23 March, 2009

Banyakkan Sabar



Pada waktu ini jam menunjukkan tepat 12.24 tengah malam. Saya masih lagi berada di hadapan komputer menaip tugasan. Sekejap membaca kitab kemudian menyambung menaip apa yang saya baca. Kadang-kadang sukar juga untuk saya menterjemahkan apa yang cuba dinyatakan oleh pengarang kitab. Saya faham apa yang disampaikan tetapi apabila ingin dialih bahasa Arab ke bahasa Melayu, ianya menjadi rumit lebih-lebih lagi jika saya tidak pasti apakah perkataan yang setepatnya untuk saya terjemahkan.

Saya menarik nafas dalam-dalam. Saya menghitung hari. Entah boleh atau tidak saya menghabiskan tugasan ini dalam masa dua hari.

Teringat perbualan saya dengan Dr. Azwira petang tadi.

"Apa khabar? Sihat?", tanyanya sungguh-sungguh.

Saya hanya tersenyum. Dia mengajukan soalan yang sama untuk kali kedua tapi dengan bahasa yang berbeza:

"Macam mana? Sihat?"

"hmmm...Sihat. Alhamdulillah", jawab saya.

Ustaz menghadiahkan senyuman kepada saya. Tetapi kemudiannya saya mengubah jawapan saya. Saya katakan padanya:

"Tapi...Insya Allah sihat. Saya tak berani nak kata sihat sepenuhnya ataupun tidak"

Ustaz senyum. Kemudian dia bertanya lagi:

"Belajar master ok? Assignment semua macam mana? Boleh?"

"Insya Allah, Ustaz. Saya usahakan. Perlahan-lahan", jawab saya lemah.

Lalu ustaz yang mengetahui dan memahami situasi saya pun berkata:

"Banyak-banyak kan sabar..."

Hmm...Banyak-banyakkan sabar

Ya, saya mengaku pengajian peringkat master saya tidaklah seperti semasa saya di peringkat sarjana muda. Banyak dugaan dan cabaran. Lebih-lebih lagi apabila masa belajar saya perlu dikongsikan dengan masa untuk mengajar tutorial. Banyak tugasan saya yang tergendala dan nota-nota saya masih lagi terbengkalai. Allah sahaja yang mengetahui betapa sesaknya dada saya.

Mentelah lagi, peperiksaaan sebenarnya sudah tidak lama lagi. Bertambah sesak dada saya jadinya.

Sungguh...

Saya perlukan kekuatan diri untuk menempuhi semua ini.

Saya perlukan pemikiran positif sepenuhnya untuk melaksanakan tugasan dan kerja dengan sebaik-baiknya.

Begitu juga saya perlukan semangat yang tinggi untuk membuat persediaan bagi menduduki peperiksaan.

Banyak perkara yang perlu saya selesaikan dalam masa yang agak singkat.

Ya Allah permudahkan untuk saya, ya Allah.

Benar nasihat ustaz, saya perlu perbanyakkan sabar dalam diri.

Allahumma La sahlaa Illa ma Ja'altahu sahla

0 Comments:

Post a Comment