20 July, 2010

Bismillah

Setiap awal semester selalunya ada ujian melanda. Lalu saya pujuk hati dan diri dengan berkata: “Alaaa…Sakinah..bukan tak biasa”. Ya..bukan tidak biasa hidup penuh ujian.

BERATNYA HATI

Untuk pengetahuan semua, saya kini berada di kota Singa setelah empat hari pulang ke UKM. Berat sungguh hati ini untuk melangkah pergi pada pagi itu kerana memikirkan pulangnya saya ke Singapura, maka akan tertangguh lagi perbincangan saya dengan penyelia untuk jangka masa yang agak lama. Kerisauan itu bertapak di jiwa saya lebih-lebih lagi bila memikirkan banyak perkara yang telah dirombak semula oleh penyelia demi memperbaiki dan memantapkan lagi penulisan disertasi saya. Malah tajuk disertasi juga telah dirombak. Pada pagi Jumaat itu, Ustaz melakar 4 peta minda. Ustaz suruh saya pilih mana yang paling sesuai. Saya tidak dapat membuat keputusan. Akhirnya ustaz yang putuskan. Ustaz pilih: Aqidah- Syariat- Akhlak.

Ustaz kata: “Anti buat dulu, ana nak tengok macam mana anti huraikan”. Dahi saya berkerut seribu. Bila ustaz lihat saya kepeningan dan agak ‘blurrr’, ustaz kata: “Eh, anti jangan pening lah, mudah jer ni!” Hmmm…ya, mudah ustaz!
*Saya positifkan pemikiran saya*.

Keduanya, saya bertambah berat hati bila mana memikirkan Jalsah Ilmiyyah Quraniyyah (JIQ) yang bakal bermula pada khamis ini. Terpaksa membuat kerja-kerja dari jarak jauh dan memantau pergerakan Ajk (ahli jawatankuasa) dari jarak jauh juga. Memang agak sukar sikit bila setiausahanya tiada, lebih-lebih lagi pada program JIQ yang pertama untuk semester ini dan lebih-lebih lagi ramai ajknya adalah ajk baru yang masih lagi dalam tempoh berkenalan dengan perjalanan JIQ. Namun, apalah daya saya. Saya terpaksa meninggalkannya. Apapun, saya percaya mereka semua dapat melaksanakannya dengan baik dan secemerlang mungkin, insya Allah.

Ketiga, perasan berat yang menghuni di hati saya adalah kerana saya masih belum puas dan jemu duduk di UKM. Apapun, terpaksa melangkah pergi walau rindu masih belum terlerai lagi…

TERPAKSA PULANG

Kenapa saya terpaksa pulang? Saya tersenyum pahit bila memikirkan semuanya itu adalah gara-gara saya tidak berjaya mendapat penginapan kolej di dalam UKM. Menurut mereka saya perlu menunggu hingga tiga atau empat minggu lagi, itu pun belum pasti sama ada ada tempat atau tidak. Allahu akbar…Memang itu satu yang parah untuk jiwa saya. Saya kuatkan perasaan dan terus-terusan percaya bahawa Allah s.w.t akan mentakdirkan yang terbaik untuk saya.

SAYA BELAJAR TENTANG ITU...

Apapun, sepanjang 4 hari di sana saya banyak belajar. Belajar tentang perkara yang amat bermakna, yang boleh saya coretkan sebagaimana berikut:

"Bila kita susah jarang sekali orang datang dan bertanya tentang kita. Sikit sekali orang yang ingin menawarkan bantuan apatah lagi berkongsi kesenangan yang dia ada bersama kawan yang susah. Kadang-kadang bila kita susah kita tak mengharapkan orang membantu kita tapi cukup sekadar bertanya tentang keadaan kita.

Namun berapa ramai insan bergelar kawan yang peka tentang hal ini? Kita asyik sibuk dengan diri kita sehingga kita mengabaikan kawan kita yang berada dalam kesusahan. Adakah kita ambil peduli bahawa kawan kita sedang dalam kelaparan, kehausan, kesakitan, kesedihan dan tiada tempat untuk berteduh? Tentu sahaja kawan kita tidak akan menjaja tentang kesusahan dirinya. Tentu sahaja dia juga tidak mahu menangisi dan meratapi kesusahannya di hadapan kita. Tetapi sebagai insan yang kita angkat diri kita sebagai kawan kepadanya apalah salahnya kita sekadar bertanya atau mengambil tahu. Jika sekiranya kita memang tidak mampu untuk memberikan bantuan, apalah salahnya sekurang-kurangnya kita peluk dia dengan erat atau sekurang-kurangnya kita genggam jari-jemarinya untuk memberikan dia semangat agar terus kuat menghadapi kesusahan. TAPI KITA TIDAK BEGITU. KITA HANYA MEMBIARKAN KAWAN KITA TANPA SEDIKIT PUN ADA RASA INGIN MENGAMBIL TAHU DAN TANPA PULA USAHA UNTUK MENYELAMI JIWANYA WALAU SEKELUMIT RASA.



Itulah kita. Kita selalu ingat pada kawan kita bila kita susah. Tapi kita jarang sekali peka dengan kesusahan kawan kita yang seringkali kita cari dia tatkala kita dirudung duka dan nestapa. Lalu wajarkah kita dikatakan sebagai kawan yang baik???

Nabi s. a.w bersabda yang bermaksud:

“Perumpamaan orang-orang mukmin pada saling mencintai, mengasihi dan menyayangi adalah seperti satu tubuh. Jika satu anggota tubuh merasa sakit akan menjalarlah ia pada seluruh tubuh dengan tidak dapat tidur dan merasa demam.”

[H.R Muslim dalam kitab Sahihnya, Kitab al-Birr wa al-Silah wa al-Adab, Bab Tarahum al-Mukminina wa ta'atufihin wa ta'adudihim, No 6538]

Maka jika sekiranya kita tidak merasa sakit dengan kesakitan kawan kita dan tidak pula kita merasa susah dengan kesusahan kawan kita, usah mendabik dada mengaku kita adalah kawan, rakan atau sahabat yang baik dan saling mengasihi dalam sebuah ikatan persahabatan dan persaudaraan. Ini kerana kita terlalu jauh sekali dengan perumpamaan yang diberikan oleh baginda Nabi s.a.w. Lalu tanya-tanyalah diri kita dan muhasabahlah diri kita, kita ini adalah rakan yang bagaimana?

Tentu sahaja saya tiada jawapannya… KERANA JAWAPANNYA ADA DALAM DIRI ANDA SENDIRI."


Wallahu’alam.

0 Comments:

Post a Comment