18 April, 2009

Terima Kasih saya hadiahkan kepada seorang akh (yang hanya saya kenali dengan nama
akh Ugie) dari Indonesia yang sudi berkongsi dengan saya sebuah video yang begitu menyentuh hati dan perasaan.

Alhamdulillah, saya jumpa kembali sesuatu yang hampir-hampir hilang dalam diri saya.
Tatkala saya sedang gelisah dan mencari semangat diri..akhirnya saya temui pada kata-kata Allahyarham ustaz Armen Halim Naro.

"Mana air mata ciri khas orang yang soleh..orang yang tunduk kepada Allah Azza Wajal. Mana air mata di solat tahajjud? Mana air mata di dalam doa dan tadarru' kepada Allah Azza Wajalla? Apakah kita mempelajar Din (agama) untuk memperkeras hati kita? Untuk menyakiti hati kaum muslimin? Tidak! Kita mempelajari Din untuk bersimpuh di hadapan Allah Azza Wajalla..untuk menciptakan hakikat 'Ubudiyyah kepada Allah Azza wa jalla, untuk menyempurnakan bahawa diri kita adalah hamba Allah"

Ya Rabbi...
Saat saya mendengar itu..kelu lidah dan saya hanya ada airmata

kata-kata itu cukup menggugah perasaan saya
ketika sendiri di malam hari
ketika saya sedang mencari kekuatan untuk terus berjuang menatap kitab dan memujuk hati yang sunyi

Saya sujud dengan airmata...

"Ya hayyu Ya Qayyum Birahmatika Astaghith..."

Dari Anas r.a dia berkata bahawa Nabi s.a.w apabila mengalami suatu kesulitan, baginda mengucapkan doa berikut:

يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيثُ

Maksudnya: “Wahai yang maha hidup, Wahai yang maha berdiri, aku memohon pertolongan dengan rahmat-Mu” (H.R al-Tirmizi dalam kitab sunannya. Dihukum Hasan di dalam kitab Sahih al-Tirmizi, No.3524)


0 Comments:

Post a Comment