21 August, 2010

Dia Istimewa

Dia istimewa kerana dia Suami saya...

Terharu mengenangkan kebaikannya menjaga dan menyara hidup saya. Saya melihat sekeliling saya dan memegang kerusi empuk yang saya duduk lalu bertanya pada diri:
"Mungkinkah saya merasai semua ini tanpa sokongan, galakan dan dorongan dari dia?"



Saat melihat atau mendengar orang lain yang bergelar isteri pulang setiap minggu dalam keadaan letih dan sendirian sama ada dengan menaiki bas atau memandu kereta semata-mata untuk bertemu suami mereka, saya berkata lagi dalam hati:

"Alangkah bertuahnya saya kerana suami saya tidak mengizinkan saya melakukan itu malah dia yang datang sebulan sekali ke sini untuk bertemu saya. Memandu jauh dari Kota Singa ke bumi UKM. Itu bukan satu pengorbanan yang kecil"

Sebelum dia kembali ke kota Singa dia akan memastikan segala keperluan saya tersedia seperti makanan, ubat-ubatan, buku-buku dan peralatan lain yang saya perlukan. Kerana seperti kebiasaannya saya tidak diizinkan keluar dari kawasan UKM melainkan ada perkara yang benar-benar penting.

Sungguh...dia teramat baik pada saya walau saya tidak menafikan kadangkala kata-katanya amat pedas untuk saya terima. Kerana dialah pengkritik dan penasihat saya yang paling jujur, paling hebat dan paling berani. Dari kritikan dan nasihatnya itu saya banyak belajar walau pada mulanya ada airmata yang menemani. Saya faham, semua itu adalah untuk kebaikan saya dan dia mahu saya menjadi seorang isteri yang takut pada penciptanya dan menggigit sunnah Rasulnya. Dia mahu saya menjadi isteri yang tidak cengeng dan lemah, tidak mengalah dengan ujian dan seorang isteri yang belajar agama dengan tekun seterusnya mempraktikkan dan mengajarkan ilmunya.

SAYA FAHAM SEMUANYA ADALAH UNTUK KEBAIKAN SAYA DUNIA DAN AKHIRAT.

Justeru itu, dia ISTIMEWA ... TERAMAT ISTIMEWA... =)

Saya rindukan dia....

0 Comments:

Post a Comment