24 August, 2010

Bila anda belajar, pastikan anda betul-betul belajar.

Menjiwai & memahami apa yang anda pelajari adalah penting.


Ilmu bukan setakat diperolehi dalam buku teks dan nota kuliah. Jika anda hanya berpada dengan kedua itu, itu bukan belajar namanya. Itu hanya belajar untuk peperiksaan.

Jika anda boleh bersengkang mata membaca sebuah novel yang tebal, mengapa anda beralasan untuk membaca sebuah kitab yang boleh menyelesaikan masalah ummat?


Adakah kerana kita TERLALU SIBUK?
Sibuk dengan HIBURAN dan sibuk dengan MELAYAN PERASAAN?

FIKIRKANLAH....

UNTUK DIRI SAYA DAN JUGA ANDA
[TERUTAMANYA PELAJAR PENGAJIAN ISLAM]

21 August, 2010

Dia Istimewa

Dia istimewa kerana dia Suami saya...

Terharu mengenangkan kebaikannya menjaga dan menyara hidup saya. Saya melihat sekeliling saya dan memegang kerusi empuk yang saya duduk lalu bertanya pada diri:
"Mungkinkah saya merasai semua ini tanpa sokongan, galakan dan dorongan dari dia?"



Saat melihat atau mendengar orang lain yang bergelar isteri pulang setiap minggu dalam keadaan letih dan sendirian sama ada dengan menaiki bas atau memandu kereta semata-mata untuk bertemu suami mereka, saya berkata lagi dalam hati:

"Alangkah bertuahnya saya kerana suami saya tidak mengizinkan saya melakukan itu malah dia yang datang sebulan sekali ke sini untuk bertemu saya. Memandu jauh dari Kota Singa ke bumi UKM. Itu bukan satu pengorbanan yang kecil"

Sebelum dia kembali ke kota Singa dia akan memastikan segala keperluan saya tersedia seperti makanan, ubat-ubatan, buku-buku dan peralatan lain yang saya perlukan. Kerana seperti kebiasaannya saya tidak diizinkan keluar dari kawasan UKM melainkan ada perkara yang benar-benar penting.

Sungguh...dia teramat baik pada saya walau saya tidak menafikan kadangkala kata-katanya amat pedas untuk saya terima. Kerana dialah pengkritik dan penasihat saya yang paling jujur, paling hebat dan paling berani. Dari kritikan dan nasihatnya itu saya banyak belajar walau pada mulanya ada airmata yang menemani. Saya faham, semua itu adalah untuk kebaikan saya dan dia mahu saya menjadi seorang isteri yang takut pada penciptanya dan menggigit sunnah Rasulnya. Dia mahu saya menjadi isteri yang tidak cengeng dan lemah, tidak mengalah dengan ujian dan seorang isteri yang belajar agama dengan tekun seterusnya mempraktikkan dan mengajarkan ilmunya.

SAYA FAHAM SEMUANYA ADALAH UNTUK KEBAIKAN SAYA DUNIA DAN AKHIRAT.

Justeru itu, dia ISTIMEWA ... TERAMAT ISTIMEWA... =)

Saya rindukan dia....

19 August, 2010

Bismillah

Pada malam ini saya ingin berbicara.

TENTANG DIRI SAYA DAN JUGA ANDA =)



Ada tangis yang berlagu. Tapi saya berusaha menyimpan kemas jauh di sudut hati saya. Tidak mahu melepaskan tangisan itu, bukan kerana ego tetapi mungkin masanya belum sesuai. Atau mungkin, saya sudah letih untuk melepaskan tangisan di atas sebab yang sama.

