03 March, 2010

Usai solat Isyak sebentar tadi ada air jernih mengalir di pipi. Saat saya rasa betapa beratnya jiwa ini dengan bebanan dan harapan, saya teringat pada nasihat ustaz Azwira satu ketika dulu kepada saya. Ustaz berpesan: "“Cuba check balik keikhlasan diri kita”.

Pada malam ini, saya membaca semula catatan saya berkenaan pesanan itu pada penulisan saya bertarikh 2 Disember 09.

Berikut saya kirimkan semula catatan tersebut.

**************************************************

Air mata saya mengalir juga…
Setelah sekian lama saya menahan sebak dan sendu yang bermain di jiwa
Setelah saya berusaha melepasi satu demi satu ujian yang Allah s.w.t ‘hadiah’kan pada saya
Dan pada hari ini
Pada petang tadi
Saya hampir tewas
Ya Allah…berat untuk saya tanggung sebenarnya….
(mungkin pada orang lain tidak ada apa-apa ,tetapi tidak pada saya)

Dan pada malam ini, saya merenung kembali kata-kata Dr. (ustaz) Azwira kepada saya siang tadi:

“Cuba anti muhasabah kembali diri anti, ada tak perkara-perkara yang menarik yang ada pada diri anti yang menyebabkan ‘dia’ selalu nak datang?”

Saya mengerutkan dahi saya. Saya bertanya kembali meminta kepastian:

“ ‘Menarik’? Maksud, Ustaz?”

Lalu dia menerangkan dengan penuh bersungguh-sungguh pada saya:

“Senang macam ni. Anjing. Anjing suka pada tulang kan? Kemudian kita bawa tulang. Anjing itu pun datang pada kita. Kita halau dia. Dia pergi. Tapi kemudian dia ikut kita lagi. Kita halau. Dia pergi Kemudian dia ikut kita lagi. Sebab apa? Sebab kita ada tulang yang menarik perhatian dia untuk ikut kita. Anti faham tak?”

Walaupun dia masih berkias-kias tetapi saya akhirnya faham juga maksudnya. Saya menganggukkan kepala saya dengan anggukan lemah. Ya, saya faham.

Maafkan saya kerana tidak dapat menceritakan apakah perbincangan sebenar dan seterusnya antara saya dan dia pada satu pertemuan yang saya niatkan tetapi tidak saya aturkan dengannya pagi tadi. Hanya pertemuan yang secara tiba-tiba.

Cuma apa yang mampu saya katakan ialah dalam hidup ini perlu banyak muhasabah. Macam ustaz Azwira ada kata juga pada saya tadi: “Cuba check balik keikhlasan diri kita”.

Ya, kita manusia biasa
Terkadang leka
Terkadang terluka
Kerana leka dan terluka kadangkala kita lupa meletakkan diri kita pada keikhlasan
Keikhlasan mungkin berganti dengan ikutkan perasaan.


Airmata saya mengalir….

Dalam berdakwah
Dalam menjalankan yang hak
Mungkin kita ada silapnya
Mungkin kita ada ujubnya
Cuma terkadang kita tidak sedari keberadaannya
Lantas muhasabah diri itu adalah utama
Walau dakwah umpama makanan kita
KITA BUKAN MANUSIA HEBAT!!!
Tanya pada diri masih adakah keikhlasan?!


Air mata saya semakin tidak dapat saya bendung
Terus meluncur laju bersama sebak di kalbu…..

Periksa kembali keikhlasan diri kita
Apa khabarkah ia?



Sedutan kisah dari filem Ayat-ayat Cinta. Saya katakan pada diri saya: "Allah sedang berbicara padamu tentang SABAR dan IKHLAS, Sakinah"

0 Comments:

Post a Comment