19 August, 2010

Bismillah

Pada malam ini saya ingin berbicara.

TENTANG DIRI SAYA DAN JUGA ANDA =)



Ada tangis yang berlagu. Tapi saya berusaha menyimpan kemas jauh di sudut hati saya. Tidak mahu melepaskan tangisan itu, bukan kerana ego tetapi mungkin masanya belum sesuai. Atau mungkin, saya sudah letih untuk melepaskan tangisan di atas sebab yang sama.

Saya tidak mahu menjadi manusia lemah semangat. Ingin terus kuat walau dalam apa jua keadaan. Kadang-kadang, jika ikutkan kata hati, ingin sahaja saya menangis semahunya. Tapi, orang kata, ikutkan hati, kita akan mati. Lalu saya memilih untuk ikut kata IMAN-Sabarlah wahai diri. Kerana itulah jua yang pernah suami saya pesan. Katanya: "Bila berfikir, fikirlah dengan IMAN"

Badan saya memang tidak kuat. Atas sebab itu, suami saya banyak meninggalkan kepada saya pelbagai macam ubat dan pelbagai macam makanan tambahan agar hari-hari saya dibantu dengan semua itu. Apapun yang penting, itu bukan penghalang untuk saya terus bersemangat melalui kehidupan sebagai seorang pelajar dan pembimbing kepada pelajar-pelajar, adik-adik dan rakan-rakan. Saya selalu percaya, bila kita kuat, kita akan menguatkan orang lain. Maka itulah pentingnya keberadaan kita di sisi orang lain.

Keadaan saya yang begini, bukan baru. Seingat saya semasa pengajian saya di peringkat pra siswazah lebih teruk dari ini. Dalam banyak keadaan, saya terpaksa menghafal dan mengulangkaji pelajaran dalam keadaan berbaring dan dengan deraian air mata. Tapi sekali lagi ingin saya tegaskan itu bukan penghalang untuk kita mencapai kejayaan. Bila kita merasakan itu penghalang, kita sebenarnya hanya mencipta alasan untuk tidak memiliki takhta kecemerlangan setanding dengan orang lain.

Ketahuilah, semua orang menghadapi masalah yang pelbagai. Saya dengan masalah saya dan anda dengan masalah anda. Tetapi usah menjadikan masalah itu sebagai batu penghalang untuk anda dari menuntut ilmu dengan sebaik-baiknya.

Ilmu itulah sebenarnya yang menguatkan anda untuk terus teguh menghadapi ujian yang Allah s.w.t hadiahkan. Namun jika anda hanya ada ilmu, tanpa penghayatan dan pemahaman yang jelas, maka tentu sahaja anda tidak merasakan apa-apa. Anda akan merasa hidup anda KOSONG. KESUSAHAN dan UJIAN yang anda lalui itu hanya menyusahkan hidup anda. Anda akan menjadi manusia cengeng yang hanya merintih dengan nasib diri anda yang anda rasakan amat malang. Padahal jika anda faham, ujian itu sebenarnya amat bermakna untuk sebuah kehidupan.

Bermakna yang bagaimana? =)

Saya tidak mahu menjawab soalan itu. Saya serahkan kepada anda untuk memikirkannya.

Bacalah al-Quran dan tafsirnya.
Bacalah Hadith Nabi s.a.w yang sahih serta fahamkannya.

Maka saya yakin, anda akan menemui jawapannnya.

Sebelum saya akhiri, saya ingin tinggalkan anda dengan persoalan ini:

"Jika para Anbiya' yang sememangnya ma'sum dan dijanjikan syurga tidak terlepas dari menghadapi pelbagai jerih-perih kehidupan yang mencengkam jiwa dan raga, lalu atas alasan apakah Allah s.w.t akan meninggalkan anda dari tidak dihadiahi dengan ujian dan kesusahan? Sedangkan Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud: Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami Telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? [al-Quran, al-Ankabut:2]"

Lalu, saya ingin menasihati diri saya dan jua diri anda yang membaca:

Yakinlah, apa jua yang ALLAH S.W.T takdirkan untuk diri kita itu, bukanlah dengan saja-saja.Pastinya ada sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Akhir sekali, Senyum itu indah walau hati berkalang gundah.

Wallahu'alam =)

0 Comments:

Post a Comment