12 April, 2009

Tiada Kata...

Tiada kata yang dapat saya lafazkan
untuk mengungkap sebuah rasa yang tersimpan
Tiada bicara yang dapat saya ucapkan
untuk gambarkan sebuah kesakitan...



Hujan masih turun dengan lebat di luar sana
Bangunan blok ini sepi..
tiada kedengaran suara orang bergurau senda
apatah lagi bunyi muzik yang menggamatkan suasana
yang hanya kedengaran
rintikan hujan lebat dan putaran kipas yang kelajuannya di angka empat.

Saat ini kepala saya terasa berpinar-pinar
semuanya bagai kabur di penglihatan saya
bagai tidak mampu untuk saya duduk lama di depan komputer
tapi saya tiada pilihan
peritnya saya menahan sakit
perit lagi menahan tangis

Pada malam ini saya perlu selesaikan segalanya
sebelum mula untuk duduk tetap menelaah kitab dan nota
peperiksaan bakal menjengah dan saya masih lagi terpingah-pingah
Ya Allah..
Bantulah saya.

3 hari tiada di bumi UKM
dan 3 hari juga saya tiada di alam maya
peti emel saya penuh dengan emel yang tidak terbaca
saya hanya memandang sepi semua emel-emel itu
saya tidak larat untuk membuka dan membacanya satu persatu
kerana kepala saya sakit tidak terkira.

Pertarungan saya kelihatannya sudah bermula secara 'rasmi'
bertarung untuk peperiksaan dan bertarung untuk 'melawan'
Tiada yang saya harapkan dari semua melainkan doa ikhlas dari hati
untuk saya meneruskan sebuah perjuangan.

Saya berdoa:



Maksudnya: “Singkirkanlah semua penyakit, Rabb ummat manusia, Sembuhkanlah, Engkau maha penyembuh, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dari Mu, yang tidak meninggalkan sedikit pun penyakit” (H.R al-Bukhari dalam Kitab Sahihnya)

"Di sujud ku ada tangisan
dek hirisan yang tidak tertahan
pada mu Ya Rabb ku sandar harapan
kerana Kau yang lebih mengetahui hikmah dugaan"

0 Comments:

Post a Comment