27 May, 2008

Hari ini saya telah menyanggupi satu tanggungjawab yang berat. Saya menghembuskan nafas perlahan-lahan. Terbayang saya wajah dan kelegaan yang dipamerkan oleh ustaz Ahmad di hadapan saya tadi, saat saya menyatakan kesanggupan saya.

"Ya Allah, berikan pada hamba Mu kekuatan..."

Saya akui bukan mudah...
Saya perlu melaksanakan amanah ini dengan baik dan pastinya kerana agama Allah jua.Sungguh...Tugas mentarbiyah tidak semudah mengucap kata "Insya Allah, tentu sekali boleh!"

Saat ini juga saya masih terbayang-bayang suasana qiyamullail di Madrasah Alsagoff al-Arabiah. mmm...saya tidak akan melupakan qiyam kali ini. Saya tidak akan melupakannya kerana malam itu saya amat tersentak! Tidak pernah saya menjadi imam solat dengan keadaan menggigil seperti malam itu. Mana tidaknya saya tidak menyangka ustazah Sapiah akan menolak saya secara tiba-tiba ke sejadah imamah.

Waktu itu adalah solat maghrib berjamaah. Ustazah Sapiah sudah bersedia di sejadah imamah sambil menghayati iqamah yang dilaungkan oleh seorang adik ini. Selesai iqamah, tiba-tiba sahaja ustazah menarik tangan saya dan menolak badan saya yang berdiri di sebelah kirinya ke tempat imamah.

Saya kata: "Ustazah, tak boleh ustazah". Saya menahan kaki saya dari berganjak.
Tapi ustazah terus dengan tegas dan kuat menarik saya: "Tafaddolii"
Saya kata lagi sambil menggeleng kepala saya: "Ustazah..."
Ustazah menyahut penolakan saya dengan katanya: "Tafaddolii.. ana ihtiram.."

Ya Allah...bagai ingin tercurah airmata saya sebenarnya. Tak sanggup saya, apabila seorang guru yang telah benyak mengajar saya ilmu agama memberikan ihtiram sebegitu tinggi pada saya. Bagi saya ustazah lebih layak untuk mengimamkan solat, saya begitu kecil kalau hendak dibandingkan dengan ustazah. Siapalah saya...walaupun saya bergelar hafizah. Usai solat saya memeluk erat ustazah, air mata saya tumpah dengan begitu deras sekali....memang saya tidak dapat menahan sebak...

"Ya Allah...jadikanlah hati ini sekuat hatinya (ustazah)...terus berjuang mendidik anak-anak Islam untuk mengenal dan menjaga syariatMu...aku ingin menjadi sepertinya...mendidik tanpa jemu. Ya Allah bantulah hambaMu..."

0 Comments:

Post a Comment