09 June, 2009

"Kesiannya ...selalu sakit teruk-teruk", kata Doktor setelah memeriksa 'sakit' saya.

Saya senyum.

Setelah keluar dari bilik doktor saya menunggu lagi 10 minit untuk mengambil ubat. Saya dipanggil oleh makcik yang mengendalikan ubat-ubatan di klinik itu. Dia menerangkan pada saya tentang cara pemakanan ubat lalu menyebutkan harga ubat yang perlu dihabiskan dalam masa lima hari.

"S$1**", katanya dengan senyuman. Ohhh...dengan senyuman terkejut dan dahi yang berkerut saya berkata:

"Mahalnya!"

"Ubat ni memang mahal. Kesian budak ni!", kata makcik itu lagi.

Saya masih tersenyum.

"Boleh bayar guna 'NETS'?",tanya saya.

"Bolehhh...untuk awak semua bolehhh", jawab makcik yang sememangnya peramah. Hai..duit 'cash' yang saya bawa memang tidak mencukupi untuk membayar ubat itu. Mujur boleh bayar guna 'Nets', kalau tidak, satu kerja lagi saya perlu mencari ATM.

Tak sangka...ubatnya berharga setinggi itu!

Sepanjang perjalanan pulang dari klinik saya banyak memuhasabah diri. Merenung dengan senyuman yang saya tahu ianya bukanlah senyuman semanis madu tetapi ianya adalah senyuman sepahit hempedu.

Ada air yang bertakung di kolam mata saya. Ada juga sebak yang menyelubungi jiwa.

Namun, saya masih ingin menghadapi semuanya dengan senyuman. Moga senyuman itu sebagai tanda sebuah ketabahan.

Ya Allah..kuatkan hati ini.

Moga saya lebih menghayati 'Hikmah dan Faedah Adanya Penyakit' sepertimana yang pernah saya syarahkan di kuliah Muslimah Masjid Darul Ghufran pada tahun lepas.

Hikmah Dan Faedah Adanya Penyakit Hikmah Dan Faedah Adanya Penyakit Umairah-sh Kuliah Muslimah @MDG



P/S: Ayat al-Quran pada dokumen di atas tidak dapat dibaca 'font'nya oleh Scribd. Harap dapat rujuk pada surah dan nombor ayat yang dinyatakan di situ. Akhir sekali, moga bermanfaat dan doakan untuk saya...

0 Comments:

Post a Comment