Saya tidak mahu menjadi manusia lemah semangat. Ingin terus kuat walau dalam apa jua keadaan. Kadang-kadang, jika ikutkan kata hati, ingin sahaja saya menangis semahunya. Tapi, orang kata, ikutkan hati, kita akan mati. Lalu saya memilih untuk ikut kata IMAN-Sabarlah wahai diri. Kerana itulah jua yang pernah suami saya pesan. Katanya: "Bila berfikir, fikirlah dengan IMAN"

Badan saya memang tidak kuat. Atas sebab itu, suami saya banyak meninggalkan kepada saya pelbagai macam ubat dan pelbagai macam makanan tambahan agar hari-hari saya dibantu dengan semua itu. Apapun yang penting, itu bukan penghalang untuk saya terus bersemangat melalui kehidupan sebagai seorang pelajar dan pembimbing kepada pelajar-pelajar, adik-adik dan rakan-rakan. Saya selalu percaya, bila kita kuat, kita akan menguatkan orang lain. Maka itulah pentingnya keberadaan kita di sisi orang lain.

Keadaan saya yang begini, bukan baru. Seingat saya semasa pengajian saya di peringkat pra siswazah lebih teruk dari ini. Dalam banyak keadaan, saya terpaksa menghafal dan mengulangkaji pelajaran dalam keadaan berbaring dan dengan deraian air mata. Tapi sekali lagi ingin saya tegaskan itu bukan penghalang untuk kita mencapai kejayaan. Bila kita merasakan itu penghalang, kita sebenarnya hanya mencipta alasan untuk tidak memiliki takhta kecemerlangan setanding dengan orang lain.

Ketahuilah, semua orang menghadapi masalah yang pelbagai. Saya dengan masalah saya dan anda dengan masalah anda. Tetapi usah menjadikan masalah itu sebagai batu penghalang untuk anda dari menuntut ilmu dengan sebaik-baiknya.

Ilmu itulah sebenarnya yang menguatkan anda untuk terus teguh menghadapi ujian yang Allah s.w.t hadiahkan. Namun jika anda hanya ada ilmu, tanpa penghayatan dan pemahaman yang jelas, maka tentu sahaja anda tidak merasakan apa-apa. Anda akan merasa hidup anda KOSONG. KESUSAHAN dan UJIAN yang anda lalui itu hanya menyusahkan hidup anda. Anda akan menjadi manusia cengeng yang hanya merintih dengan nasib diri anda yang anda rasakan amat malang. Padahal jika anda faham, ujian itu sebenarnya amat bermakna untuk sebuah kehidupan.

Bermakna yang bagaimana? =)

Saya tidak mahu menjawab soalan itu. Saya serahkan kepada anda untuk memikirkannya.

Bacalah al-Quran dan tafsirnya.
Bacalah Hadith Nabi s.a.w yang sahih serta fahamkannya.

Maka saya yakin, anda akan menemui jawapannnya.

Sebelum saya akhiri, saya ingin tinggalkan anda dengan persoalan ini:

"Jika para Anbiya' yang sememangnya ma'sum dan dijanjikan syurga tidak terlepas dari menghadapi pelbagai jerih-perih kehidupan yang mencengkam jiwa dan raga, lalu atas alasan apakah Allah s.w.t akan meninggalkan anda dari tidak dihadiahi dengan ujian dan kesusahan? Sedangkan Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud: Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: "Kami Telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? [al-Quran, al-Ankabut:2]"

Lalu, saya ingin menasihati diri saya dan jua diri anda yang membaca:

Yakinlah, apa jua yang ALLAH S.W.T takdirkan untuk diri kita itu, bukanlah dengan saja-saja.Pastinya ada sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Akhir sekali, Senyum itu indah walau hati berkalang gundah.

Wallahu'alam =)

10 August, 2010

Bismillah

Salam Ramadhan buat semua pengunjung setia blog umairah-sh.



Tiada banyak yang ingin saya bicarakan pada malam ini lantaran kondisi kesihatan yang tidak berapa baik. Mohon doa dari semuanya untuk kesihatan saya.

Kemungkinan tiada banyak yang dapat saya kongsikan dengan semua pada bulan ini dek kerana dibelenggu dengan amanah yang belum lagi sampai ke penghujungnya. Kemungkinan juga saya perlu berehat seketika sekali lagi dari menulis melainkan jika di sana terdapat perkara-perkara yang saya rasa amat perlu untuk dibicarakan, diluahkan dan dikongsikan bersama.

