01 August, 2010

Terima kasih guru
bicaramu menghalau pilu yang hadir
nasihatmu menghadirkan semangat yang kian meminggir
kini ada senyum terukir di bibir.

Katamu:
"Jangan ada sedih, sahutlah cabaran itu, selesaikan ia,janji pada saya!"
Sebak di dada memang tak dapat ku tahan
Airmata mengalir tanpa paksaan
Katamu lagi:
"Menangis hari ini adalah lebih baik dari kamu menangis di kemudian hari"
Lalu bersama tangisan itu, ku ucap:
"Janji"

Telah ku lafaz kata janji,
Pergilah wahai duka, berbahagialah wahai hati.

Kini segalanya bermula
bagi menunaikan janji yang terpatri.

Terima Kasih Guru.




** Catatan ringkas Nasihat dan Wasiat untuk Para Penuntut Ilmu:

Seorang penuntut ilmu wajib menghormati ustaz (gurunya) yang telah mengajarnya, wajib beradab dengan adab yang mulia, juga harus berterima kasih kepada guru yang telah mengajarkan ilmu yang bermanfaat kepadanya.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Tidak termasuk golongan kami, orang yang tidak menghormati yang lebih tua, tidak menyayangi yang lebih muda dan tidak mengetahui hak seorang ulama"[H.R Ahmad dan al-Hakim. Dihukum Hasan dalam kitab Sahih al-Jami', No: 5443]

Syaikh al-Allamah Abdurrahman bin Nasir al-Sa'di rahimahullah berkata:

"Seorang penuntut ilmu harus memperbaiki adabnya terhadap seorang gurunya, memuji Allah yang telah memudahkan baginya dengan memberikan kepadanya orang yang mengajarkannya dari kebodohan, menghidupkannnya dari kematian (hati) nya, membangunkannya dari tidurnya, serta mempergunakan setiap kesempatan untuk menimba ilmu darinya. Hendaklah dia memperbanyakkan do'a bagi gurunya, baik ketika ada mahupun ketika tidak ada. Kerana Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

"Siapa telah berbuat kebaikan kepadamu, maka balaslah kebaikannya itu. Jika engkau tidak mendapati apa yang dapat membalas kebaikannya itu, maka berdo'alah untuknya hingga engkau menganggap bahawa engkau benar-benar telah membalas kebaikannya"[H.R Abu Daud dan dihukum sahih dalam kitab Sahih Abi Daud, No 1672]

Adakah kebaikan yang lebih agung daripada kebaikan ilmu? Padahal, setiap kebaikan itu akan terputus kecuali kebaikan ilmu, nasihat dan bimbingan.
(Dipetik dari buku bertajuk: 'Menuntut Ilmu Jalan Menuju Syurga' oleh Yazid Abd Qadir Jawas, hlm 268-269)

0 Comments:

Post a Comment