17 January, 2010

Kisah Lama

Kisah Lama 1

Semasa saya di tahun satu pengajian Sarjana, saya pernah dipelawa oleh seorang adik dan rakan-rakannya yang sedang berehat di Masjid UKM sementara menunggu kuliah seterusnya agar mengikuti program ke Langkawi untuk pelajar tahun tiga. Bila saya bertanya berapa bayarannya, dia ada menyebut harganya tapi saya tidak berapa ingat jumlah yang sebenar. Cuma yang pasti, ianya berjumlah RM 100++.

Saya kata: "Mahalnya...sayang duit akak."

Adik itu pun berkata: "Alaaa, kak. Bukan selalu. Jom lahhh"

Saya senyum.

"Yelah....memang bukan selalu. Tapi dengan duit tu, akak boleh beli kitab. Mungkin dua buah kitab. Betul, tak?"

Adik itu dan kawan-kawannya tersenyum. Tersenyum dengan wajah yang berkerut-kerut. Mungkin mereka merasa 'terpukul' dengan kata-kata saya. Kerana setelah itu adik itu pun berkata:

"ALAMAK....MALUNYER KITA. INSAF KEJAP"

Saya ketawa kecil melihat wajah adik itu lalu meninggalkan sedikit nasihat sebelum berlalu keluar dari dewan solat Muslimah, Masjid UKM:

"Simpan duit, tau! Nanti boleh beli kitab. Adik-adik kan dah nak graduate. Nanti susah kalau balik kampung nak mengajar tapi tak ada kitab rujukan. Lainlah, kalau di kampung, ada library macam PTSL (Perpustakaan Tun Seri Lanang)"

"Hah! dengar tu..kan Kak Sakinah dah bagi tazkirah!", ujar kawannya yang seorang lagi. Mereka semua ketawa geli hati.

Geleng kepala dan tersenyum sendiri saya bila mengingatkan kisah itu.

Kisah Lama 2

"Kak..kalau akak jadi pensyarah. Saya akan pesan pada anak saya: "Jangan masuk kelas ustazah Sakinah. Aduiii..SUSAH!!", kata Faridah Hanim kepada saya.

Saya senyum sahaja.

Saya tahu dia stress kerana melakukan tugasan berkumpulan dengan saya.

BUKAN MUDAH. SEBAB SAYA CEREWET.

Bukan saya mengada-ngada.

Cuma, saya ingin adik-adik sepengajian saya belajar, betapa pentingnya membuat sesuatu tugasan DENGAN PENUH BERKUALITI.

Kerana peribadi kita seringkali dinilai melalui hasil kerja kita.

Dan seharusnya seorang Muslim itu memperlihatkan hasil kerja yang CEMERLANG.

Kisah Lama 3

"Best pergi bilik kak Sakinah, nanti hang dapat tazkirah free!!!", ujar Syuhada' penuh sungguh-sungguh pada kawannya.

Aikk...budak ni! - saya terperanjat!!!.

Tidak tahu samada perlu tersenyum atau ketawa.

Pelik!

Ramai kata saya suka beri tazkirah.

Padahal selalunya saya rasa, saya seolah-olah lebih banyak menghadiahkan 'bebelan' pada adik-adik terutamanya Syuhada'. Tak sangka pula, bebelan saya jadi tazkirah, ya?

=) =) =)

.......................

Hmm... kalau nak diceritakan satu persatu kisah-kisah lama, tentu sahaja tidak akan habis hingga ke esok hari. Macam mak saya kalau sudah bercerita tentang masa dia muda-muda dulu. Hai..tak balik lah orang dibuatnya kalau dilayankan =)=)=)

Bimbang-bimbang saya mewarisi sikap mak saya yang suka bercerita. Bila berbual susah nak berhenti. He he he. Tapi tidak mengapa, asal ceritanya, cerita yang sahih tentu sahaja bawa kebaikan pada yang lain, kan? =)

Sengaja saya buka kisah lama.

Sebenarnya untuk memotivasikan diri juga.

Agar hidup lebih menjadi manusia yang 'memberi' walau hanya dengan kata-kata peningkat motivasi diri.

Saya terjumpa sekeping kertas di dalam buku disertasi pra siswazah saya. Di atas sekeping kertas itu saya menulis:

"Hidup biar berbakti, walau tidak dipuji"

.................

0 Comments:

Post a Comment