28 December, 2009

Bismillah

NEW ZEALAND (PART 2) DAN SETERUSNYA

Saya agak sibuk sejak kebelakangan ini menyebabkan saya tidak berkesempatan untuk menceritakan siri perjalanan saya yang seterusnya di New Zealand. Insya Allah, bila saya berpeluang, saya akan menulis juga serba sedikit mengenai tempat-tempat yang saya kunjungi ketika berada di sana.






Apapun, kebanyakan gambar-gambar sepanjang saya di sana telah saya 'upload'kan di laman multiply saya dan sila berkunjung ke laman tersebut untuk melihatnya.

TAUTAN UKHWAH ALSAGOFIYYAT_44

Alhamdulillah, terlaksana juga Majlis Tautan Ukhwah ini pada 27 Disember yang lepas di Masjid As-Syafaah. Walaupun jumlah kehadiran tidak memberangsangkan, saya tetap bersyukur kerana dapat bertemu semula dengan rakan-rakan menengah 4, 1999 yang dapat meluangkan masa pada hari tersebut.






Semoga majlis ini menjadi satu langkah awal untuk para komiti melaksanakannya pada masa-masa akan datang. Tahniah kepada Damia dan Laila di atas sebuah inisiatif yang baik. Jazakumallahu Khairal Jaza'.

PULANG KE UKM

Insya Allah esok, saya akan berangkat pulang ke UKM. Kepulangan saya kali ini tentu sahaja tidak akan sama seperti semester-semester yang telah lepas. Saya dapat merasakan yang ianya akan menjanjikan 'kebosanan' yang tiada bertepi. Ya Allah, kuatkanlah hati saya agar terus hidup di laluan ilmu dengan penuh bermotivasi.

Baiklah sampai di sini dahulu, Insya Allah kita bertemu lagi di lain penulisan yang tentunya ditulis dari bumi UKM.

Sekian.

Wassalam =)

30 November, 2009

Siri perjalanan yang saya namakan dengan ‘siiruu fil ardi fanzuru’ (berjalanlah di muka bumi dan lihatlah) pada kali ini terlakar kenangannya selama 9 hari di South Island, New Zealand. Kehadiran saya ke sana sememangnya tanpa sebarang persediaan awal dalam mengenali bumi itu lantaran terlalu sibuk dengan pengajian dan peperiksaan. Atas sebab itu, saya pergi ke sana tanpa gambaran sebenar bagaimanakah ia melainkan dengan mendengar cerita-cerita dari suami saya yang sering cuba untuk meyakinkan kepada saya dengan kata-katanya: “ Tempat ini best….tempat ini cantik. Ada itu..ada ini dan bla..bla..bla” =)

TIBA DI CHRISTCHURCH INTERNATIONAL AIRPORT

Maka pada hari yang telah dijadualkan, saya dan suami selamat tiba di Christchurch International Airport pada 14 November 2009 setelah 10 jam berada di dalam kapal terbang Singapore Airlines. Sungguh, saya amat tidak selesa berada di tempat duduk pada waktu yang selama itu. Mengiring ke kanan salah dan mengiring ke kiri pun salah. Semuanya serba tidak kena. Akibatnya saya tidak dapat tidur yang menyebabkan kepala saya pening sejurus selepas turun dari kapal terbang dan apa yang saya inginkan pada waktu itu ialah cepat-cepat ke hotel agar dapat melelapkan mata walaupun hanya seketika.



MASJID AL-NUR LAMBANG KEWUJUDAN MUSLIM DI SOUTH ISLAND, NEW ZEALAND

Kemudian setelah berehat bebepa jam di Millennium Hotel, Christchurh, tempat pertama yang kami kunjungi ialah Masjid al-Nur. Masjid al-Nur atau dikenali juga sebagai Muslim Association of Canterbury terletak berhadapan dengan Hagley Park di Riccarton merupakan satu-satunya masjid yang terdapat di bandar tersebut. Ianya tidaklah sebesar mana. Hanya sederhana besar. Apapun besar atau kecil bukanlah utama bagi saya. Yang penting, wujudnya masjid di situ. Ini kerana keberadaannya di situ, sudah cukup membuatkan hati saya lega. Lega kerana adanya saudara seislam ketika sedang berada jauh di atas bumi yang sekitarnya lebih meriah dengan manusia-manusia yang tidak bertuhankan Allah yang Esa.





Kunjungan kami di sana sentiasa mendapat sapaan mesra dari para jemaah yang rata-ratanya terdiri di kalangan orang Afrika dan Arab. Dari pemerhatian saya, mereka menggunakan bahasa Arab sebagai bahasa perbualan. Malah melihat pada buku-buku yang terdapat di rak-rak masjid dan pameran bukunya di pintu utama masjid, kesemuanya adalah kitab-kitab dalam bahasa Arab. Namun begitu, saya tidak menafikan bahawa adanya orang Melayu atau pun mungkin orang Indonesia yang bergiat aktif di masjid tersebut. Ini kerana semasa membelek-belek buku-buku di dewan solat Muslimahnya yang tidak sebesar mana itu, saya terjumpa sebuah buku dalam bahasa Melayu yang tajuk utamanya ialah ‘Panduan Berdakwah’. Bukan itu sahaja, malah saya terjumpa kitab dalam bahasa jawi yang bertajuk ‘Hadith Empat Puluh’. Semua itu menguatkan andaian saya bahawa jemaah di Masjid al-Nur itu juga tidak lekang dari dikunjungi Muslim berbangsa Melayu.




Melayu Malaysia lebih dikenali di sana. Saya masih ingat lagi ketika pertama kali melihat kami di tempat meletak kereta, seorang jemaah berbangsa Afrika bernama Yasin dan rakannya (mungkin bapanya) bertanya adakah kami daripada Malaysia. Bila kami memberitahu bahawa kami merupakan warga Singapura, terdapat kejutan yang amat sangat di wajah mereka berdua. Sebenarnya mereka baru mengetahui bahawa ada Muslim di Singapura. Suami saya menerangkan kepada mereka bahawa di Singapura terdapat ramai Muslim dan banyak Masjid yang mana masjidnya sentiasa aktif dan penuh dengan pelbagai program. Mereka berdua mengangguk-anggukan kepala sambil tersenyum gembira mendengarkan penjelasan itu. Saya juga tersenyum. Lalu saya berkata dalam hati, rupanya, masih ada lagi orang yang tidak tahu kewujudan Islam dan Muslim di Singapura. Sekurang-kurangnya kehadiran kami di Masjid itu untuk bersolat Maghrib dan mengenali masjid di Christchurch, boleh dianggap sebagai duta kecil dari Singapura dalam memaklumkan kepada mereka bahawa wujudnya Islam di Singapura.

8 MALAM BAGAIKAN 6 PETANG

Seterusnya kami cuba mencari kedai makanan halal yang kami perolehi maklumat ‘kehalalannya’ melalui internet untuk mengisi perut yang lapar. Namun pencarian kami agak hampa kerana kedai makanan halal yang kami kunjungi semuanya sudah tutup dan jika ada yang buka pun, saya jadi tidak selera lantaran botol-botol wine tersusun cantik di depan kedai makanan tersebut. Untuk berjalan-jalan di sekitar bandar Christchurch pula tiada gunanya kerana menjadi kebiasaan kehidupan di sana bahawa jam 5.30 atau 6.00 petang adalah waktu untuk berehat dari melaksanakan sebarang urus niaga. Maka peluang kami untuk mencuci mata di bandar itu sememangnya tiada kerana sewaktu kami keluar dari masjid, jam sudah menunjukkan ke angka 9 malam. Untuk pengetahuan, waktu maghrib di sana adalah jam lapan lebih malam dan suasana jam lapan malam itu seperti jam 6 petang di sini. Terang dan masih cerah sehingga tak terasa bahawa siang sedang merangkak ke waktu malam sebenarnya.

Malam di sana tidaklah semeriah malam-malam di kota Singa yang tidak pernah mengenal erti rehat dari sebarang pekerjaan dan hiruk-pikuk bandar. Suasananya tenang dan sepi. Kebanyakan rumah-rumahnya gelap tiada cahaya lampu sehingga membuatkan saya tertanya-tanya mana perginya kebanyakan penduduknya. Mungkinkah sudah dibuai lena walau malam masih terlalu muda? Dan akhirnya, hari pertama di Christchurch, New Zealand hanya terlakar kenangannya di Masjid al-Nur.

HARI KEDUA BERMULA EPISOD MENJELAJAH

Pada keesokan harinya kami mengunjungi Sunday Market yang terletak di Riccarton Park, Christchurch. Ia dikenali sebagai New Zealand’s Largest outdoor market yang mempunyai lebih dari 300 buah gerai. Di situ, barang-barang dijual dengan harga yang rendah. Seronok berkunjung dari satu gerai ke satu gerai melihat pelbagai barangan seperti peralatan rumah, pakaian dan aksesori perhiasan. Kebanyakannya cantik-cantik dan ada juga yang pelik-pelik =) Sayur-sayuran , buah-buahan dan bahan makanan mentah juga turut dijual di situ.





NANDO'S = ALWAYS HALAL

Seterusnya kami menuju ke Rumah Temasek untuk makan tengah hari. Tapi sayangnya, kunjungan kami ke sana hanya dapat melihat kedainya yang sudah tidak beroperasi lagi.



Lalu dengan rasa hampa kami cuba pula mencari kedai makanan Nando’s. Setibanya di sana, saya amat gembira kerana itulah satu-satunya kedai makanan halal yang berjaya kami temui. Melihat kata-kata ‘Always halal’ di kaca kedainya suami saya terus berkata: “Nasib baik ada”. Alhamdulillah, lega rasanya. Maklumlah hari sudah agak petang pada waktu itu dan saya pun susah terlalu lapar. Untuk pulang semula ke hotel dan memasak, tentu sahaja ianya mengambil masa yang sememangnya suntuk bagi kami kerana selepas itu kami bercadang untuk mengunjungi The Christchurch Gondola.(Sebab New Zealand bukanlah seperti Singapura, kalau lambat-lambat nanti pukul 5.30 petang semua tempat tutup. Jadi, kami perlu cepat untuk mengejar masa).





