19 April, 2010



Lagi beberapa minggu sahaja semester kali ini bakal berakhir.

Berbeza dari semseter sebelumnya. Saya tidak mengakhiri semester ini dengan peperiksaan. Lega...

Tetapi siapa sangka...lega itu hanya lega pada zahirnya tetapi batinnya..tidaklah selega menyebut perkataaN 'LEGA'.

Benar saya tidak diuji dengan peperiksaan tetapi saya diuji dengan dugaan yang lebih besar dari peperiksaan.

SAKIT

Saya tidak mengeluh, malah saya tidak juga bertanya mengapa saya yang terkena penyakit. Saya cuma melaluinya, menghadapinya dan berusaha untuk memulihkan kesihatan saya sehingga seperti sediakala.

SUDAH MASUK SEBULAN...

Ada gusar
Ada bimbang

Namun saya tidak mahu berputus asa
Terus-terusan menguatkan semangat diri
Terus-terusan jua meyakinkan pada diri
ALLAH MAHA MENGETAHUI APA YANG TERBAIK UNTUK DIRI INI

Alhamdulillah
Saya masih mampu tersenyum untuk semua 'hadiah' ini
walau saya agak pendiam dan malas untuk berbicara panjang
walau ada kemuraman yang tidak boleh diselindungkan
walau ada titisan air mata yang tidak mampu ditahan-tahan

Kerana saya tahu air mata adalah hiasan ujian
menangis bukan tanda tidak redha dan sabar
menangis adalah juga tanda kekuatan dan kesabaran

Semester ini sememangnya unik
terlalu banyak ujian
terlalu banyak dugaan
terlalu banyak perasaan yang dikorbankan
terlalu banyak juga air mata yang dimengalirkan

Akhirnya, saya terpaksa menghabiskan akhir semester ini di rumah sendiri
dengan terbaring lemah di atas katil dalam banyak keadaan, menelan pelbagai pil, menahan sakit yang sering datang dan pergi dan kadangkala membuatkan orang-orang yang mengasihi saya terpaksa berjaga dari tengah malam hingga ke subuh hari lantaran menanti saya di wad kecemasan.

Ketahuilah, saya bukan mengeluh malah tidak sekali merintih dengan takdir.

Ini sekadar sebuah luahan rasa di akhir semester yang bakal melabuhkan tirainya.

Saya tersenyum.

Pada senyuman itu ada air mata syukur.

Syukur kerana Allah sedang memperingatkan kepada saya tentang sesuatu....


Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya besarnya pahala itu setimpal dengan kekuatan ujian. Sesungguhnya Allah, sekiranya Dia cinta kepada sesuatu kaum Dia akan menguji mereka. Sesiapa yang redha akan mendapat keredhaan dan sesiapa yang marah akan mendapat kemurkaan.” H.R al-Tirmidhi – Hukumnya Sahih (Sahih al-Jami’No. 992)

0 Comments:

Post a Comment