01 May, 2009

Hari ini saya termenung lama setelah membantu ustaz Fadlan menaikturunkan program TV yang saya rakamkan semalam berkenaan Feqah Tandas. Menungan itu bukan kerana saya terkesan dengan perbincangan Feqah Tandas itu tetapi entahlah, saya tidak tahu mengapa. Yang saya tahu semenjak semalam, saya tidak mempunyai kestabilan emosi. Saya asyik rasa terganggu. Terganggu dengan apa pun saya tidak pasti. Padahal saya perlu lebih bnayak mengulangkaji pelajaran untuk dua lagi kertas peperiksaan yang masih berbaki untuk diduduki.

Apapun, di hari cuti yang murung ini, saya postkan kembali sebuah madah butir bicara yang pernah dipostkan pada tahun 2007 dahulu. Moga dapat dirasai dan merasai bersama:

RINDU ITU HIDUP DI HATI INI

Aku terlalu rindu
Jiwa ku penuh dengan sendu
Menahan sakit rindu yang tidak tertahan
Ingin kucurah namun hajat tak kesampaian



Setiap hari rindu ini kusulam
menjadi bunga kasih di dalam jambangan
tersimpan rapi …bila ingin kusentuh, kukata “jangan”
kerana rindu itu adalah rindu terlarang

Sahabat
dayuskah aku menyimpan rindu?
Pengecutkah aku memendam rasa?
Jangan hadiahkan senyuman sinis mu
Jangan berikan pandangan hina mu
Kerana aku takut pada Tuhanku
Kerana aku takut mendekatkan zina pada diriku
Kerana aku gengam bara syariat hingga bertukar menjadi abu

Hidupkah lagi rindu di hati mereka yang berpacaran?
Masih adakah lagi rindu pada mereka yang sudah puas dengan kemaksiatan?
Indahkah lagi rindu bagi mereka, yang tidak peduli halal haram?
Maka disitu wujudkah cinta yang katanya ingin mencari redha tuhan?
Jauhkan aku dari semua itu wahai tuhanku,
Kuatkan aku yang berada di persekitaran hamba-hamba-Mu yang dahagakan cinta terlarang itu
Biar rinduku terlerai disaat yang haram menjadi halal
Biar rinduku terluah disaat ikatan perkahwinan sudah bersimpul mati

Hiaskan sabar pada rinduku, ya Allah
Indahkan ia dengan ketaqwaan, ya Allah
Moga rindu itu hidup dihati ini
Rindu itu hidup kerana-Mu
Agar bila disatukan,
aku berada di dalam rahmat dan keredhaan-Mu
Agar bila ditakdirkan tiada ikatan,
Aku redha dengan ketentuan-Mu

Ya Allah,
Engkaulah yang mengetahui rindu itu hidup di hati ini
pada hamba-Mu yang sentiasa merindui-Mu.

(Adakah KITA merindui-Nya?? Tepuk dada tanya iman)

Zaujah Yazid
K8U 202 Ungku Omar, UKM
21 Mac 2007

0 Comments:

Post a Comment