THE CHRISTCHURCH GONDOLA

Kunjungan kami ke The Christchurch Gondola amat menyeronokkan saya. Dengan menaiki gondola kami tiba di puncak gunung Cavendish. Daripada puncak gunung itu, kami dapat melihat Lyttelton harbour dan kawasan sekitarnya dengan berlatarbelakang Lautan Pasifik. Begitu juga dapat melihat keindahan Southern Alps, Mount Hut dan Pegasus Bay, Lake Ellesmere dan Banks Peninsula. Pemandangannya memang cukup indah. Sukar untuk saya menerangkan keindahan itu.










Dari atas gunung itu, saya melihat keindahan ciptaan Allah yang luas terbentang di hadapan mata.

Berpayungkan langitnya yang biru. Berhamparankan buminya yang menghijau.

Menghirup udara segarnya. Merasa kesejukan tiupan anginnya.

Damainya jiwa. Indahnya rasa.

Lalu terucap di dalam hati saya firman Allah s.w.t:





Maksudnya: Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi, dan Allah Maha Perkasa atas segala sesuatu[189]Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,[190](iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka[191](al-Quran, Ali Imran: 189-191)

Subhanallah!

"Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka"

*Sila ke pautan berikut untuk melihat gambar-gambar yang selebihnya pada hari pertama dan kedua saya di sana.

New Zealand - Hari Pertama
New Zealand - Hari Kedua

23 November, 2009

Salam kasih untuk semua setelah agak lama menghilang dari dunia maya.

Alhamdulillah, saya selamat tiba di Singapura pada jam 5 lebih petang semalam. Saya kembali menghirup udara kota Singa setelah 9 hari berada di Bumi New Zealand.

Subhanallah, sebuah perjalanan yang tak mungkin saya lupakan hingga ke akhir hayat.



Setiap kali saya memandang keindahan buminya, setiap kali itu juga terbayang di ruang mata saya ayat-ayat al-Quran yang menceritakan tentang bumi, gunung, langit, malam dan juga siang dan setiap kali saya tersenyum dek terpesona dengan keindahan ciptaan Allah, setiap kali itu juga seakan ayat-ayat al-Quran itu dibacakan di
telinga saya, menusuk terus ke lubuk jiwa.



Subhanallah!

Perjalanan ini lebih menjadikan saya seorang hamba yang merasa diri benar-benar hamba dan merasa betapa maha Agungnya Allah s.w.t.

P/S: Insya Allah, saya akan menulis mengenai percutian saya selama 9 hari di bumi New Zealand agar sama-sama dapat merasa betapa hebatnya ciptaan Allah s.w.t.
Moga perkongsian itu nanti bukan setakat perkongsian sebuah percutian tetapi yang lebih utama ialah agar kita sama-sama dapat melihat dengan mata seterusnya tidak lupa untuk bertanya pada iman: "Bagaimanakah ia? Semakin meningkatkah? Atau sebaliknya?"

13 November, 2009

Assalamualaikum w.b.t

Kepada pengunjung setia blog umairah-sh, saya tiada di Singapura bermula dari 13-22 Nov 09. Sebarang pesanan boleh ditinggalkan di ruangan 'Salam Ukhwah' atau diemelkan ke alqamariah@yahoo.com

Sekian.

Wassalam.

06 November, 2009



Sebuah KEPUTUSAN.

Dalam banyak perkara, saya akui amat sukar untuk saya membuat keputusan.

Sama ada keputusan itu jawapannya - YA atau TIDAK, keduanya memberikan implikasi pada diri saya. Malah bukan diri saya seorang tetapi banyak pihak.

Saya tahu keputusan itu bakal mengundang gusar dan hiba di hati insan-insan yang mengenali saya, walaupun ianya bukanlah lagi sebuah keputusan yang muktamad. Bagi pihak saya, tentu sahaja perlu untuk mempertimbangkannya semula.

Sedih itu bakal ada pada mereka, terutamanya adik-adik saya sama ada yang sepengajian Master mahupun adik-adik di peringkat sarjanamuda di UKM. Begitu juga bagi segelintir pelajar yang pernah menduduki kelas tutorial Kajian Ulum al-Hadith saya dan sentiasa menghubungi saya untuk mendapatkan nasihat dan pandangan.

Saya yakin, KETIADAAN saya bakal dirasai oleh semua orang.

Rakan-rakan,
adik-adik,
pelajar-pelajar,
dan
PENSYARAH.

Cuma, saya tidak dapat menyatakan sebuah keputusan itu secara muktamad kerana saya sendiri masih menanti kepada keputusan lain di mana keputusan itulah yang bakal mencorak keputusan saya nanti.

Tiba-tiba ada sebak singgah di jiwa ini, bila saya teringat kata-kata:

"Kalau akak tak de, kami macam mana? Siapa nak ajar?"

"Kalau akak tak de, tak de orang nak dengar luahan saya..."

................... - [Tiada kata seindah bahasa untuk saya luahkan perasaan saya yang sebenarnya]

Hmmm...itu sahaja yang dapat saya coretkan pada malam ini.

Coretan pertama selepas berakhirnya peperiksaan yang 'terakhir'.

Insya Allah, kita jumpa lagi pada coretan yang lain...

Coretan dari kota Singa.


[Teringat kata-kata Dr Azwira tadi: "Lepas ni sambung PHD pula"] =)

26 October, 2009

20 October, 2009



Apabila saya membaca kembali penulisan saya bertajuk "Bila pelajar madrasah belajar tanpa penghayatan", saya teringat kata-kata Dr Azwira pada malam diskusi Hadith tempoh hari:

"Kalau tahu hukum-hakam, tahu adab dan tahu segalanya, tapi tak de TAQWA, pun tak le jadi"

Saya terkesan sungguh dengan kata-kata itu.

Begitu juga apabila suami saya banyak menceritakan kepada saya realiti kehidupan masyarakat Muslim yang kebanyakannya hanya Muslim pada namanya. Walau kadangkala sukar untuk akal saya menerima wujudnya Muslim yang sebegitu, tapi saya perlu akur..inilah realiti kehidupan.

Semua itu membuatkan saya insaf dan duduk memuhasabah diri.

Dan berikut saya muatkan kembali penulisan saya yang bertajuk "Bila pelajar Madrasah belajar tanpa penghayatan" untuk kita sama-sama memuhasabah dan sama-sama berusaha menanam taqwa dalam jiwa.

*************************

“Mak, betul ke, ***** dah tak pakai tudung? Tadi kawan kakak cerita kat kakak”, tanya saya kepada emak inginkan kepastian.Saya bertanya kepada emak saya kerana emak saya baik dengan emak rakan saya ini.

“Ye ke?”, Mak saya pula yang menyoal saya kembali.

“Mak ni, kakak tanya mak lah”

“Alah…hari tu adalah kawan mak cakap, dia kerja je tak pakai tudung”

“Eh…kakak tak boleh lah..mak dia tak marah ke? Kawan kakak kata suami dia tak kisah. Kakak tak boleh terimalah! kan dua-dua (suami isteri) sekolah madrasah Al******.Kenapalah mcm tu?” rugut saya penuh kesal.

“Alah..mak dia tak kisah, nak cakap apa”, kata mak saya dengan selamba.

“Pelik lah…”, saya masih dibaluti kehairanan.

“Entah, eh? Kalau mak dia macam aku tak pelah jugak..mak dia lagi warak orangnya. Orang kuat masjid”, kata mak saya lagi.

‘Hai mak, mengaku tak warak nampaknya’, bisik saya dalam hati. Hahaha…

Kesal

Saat mendengar cerita itu daripada rakan saya petang kelmarin, di dalam hati ini cuma ada segudang kesal. Saya berasa kesal apabila tindakan itu disokong oleh ibu dan suaminya. Dan apa yang membuatkan saya bertambah-tambah kesal kerana keluarga itu saya kenali sebagai mereka yang kuat berpegang dengan agamanya dan kawan saya dan suaminya itu pula merupakan anak didik daripada sebuah madrasah yang masyhur di Singapura.

Terdetik persoalan di dalam hati saya, adakah wajar dengan alasan sukar untuk mendapatkan pekerjaan kita menanggalkan tudung yang sememangnya WAJIB dipakai oleh seorang Muslimah? Sedangkan kita masih boleh berusaha untuk mendapatkan pekerjaan di mana pekerjaan itu tidak menuntut kita untuk menanggalkan tudung? Belum ada orang yang bertudung mati kebuluran dan hidup merempat kerana tiada pekerjaan! Dan jika ada pun, mungkin salah diri sendiri yang tidak mahu berusaha mencari rezeki sesuai syariat.

Saya termenung sebentar lalu berdoa:

اللهم اهدني و سددني
"Ya Allah berikanlah aku petunjuk dan luruskanlah aku"

(Hadith riwayat Muslim dalam kitab sahihnya; Kitab al-Du'a, Bab al-Du'a bi al-Hidayah wa al-Sadad)

Sebenarnya saya kecewa…

Jika anak didik madrasah sendiri tidak yakin bahawa berusaha untuk menegakkan perintah Allah s.w.t dan menjunjung sunnah Rasul-Nya nescaya Allah s.w.t sentiasa mempermudahkan segala urusan dan menunjukkan jalan untuk setiap permasalahan, bagaimana anak didik madrasah kita ingin dijadikan sebagai ikon ataupun contoh Muslim cemerlang dunia dan akhirat kepada mereka yang bukan berpendidikan madrasah?

