29 March, 2009



"Grrrr...grrrr"

Saya terperanjat. "Eh, bunyi apa tu?", bisik saya dalam hati. Muka saya masih lagi bertutup dengan bantal. Saya ingin bangun melihatnya tetapi terasa berat.

"Grrr...grrr"

"Eh..itu bunyi kerusi saya", bisik saya lagi. Bunyi kerusi yang ditarik dan digoyang dengan kuat sekali. Saya seakan bermimpi. Saya bangun dan ingin melihat tetapi wajah saya ditutupi rambut yang menyebabkan saya tidak boleh melihat. Saya cuba mgenepikan rambut itu tetapi akhirnya...saya terasa ada benda berat yang menekan wajah saya.

Saya terperanjat untuk kali kedua. "Eh kenapa ni?", saya cemas.

Makin ditekan-tekannya muka saya. Saya cuba menolak dengan sekuat hati sambil melantunkan takbir dengan suara yang agak tertahan-tahan.

"Allahu Akbar"

"Allahu Akbar"

Bertalu-talu saya laungkan kalimah takbir itu. Dan laungan saya sebenarnya adalah antara dengar dengan tidak.

Akhirnya perlhan-lahan tekanan itu dilepaskan dan seterusnya kedengaran suara saya dengan jelas dan kuat: "ALLAHU AKBAR!"

Walau sudah dilepaskan saya masih mengulang-ulang ucapan "Allahu Akbar"

Saya membuka mata saya.

Bibir saya masih menyebut "Allahu Akbar"

Masih berat untuk saya memandang suasana bilik saya.

Bulu roma saya tegak berdiri.

Saya mengucapkan ta'awwuz dan menghembus tiga kali ke kiri saya dan menukar posisi tidur saya.

(Apa yang saya lakukan adalah berdasarkan sebuah hadith sahih yang bermaksud:

"....Jika salah seorang daripada kamu bermimpi sesuatu yang tidak disukainya, hendaklah dia menghembus ketika terjaga ke kirinya 3 kali dan memohon perlindungan dari Allah dari kejahatan mimpi itu..." (Al-Bukhari, Sahih al-Bukhari, Kitab al-Tib, Bab al-Nafs Fi al-Ruqyah, No. 5743, hlm 491)

Sabda baginda S.A.W lagi dalam hadith yang lain:

“Jika seorang bermimpi suatu yang dibencinya….maka hendaklah dia mengubah posisi mengiringnya"

(Muslim, Sahih Muslim, Kitab al-Ru’ya, Bab FiKaun al-Ru’ya Min Allah Wa Annaha Jil un Min Al-Nubuwwah, No. 5904, hlm 1079)


Saya cuba melelapkan mata tetapi tidak berjaya, masih ada rasa 'takut'.

Saya tidak sedap hati.

Saya membaca ayatul Kursi berulang kali.

Masih tiada yang berkurangnya. Masih ada rasa takut.

Lalu saya menadahkan tangan saya saya membaca surah al-Falaq, surah al-Ikhlas dan surah al-Nas lalu meniupkan bacaan itu di kedua belah telapak tangan saya. Saya sapukan ke seluruh badan saya dari hujung rambut ke hujung kaki dan juga di tempat tidur saya.

(Ini saya lakukan berdasarkan sebuah hadith sahih di mana Nabi s.a.w apabila hendak ke tempat tidurnya baginda melindungi diri dengan bacaan 3 surah tersebut dan baginda melakukannya sebanyak 3 kali. Hadith itu adalah hadith riwayat al-Bukhari, Kitab Fadhail al-Quran, Bab Fadl al-Muawwizat, No 4897.)

Alhamdulillah saya agak tenang sedikit.

Saya memejamkan mata dan membaca ayat kursi sehingga saya terlena.

Peristiwa jam 4.30 pagi itu masih segar di ingatan saya dan masih saya rasai.


َأعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّةِ مِنْ غَضَبِهِ وَ مِنْ شَرِّ عِبَادِهِ وَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِيْنِ وَأَنْ يَحْضُرُوْنَ

Maksudnya: “Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kemurkaanNya dan kejahatan hamba-hambaNya, dari godaan syaitan serta hadirnya mereka kepadaku” (H.R Abu Daud dan al-Tirmidhi – dihukum hasan di dalam kitab Sahih Abu Daud, No 3893)

Entahlah...satu 'permainan' yang selalu berlaku di kolej-kolej mungkin.

Yang pastinya ini bukan cerita Misteri Nusantara =)

0 Comments:

Post a Comment