09 October, 2010

Bismillah

Semenjak dua tiga hari kebelakangan ini, saya asyik memikirkan tentang Jalsah Ilmiyyah Quraniyyah. Mungkin kerana Forum Perdana Jalsah kali-2 baru sahaja berakhir pada Khamis lalu dan mungkin juga masih terkenangkan insiden saya 'membebel teruk' di bilik penyelarasnya kerana pengurusan yang agak kurang memberangsangkan tempoh hari.




Ya, saya sedar dan teramat faham bahawa Jalsah bukan milik saya. Apatahlagi untuk merasa ia adalah hak eksklusif yang diberikan kepada saya untuk mengendalikannya. Hakikatnya ia adalah hak milik Jabatan Pengajian al-Quran dan al-Sunnah yang diamanahkan dan dipertanggungjawabkan untuk dihidupkan semula oleh penyelarasnya kepada saya suatu ketika dulu. Maka atas dasar amanah dan tanggungjawab itu, saya tidak mahu melihatnya sebagai sebuah kerja sampingan yang hanya dipandang sebelah mata. Ini kerana ia bukanlah sebuah organisasi anak-anak kecil di sekolah rendah mahupun anak-anak remaja di sekolah menengah tetapi ia sebuah organisasi yang dianggotai oleh mereka yang terdiri di kalangan manusia yang layak dan bakal mendapat gelaran 'intelektual Muslim' di institusi bernama universiti.

Saya pernah berkata kepada penyelarasnya:

"Jalsah umpama anak angkat saya. Dilahirkan oleh orang lain tetapi saya dengan sukarela mengambilnya ketika ia berada di tahap 'nyawa-nyawa ikan' sehingga ia dapat membesar, bergerak dan berjalan seperti sekarang ini."

Maka jika saya sudah menganggapnya sebagai 'seorang anak', itu maknanya betapa besar nilai Jalsah itu pada diri saya.

Atas sebab itu, meletak jawatan sebagai setiausaha (ketika saya masih belum bersedia untuk melepaskannya) pada bulan Julai lalu mengundang tangis yang bukan sehari dua. Sukar untuk saya berpisah dari 'anak' saya yang baru pandai berjalan itu sebenarnya. Tetapi akhirnya, dengan nasihat oleh penyelarasnya, saya dapat menerima perpisahan itu lantaran saya juga sedar dan faham di sana ada amanah dan tanggungjawab yang LEBIH PENTING untuk saya laksanakan. Dia meyakinkan kepada saya bahawa keputusan saya adalah keputusan yang bijak.

Walaupun saya tidak lagi menjadi setiausahanya kini tetapi saya masih merasa bertanggungjawab untuk membantu dan masih sudi untuk mengembleng idea dan tenaga bersama AJKnya yang lain bagi mengatasi masalah yang dihadapi olehnya. Paling penting, walaupun kini ia sudah berada di bawah jagaan orang lain, mana mungkin saya membiarkan 'anak' saya itu tatkala ia tidak diuruskan dengan sebaiknya dan amat memerlukan kepada bantuan saya. Jika saya hanya melihatnya dan membiarkannya sedangkan saya masih mampu untuk menghalangnya dari tersandung dan terjatuh ketika ia berjalan, maka apalah gunanya saya menganggap ia sebagai 'seorang anak'.

Maka maafkan saya jika ada yang masih tertanya-tanya mengapa saya tetap 'sibuk' dengan hal-hal Jalsah. Bukan saya ingin menyibuk, masuk campur atau merasa sayalah yang paling layak untuk memberikan arahan tetapi saya hanya prihatin dan merasa bertangunggjawab untuk membetulkan apa yang saya rasa tidak sepatutnya berlaku.

Hmmm..rasanya cukuplah setakat ini saya meluahkan isi hati saya tentang Jalsah. Ini kerana semakin banyak saya berbicara mengenainya, saya bimbang ia bakal membuat luka lama berdarah kembali.

Ketahuilah, penulisan ini BUKAN bertujuan untuk mencanangkan pada dunia betapa hebatnya saya sebagai seorang setiausaha dan mantan setiausaha tetapi lebih kepada luahan rasa kepada sesuatu yang AMAT SAYA SAYANGI DAN HARGAI.

Akhir sekali, SATU AMANAH DAN TANGUNGGJAWAB ITU BOLEH MENJADI BEGITU INDAH BILA ANDA MELAKSANAKANNYA DENGAN PENUH KASIH SAYANG DAN KECINTAAN.

Sekian, Wassalam.

0 Comments:

Post a Comment