Di mana silapnya sebenarnya? Adakah ini kerana kita terlalu yakin bahawa pelajar madrasah kita sudah cukup baik dan mampu berdikari untuk membezakan yang hak dan yang batil lantaran mereka disogokkan dengan ilmu pengajian Islam selama berbelas-belas tahun? Tetapi adakah kita sedar bahawa ramai pelajar madrasah kita hanya datang ke madrasah untuk belajar tanpa ada kesedaran untuk apa mereka belajar ilmu agama dan kebanyakan mereka juga beramal serta beribadah dengan taklid buta.

Hakikatnya ramai pelajar madrasah yang 'belajar tanpa penghayatan'. Dan konsep 'belajar tanpa penghayatan' inilah yang dibawa oleh mereka hingga ke universiti. Akibatnya mereka belajar pengajian Islam hanya untuk menyempurnakan hasrat menjejakkan kaki ke universiti dan menggenggam segulung kertas bernama ijazah! Paling malang apabila ada di antara mereka menjalani kehidupan seperti orang-orang yang tidak memahami hukum-hakam dan syariat tuhan dan akhirnya pulang ke Singapura ingin menyandang jawatan sebagai pendidik dan pendakwah untuk anak-anak Islam dan masyrakat Islam!

Sesaknya dada saya…bagai tidak mampu bernafas dengan baik apabila memikirkan tentang anak-anak berpengajian Islam ini. Jiwa ini benar-benar terguris….

Benarlah…ini dia fitnah (ujian) akhir zaman!

Dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Muslim dengan sanadnya daripada Abu Hurairah yang bermaksud: sesungguhnya Rasulullah s.a.w telah bersabda: Bergegaslah membuat amalan-amalan untuk mengatasi fitnah. Fitnah itu seperti potongan malam yang gelap. Lelaki itu di waktu pagi akan beriman dan di waktu petang akan menjadi kafir atau petang beriman dan pagi kafir. Dia akan menjual agama untuk mendapatkan dunia.

(Hadith riwayat Muslim dalam kitab sahihnya, Kitab al-Iman, Bab al-Hath ’ala al-Mubadarah bi al-’Amal Qabla Tadhahuri al-Fitan)

Menjual agama untuk mendapatkan dunia? Nauzubillah. Iman dan Islam tidak boleh dijadikan cagaran untuk mendapatkan dunia lantaran keduanya itu merupakan nikmat yang paling besar yang Allah s.w.t campakkan di dalam hati seorang hamba. Lalu perbanyakkanlah berdoa agar hati kita sentiasa tetap di dalam agama-Nya untuk berjuang menjunjung perintah Allah s.w.t dan Sunnah Rasul-Nya pada hari ini, esok dan selamanya.

يا مقلب القلوب ثبت قلبي على دينك
“Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku dalam agama-Mu”

(Hadith riwayat al-Tirmidhi dalam kitab sunannya, Kitab al-Da’awat An Rasulillah, Bab Ma Jaa Fi Aqdi al-Tasbih bi al-Yad. Hadith ini dihukum sahih oleh al-Albani di dalam kitabnya sahih al-Tirmidhi (No 3522)

***********************************

Akhirnya saya sedar, bagaimana hebat pun kita menjadi insan yang terpelajar dan dapat membezakan yang mana baik dan yang mana buruk. Begitu juga yang mana haram dan yang mana halal. Dan walaupun kita sudah mempelajari agama sedari sekolah tadika sehinggalah ke peringkat universiti, tetapi bila tiada taqwa, dengan mudah sahaja kita boleh memandang sebelah mata kepada perkara-perkara maksiat dan haram yang sememangnya kita ketahui.

Lalu suka untuk saya katakan, Hidup ini tidak indah andai tiada TAQWA.

07 October, 2009

Pada awalnya ketika diberitakan tentang kebakaran Masjid Kampong Siglap oleh teman saya, Fadiah, melalui Yahoo Messengger saya agak kurang percaya. Maklumlah, bimbang-bimbang ianya hanya sekadar khabar angin yang disampaikan dari mulut ke mulut. Lebih-lebih lagi dengan keadaan saya dan teman saya itu yang berada jauh dari kota singa. Sukar juga untuk saya memastikan kebenaran khabar yang disampaikan. Tetapi setelah ditunjukkan kepada saya berita ringkas dari laman web channelnewsasia.com, barulah saya meyakini berita itu. Saya membacanya tanpa mengelipkan mata.

Kerosakan teruk akibat kebakaran. Gambar ini telah dimuat turun oleh Kak Halimah melalui laman facebooknya.


Ya Allah..tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat terkaitnya ukhwah...

Teringat saya pada kata-kata saya dalam penulisan yang bertajuk 'Nikmat dan Rahmat':

"Itulah masjid yang memulakan pelbagai sejarah dalam hidup saya.

Di situlah saya memperolehi ilmu dan pengalaman. Dari seorang tutor biasa kepada seorang yang mengajar tahfiz secara sepenuh masa. Di situ juga saya belajar mengenal hati budi manusia, mengajar saya agar lebih banyak memuhasabahkan diri dan yang paling saya tidak dapat lupakan masjid itu jugalah tempat saya mengenali kekasih hati yang kini bergelar suami."


Ya Allah..sesaknya dada saya menerima berita itu sebenarnya. Sedih dan sayu. Malah tiada kata yang mampu terungkap untuk mengungkap sebuah perasaan.

Teringat juga kali terakhir saya duduk sendirian setelah selesai solat Hari Raya Aidilfitri yang lalu di dewan solat Muslimah. Saya melihat sekeliling dewan itu.

Ada rasa sayu menyelinap masuk ke dalam jiwa.

Ada segudang rindu yang tak mampu saya tolak menjadi tetamu.

Sayu kerana sudah lama tidak bertandang ke situ dan rindu kerana mengenang memori lalu bersama rakan-rakan sekerja, para pelajar Iqra' dan Tahsin al-Quran dan juga para pelajar Tahfiz al-Quran.

Seketika itu juga, terbayang di mata saya pelajar-pelajar Muslimah Tahfiz dengan uniform madrasah duduk di sana sini di dewan solat pada waktu petang. Di situ, mereka mengulang al-Quran dan membuat persediaan untuk mentasmi' hafalan pada kelas malamnya. Itulah suasana yang indah, sejuk dan mententeramkan jiwa....

Sungguh...airmata saya bergenang.

Setiap sudut ruang dewan solat Muslimah itu, adanya memori yang membuat rindu tidak segan silu bertandang.

Saya menundukkan wajah saya. Tak mampu rasanya menatap lebih jauh pada dewan solat itu.

Kemudian ada seseorang menyentuh lengan saya dengan sentuhan lembut. Saya mengangkat wajah. Merenung wajah seorang wanita yang sudah lama tidak bertemu. Saya ingat dia. Dialah satu-satunya pelajar di bawah program 'Tahsin al-Quran' yang berjaya mengkhatamkan al-Qurannya di hadapan saya. Setiap hari dia datang ke masjid dengan berjalan kaki semata-mata untuk memperdengarkan bacaannya.

Kami berjabat salam dan berpelukan. Lalu dia berkata:

"Dah lama saya tunggu nak jumpa ustazah. Saya tak pernah lupa ustazah"

Allahu akbar.... saya terus melepaskan tangisan yang saya tahan sedari tadi.

Dia juga mengalirkan airmata lalu memeluk saya untuk kedua kalinya dengan lebih erat.

Saya sendiri tak mampu katakan apa-apa melainkan ucapan "Terima Kasih".

Dia menghadiahkan senyuman dan anggukan lalu beredar membiarkan saya sendiri ditemani dengan tangisan rindu yang tiada bertepi.

Dewan solat Muslimah itulah yang menjadi saksi pada sebuah pertemuan yang seketika cuma tapi cukup bererti.

Ya Allah, kini Kau takdirkan dewan solat itu musnah dijilat api.

Dan diri ini sentiasa percaya, tentu sahaja ada hikmah di sebalik sebuah musibah.

Sesungguhnya Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

"Dan apa saja musibah yang menimpa kamu, maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)" (al-Quran, As-Syuraa:30)

...........

03 October, 2009

Bismillah

Terjumpa video 'Sekitar Seminar Iman Orang Asing'.

Sebuah majlis ilmu yang baik bertempat di Universiti Malaya.



Untuk melihat beberapa pengisian majlis tersebut, sila ke link ini.

30 September, 2009



Bila perkara lama tersingkap kebenarannya, kelu lidah untuk berbahasa.

Bila difikir-fikirkan semula, hidup ini benar-benar seperti rancangan drama di televisyen.

Ada orang baik. Ada orang jahat. Ada orang ikhlas. Ada orang dengki.

Ada bahagia. Ada derita. Ada menang. Ada kalah.

Membuatkan saya geleng kepala dan mengukir senyuman. Senyuman pahit.

Luka lama berdarah semula.

Walau saya akur ianya sudah lama sembuh tapi hari ini saya tidak dapat menahan luka itu dari mengalirkan darahnya untuk kali kedua.

Ya Allah, kuatkan hati saya dalam menerima kenyataan ini.

Saya tidak mahu menyalahkan sesiapa.

Saya maafkan setiap kesilapan dan keterlanjuran orang itu. Walau pada hakikatnya kesilapan dan keterlanjuran itu adalah sesuatu yang tidak terduga oleh saya.

Ya Allah, indahkan diri ini dengan sikap untuk memaafkan orang lain.

Kerana itulah jua yang sering dipesan oleh suami saya: “maafkan semua kesilapan orang pada kita”.

Ya, saya sedar semua manusia ada kelemahan dan kekurangan. Kita tidak sempurna apatahlagi memegang label insan ma’sum. Kita melakukan kesilapan. Dan kesilapan itu bukanlah sesuatu untuk dikesali sepanjang hayat tetapi untuk diambil hikmah dan iktibar agar kita tidak mengulanginya sekali lagi.

