15 June, 2010

Bismillah

Dia pernah marah yang membuatkan saya menangis hiba, bila saya mengatakan (dalam bentuk tulisan) bahawa saya TIDAK REDHA pada setiap perbuatannya yang MELANGGAR SYARIAT. Dia mengatakan saya membuka aibnya. Dia malu dengan teman-teman. Demi menjaga hatinya dan menghormati perasaannya, saya men'delete' penulisan itu (walau sebenarnya bagi saya penulisan itu tidaklah bertujuan membuka aibnya. Malah penulisan itu adalah luahan rasa sayang saya dan keprihatinan saya padanya).

Sejak itu saya jadi tawar hati dengannya dan dia pula begitu berjauh hati dengan saya.

Hubungan kami hambar.

Baru beberapa minggu saya cuba berbaik semula dengannya atas nasihat emak. Berbual-bual dengannya seperti tiada apa yang berlaku.

Tapi hari ini, hati saya tercalar lagi bila terjumpa laman facebooknya.



Sudah acapkali saya ingatkan bahawa dia adalah seorang pelajar agama dan mengajar agama. Tapi, dia.....

Berat sungguh jiwa saya. Tak terluah dengan apa jua kata sebenarnya.

Apapun, HIDAYAH BUKAN MILIK SAYA.

0 Comments:

Post a Comment