21 March, 2010

Bismillah

Saya ingin berbicara tentang beberapa perkara dan saya tidak mahu mengulas panjang tentang perkara-perkara itu. Cuma yang pentingnya, saya mahu anda berfikir dan sama-sama memuhasabah diri.

BICARA 1

Saya agak terguris apabila melihat gambar merpati dua sejoli (pasangan kekasih) pelajar pengajian Islam di paparkan di ruangan facebook. Semakin saya terguris apabila rakan-rakan sepengajiannya mengucapkan tahniah dan memberi ucap selamat pada gambar tersebut.



Cemburukah saya?
Atau sudah kenapa dengan saya sehingga saya memandang serius perkara itu?

Ketahuilah, untuk apa saya cemburu. Tergurisnya saya ialah kerana perkara mungkar itu sudah dipandang enteng oleh kebanyakan Muslim dan lebih membuatkan saya terguris ialah yang memandang enteng itu ialah penuntut pengajian Islam.

Beritahu pada saya, dalil mana yang mengatakan pasangan kekasih itu boleh bergambar bersama?

Ya Allah, di mana letaknya iman? Di mana perginya Taqwa?

Atau sekurang-kurangnya ingin saya bertanya, tidak adakah rasa sensitif dalam diri bila hukum agama itu di pandang sebelah mata oleh pelajar pengajian Islam?

Jangan berkata pada saya: "ENTAH...TAK TAHU"

Tiada guna belajar agama bertahun-tahun jika untuk perkara yang sudah jelas ini pun, kita masih mengatakan "Entah"

*******************************

BICARA 2

Saya menjadi semakin bengang, bila ustaz dan ustazah yang belum bernikah saling membalas-balas komen di ruangan Facebook dengan memanggil pasangannya:

"baby"...."bee"

Aduiiii....saya pula yang jadi malu!

Facebook itu bukan khidmat pesanan ringkas, segala komen dibaca oleh umum.

Tidakkah itu hanya menjatuhkan maruah diri sebagai seorang Muslim dan Muslimah berpengajian Islam?

********************************

BICARA 3

Ilmu bukan setakat apa yang ada di dewan kuliah dan tutorial.



Jika masa ini, kita tidak kuasa untuk menghadiri wacana ilmiah, seminar ataupun apa jua perbincangan ilmiyah, buruk sungguh perangai kita.

Nampak benar, kita tidak ada rasa cinta pada ilmu walau kita bergelar penuntut ilmu. Selama mana apa yang disampaikan itu tidak ada kaitan dengan peperiksaan, maka ianya tidak penting bagi kita. Semua itu hanya menghabiskan masa dan tenaga sahaja.

Kita sanggup berhabis duit untuk perkara-perkara lain.

Tetapi tidak untuk menghadiri program Ilmiyyah. Tidak juga untuk membeli kitab.
Kita lebih sanggup membeli majalah hiburan dari majalah Ilmiyyah.

Kita sering berfikir sepuluh kali untuk pergi ke seminar-seminar yang menuntut kita untuk membayar duit pendaftaran. Lebih menghairankan lagi, kita juga berfikir banyak kali untuk menghadiri program Ilmiyyah yang tidak menuntut kita mengelaurkan walau seringgit dua.

Tetapi, dalam banyak keadaan kita tidak perlu dipujuk dan dipaksa untuk menghadiri makan malam kolej, diajak berjalan-jalan ke pusat membeli-belah, menghabiskan masa sehari suntuk berbual-bual di rumah teman kita dan mengikuti apa jua aktiviti yang tidak memerlukan kita untuk duduk mendengar ilmu yang panjang berjela. Jika aktiviti itu, aktiviti yang happy-happy, usah dipujuk-pujuk untuk kita ikuti. Kerana kita memang sedia happy untuk hadiri.

Kebanyakan kita begitu dan memang begitu.

Jika begitulah...di mana letaknya nilai diri kita sebagai penuntut ilmu?

*******************************

Teringat-kata-kata ustaz Sabri Mohamed kepada saya tempoh hari tentang pelajar-pelajar Muslimah menghadiri kuliah dengan make-up berwarna-warni di wajah:


Kata beliau:

"Mereka ni, bukan tak tahu. Kalau kita beritahu, memang mereka dah tahu pun apa yang kita nak beritahu. Cuma masalahnya, HIDAYAH tu....Hidayah bukan milik kita"

Subhanallah

Lantas saya teringat firman Allah s.w.t:



Maksudnya: "Bukanlah kewajipanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allahlah yang memberi petunjuk (memberi taufiq) kepada siapa yang dikehendakiNya" (al-Quran,al-Baqarah, 2:272)

Ya...HIDAYAH ITU BUKAN MILIK KITA

0 Comments:

Post a Comment