Saya akur inilah takdir.

Inilah ketentuan Allah s.w.t dan saya akui aturan Allah s.w.t itu memang cukup indah.

Siapalah saya untuk mempertikaikan semua itu.

Akhirnya, ada airmata pilu dalam menilai masa lalu….


Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Janganlah kalian saling membenci, saling berdengki, dan jangan pula saling mengkhianati. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang Muslim mendiamkan saudaranya (tidak bertegur sapa) lebih dari tiga hari" (Hadith riwayat Muslim dalam kitab sahihnya)

28 September, 2009

Bismillah

Hari pertama saya di UKM saya sudah dihujani dengan pelbagai persoalan tentang permasalahan saya yang kononnya saya berada Filipina dan memerlukan wang S1000 untuk membolehkan saya pulang ke negara saya lantaran segala barangan saya telah dirompak oleh seorang yang tidak bertanggungjawab ketika mengikuti sebuah lawatan sambil belajar di sana. Semua ini adalah gara-gara dari sebuah emel palsu yang disebarkan kepada semua contacts yang terkandung di dalam emel alqamariah@yahoo.com.

Ramai yang prihatin dan bertanya sehingga saya perlu menjelaskan cerita yang sama berulang kali. Terima kasih saya ucapkan kepada teman-teman dan guru-guru yang amat risau tentang keadaan saya sehingga ada yang meluahkan rasa bersalah kerana tidak dapat menghulurkan bantuan ketika saya amat memerlukan. Subhanallah.. terharunya saya.

Namun begitu, perlu untuk saya menyatakan bahawa emel yang diterima beberapa hari sebelum Lebaran itu adalah sebuah emel palsu yang menggunakan nama saya. Saya tidak berada di Filipina. Emel alqamariah@yahoo.com saya telah dicerobohi dan kemudiannya telah ditukar passwordnya sehingga saya sendiri tidak dapat me'log in' ke emel ini.

Dua hari sebelum itu, saya ada menerima sebuah emel dari Yahoo!Alert yang menyatakan bahawa saya perlu mensahkan email saya kerana menurutnya terlalu banyak akaun emel Yahoo! dibuka tetapi tidak aktif. Lalu untuk memastikan emel saya ini merupakan sebuah emel yang aktif saya perlu mensahkannya dengan membalas semula emel tersebut dan memberikan nama penuh, Yahoo! ID, alamat emel, PASSWORD, jantina, tarikh lahir, pekerjaan dan negara. Jika saya tidak membalas emel itu, maka akaun emel saya akan ditutup dalam masa 24 jam.

Lalu tanpa berfikir panjang saya telah memberikan segala maklumat yang diperlukan itu kepada Yahoo! Alert. Melihat kepada emelnya yang menggunakan logo Yahoo! dan templatenya yang memang tidak ubah seperti template Yahoo!, maka saya tidak mencurigai sebarang perkara. Namun setelah emel saya dicerobohi sehari selepas itu baru saya sedar bahawa emel Yahoo! Alert tersebut hanyalah sebuah emel palsu yang bukan dihantar oleh Yahoo! tetapi seorang hacker.

Seperti semudah membilang satu, dua dan tiga, hacker tersebut telah membuang semua alternate email addresses saya dari akaun alqamariah@yahoo.com, mendaftarkan emelnya ke dalam akaun alqamariah lalu menukar password saya. Semua ini membuatkan saya gagal me'log in' emel saya untuk menyelamatkannya dari disalahgunakan oleh hacker tersebut.

Saya terlalu bimbang kerana emel alqamariah@yahoo.com bukanlah sebuah emel biasa yang hanya digunakan oleh saya untuk berbalas dan men'forward' emel. Tetapi penggunaan emel ini lebih dari itu. Emel ini menyimpan pelbagai emel rasmi, confidential, personal dan beberapa kertas kerja yang amat bernilai bagi saya.Dan yang lebih membimbangkan saya ialah jika hacker tersebut menggunakan nama saya untuk melakukan sebarang perkara jenayah. Lalu dengan ditemani oleh suami saya, saya telah membuat laporan polis dan ianya kini berada di bawah siasatan CID ( Criminal Investigation Department ). Saya juga berusaha memaklumkan perkara ini kepada pihak Yahoo! agar mereka membantu saya untuk mendapatkan semula emel ini. Dan Alhamdulillah setelah hampir seminggu menunggu dan berusaha, akhirnya saya mendapatkan semula emel alqamariah@yahoo.com dengan bantuan Yahoo!Singapore.

Alhamdulillah saya tidak kehilangan sebarang emel tetapi saya kehilangan semua contacts dan emel rakan-rakan saya di dalam akaun ini. Saya sendiri tidak mengerti mengapa ianya di delete oleh hacker tersebut. Walaubagaimanapun, tidak mengapa. Yang pentingnya saya berjaya mendapatkan semula emel saya.

Akhir sekali, mengapa saya menceritakan semua ini?

Pertama, saya ingin memberitahu bahawa emel yang bertajuk 'save me from this' bukan dari saya dan ianya adalah emel palsu.

Kedua, saya telah berjaya mendapatkan semula emel ini dan saya masih menggunakannya seperti biasa.

Ketiga, sebagai peringatan untuk kita bersama bahawa jangan percaya kepada sebarang emel yang meminta agar memberikan password emel anda.

Sesungguhnya peristiwa ini banyak mengajar saya agar lebih berhati-hati di kemudian hari.

Sekian

Wassalam

Sakinah Saptu

24 September, 2009

Bismillah

Masih belum terlambat kiranya untuk saya mengucapkan Salam Aidilfitri kepada semua. Semoga kita tergolong di kalangan mereka yang layak menyambut lebaran. Kepada semua yang mengenali diri saya, jutaan maaf dipohon andai ada perkara-perkara yang mengguris perasaan telah dilakukan oleh saya. Saya adalah manusia biasa, tentu sahaja tidak terlepas dari sebarang kesilapan.

Bersama kiriman kali ini saya sertakan sebuah penulisan yang dihasilkan pada lebaran tahun lalu. Saya muatkan penulisan ini semula sebagai peringatan bersama bahawa 'Pertunangan bukanlah tiket untuk menghalalkan sebuah perhubungan'.

Moga bermanfaat.

***************************

BILA YANG ADA APA-APA DIANGGAP TIADA APA-APA



Kunjungan saudara saya semasa awal bulan Syawal kelmarin, membuatkan saya mengerutkan dahi saya dan bertanya-tanya. Tetapi saya hanya menyedapkan hati saya dengan berkata di dalam hati:

“Mmmm…mungkin kau tak tahu. Kan selama ni belajar kat UKM”

Lalu setelah beberapa jam saudara saya itu pulang dari rumah, saya pun mengajukan persoalan ini pada mak saya:

“Mak, *** tu dah kahwin ke?”

“Tunang dia lah”, jawab mak saya dengan pantas.

“Tunang? Abih dah jalan raya sama-sama dengan family?”

“Biarlah… kan tunang dia”

“Tunang pun..mana boleh jalan sama-sama. Tak manis lah” (sebenarnya saya nak kata, “Tak boleh lah”, tapi saya masih lagi beralas-alas dalam berbicara)

“Alaaahhh..kalau kau sume tak boleh!”

Aik…mak saya marah saya pula. Saya menggelengkan kepala lalu malas nak menyambung bicara. Perkara itu telah mengingatkan saya kepada persoalan yang pernah dilontarkan kepada saya beberapa tahun yang lalu (waktu itu juga adalah Hari Raya Aidilfitri):

“Kinah tak jalan raya dengan boyfriend ke?”, tanya kakak ipar saya ketika saya sedang sibuk membasuh pinggan mangkuk di dapur. Saya tersenyum lalu menjawab:

“Tak lah…mana boleh keluar-keluar. Belum jadi suami”

“Oh…”, wajah kaki par saya yang putih itu terus bertukar merah dan ada riak-riak terkejut di wajah itu. Barangkali dia malu sendiri dengan soalan yang diajukannya kepada saya dan terkejutnya dia kerana saya tidak keluar berjalan raya dengan bakal suami saya.

“Abih…selama nie tak pernah keluar jalan sama-sama eh?”, tanyanya lagi kerana masih tidak percaya. Saya ketawa lalu menjawab:

“Tak lah..tak pernah keluar pun”

Pada situasi yang lain (pada tahun yang sama) ketika rumah saya dikunjugni oleh makcik dan pakcik saya dan pada waktu itu mak saya memberitahu salah seorang makcik saya bahawa saya bakal mendirikan rumahtangga, makcik saya itu terus bertanya:

“Abih tak jalan-jalan dengan abang, ke?”, tanyanya selamba kepada saya. Saya hanya tersenyum. Pada kali ini mak saya yang jawabkan:

“Dia mana nak…belum kahwin. Dosa!” Saya terkejut.Wahh..jawapan mak saya betul-betul straight to the point, tidak ada belok-belok. DOSA!

Tetapi apa yang lebih memeranjatkan saya adalah respon dari makcik saya itu:

“Alaa…Na! Belum kahwin nie,nak buat dosa, buatlah banyak-banyak. Nanti dah kahwin barulah tutup buku, taubat banyak-banyak. hahahhahh”, jawabnya dan diikuti dengan tawanya yang berdekah-dekah.

Hah! Terperanjatnya saya dengan ucapannya itu. Tanpa ada rasa segan apatahlagi bersalah, dia mengucapkannya kepada saya yang sememangnya dia ketahui bahawa saya adalah seorang asatizah di Darul Quran Masjid Kampung Siglap yang setiap harinya kerja saya adalah mengajar al-Quran dan menyemak hafazan para pelajar saya. Tidak keluar berjalan dengan bakal suami saya dianggap sebagai satu bahan lucu yang harus ditertawakan!

