26 December, 2008

Saya menarik nafas. Terasa berat. Mungkin saya terlalu penat berkemas atau mungkin saya terlalu banyak berfikir. Esok saya akan berangkat pulang ke bumi UKM. Kali ini saya pergi, entah bila pula saya akan kembali. Mungkin pertengahan tahun hadapan. Saya pun tak pasti. Yang pastinya, bila peperiksaan berakhir untuk semester ini, barulah saya akan pulang ke kota Singa.

Ketika mengemas buku-buku untuk di bawa pulang ke UKM, saya membuka satu demi satu buku yang saya pegang. Membeleknya dan adakalanya saya memeluknya. Lalu saya katakan pada diri: "Aku mesti kuat!"

Ya, kuat untuk menempuhi segalanya. Kuat untuk Kembali ke dunia belajar, kembali bertarung dengan perpisahan dan kembali hidup sendirian tanpa ada siapa yang layak untuk memanjakan saya. Mmmm...saya tahu saya sudah semakin 'naik lemak', bila hidup dengan adanya mak, abah dan suami di sisi. Kadangkala terasa saya tidak berdikari bila sahaja berada di Singapura. Ada sahaja yang sudi membantu dan menjadi penyokong. Lebih-lebih lagi emak dan suami saya.

Ada hiba sudah menyelinap ke seluruh jiwa dan raga saya sejak seminggu yang lalu. Dan hiba itu membuatkan saya lemah.

"Jangan Sakinah..jangan begini. Perjuangan perlu diteruskan!"



Saya terus mengemas buku-buku saya. Satu demi satu saya tarik dari rak-rak buku dan meletakkannya di atas katil. Saya terpandang kitab 'al-Imam al-Tirmidhi wa al-Muwazanah Baina Jaami'ihi wa Baina al-Sahihain'. Terus sahaja saya teringatkan ustaz Asmadi. Setiap apa yang diajarkannya kepada saya dan setiap apa yang diucapkannya di dewan kuliah dan kelas tutorial seolah-olah 'berdengung-dengung' di telinga saya. Saya ingat kembali semuanya. Hadith sahih, hadith dhaif, hadith dhaif yang naik martabatnya, hadith dhaif yang mutlak, metodologi imam al-Tirmidhi, sahih al-Bukhari, sahih Muslim dan macam-macam lagi yang dibincangkannya.

Tiba-tiba saya rasa seolah-olah ustaz berada di hadapan saya dan mengingatkan semua itu kepada saya satu per satu lalu berkata: "Sakinah, jangan lupa semua itu!" Hah! Saya pening seketika.

Lalu dia berkata lagi kepada saya: "Bila kita dah jadi ustaz dan ustazah tak de siapa yang berani tegur kita walaupun kita salah. Baca kitab Sahih Riyadhus Salihin..baca sakinah. Baca!" Saya tersentak! Itu adalah nasihat ustaz yang tidak pernah putus-putus pada pelajarnya. Saya jadi gundah-gulana.

"Mantapkan lagi bahasa Arab dan i'adah al-Qurannya, Sakinah", dia mengingatkan saya lagi. Sekali lagi saya tersentak! Saya sebenarnya ingin mengatakan sesuatu padanya, "Ustaz...." tapi, Ya Allah,rupa-rupanya dia tiada di hadapan saya. Hanya perasaan saya. Hmmmm...

Saya terus menyambung kembali tugas memilih buku-buku yang ingin saya bawa. Alhamdulillah, semuanya sudah selesai. Dan selepas ini saya akan menutup komputer, mencabut wayar-wayarnya lalu menyimpannya ke dalam kotak. Untuk membawanya belayar bersama saya menempuh satu lagi perjuangan.

"Ya Allah...
Beban yang kugalas amat
berat untuk ku bawa
Berikan kekuatan untuk ku
Biar perjuangan ilmu
kutempuh dengan redhaMu
Agar beban ini mengajar aku erti keikhlasan
dalam mengejar ilmu Mu
Jangan Kau jadikan kesibukan ini
penyebab aku jauh dari Mu
Jangan Kau jadikan airmata ini
Penyebab aku berputus asa
dari terus mencapai rahmat Mu
Thabbit Quluubana ‘Ala Diinik!!
Menuntut ilmu kerana Mu
Agar beban ini terasa ringan
Agar hati ini terasa dibelai kasih Mu
Rabbi Yassir walaa Tua’ssir Ya karim"


Doakan untuk saya.

Insya Allah, kita bertemu di lain penulisan yang tentunya dicoret dari bumi UKM.

Wassalam

0 Comments:

Post a Comment