14 October, 2008

Salam ukhwah kepada pengunjung setia blog ini dan juga kepada mereka yang baru sahaja menatap ruangan ini. Agak terlalu lama juga saya menyepi. Sepinya saya bukannya apa. Sepinya saya kerana sibuk dengan berjalan hari raya.Hai..jalan-jalan tidak habis-habis...

Tapi bukan jalan untuk collect duit raya tau! Jalan-jalan ke rumah sanak-saudara dan teman-teman untuk mengeratkan lagi silaturrahim =)

Untuk pengetahuan anda, sepanjang berapa minggu Syawal menjengah, saya telah melihat dan melalui pelbagai perkara yang boleh saya kongsikan bersama anda. Ada yang sedih, ada yang gembira dan ada juga yang mencalar-balarkan hati ini. Tetapi penulisan saya pada kali ini bukanlah untuk menyentuh tentang semua perkara itu. Saya belum lagi ada keinginan untuk berbicara tentangnya. Insya Allah, ada rezeki saya akan menarikan jari-jemari saya untuk anda agar anda dapat melihat dan merasakan apa yang saya lihat dan rasai.

Dan penulisan saya pada kali ini, hanya untuk mengulang kembali apa yang pernah saya kongsikan di blog friendster saya bertarikh 10 March 2007, sebagai wadah untuk kita sama-sama merenung dan mengoreksi diri.

**********************




Kali ini, ana ingin membawa KITA semua berfikir. (Iaitu) berfikir akan fenomena di persekitaran kita. Fenomena manusia yang bergelar muslim, cukupkah kita sekadar hidup di muka bumi ini dengan memegang title muslim sedangkan kita sendiri hanyut dari kehidupan agama Islam? ADAKAH sememangnya kefahaman agama kita KURANG, masih lagi berada di tahap baru nak mengenali agama? Rasanya tidak, kerana kita semua berpendidikan agama. Jangan kita salahkan metodologi pembelajaran, jangan kita salahkan persekitaran dan jangan kita salahkan ibu bapa .

Kita belajar pengajian Islam, kita belajar yang hebat-hebat tentang Islam (jika tidak belajar pengajian Islam pun, kita tahu tentang Islam)…tetapi kita tetap memperlekehkan hukum Allah, seolah-olah kita tidak akan mati, seolah-olah kita tak akan dikumpulkan di padang mahsyar, seolah-olah kita tidak akan dipersoalkan tentang ilmu yang kita pelajari! Maka jelas, ada yang tidak kena dengan kefahaman kita tentang agama Islam.

Kita hidup bertunjangkan nafsu dan berasaskan keinginan. Mungkin kita rela anak-anak kita dan keturunan kita turut sama mewarisi kelalaian kita. Andai kita rela dan redha ia berlaku..mmm…entahlah…memang betul ada yang tak kena dengan diri kita.

MANAKAH LETAKNYA IMAN DAN ISLAM KITA?
Adakah kita masih lagi belum sedar bahawa Allah menciptakan kita di muka bumi ini dengan NIKMAT IMAN DAN ISLAM?
Apa yang ada pada kita ikhwah dan akhawat?
Kebahagiaan? Kebanggaan? Keluarga bahagia? Anak-anak yang comel? Suami yang handsome dan memahami? Ibu bapa yang penyanyang? Rakan-rakan yang prihatin?Wang? Harta? Pangkat? Karier? Wajah yang cantik?

HAKIKATNYA SEMUA ITU BUKAN MILIK KITA….

Tetapi jika kita masih lagi lupa dengan semua itu atau kita masih lagi ingin terus menutup mata kita dari melihat kebenaran, ia adalah amat-amat menyedihkan kerana dalam keadaan kita MASIH LUPA Allah TETAP MEMBERIKAN RAHMATNYA PADA KITA. Allah MASIH tunjukkan kasih sayangNya pada kita. Allah beri apa yang kita inginkan ,walaupun kita sentiasa lupa dan sentiasa mengabaikan perintahNya.

Siapalah KITA?

Suka untuk ana tegaskan di sini bahawa Kita adalah hamba Allah yang perlu sentiasa sujud memohon keampunan, mengharap keredhaan tuhan, mensyukuri nikmat yang tidak terhingga, menunaikan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Akhir sekali, Menilai diri kita di sisi Allah adalah lebih utama dari kita menilai diri kita di sisi MANUSIA. Andai kita takut, dengan menunaikan perintah Allah kita akan disisih masyarakat di sekitar kita, cuba nilai kedudukan kita di sisi Allah s.w.t.

Andai kita mampu untuk melakukan apa sahaja demi orang yang mengambil berat tentang kita, mengasihi kita, mencintai kita tetapi apakah yang telah kita lakukan untuk Allah yang menciptakan kita, yang LEBIH-LEBIH SAYANG PADA KITA dan bukan setakat sayang tapi sentiasa melimpahkan RAHMATNya dan InayahNya pada kita?!!!!

Tiada Siapa yang dapat menjawab persoalan itu melainkan anda yang sedang membaca...dan jangan kita lupa, Islam itu bukan hanya sekadar pada nama kita.

0 Comments:

Post a Comment