07 November, 2008

“Yazid, how come ah..just now I balik, rumah bau wangi?”, tanya makcik suami saya kepadanya. Ketika itu saya baru sahaja keluar dari kamar mandi.

“Awak ada bakar apa-apa,tak? Bau bakar macam ‘agapati’"(tak tahulah betul atau tak ejaannya tu), tanya makcik kepada saya pula. Saya terkejut.

“Agapati? Apa tu?”, tanya saya kembali kepadanya. “Tak..saya tak de bakar apa-apa pun”,jawab saya jujur. Tanya punya tanya, saya masih tidak mendapat jawapan dari makcik apakah 'agapati' yang dimaksudkannya itu. Tetapi saya hanya dapat meneka mungkin ‘agapati’ itu adalah sejenis bahan bakar seperti kemenyan (tetapi digunakan oleh orang India).

“I smell something nice when I enter the rumah. Tak de bakar apa-apa eh? Ooo..Then I thought she is the one...because she’s ‘syurga’”, kata makcik suami saya dengan penuh keyakinan dan bersungguh-sungguh sambil menunjuk ke arah saya.

Saya ingin mengerutkan dahi saya pada waktu itu tetapi saya sedaya upaya menahan supaya tidak membuat sebarang ekspresi di muka saya. Dia kata saya ‘syurga’!

Ya Allah…layakkah saya untuk masuk ke syurga? Untuk mengatakan: "Nantikan daku di pintu syurga" pun, saya tidak berani. Inikan pula hendak masuk ke dalamnya. Allahu a’lam. Saya sendiri tidak mampu berkata sedemikian tapi makcik saya yang seorang ini…aduhh…susah saya nak kata apa pun. Apa-apa kenyataan yang keluar dari bibirnya hanya dapat saya balas dengan senyuman sederhana.

She is ‘syurga’?!

Acapkali dia mengucapkan kata-kata itu kepada suami saya. Reaksi saya?

Saya aminkan sahajalah. Mudah-mudahan =)

Pertama kali dia berkata begitu adalah pada hari kedua kami di rumahnya di Worple Rd, Staines, London. Ketika itu kami sedang bersarapan pagi. Sedang asyik berbual-bual, tiba-tiba dia berkata begini kepada suami saya:

“So..Yazid, a man who married her is lucky. Because she will go to syurga and then her husband will follow her. Lucky you get her”, katanya dengan yakin sambil memandang ke wajah saya. Roti prata yang sedang saya kunyah tidak jadi untuk saya telan. Tiba-tiba saya jadi hilang selera dan hilang kata-kata.

“Tak jugak lah, bergantung pada our amalan. Not everybody can follow”, suami saya ‘cuba’ menyangkal pendapatnya dengan berhati-hati.

“You can follow her!”, katanya lagi. Dan perkara itu diperbualkan dan dikuti dengan beberapa dialognya yang lain sehingga suami saya tidak kuasa jadinya. Lalu hendak tak hendak, terpaksa beliau mengiayakannya.

Mmm…saya tidak mengetahui semacam apakah pemikiran itu. Ada juga beberapa perkara yang mempunyai persamaan dengan pemikiran makciknya telah saya katakan pada suami saya. Dan suami saya juga menyetujui pendapat saya. Tetapi maaf, saya tidak dapat menyatakannya di sini.

Nantikan Hamba di Pintu Syurga

Segalanya mengingatkan saya pada pengajian di Madrasah Alsagoff al-Arabiah peringkat thanawi (menengah). Ustaz Yaakob di dalam kelas hadithnya selalu mengatakan kepada kami bahawa ‘tiket’ untuk ke syurga itu TERLALU MAHAL. Tak mampu kita beli dengan apa jua pun. Lalu saya pula berani mengatakan bahawa dengan amal kita sekalipun belum tentu menjadi JAMINAN MUTLAK bahawa syurga itu adalah milik kita.

Dan jalan menuju ke syurga itu sendiri sepertimana yang dinyatakan oleh Yazid Abd Qadir Jawas di dalam bukunya ‘Doa dan Hiburan bagi orang sakit dan terkena musibah menurut al-Quran dan al-Sunnah yang sahih’ bahawa syurga tidak bisa (tidak boleh) diperoleh melainkan dengan sesuatu yang tidak disukai jiwa manusia (Pustaka Imam As-Syafie, Bogor, 2005, hlm 12-13). Perkara ini juga bersesuaian dengan sebuah hadith Rasulullah s.a.w yang sahih:

«حُفَّتِ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ. وَحُفَّتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ»


Maksudnya: “Syurga itu dikelilingi dengan hal-hal yang tidak disukai dan neraka itu dikelilingi dengan berbagai macam syahwat” (HR Muslim, No 7079)

Jelas, perkara-perkara yang berunsur kebaikan selalunya payah untuk dilakukan tetapi kalau perkara-perkara kejahatan selalunya mudah sahaja untuk dilaksanakan =)

Begitulah jua dengan syurga. Syurga itu adalah sesuatu yang berkaitan dengan amal soleh dan kebaikan malah TERLALU BAIK. Dengan itu, untuk masuk ke dalam syurga bahkan untuk melalui jalan ke arahnya sahaja terlalu banyak perkara sukar dan tidak kita sukai perlu ditempuh oleh seseorang hamba Allah itu.

Kalau kita mempersoalkan kenapa dan mengapa? Senang sahaja. Jawapannya: Jika kita ingin mencapai sesuatu, tentu sekali tidak ada yang mudah-mudahnya dan tentu banyak yang sakit-sakitnya. Ada jatuh dan bangunnya. Ada musibahnya dan ada jerih perihnya. Setelah segalanya ditempuhi dengan susah payah, barulah kita kecapi apa yang kita inginkan malah kadangkala kita tidak memperolehinya langsung.

Jadi begitulah jalan menuju ke syurga bahkan ianya lebih sukar lagi kerana syurga itu terlalu tinggi nilainya yang tidak dapat dibandingkan dengan apa jua sekalipun. Bak kata ustaz Yaakob ‘TIKET UNTUK KE SYURGA ITU TERLALU MAHAL.”

Jadi, she is ‘syurga’?

Satu kenyataan yang amat memeranjatkan saya sebenarnya.

Apapun, saya serahkan segalanya kepada Allah S.W.T. Moga kata-kata itu menjadi motivasi untuk saya menjadi hamba Allah S.W.T yang tidak jemu untuk memperbaiki diri dan amal ibadah dengan berpaksikan pada lafaz: “Inna solaatii wanusukii wamahyaaya wamamaati lilllahi rabbil a’lamin”(al-Quran, al-An’am:162).

Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.



Leeds Castle yang terletak di Kent, England umpama 'syurga dunia' bagi saya. Keindahannya telah membuatkan saya jatuh hati. Subhanallah =)

0 Comments:

Post a Comment