30 January, 2010

Pada waktu ini jam menunjukkan 11.15 malam.

Sunyi..sepi…

Hanya kedengaran putaran kipas di bilik ini dan ketukan jari-jemari saya di papan kekunci.

Tiada rasa untuk menaip tesis lantaran sudah terlalu penat seharian tadi. Seperti biasa, jika saya dibelenggu dengan kepenatan, otak saya tiada daya untuk berfikir perkara yang serius. Jika dipaksa tentu sahaja lebih menyumbang ke arah kebuntuan…

Sendiri begini mengingatkan saya pada waktu berada di rumah penginapan Universiti Darul Iman Malaysia (UDM) pada Sabtu yang lalu. Meriah terasa bila ada adik-adik serumah.

Saya tersenyum. Rindu pula pada kekecohan dan keriuhan mereka.

Saya masih ingat lagi, pada waktu beginilah iaitu jam 11 lebih malam, saya dan adik-adik duduk bersembang dan ketawa kelucuan ketika kami masing-masing membuka cerita tentang kisah duduk di asrama, hal-hal kampong halaman dan juga adik-beradik. Sebenarnya pada waktu itu, saya cuba ingin menghiburkan hati seorang adik bernama Azimah yang baru kehilangan telefon bimbitnya. Ya, kelihatannya Azimah turut tertawa terhibur mendengar celoteh Aishah, Miza dan Nabilah. Tapi saya tahu….jauh di sudut hatinya, ada segudang sedih dan gusar yang tak mampu terluah dengan kata-kata. Namun apalah daya saya. Moga Azimah tabah dengan ujian yang tidak terduga. Allahumma amin.

Paling yang saya tidak boleh lupakan ialah apabila ada dua orang adik terkunci dalam bilik. Ya Allah, risaunya saya bukan kepalang. Maklumlah, baru sahaja sampai dalam rumah dan penat tak hilang lagi. Semua sedang sibuk hendak bersiap-siap menghadiri program bersama pelajar UDM selepas Maghrib. Nak gosok baju lagi..nak mandi lagi..nak solat lagi.. tiba-tiba:

“Akak..Miza dan Nabilah terkunci dalam bilik!!!!” Saya pun kata “Apa??!!”

Aduiii..kalut-kalut!!!



Kita yang lapan orang ni pun, berusaha untuk menyelamatkan dua orang puteri ini sehingga ada di antara kami menendang pintu secara serentak. Bukan sekali tapi adalah dalam dua tiga kali. Malangnya, tidak boleh buka juga! Akhirnya, dengan bantuan akhawat UDM yang memanggil seorang pakcik yang terlupa nak ditanya namanya(teruk kan? Hehe), terbuka juga pintu bilik tersebut. Alhamdulilah…

Kalau tidak…terpaksalah kami meninggalkan Nabilah dan Miza berdua di rumah dalam keadaan terkunci di bilik. Hehe =) =) Hai….inilah adik-adik namanya.

Hmmm… bila difikir-fikir, memang seronok kalau duduk beramai-ramai dengan adik-adik. Tapi itulah, saya juga yang sakit kepala nanti. Mana nak tunggu semua balik rumah, nak jaga pintu, mana nak kunci pintu bila semua dah masuk tidur, mana nak kejutkan adik-adik bangun subuh. Betul kata Miza: “Terasa macam ada mak kat rumah” hehhe.



Bukan saya lagak nak jadi mak. Cumanya, kalau kita yang paling dewasa tak reti nak jadi pemimpin untuk yang lebih muda, susah jadinya nanti. Bukankah dalam banyak keadaan yang muda memerlukan bimbingan dari yang lebih dewasa?

Sebagai orang dewasa kita seharusnya menunjukkan contoh yang baik untuk adik-adik. Bila mereka melihat contoh di hadapan mata, selalunya di situ juga mereka belajar, bagaimana hidup itu perlu dilalui. Di situ juga adanya semangat untuk mereka menatap hari esok dengan lebih cemerlang dan dengan senyuman kesabaran dan ketabahan.

Yang penting dalam apa jua bimbingan IMAN, ISLAM dan IHSAN perlu ada bagi membina TAQWA dalam jiwa.

Sekian dahulu dari saya yang sedang diulit rindu.

Rindu pada adik-adik terutamanya yang serumah dengan saya semasa di UDM =)

Wassalam

0 Comments:

Post a Comment