Astaghfirullah…saya tidak terucap sepatah dua kata pun. Hanya bibir saya sahaja yang mampu mengukir senyuman yang cuba saya manis-maniskan. Tetapi hati saya sebenarnya ada kepahitan. Pahit itu bersarang di jiwa saya adalah kerana muslim sekarang seolah-olah tidak dapat membezakan apakah itu halal dan apakah itu haram. Adakah halal dan haram hanya setakat pada makanan dan minuman yang masuk ke dalam perut?!

Sebenarnya inilah antara fenomena Hari Raya Aidilfitri yang ingin saya kongsikan dengan anda. Bertandang ke sana ke mari berduaan dengan tunang tersayang dan kadangkala berjalan bersama keluarga tapi merpati dua sejoli ini berkepit sahaja. Satu fenomena biasa tetapi sebenarnya adalah luar biasa yang ada apa-apanya. Dan apabila yang ada apa-apa itu dianggap sebagai tiada apa-apa, jiwa saya tercalar-balar jadinya. Bukankah dosa dan pahala itu adalah perkara yang banyak apa-apanya tetapi ramai di antara kita yang melihatnya sebagai tiada apa-apa. Kosong….melakukannya (iaitu perkara haram dan dosa) dengan tiada rasa bersalah malah tiada rasa malu dan berdosa! Kurang-kurang pun orang akan kata: “Kubur masing-masing..tak yah sibuklah nak jaga dosa pahala orang lain!”

Oh..begitu ke? Kubur masing-masing ya? Tapi musibah dan ujian Allah s.w.t timpakan kepada hambaNya di muka bumi ini bukan untuk orang yang berbuat dosa sahaja. Allah s.w.t telah menjelaskan di dalam firmannya yang bermaksud:

Dan peliharalah dirimu daripada seksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja di antara kamu. dan Ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya. (al-Quran, al-Anfal:25)

Ayat di atas jelas menunjukkan bahawa seksa Allah tidak sahaja dikhususkan untuk orang yang berbuat zalim. Lalu apakah tugas kita sebagai orang yang tidak mahu dikategorikan sebagai mereka yang berbuat zalim (melakukan dosa), jawapannya ialah ajaklah insan lain melakukan kebaikan dan cegahlah orang lain untuk melakukan kemungkaran (amar ma’ruf dan nahy munkar).



Justeru atas dasar amr ma’ruf dan nahy mungkar itu, perlu untuk saya nyatakan bahawa ikatan pertunangan bukanlah tiket untuk dua insan lelaki dan perempuan (bukan mahram) berjalan berdua-duaan, bergambar bersama dan melakukan perkara-perkara lain secara bersama. Hanya ikatan pernikahan sahaja yang menghalalkan perkara itu. Tidak ada yang lain. Jika perlu melakukan tugas secara bersama pun ianya bersyarat dengan ditemani mahram yang thiqah tanpa ada sebarang persentuhan.

Di dalam perkara ini suka untuk saya memetik beberapa perkara yang dibataskan semasa pertunangan yang telah dinyatakan oleh ustaz Zaharudin di laman webnya. Menurutnya, pasangan yang telah bertunang hendaklah:

1) Tidak bertemu berdua-duaan di luar, sama ada di tempat terbuka atau tertutup, kecuali diringi mahram lelaki yang telah dewasa dan mampu menilai baik buruk menurut Islam. Beliau menyatakan begini kerana ramai juga mahram lelaki yang ‘merapu’ dan tidak langsung punyai ilmu tentang batas hubungan lelaki wanita menurut Islam. Kehadiran orang seperti ini, tidak mencukupi syarat yang ditetapkan Islam.

2) Mengurangkan komunikasi yang tidak berkenaan, serta mengawal isi kandungan perbincangan dari yang membawa syahwat. Mengetahui hati budi bakal pasangan menggunakan alatan media elektronik seperti email, surat dan sms lebih baik dari bercakap dalam banyak keadaan (kerana mendengar suara mudah menaikkan syahwat), bagaimanapun, beliau tidak menafikan email, surat dan sms juga boleh menaikkan syahwat, tetapi pada pandangan beliau, secara ‘verbal’ lebih mudah.

3) Kerana perbicaraan adalah panjang dan dalil amat banyak, ringkasan perkara perlu ( semuanya menurut dalil al-Quran & Al-hadith) dijaga seperti berikut :-
a. Haram bersentuh, menyentuh satu sama lain.
b. Haram ber”dating” tanpa disertai mahram yang thiqah.
c. Haram berbicara dan bersembang dengan syahwat (sms, phone, chat, mesengger )
d. Awas fitnah masyarakat sekeliling.
e. Awas fitnah dalam diri anda dan pasangan.
f. Haram melihat kepada aurat masing-masing.
g. Awas daripada bertukar gambar.

Tetapi kini, semua perkara yang dinyatakan di atas sudah berleluasa. Tidak melakukannya adalah sesuatu kejanggalan yang kadangkalanya menjadi bahan gurauan dan tawaan orang lain. Pernah di dalam satu kelas madrasah mingguan (pelajar di dalam kelas tersebut adalah pelajar belasan tahun dan ada juga yang umurnya sudah menjangkau ke angka 20an tahun) saya menyatakan kepada para pelajar bahawa saya dan suami saya tidak pernah keluar berdua sebelum bernikah dan hendak tahu apa yang dikatakan oleh seorang pelajar lelaki yang duduk di barisan hadapan kepada saya?. Katanya:

“Alamak ustazah..kalau nak bohong pun janganlah bohong dengan kita orang. Ustazah ingat kita nie budak-budak ke?”

Mmmmm….saya menggelengkan kepala. Inilah akibatnya bila perkara yang ada apa-apa dianggap sebagai tiada apa-apa. MALAH PELAJAR MERASAKAN BAHAWA SAYA TIDAK JUJUR KETIKA MENYAMPAIKAN PELAJARAN KEPADA MEREKA. Berat sungguh!.

Saya mengerti, hendak berpegang teguh dengan hukum yang Allah s.wt tetapkan tidaklah mudah. Kata orang, kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai. Tapi saya tidak mahu menjadi orang yang takut dilambung ombak. Biarlah ombak besar mana pun yang melanda, saya akan harungi juga. Atas sebab itu, sejak dahulu lagi saya sudah bersiap sedia ketika membina rumah di tepi pantai. Dan saya yakin rumah itu akan utuh jika saya sendiri yang tidak merobohkan rumah itu. Segalanya bermula dari kita, iaitu anda dan saya. Jika saya berani untuk memulakannya (mempertahankan apa yang orang lain perlekehkan) lalu anda pula bagaimana?

18 September, 2009

Bismillah

Di sini saya ingin membuat satu pengumuman penting.

Saya tidak lagi menggunakan email alqamariah@yahoo.com

Emel tersebut telah dicerobohi dan sebuah emel menggunakan nama saya telah disebarluaskan untuk mendapatkan wang melalui emel tersebut.

Saya sendiri tidak dapat me'log in' ke emel itu lantaran password saya telah diubah ke password yang lain dan sebarang akses yang berkaitan dengan Yahoo seperti Yahoo Messengger, Myblog log, dan kesemua yahoogroups yang saya buka termasuklah maktabahalhadith, ukhwahiptqm dan alsagoffiyyat_44, tidak lagi dapat saya masuki.

Justeru itu, jika sekiranya anda mendapat sebarang emel dari alqamariah@yahoo.com, harap diabaikan kerana yang menghantar emel tersebut bukanlah saya.

Walau apapun, saya masih boleh dihubungi melalui emel dan Yahoo Messengger di sakinah.saptu@yahoo.com

Sekian.

Harap Maklum.

13 September, 2009

Bismillah

Kesibukan saya menyelesaikan tugasan demi tugasan telah membuatkan blog ini agak sepi dari dikemaskini dengan penulisan yang terbaru. Kini, saya masih lagi belum berpeluang untuk duduk dan menuliskan sesuatu di sini. Apapun, di akhir-akhir Ramadhan ini sebelum Syawal membuka tirainya, saya kira elok jika saya dapat berkongsi sebuah program diskusi yang dirakam pada hari Khamis yang lalu agar ia dapat memberikan manfaat bersama.

Program Hello Malaysia yang disiarkan di Bernama TV telah membincangkan berkenaan 'Mujahadah di Akhir Ramadhan'. Program ini telah dihoskan oleh Ustaz Wan Shohor Bani Leman bersama dua orang ahli panel iaitu Ustaz Shapizan Johari (UIA,PJ) dan Ustaz Fadlan Mohd Othman (UKM,Bangi).



Untuk melihat rakaman program Hello Malaysia bertajuk 'Mujahadah di Akhir Ramadhan', sila muat turun di sini.

Sekian

Wassalam

31 August, 2009

Saya teringatkan Maryam (Fatayat Ghufran). Teringat pada kata-katanya:

"Bila Ustazah nak balik sini? Kalau ustazah tak balik sini, saya nak pergi tempat ustazah"

Saya mengerutkan dahi.

"Nak buat apa?", tanya saya.

"Saya nak duduk dengan ustazah. Cuci baju ustazah ke, masak untuk ustazah"

Saya kaget.

"Subhanallah...sampai macam tu sekali. Bagusnya", ujar saya yang masih antara percaya dengan tidak.

"Yelah..kita kena berkhidmat dengan guru kalau nak ilmu dia" Katanya sambil tersenyum sampai telinga.

Ya Allah, terharunya saya.

Ada keindahan yang terlukis di jiwa ini.

Ada ketenangan yang terbentuk serta-merta di hati.

Saya tidak sangka, masih ada lagi pelajar yang begitu. Pelajar yang mahu berkhidmat untuk gurunya demi mencapai sedikit ilmu dari seorang insan bernama guru.

