30 September, 2009



Bila perkara lama tersingkap kebenarannya, kelu lidah untuk berbahasa.

Bila difikir-fikirkan semula, hidup ini benar-benar seperti rancangan drama di televisyen.

Ada orang baik. Ada orang jahat. Ada orang ikhlas. Ada orang dengki.

Ada bahagia. Ada derita. Ada menang. Ada kalah.

Membuatkan saya geleng kepala dan mengukir senyuman. Senyuman pahit.

Luka lama berdarah semula.

Walau saya akur ianya sudah lama sembuh tapi hari ini saya tidak dapat menahan luka itu dari mengalirkan darahnya untuk kali kedua.

Ya Allah, kuatkan hati saya dalam menerima kenyataan ini.

Saya tidak mahu menyalahkan sesiapa.

Saya maafkan setiap kesilapan dan keterlanjuran orang itu. Walau pada hakikatnya kesilapan dan keterlanjuran itu adalah sesuatu yang tidak terduga oleh saya.

Ya Allah, indahkan diri ini dengan sikap untuk memaafkan orang lain.

Kerana itulah jua yang sering dipesan oleh suami saya: “maafkan semua kesilapan orang pada kita”.

Ya, saya sedar semua manusia ada kelemahan dan kekurangan. Kita tidak sempurna apatahlagi memegang label insan ma’sum. Kita melakukan kesilapan. Dan kesilapan itu bukanlah sesuatu untuk dikesali sepanjang hayat tetapi untuk diambil hikmah dan iktibar agar kita tidak mengulanginya sekali lagi.

Saya akur inilah takdir.

Inilah ketentuan Allah s.w.t dan saya akui aturan Allah s.w.t itu memang cukup indah.

Siapalah saya untuk mempertikaikan semua itu.

Akhirnya, ada airmata pilu dalam menilai masa lalu….


Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Janganlah kalian saling membenci, saling berdengki, dan jangan pula saling mengkhianati. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang Muslim mendiamkan saudaranya (tidak bertegur sapa) lebih dari tiga hari" (Hadith riwayat Muslim dalam kitab sahihnya)

0 Comments:

Post a Comment