Apapun saya rindu Ramadhan di tanah air sendiri berbanding di bumi singgahan ilmu ini. Pasti yang belum pernah memijak Kota Singa di bulan Ramadhan berasa pelik dengan kenyataan saya, tapi percayalah Kota Singa tidak pernah sunyi dengan pesta ibadahnya walau kami adalah minoriti Muslim dan bukan sebuah negara Islam. Justeru, ada kerinduan yang menggamit jauh di sudut hati...

Pada mereka yang menantikan dan sering tertanya-tanya tentang kepulangan saya ke kota Singa. Insya Allah, saya akan kembali berada di kota itu pada 4 malam terakhir Ramadhan. Tentu indah rasanya dapat merasai detik-detik akhir Ramadhan di bumi sendiri :)

Akhir sekali, semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari sebelumnya dan menjadi medan untuk kita sama-sama mentarbiyah diri menjadi hamba Allah penuh taqwa.

Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas kaum sebelum kalian, agar kalian bertaqwa”.
(Al Baqarah: 183)

01 August, 2010

Terima kasih guru
bicaramu menghalau pilu yang hadir
nasihatmu menghadirkan semangat yang kian meminggir
kini ada senyum terukir di bibir.

Katamu:
"Jangan ada sedih, sahutlah cabaran itu, selesaikan ia,janji pada saya!"
Sebak di dada memang tak dapat ku tahan
Airmata mengalir tanpa paksaan
Katamu lagi:
"Menangis hari ini adalah lebih baik dari kamu menangis di kemudian hari"
Lalu bersama tangisan itu, ku ucap:
"Janji"

Telah ku lafaz kata janji,
Pergilah wahai duka, berbahagialah wahai hati.

Kini segalanya bermula
bagi menunaikan janji yang terpatri.

Terima Kasih Guru.




** Catatan ringkas Nasihat dan Wasiat untuk Para Penuntut Ilmu:

Seorang penuntut ilmu wajib menghormati ustaz (gurunya) yang telah mengajarnya, wajib beradab dengan adab yang mulia, juga harus berterima kasih kepada guru yang telah mengajarkan ilmu yang bermanfaat kepadanya.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Tidak termasuk golongan kami, orang yang tidak menghormati yang lebih tua, tidak menyayangi yang lebih muda dan tidak mengetahui hak seorang ulama"[H.R Ahmad dan al-Hakim. Dihukum Hasan dalam kitab Sahih al-Jami', No: 5443]

Syaikh al-Allamah Abdurrahman bin Nasir al-Sa'di rahimahullah berkata:

"Seorang penuntut ilmu harus memperbaiki adabnya terhadap seorang gurunya, memuji Allah yang telah memudahkan baginya dengan memberikan kepadanya orang yang mengajarkannya dari kebodohan, menghidupkannnya dari kematian (hati) nya, membangunkannya dari tidurnya, serta mempergunakan setiap kesempatan untuk menimba ilmu darinya. Hendaklah dia memperbanyakkan do'a bagi gurunya, baik ketika ada mahupun ketika tidak ada. Kerana Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

"Siapa telah berbuat kebaikan kepadamu, maka balaslah kebaikannya itu. Jika engkau tidak mendapati apa yang dapat membalas kebaikannya itu, maka berdo'alah untuknya hingga engkau menganggap bahawa engkau benar-benar telah membalas kebaikannya"[H.R Abu Daud dan dihukum sahih dalam kitab Sahih Abi Daud, No 1672]

Adakah kebaikan yang lebih agung daripada kebaikan ilmu? Padahal, setiap kebaikan itu akan terputus kecuali kebaikan ilmu, nasihat dan bimbingan.
(Dipetik dari buku bertajuk: 'Menuntut Ilmu Jalan Menuju Syurga' oleh Yazid Abd Qadir Jawas, hlm 268-269)