Bagi saya, itu adalah salah satu bentuk ihtiram yang begitu tinggi dari seorang pelajar untuk seorang guru.

Dewasa ini, berapa ramai pelajar yang ada keinginan seperti itu. Dan berapa ramai pelajar yang ada kesedaran seperti itu?

Selalunya, bagi seorang pelajar cukuplah dia menjadi pelajar yang baik dan menghormati gurunya. Namun, bercita-cita untuk berkhidmat belum tentu tertanam dalam dirinya.

Berapa ramai pelajar yang sanggup duduk di sisi gurunya ketika gurunya sakit? Jangan kata hendak duduk tetapi datang menziarah pun belum tentu lagi.

Berapa ramai pelajar yang sanggup meringankan tulangnya dan memerah otaknya untuk meringankan kesulitan gurunya? Selalunya ramai pelajar yang melarikan diri dari menggalas beban yang sememangnya bukan miliknya.

Berapa ramai pelajar yang hanya mengerti untuk berbaik-baik dengan gurunya semata-mata untuk mencapai markah yang baik dalam subjek? Namun, untuk mencapai ilmu guru, belum tentu terdetik di hatinya.

Moga bingkisan ringkas ini, menjadi pembuka mata dan jalan untuk kita lebih memuhasabah diri tentang sejauhmana ihtiramnya kita pada insan bernama guru.

Wallahu'alam.

Berikut adalah rakaman Nasihat untuk Penuntut Ilmu oleh Ustaz Yazid Abd Qadir Jawas. Moga bermanfaat:

28 August, 2009



Terasa sayang ingin saya tinggalkan bumi Singapura.

Terus-terang saya katakan, saya lebih senang ber'Ramadhan' di sini.

Ada kedamaian. Ada kemeriahan ibadah di dalam jiwa.

Alhamdulillah, pada masa yang sesingkat ini, saya berkesempatan mengunjungi Masjid Darul Ghufran. Di sana, saya melihat bubur Ramadhan diagihkan, melihat unit Muslimah memasak di dapur, melihat Fityan sibuk membantu untuk persediaan berbuka puasa, bertemu dengan Maryam, (satu-satunya Fatayat yang ada pada petang itu), bertemu Raihana, Kak Rina, Kak Rehana, Kak Marziah, Hamzah, Ustaz Ahmad dan yang lainnya.

Saya juga sempat berterawih berimamkan 3 orang al-Hafiz yang dijemput khas dari luar negara dan antaranya ialah sahabat saya, Hanafi. Saya merasa lega melihat keadaan sahabat saya itu di Masjid Darul Ghufran. Lega melihat keceriaan wajahnya dan lega juga mendengar bacaannya yang bagaikan air mengalir tenang. Subhanallah.

Cuma saya tidak berkesempatan memenuhi permintaan Fatayat untuk sama-sama bertadarus pada hari Sabtu ini lantaran saya perlu pulang semula ke UKM.

Apakan daya, pulangnya saya ke kota Singa pada kali ini bukan pulang kerana bercuti tetapi pulangnya saya adalah pulang yang tak terniat di hati.

Minggu ini saya tinggalkan UKM dengan lambakan kerja yang terpaksa saya tangguhkan. Sesampainya saya di UKM kelak bersambunglah episod kesibukan dan kestresan yang membelenggu jiwa. Menyebabkan saya terpaksa mengurung diri di dalam bilik untuk menyelesaikan segala tugasan yang sudah semakin hampir ke tarikh penamatnya.

Sungguh, saya ingin kedamaian di bulan Ramadhan, seperti damainya Ramadhan saya di Singapura. Moga lambakan kerja itu, tidak terus-terusan menggugat kedamaian beribadah yang saya dambakan....

26 August, 2009

Bismillah

Alhamdulillah, Kertas kerja SIHIR DALAM AL-QURAN telah berjaya saya bentangkan pada Isnin yang lalu. Seperti komen oleh 'KOME' di ruangan salam Ukhwah - Pembentangan yang semangat!

Ya, saya tidak menafikan saya agak berpuas hati dengan penghasilan kertas kerja itu. Ditambah lagi dengan komen yang membina dari Prof Madya Dr Muhd Najib Abd Kadir. Begitu juga dengan respon yang agak memberangsangkan dari rakan-rakan sekuliah.

Namun sebenarnya Allah s.w.t lebih mengetahui perasaan saya pada saat pembentangan itu. Jiwa dan perasaan saya sedang berkecamuk dengan berita yang disampaikan dari Singapura. "Abah (bapa mertua) sedang nazak".

Lemah semangat saya pada pagi itu, sedangkan sebentar sahaja lagi saya akan membentangkan sebuah kertas kerja. Saya cuba mengawal perasaan terganggu itu dan saya membentang tanpa fokus yang tinggi. (lalu begitulah hasilnya, walau agak baik tetapi saya yakin ada kelam-kabutnya)

Apa yang saya fikirkan pada waktu itu ialah, saya ingin pulang segera agar dapat berbual dengannya untuk kali yang terakhir dan lebih utama adalah untuk memohon maaf jika saya ada melakukan kesilapan di sepanjang bergelar menantu dan mengucapkan terima kasih di atas segala kebaikkan yang dicurahkannya kepada saya dan sokongannya yang tak terhingga untuk perjuangan saya dalam menuntut dan mengajarkan ilmu. Saya ingin dia tahu, betapa saya amat menghargainya dalam hidup saya.

Lalu pada petang itu, setelah menghadiri Jalsah Ilmiyyah saya bergegas ke Perhentian Bas Kajang. Saya merasa sedikit resah apabila tiket untuk ke Johor Baharu sudah kehabisan. Akhirnya saya dicadangkan agar menunggu bas ekspress yang akan tiba pada jam 5 petang dari Pudu untuk melihat kalau-kalau ada tempat kosong. Bas tiba setengah jam lewat. Penantian saya berakhir dengan berita yang melegakan bahawa terdapat beberapa tempat kosong di bas tersebut, Alhamdulilah.

Setibanya saya di Singapura saya meminta agar suami saya membawa saya terus ke Hospital untuk berjumpa Abah. Tetapi suami saya mengatakan bahawa pelawat tidak dibenarkan masuk pada waktu malam lalu dia menyuruh saya agar datang ke Hospital pada keesokan paginya. Setelah menghantar saya pulang ke rumah mertua saya lalu suami saya bergegas ke Hospital untuk menjaga abahnya di sana.

Sepanjang malam itu saya tidak lena tidur. Saya terus-terusan berdoa agar diberikan peluang untuk bertemu dengan abah untuk terakhir kalinya. Tiba-tiba pada jam 4.30 pagi, telefon rumah berdering. Pembantu rumah mengetuk pintu bilik saya dan memanggil saya. Saya membuka pintu. "Kak, Pak Yazid telefon". Saya sebenarnya sudah dapat mengagak apa yang ingin disampaikan kepada saya. Saya menjawab telefon dan suami saya menyampaikan berita itu: "Inah, abah dah tak de, tau"

"Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un", itulah ucapan yang terlafaz oleh saya.

Sungguh, jauh di sudut hati saya ada rasa terkilan yang teramat sangat. Saya hanya dapat melihat jenazah manusia baik dan mulia budi pekertinya itu diusung masuk ke dalam rumah, melihat dan mengusap wajah tuanya setelah dikafankan dan menyolatkannya sebelum dikebumikan.

Namun, saya tetap bersyukur kerana diberi peluang untuk semua itu, walau apa yang ingin saya sampaikan kepadanya masih tersimpan kemas di dalam jiwa.

Allahumagh filr lahu warhamhu wa 'afihi wa' fu anhu.

P/S: Saya tiada di UKM sepanjang minggu ini dan akan pulang ke sana pada Hari Ahad 30 Ogos 2009. Maafkan saya di atas segala kesulitan di sepanjang ketiadaan saya.

21 August, 2009



Artikel dibawah dipetik dari laman web soaljawab.wordpress:

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Penyayang

Puji-pujian bagi Allah Subhanahu wata’ala, selawat dan salam ke atas junjungan kita Nabi Muhammad Sallaahu ‘alaihi wasallam serta para sahabatnya.

SEJAK beberapa tahun kebelakangan ini satu hadis tentang kelebihan Tarawih pada malam-malam Ramadan telah tersebar dengan meluas sekali. Media elektronik, cetak serta media massa lain turut memainkan peranan menyebarkannya melalui akhbar, dairi Islam, TV, radio, risalah dan lain-lain dengan harapan semoga mereka mendapat saham dalam usaha menggalakkan umat Islam supaya rajin beramal ibadat, terutamanya dalam bulan yang diberkati itu. Hadis yang dimaksudkan itu ialah satu hadis yang agak panjang kononnya diriwayatkan oleh Sayyidina Ali .a. yang sebahagian darinya adalah seperti berikut,

Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda berkenaan dengan fadilat sembahyang Tarawih pada bulan Ramadan antaranya:

* Malam Pertama: Keluar dosa-dosa orang mukmin pada malam pertama seperti mana dia baru dilahirkan (mendapat keampunan dari Allah Taala).

* Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

* Malam Keenam: Allah kurniakan pahala kepadanya pahala malaikat-malaikat yang tawaf di Baitul-Ma`mur (sebanyak 70 ribu malaikat sekali tawaf), serta setiap batu-batu dan tanah akan mendoakan supaya Allah mengampuni dosa-dosa orang yang mengerjakan sembahyang tarawih pada malam ini.

* Malam Ketujuh: Seolah-olah dia dapat bertemu serta menolong Nabi Musa A.S. menentang musuh ketatnya Firaun dan Haman.

* Malam Kelapan: Allah mengurniakan pahala orang sembahyang tarawih sepertimana yang telah dikurniakan kepada Nabi Ibrahim A.S.

