. Jiwa saya bergetar saat itu lalu berkata dalam hati: "Ya Allah, jalan menuju ke syurgaMu tidak lah semudah diucapkan dan diimpikan". Bermula dari hari itu, saya sering menatap poster itu ketika sendirian di bilik Dr Fadlan. Terus terang saya katakan, ia mampu memotivasikan diri untuk terus-terusan menjadi manusia taat, baik dan beramal saleh.


Setelah itu [ketika saya sudah tidak terlibat dengan JALSAH], kehidupan saya tidak lagi diserikan dengan poster itu. Lama tidak menatapnya sebagaimana saya berpeluang menatap poster itu bila setiap kali melaksanakan tugasan JALSAH di bilik Dr Fadlan. Hinggalah kemudian saya pulang ke Singapura dan melihat poster yang hampir serupa ditampal oleh suami saya di dinding rumah. Kali ini, memang setiap hari poster itu menjadi tatapan saya. Ia sering membuatkan saya menginsafi diri sendiri. Dalam hati ada gentar dan takut kerana akur diri ini tidak akan terlepas untuk berada pada perhentian demi perhentian itu. Entah bagaimana keadaan diri pada waktu itu. Pada hari yang pasti itu, saya sendiri tidak pasti kedudukan saya.


Amatilah poster itu.



Kita semua akan berada di situasi itu. Kita semua akan mati dan melalui alam barzakh sehinggalah sangkakala ditiupkan. Itulah hari kiamat. Kita bakal melaluinya bersama, di tempat yang sama dan pada masa yang sama. Ke mana kita ingin lari? Ke mana pula ingin kita bersembunyi? Kita akan melalui semua itu dan tiba pada destinasi sebenar kita: Syurga atau neraka. Bayangkan situasi itu lalu adakah kita masih lagi terfikir untuk merancang melakukan dosa?


Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:

"Aku bersumpah demi hari kiamat (1) Dan Aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri) (2) Apakah manusia mengira, bahwa kami tidak akan mengumpulkan (kembali) tulang belulangnya? (3) Bukan demikian, Sebenarnya kami Kuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna. (4) Bahkan manusia itu hendak membuat maksiat terus menerus. (5) Ia berkata: "Bilakah hari kiamat itu?" (6) Maka apabila mata terbelalak (ketakutan) (7) Dan apabila bulan telah hilang cahayanya (8) Dan matahari dan bulan dikumpulkan (9) Pada hari itu manusia berkata: "Ke mana tempat berlari?" (10) Sekali-kali tidak! tidak ada tempat berlindung!(11) Hanya kepada Tuhanmu sajalah pada hari itu tempat kembali.(12) Pada hari itu diberitakan kepada manusia apa yang telah dikerjakannya dan apa yang dilalaikannya (13)Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri, (14) Meskipun dia mengemukakan alasan-alasannya (15)" [al-Quran, al-Qiyamah: 1-15].

Saya kembali melihat 'SYURGA' di poster itu.

Sesungguhnya jalan menuju syurga itu ada pelbagai, maka terpulang bagi diri kita jalan mana yang ingin kita pilih. Allah s.w.t tidak hanya menetapkan satu jalan sahaja bagi kita kerana DIA MAHA TAHU tak semua kita MAMPU untuk melalui jalan yang sama.




Ketahuilah, syurga itu dihuni oleh hamba-hambaNYA yang BERKUALITI dan CEMERLANG. Maka seharusnya kita mendidik diri menjadi manusia BERKUALITI dan CEMERLANG dari sudut akidah, ibadah dan muamalah. Tetapi jika sekiranya kita asyik LEMAH DAN TIDAK PERLUKAN PADA KUALITI DAN KECEMERLANGAN, layakkah kita menjadi penghuni syurga?
Lalu tanyalah pada diri:
SYURGA atau NERAKA???

0 Comments:

Post a Comment