15 August, 2009



Saya luahkan segalanya pada Ajid.

Hidup saya tidak tenteram.

Kerana saya tidak pernah menanam hasrat untuk mencampur-adukkan hidup saya dengan kemaksiatan.

Kerana tahap pengetahuan agama saya bukan di tahap pengetahuan orang awam.

Kerana saya adalah 'ustazah sakinah' di mana pun saya berada.

Saya tidak mahu menjadi manusia yang mengajar manusia lain agar tahu apa itu syariat Allah dan sunnah Rasulullah tetapi saya sendiri seolah-olah tidak pernah tahu dan tidak pernah mengajar orang lain tentang semua itu.

Saya tidak mahu menjadi manusia cakap tak serupa bikin.

Lalu adakah wajar saya meletakkan diri saya di tempat-tempat yang 'tidak sepatutnya' saya berada.

Saya tidak mungkin menjual pengetahuan agama saya dengan perkara maksiat hanya kerana saya perlu menyumbang khidmat pada tempat yang telah berbudi pada saya.

LEBIH TERBUKA?

Usah bicara tentang keterbukaan fikiran dengan saya.

Sebagai seorang pelajar sarjana saya memang mengerti tentang erti keterbukaan.

Tetapi KETERBUKAAN YANG BAGAIMANA PATUT ADA PADA DIRI SAYA?

Menolak tepi hukum syariat?

Baru saya dikatakan terbuka! Open-minded!

Maafkan saya, saya tidak TERLALU TERBUKA TENTANG ITU.

*********************

Saya terlalu sedih.

Sedih kerana orang yang berpengetahuan agama seperti tidak berpengetahuan agama.

Semalaman saya buntu. Saya tidak lena tidur.

Saya tidak tahu bagaimana harus saya hadapi.

"Sekarang Inah nak buat macam mana, Ajid? Cuba Ajid letakkan diri Ajid di tempat Inah?"

"Hmmm..Inah nak buat macam mana?"

Saya terkejut apabila suami saya memulangkan semula soalan itu kepada saya.

"Inah tanya Ajid, ni?"

"Inah fikir macam mana. Take this as a challenge. Inah belajar macam mana nak buat."

Petang tadi saya masih tidak dapat jawapan dari suami saya.

Dia suruh saya berfikir dan belajar cara-cara untuk menghadapi semua ini?

Tiada saranan apatah lagi memperlihatkan kepada saya jalan untuk ke arah penyelesaian itu.

Kemudian saya katakan pada diri saya:

SAYA PERLU BELAJAR SEMUANYA SENDIRI.

SAYA PERLU HADAPI DENGAN PENUH HIKMAH DAN SABAR.

KEMUDIAN BELAJAR DARI KESILAPAN.


Sebenarnya itulah jawapan suami saya setelah lama saya duduk sendiri dan merenung malam ini.

************************

Di jiwa saya masih berbekas sedu dan sedan.

Saya menghantar suami saya pulang dengan tangisan yang memang tidak tertahan. Beratnya saya untuk berpisah dengannya petang tadi. Kerana pertemuan tadi hanyalah pertemuan selama 7 jam.

Saya amat memerlukan dia di saat ini.

Tetapi, yang tinggal bersama saya kini hanya kata-katanya dan semangatnya yang tak pernah padam.

Air mata saya mengalir lagi...sambil teringat sebuah hadith dari Ibn Mas’ud r.a yang mana dia telah berkata: Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:

“Siapa yang mengalami kesusahan atau kesedihan, hendaklah dia berdoa dengan mengucapkan kalimah-kalimah berikut:

اللَّهُمَّ إِنِّي عَبْدُكَ ابْنُ عَبْدِكَ ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِي بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَداً مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ القُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي، وَنُورَ بَصَرِي، وَجِلاَءَ حُزْنِي، وَذَهَابَ هَمِّي

Maksudnya: “Ya Allah, aku adalah hamba-Mu, anak hamba lelaki dan hamba perempuan-Mu, diriku berada di dalam genggaman-Mu, jiwaku berada di tangan-Mu, hukum-Mu berlaku pada diriku, keadilan keputusan-Mu berlaku terhadap diriku, aku memohon kepada-Mu dengan menyebut semua Asma’-Mu yang Engkau namakan diri-Mu dengannya atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu atau Engkau mengajarkannya kepada seorang di antara makhluk-Mu atau Engkau memeliharanya di dalam ilmu ghaib di sisi-Mu. Jadikanlah al-Quran sebagai cahaya dadaku, kebahagiaan hatiku, penghapus kesedihanku dan pelenyap kesusahanku”

Maka, seorang dari satu kaum berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang yang rugi adalah orang yang tidak membaca doa tersebut.” Nabi s.a.w menjawab: “Benar, kerana itu perlu kepada mereka yang mendengarnya mengajarkannya (kepada orang lain)” (H.R Ibn Hibban dan hadith ini dihukum sahih dalam kitab Sahih al-Targhib, No. 1822)

Ya Allah..Hamba Mohon kekuatan...

0 Comments:

Post a Comment