* Malam kesembilan: Allah kurniakan pahala dan dinaikkan mutu ibadat hambanya seperti Nabi Muhammad S.A.W.

* Dan kelebihan-kelebihan seterusnya sehingga sampai kemalam yang ke-tiga puluh

Namun begitu setelah diajukan pertanyaan kepada beberapa tokoh agama tanah air mengenai kedudukan hadis ini, dari manakah ianya diambil, semuanya tidak dapat memberikan penjelasan. Dan setelah diteliti dalam kitab induk hadis seperti Sunan Sittah dan lain-lain kitab hadis lagi, ianya tidak ditemui. Begitu juga dalam kitab-kitab hadis palsu (maudhu`aat) sendiri pun tidak didapati hadis ini. Ini menunjukkan bahawa hadis ini merupakan satu hadis yang baru diada-adakan sehingga ulama-ulama hadis dahulu yang menulis tentang hadis maudhu` pun tidak mengetahui akan wujudnya hadis ini. Kita tidak menafikan kelebihan sembahyang Tarawih dan kedudukannya dalam sunnah. Namun begitu kita tidak mahu umat Islam tertipu dengan berbagai-bagai janji palsu yang menyebabkan umat Islam mengerjakan amalan kebaikan dengan mengharapkan sesuatu yang sebenarnya tidak akan diperolehinya. Dengan tersebarnya hadis-hadis palsu seumpama ini juga akan mencemarkan kesucian hadis Rasulullah s.a.w. yang dipelihara dengan dengan begitu baik oleh ulama kita dahulu.

Rasulullah S.A.W. telah pun memberikan amaran terhadap orang-orang yang mengadakan pendustaan atas namanya dengan ancaman yang berat sebagaimana sabdanya: Barang siapa sengaja mengadakan dusta atas namaku maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka. (Bukhori, Muslim)

Hadis ini diriwayatkan dengan banyak sekali sehingga sampai keperingkat Mutawatir. Ancaman ini merangkumi segala jenis pendustaan keatas Nabi S.A.W. sama ada dengan maksud memberi galakan supaya rajin beramal ibadat ataupun ancaman supaya menjauhi segala larangan Allah (targhib dan tarhib).

Mulla Ali Qari dalam Al-Asrarul-Marfu’ah selepas membawakan lebih dari seratus riwayat hadis mengenai pendustaan atas nama Nabi Muhammad s.a.w. menukilkan kata-kata Imam Nawawi dalam syarah Muslim. Kata Imam Nawawi: Haram meriwayatkan sesuatu hadis palsu (maudhu`) bagi orang yang mengetahui bahawa hadis itu maudhu` atau dia hanya menyangka hadis ini maudhu`. Siapa yang menceritakan hadis yang dia tahu atau dia sangka bahawa ianya maudhu` serta dia tidak menerangkan keadaannya maka dia termasuk dalam ancaman ini. Katanya lagi, tidak ada perbezaan dalam pengharaman pendustaan atas Nabi Muhammad s.a.w. di antara hadis tentang hukum-hukum dan hadis yang bukan berkenaan dengan hukum seperti hadis yang mengandungi dorongan serta galakan beramal ibadat, hadis-hadis nasihat dan lain-lain. Semuanya haram termasuk dalam sebesar-besar dosa dan sejelek-jelek perkara dengan ijmak ulamak Islam? seterusnya dia berkata: Ulama sudahpun sepakat mengenai haram berdusta atas nama orang-orang biasa. Bagaimana pula dengan orang yang kata-katanya adalah syariat, kalamnya adalah wahyu dan berdusta atasnya adalah pendustaan atas Allah juga. Firman Allah bermaksud: Tidaklah dia mengucapkan mengikut kemahuan hawa nafsunya. Apa yang diucapkan tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan. (An-Najm: 3-4).

Di dalam hadis tersebut nampaknya ada galakan supaya umat Islam rajin untuk melakukan amalan Tarawih dalam bulan Ramadan seperti kita sering dapati hadis ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang sebenarnya hadis itu pun direka atas nama nabi Muhammad s.a.w. seperti contoh satu hadis yang sebahagian darinya berbunyi: Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang Zuhur dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri. Jika dia meninggalkan sembahyang Asar dosanya adalah seperti meruntuhkan Kaabah.

Adakah tidak cukup dengan janji ganjaran dari Allah bagi orang yang menghidupkan malam Ramadan yang terdapat dalam kitab hadis shahih contohnya hadis yang bermaksud: Sesiapa yang menghidupkan malam Ramadan dengan penuh keimanan dan mengharapkan ganjaran dari Allah diampunkan dosa-dosanya yang lalu. (Al-Bukhari)

Dan adakah tidak cukup dengan ancaman terhadap orang yang meninggalkan sembahyang yang terdapat dalam al-Quran antaranya firman Allah yang bermaksud: Apakah yang menyebabkan kamu dimasukkan ke dalam neraka saqar? Mereka menjawab: Kami dahulu termasuk orang yang tidak mengerjakan sembahyang. (Al-Muddatsir)

Sebenarnya bagi mereka yang suka menghidupkan malam Ramadan tidak mesti dengan adanya hadis rekaan yang seperti ini mereka akan bersungguh-sungguh dalam menghidupkan amalan Tarawih ini. Dan orang yang malas bersembahyang bawalah hadis yang bagaimana teruk sekalipun seksaannya, namun mereka tetap tidak mahu mengerjakannya.

Antara ciri-ciri hadis maudhu`(rekaan) dari segi zahirnya selain dari meneliti sanad perawinya ialah

1. Kelebihan yang disebutkan menyamai atau mengatasi kelebihan yang terdapat pada para sahabat nabi kita Muhammad s.a.w. atau orang yang berjuang bersama dengan nabi yang lain apatah lagi untuk menyamai atau mengatasi kedudukan nabi-nabi kerana umat yang datang kemudian walaupun setinggi-tinggi wali sekalipun tidak akan dapat mengatasi atau menyamai kedudukan sekecil-kecil sahabat apatah lagi untuk menyamai kedudukan seorang nabi.

2. Kelebihan yang terdapat didalamnya tidak sepadan dengan amalan yang dilakukan sedangkan ia menyalahi apa yang terdapat dalam syariat sebagaimana tersebut dalam Al-Qur’an dan hadis-hadis sahih.

3. Kandungannya serta ertinya rapuh, tidak menyerupai kalam Nabi Muhammad s.a.w. dan lafaznya tidak sesuai keluar dari mulut Nabi seperti yang terdapat dalam hadis-hadis sahih.

4. Dalam sesetengah risalah yang terdapat hadis ini, ianya dimulai dengan “Ya Ali” sedangkan ulama hadis sudah mengatakan bahawa hadis yang dimulai dengan kata-kata ini hanya dua atau tiga sahaja yang sahih. Yang lainnya palsu.

Oleh itu umat Islam sekalian, terutamanya pihak seperti institusi agama di peringkat negeri dan pusat, sepatutnya prihatin terhadap perkara seperti ini demi menjaga kesucian hadis Rasul yang menjadi pegangan Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Umat Islam janganlah mudah tertipu dengan dakyah palsu yang dikaitkan dengan Rasulullah sedangkan ianya tidak ada hubungan langsung dengan Rasulullah s.a.w. Janganlah sampai masyarakat kita melakukan sesuatu amalan dengan harapan akan mendapat pahala sedangkan sebaliknya dosa besar pula yang diperolehi dengan menyebarkan dan seterusnya beramal dengan hadis-hadis palsu seperti ini.

SELAMAT BERPUASA DAN BERIBADAT MENGIKUT SUNNAH RASULULLAH S.A.W.

20 August, 2009

15 August, 2009



Saya luahkan segalanya pada Ajid.

Hidup saya tidak tenteram.

Kerana saya tidak pernah menanam hasrat untuk mencampur-adukkan hidup saya dengan kemaksiatan.

Kerana tahap pengetahuan agama saya bukan di tahap pengetahuan orang awam.

Kerana saya adalah 'ustazah sakinah' di mana pun saya berada.

Saya tidak mahu menjadi manusia yang mengajar manusia lain agar tahu apa itu syariat Allah dan sunnah Rasulullah tetapi saya sendiri seolah-olah tidak pernah tahu dan tidak pernah mengajar orang lain tentang semua itu.

Saya tidak mahu menjadi manusia cakap tak serupa bikin.

Lalu adakah wajar saya meletakkan diri saya di tempat-tempat yang 'tidak sepatutnya' saya berada.

Saya tidak mungkin menjual pengetahuan agama saya dengan perkara maksiat hanya kerana saya perlu menyumbang khidmat pada tempat yang telah berbudi pada saya.

LEBIH TERBUKA?

Usah bicara tentang keterbukaan fikiran dengan saya.

Sebagai seorang pelajar sarjana saya memang mengerti tentang erti keterbukaan.

Tetapi KETERBUKAAN YANG BAGAIMANA PATUT ADA PADA DIRI SAYA?

Menolak tepi hukum syariat?

Baru saya dikatakan terbuka! Open-minded!

Maafkan saya, saya tidak TERLALU TERBUKA TENTANG ITU.

*********************

Saya terlalu sedih.

Sedih kerana orang yang berpengetahuan agama seperti tidak berpengetahuan agama.

Semalaman saya buntu. Saya tidak lena tidur.

Saya tidak tahu bagaimana harus saya hadapi.

"Sekarang Inah nak buat macam mana, Ajid? Cuba Ajid letakkan diri Ajid di tempat Inah?"

"Hmmm..Inah nak buat macam mana?"

Saya terkejut apabila suami saya memulangkan semula soalan itu kepada saya.

"Inah tanya Ajid, ni?"

"Inah fikir macam mana. Take this as a challenge. Inah belajar macam mana nak buat."

Petang tadi saya masih tidak dapat jawapan dari suami saya.

