22 February, 2009

Gelap

Sunyi

Hitam

Saya terkejut!

Saya menggosok kedua mata saya.Berkali-kali.

Masih Gelap

Masih Sunyi

Masih Hitam

Jantung saya berdegup kencang! Takut! Lalu saya berkata dalam hati:

“Ya Allah, dah mati ke aku?”

Saya menggeleng-gelengkan kepala saya dan cuba menenangkan jiwa. Dalam kegelapan itu saya merasa sekeliling saya dengan sentuhan penuh berhati-hati. Saya pegang dan rasa betul-betul. Saya mengerutkan dahi…

“Laaaa…hidup lagi lah aku!Masih kat atas katil ni! Black out rupanya! Astaghfirullah!”

Heheh :D

Rupa-rupanya kolej Ungku Omar terputus bekalan elektriknya. Buat suspen sahaja.

Akhirnya tersenyum-senyum sendiri saya dibuatnya. Lalu saya menyindir diri saya dalam hati:

“Hai Sakinah, takut jugak kau mati. Tulah, Allah nak beritahu mati tu bila-bila masa. Bertaubatlah dari segala dosa. Itu pun tak faham-faham lagi ke?”




Ya, benar.

Subhanallah.

Saya benar-benar belajar dari peristiwa pagi tadi.

Terima kasih, Ya Allah, atas pengajaran itu.

Ketahuilah, sesungguhnya Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati dan Sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, Maka sungguh ia telah beruntung. kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan" (al-Quran, Ali Imran 3:185)

Dan Allah s.w.t berfirman lagi, maksudnya:

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada kami kamu dikembalikan” (al-Quran, al-Ankabut 29:57)

Sama-sama kita renungkan dengan renungan yang bukan sekadar untuk direnung.

0 Comments:

Post a Comment