28 August, 2009



Terasa sayang ingin saya tinggalkan bumi Singapura.

Terus-terang saya katakan, saya lebih senang ber'Ramadhan' di sini.

Ada kedamaian. Ada kemeriahan ibadah di dalam jiwa.

Alhamdulillah, pada masa yang sesingkat ini, saya berkesempatan mengunjungi Masjid Darul Ghufran. Di sana, saya melihat bubur Ramadhan diagihkan, melihat unit Muslimah memasak di dapur, melihat Fityan sibuk membantu untuk persediaan berbuka puasa, bertemu dengan Maryam, (satu-satunya Fatayat yang ada pada petang itu), bertemu Raihana, Kak Rina, Kak Rehana, Kak Marziah, Hamzah, Ustaz Ahmad dan yang lainnya.

Saya juga sempat berterawih berimamkan 3 orang al-Hafiz yang dijemput khas dari luar negara dan antaranya ialah sahabat saya, Hanafi. Saya merasa lega melihat keadaan sahabat saya itu di Masjid Darul Ghufran. Lega melihat keceriaan wajahnya dan lega juga mendengar bacaannya yang bagaikan air mengalir tenang. Subhanallah.

Cuma saya tidak berkesempatan memenuhi permintaan Fatayat untuk sama-sama bertadarus pada hari Sabtu ini lantaran saya perlu pulang semula ke UKM.

Apakan daya, pulangnya saya ke kota Singa pada kali ini bukan pulang kerana bercuti tetapi pulangnya saya adalah pulang yang tak terniat di hati.

Minggu ini saya tinggalkan UKM dengan lambakan kerja yang terpaksa saya tangguhkan. Sesampainya saya di UKM kelak bersambunglah episod kesibukan dan kestresan yang membelenggu jiwa. Menyebabkan saya terpaksa mengurung diri di dalam bilik untuk menyelesaikan segala tugasan yang sudah semakin hampir ke tarikh penamatnya.

Sungguh, saya ingin kedamaian di bulan Ramadhan, seperti damainya Ramadhan saya di Singapura. Moga lambakan kerja itu, tidak terus-terusan menggugat kedamaian beribadah yang saya dambakan....

0 Comments:

Post a Comment