25 September, 2008



Pertama kali saya mengenali adik ini dan kemudiannya menghulurkan tangan untuk berpisah (pada pertemuan pertama itu), saya sudah mengatakan dalam hati: "Kita akan bertemu lagi untuk berbicara dengan penuh makna".

Ya...kami bertemu lagi walau tidak terlalu kerap (dan selalunya pertemuan kami adalah pertemuan yang tidak disengajakan. Kadangkala kami bertemu ketika saya sedang menyiapkan tesis di perpustakaan, ketika saya sedang berjalan pulang dari fakulti ke kolej, ketika menghadiri kelas memandu, di kafe Kolej Ungku Omar atau di masjid UKM). Ada beberapa kali saya mengunjungi beliau di biliknya dan dia juga ada ke bilik saya.

Apa yang mampu saya katakan dia adalah seorang adik yang masih muda tetapi mempunyai semangat juang yang begitu tinggi untuk membawa insan lain ke arah kebaikan. Walaupun beliau merupakan pelajar Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan tetapi semangatnya untuk memperjuangkan dakwah dan mentarbiyah lebih tinggi dari pelajar Fakulti Pengajian Islam. Itu yang saya lihat ada pada dirinya.

Dan hari ini, saya membaca semula warkah kirimannya kepada saya melalui emel. Saya dapat rasakan semangat dan harapannya juga luahan hatinya terhadap kehidupan kampus dan juga kehidupan mahasiswa.

Benar...tidak mudah untuk bertahan, andai diri tidak kuat untuk menepis setiap cubaan dan dugaan.

*******************************

From: zunnur_alhaj@yahoo.com
To: alqamariah@yahoo.com


Assalamualaikum w.b.t

Menemui kak sakinah yang disayangi, Insya Allah kerana Allah…

Alhamdulillah akhirnya ana mampu melakarkan bingkisan ini. Maafkan ana kerana terlalu lama untuk menulis di sini. Ana bukanlah orang yang terlalu sibuk tapi banyak hal yang membuatkan ana tidak sempat untuk berbicara di sini.

Macam mana pun ana, Insya Allah segalanya adalah yang terbaik utk diri ini. Biarlah waktu ini banyak yang ana terpaksa korbankan, asalkan ana mampu berdiri bersama di jambatan menuju kemenangan Islam yang telah Allah janjikan…

Kak sakinah,

Ana seronok dapat bertemu akak, walaupun cuma seketika. Lebih indah bila dapat berbicara dengan orang yang sefikrah-yang semangat untuk bawa Islam. Dari penulisan akak, ana belajar memahami hikmah dari setiap apa yang berlaku dalam kehidupan kita. Bait-bait ayat itu menghembus kekuatan buat mereka yang benar-benar memahami hakikat sebuah perjuangan.

Di sini, segalanya cukup mencabar. Bukan sekadar untuk mempertahankan akademik, tapi hibanya rasa hati ini bila iman kita yang sedikit ini dikalahkan oleh tuntutan dunia serta keinginan nafsu. Sedihnya hati ini bila melihat umat menjadikan dunia cita-cita besar mereka, hingga terhijab kebenaran yang sepatutnya menjadi impian setiap manusia, yakni dengan menjadikan redha Allah dan syurga-Nya sebagai dambaan utama.

“Dan orang yang beriman dan mengerjakan amal kebajikan, kelak Kami masukkan ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Dan janji Allah itu benar. Siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?” (Al-Quran, al-Nisa':122)

Ana bukanlah orang yang selayaknya untuk berbicara di sini. Ana sedar sekali kelemahan diri, sempitnya tsaqofah Islam bahkan bukanlah yang pakar dalam ilmu wahyu tapi bila mana Allah telah memilih kita di jalan tarbiah ini, itulah tugas yg harus kita galas..

Sebelum melangkah ke perbukitan ilmu ini (UKM), ana orang yang banyak sangat lost.. ana belum memahami hakikat Islam dan hidup ini dengan sebenarnya. (Ana adalah) orang yang melalui krisis identiti, terkapai-terkapai mencari destinasi. Ana berada dalam situasi yang agak menghimpit diri. Bila terpaksa hidup bersendirian ana mencari –cari pegangan yang dapat menguatkan diri hinggakan sampai satu ketika ana berkenalan dengan ayat-ayat Allah..

“Adapun orang-orang beriman sangat besar cintanya kepada Allah” (al-Quran, al-Baqarah:165)

cukup tersentuh hati ini menghayatinya...
Barulah ana memahami ayat-ayat di dalam mushaf itu untuk ana, (ia adalah) untuk ana faham dan beramal dengannya. Hati ini jadi terlalu rindu untuk membaca al-Quran, mentelaah buku-buku agama, menghadiri ta'lim, dan terus berkomitmen dengan Islam. Barulah ana merasakan nikmat dan rahmatnya kita diberi petunjuk sebagai Muslim(iaitu) jaminan kehidupan untuk menggapai kemenangan di akhirat.

Tarbiah ini mengajar diri untuk memahami dan mengambil Islam itu dengan komprehensif. Hari demi hari, ana semakin memahami erti kesempurnaan akidah, ibadah dan akhlak. Ana kenal sirah dan perjuangan Rasulullah s.a.w.

Ana sedar yang seharusnya hidup kita berlandaskan sirah (sunnah), bagaimana umat Islam hari ini sangat jauh dari fitrah yang sebenar, jauh dari tuntutan-tuntutan al Quran itu sendiri. Ana melihat sendiri fenomena-fenomena mahasiswa kita, sedih sekali bila intelektualisme yang seharusnya menjadi dasar dalam membentuk jati diri dikotorkan hanya oleh kejahilan terhadap agama.

Akak tentunya lebih memahaminya segalanya tentang hidup ini, perjuangan ini bukan sekadar bicara di bibir. Beratnya tanggungjawab untuk merealisasikannya

" Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?(2) Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan (3) Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh(4)" (al-Quran,As-saff: 2-4)

Dan di sini ana semakin memahami erti dakwah itu sendiri. Menelusuri sirah Rasulullah s.a.w merupakan kenangan terindah yang membuatkan hati jadi terlalu rindu untuk hidup seperti itu (iaitu) untuk melihat umat kita tenang dalam naungan Islam.

“Andai diumpamakan Islam itu seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh. Maka aku berjalan ke seluruh pelusuk dunia bagi mencari jiwa-jiwa muda. Aku tak ingin mengutip dengan ramainya bilangan mereka. Tapi aku inginkan HATI yang IKHLAS untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah” –Assyahid Hassan al-Banna.

Moga kita mampu menjadi jiwa-jiwa itu, insan-insan gharib di akhir zaman dan moga Allah s.w.t terus menguatkan kita di jalan ini. Jalan yang kita lalui ini bukanlah satu jalan untuk di lalui oleh orang yang main-main, bukan juga jalan yang ditaburi dengan kesenangan hidup. Moga terus istiqamah di sini..

Kak sakinah,

Insya Allah moga bertemu di helaian lain, Moga akak terus tsabat (kuat) di sana. Teruskan perjuanganmu... biarkan ruh penulisan itu mengalir ke dalam jiwa-jiwa yang dahagakan tarbiah..

Moga ukhuwah ini mampu menguatkan lagi dakwah ini walau di mana medan kita. Insya Allah, jalan kita hanya pada yang satu... kembali pada Allah

Ana rindukan insan-insan seperti akak dalam hidup ini…

Wassalam…

6 September (2008) - Masjid UKM.

Berikut adalah warkah pertama yang pernah dikirimkannya kepada saya: Salam Ukhwah Dari Saadiah

0 Comments:

Post a Comment