Dia suruh saya berfikir dan belajar cara-cara untuk menghadapi semua ini?

Tiada saranan apatah lagi memperlihatkan kepada saya jalan untuk ke arah penyelesaian itu.

Kemudian saya katakan pada diri saya:

SAYA PERLU BELAJAR SEMUANYA SENDIRI.

SAYA PERLU HADAPI DENGAN PENUH HIKMAH DAN SABAR.

KEMUDIAN BELAJAR DARI KESILAPAN.


Sebenarnya itulah jawapan suami saya setelah lama saya duduk sendiri dan merenung malam ini.

************************

Di jiwa saya masih berbekas sedu dan sedan.

Saya menghantar suami saya pulang dengan tangisan yang memang tidak tertahan. Beratnya saya untuk berpisah dengannya petang tadi. Kerana pertemuan tadi hanyalah pertemuan selama 7 jam.

Saya amat memerlukan dia di saat ini.

Tetapi, yang tinggal bersama saya kini hanya kata-katanya dan semangatnya yang tak pernah padam.

Air mata saya mengalir lagi...sambil teringat sebuah hadith dari Ibn Mas’ud r.a yang mana dia telah berkata: Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:

“Siapa yang mengalami kesusahan atau kesedihan, hendaklah dia berdoa dengan mengucapkan kalimah-kalimah berikut:

اللَّهُمَّ إِنِّي عَبْدُكَ ابْنُ عَبْدِكَ ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِي بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ، سَمَّيتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَداً مِنْ خَلْقِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ القُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي، وَنُورَ بَصَرِي، وَجِلاَءَ حُزْنِي، وَذَهَابَ هَمِّي

Maksudnya: “Ya Allah, aku adalah hamba-Mu, anak hamba lelaki dan hamba perempuan-Mu, diriku berada di dalam genggaman-Mu, jiwaku berada di tangan-Mu, hukum-Mu berlaku pada diriku, keadilan keputusan-Mu berlaku terhadap diriku, aku memohon kepada-Mu dengan menyebut semua Asma’-Mu yang Engkau namakan diri-Mu dengannya atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu atau Engkau mengajarkannya kepada seorang di antara makhluk-Mu atau Engkau memeliharanya di dalam ilmu ghaib di sisi-Mu. Jadikanlah al-Quran sebagai cahaya dadaku, kebahagiaan hatiku, penghapus kesedihanku dan pelenyap kesusahanku”

Maka, seorang dari satu kaum berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang yang rugi adalah orang yang tidak membaca doa tersebut.” Nabi s.a.w menjawab: “Benar, kerana itu perlu kepada mereka yang mendengarnya mengajarkannya (kepada orang lain)” (H.R Ibn Hibban dan hadith ini dihukum sahih dalam kitab Sahih al-Targhib, No. 1822)

Ya Allah..Hamba Mohon kekuatan...

11 August, 2009

Bismillah

Sudah lama saya tidak menjampi air.

Tiba-tiba semalam saya dikejutkan dengan sebuah sms dari seorang adik yang sudah terlalu lama tiada khabarnya dan beliau meminta saya agar membuat ‘air tawar’.

Itu bukan sms biasa. Tetapi sms penuh harapan agar saya membantu. Bukan untuk membantu dirinya tetapi membantu orang lain yang dia rasakan perlu diselamatkan.

Sebenarnya menjampi air untuk diri saya sendiri adalah satu perkara biasa yang saya lakukan. Tetapi menjampi air untuk orang lain seingat saya kali terakhirnya adalah tahun lepas iaitu semasa saya di tahun akhir pengajian peringkat pra siswazah. Semasa tiga tahun belajar di peringkat degree itu, acapkali juga sms tiba di telefon bimbit saya meminta dijampikan air dan kadangkala tidak diminta tetapi saya sendiri yang berusaha untuk melakukan untuk adik-adik sepengajian yang sakit.

AIR JAMPI

Tentang menjampi air ini, bukanlah susah sangat. Saya tidak ada pantang larang. Apatahlagi pengeras itu dan ini. Paling asas dan ringkas untuk dibacakan pada air itu hanyalah

1) Surah al-Fatihah
2) Surah al-Ikhlas
3) Surah al-Falaq
4) Surah al-Nas

Lalu ditutupi dengan ayat 42 ayat dari surah al-Sod:



Maksudnya: inilah air yang sejuk untuk mandi dan untuk minum (al-Quran, al-Sod 38: 42)

Jika sekiranya dirasakan perlu untuk menambah selain dari pada 4 surah yang dinyatakan di atas, maka sebelum menutupinya dengan ayat 42 dari surah al-Sod, kita boleh membaca ayat-ayat yang dinamakan sebagai ayat-ayat syifa’ (penyembuh):

1) Surah At-Taubah: 14 – 15

2) Surah Yunus: 57

3) Surah An-Nahl: 67 – 69

4) Surah Al-Isra': 82

5) Surah Asy-Syu'ara: 75 – 80

6) Surah Fussilat: 44

Setelah dibacakan ayat-ayat al-Quran tadi, air itu boleh dibuat minum dan mandi. Boleh dilakukan banyak kali dengan kaedah yang sama sehingga sembuh. Dan sebagai bahan bacaan untuk mengetahui tentang perkara ini, saya menyarankan sebuah buku kecil yang mudah dan ringkas bertajuk ‘Ruqyah Mengobati Guna-guna dan Sihir Menurut al-Quran dan al-Sunnah yang Sahih’ oleh Yazid Abd Qadir Jawas.



SAYA BUKAN BOMOH!

Cuma satu perkara yang ingin saya tegaskan di sini ialah Saya bukan bomoh!

Tetapi saya hanyalah hamba Allah s.w.t yang yakin bahawa al-Quran itu adalah syifa’(penyembuh) bagi manusia kerana Allah s.w.t telah berfirman:



Maksudnya: Dan kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian (al-Quran, al-Isra’ 15:82)

Sesungguhnya Allah itulah maha penyembuh.



Maksudnya: “Singkirkanlah semua penyakit, Rabb ummat manusia, Sembuhkanlah, Engkau maha penyembuh, tidak ada kesembuhan melainkan kesembuhan dari Mu, yang tidak meninggalkan sedikit pun penyakit” (H.R al-Bukhari dalam Kitab Sahihnya)

Sekian, moga diberi kesempatan bertemu di lain penulisan.

Wallahu'alam.

06 August, 2009

Bismillah

Pada waktu ini, jam sudah menunjukkan ke angka 12 tengah malam. Sepatutnya, pada waktu seperti ini saya perlu berada di atas katil untuk melelapkan mata. Tapi, entahlah. Saya ingin meluah rasa pada malam ini. Cuma luahan rasa saya pada kali ini tidak akan panjang berjela seperti kebiasaannya.

Luahan Rasa 1

Rindu saya pada Ajid masih belum hilang sebenarnya (saya juga tidak pernah mahu rindu itu hilang) dan saya masih belum puas menatap wajahnya.

Ketika dia hadir untuk menziarahi saya pada Sabtu dan Ahad yang lalu, masa kami banyak dihabiskan di seminar Iman Orang Asing di UM. Kami hanya dapat duduk bersama sepenuhnya setelah seminar itu selesai pada jam 10 lebih malam. Itupun, banyak perkara yang tak dapat dikongsikan dan diceritakan lantaran perlu tidur awal kerana esoknya seminar akan bermula pada jam 8.00 pagi.

Luahan Rasa 2

Tugasan saya banyak yang tergendala dan saya tidak tahu mengapa.

Begitu juga amanah yang diberikan oleh Ustaz Wan kepada saya dan amanah yang diharapkan oleh suami saya. Semuanya masih terumbang-ambing.

Ya Allah, kuatkan perasaan saya.

Saya ingin terus menjadi hambaMu yang ikhlas dalam menuntut ilmu.

Luahan Rasa 3

Bilik saya ada banyak kitab. Saya tak tahu hendak diletakkan di mana lagi sehingga terpaksa membuka meja kecil saya untuk meletakkan kitab-kitab itu. Moga dengan meletakkannya di situ, saya lebih bermotivasi untuk menghabiskan bacaan untuk kesemua kitab-kitab itu.




Luahan Rasa 4

Saya amat terkesan dengan wasiat Ustaz Yazid Abd Qadir Jawas di seminar Iman Orang Asing Ahad lalu. Beliau menekankan tentang menuntut ilmu. Saya kembali berlapang dada. Saya kembali menjumpai asas pada perjuangan saya dalam menuntut ilmu. Ya, saya perlu ikhlaskan hati saya seikhlas-ikhlasnya.

Antara wasiat yang disampaikan oleh beliau:

1) Ikhlas
2) Berterusan dalam menuntut ilmu
3) Beramal Soleh
4) Berpegang pada al-Quran dan al-Sunnah dengan kefahaman Salaf
5) Menyuruh pada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran
6) Akhlak yang mulia

Subhanallah....

Saya perlu meneruskan perjuangan ini (walau sebenarnya sudah banyak kali saya meminta untuk berundur diri).

Ya Allah, Wahai yang membolak-balikkan hati..tetapkanlah hatiku...

Luahan Rasa 5

Terkesan dengan penulisan pada sebuah kutaib (kitab kecil) yang baru sahaja saya beli (walau baru beberapa halaman yang sempat dihabiskan). Penulisan seorang ayah kepada seorang anak. Satu pesanan. Satu nasihat. Satu Wasiat. Tentang memilih sahabat.



Luahan Rasa 6

Saya perlu berehat. Bimbang sukar untuk bangun sebelum azan subuh berkumandang.

Saya perlu berehat kerana sering tidak sihat sejak beberapa bulan yang lalu.

Saya juga perlu berehat untuk meneruskan perjuangan yang tidak pernah menjanjikan nokhtah.

Sekian. Wassalam