01 January, 2008

Salam kasih,
salam penuh kemesraan dan salam penuh mahabbah Islamiah,
ku hadiahkan buat adik-adik yang kukasihi

السلام عليكم ورحمة الله تعالى وبركاته

Semoga kita semua berada di dalam rahmah dan Inayah Allah s.w.t menjadi hamba-Nya yang merasai kemanisan beribadah di setiap ketika dan waktu, menjadi hamba-Nya yang bertaqwa dimana sahaja dan dalam apa jua keadaan.Allahumma Amin.

Adik, pertama sekali ku ucapkan alfu syukran diatas kesudianmu menatap warkah ini begitu juga diatas kesudianmu meluangkan masa yang ku kira amat berharga untuk dihabiskan semata-mata ingin membaca bait kata yang kusuratkan sekaligus memahami apa yang cuba kusiratkan.

Adik, pernahkah kau menerima kata-kata ini dari ku?

Di dalam hati ini ada selautan kasih untuk mu
Dari kasih ini kubentuk sebuah harapan
Ku hiasi ia dengan persahabatan
Untuk melihatmu sebagai pejuang Islam


Jika inilah pertama kali, anggaplah ini sebagai hadiah istimewa dariku. Andai ini sudah banyak kali kau terima, anggaplah ia sebagai hadiah tanda ingatanku dan kasih yang tiada taranya. Kasih atas nama ISLAM.

Ketahuilah adikku yang kukasihi, dirimu mendapat tempat yang istimewa di dalam hati ini. Oleh kerana keistimewaan itulah, aku seringkali berasa bertanggungjawab untuk mendidikmu menjadi muslimah solehah penuh mujahadah. Namun aku mengaku, diri ini sendiri masih lagi bertatih untuk menjadi seorang muslimah mujahidah, diri ini masih lagi mentarbiah diri sendiri untuk menjadi hamba Tuhan penuh redha dan taqwa. Sungguhpun begitu, kerana kasih ku yang selautan dalamnya, aku tidak mahu bersendirian mencapai rahmat Allah, aku tidak mahu tamak dan meninggalkanmu sendirian dalam mengenali hakikat dirimu sebagai seorang muslimah. Lalu aku biarkan kehadiranku dalam hidupmu dan menjadikan diri ini sebagai seorang insan yang kau tidak akan lupakan hingga ke hujung usiamu dan tidak pula kau lupakan bila kita berada diakhirat sana. Bukankah itu yang dinamakan ukhwah fillah? Ikatan ukhwah kerana Allah ..bertemu berpisah kerana agamaNya

Adikku, dalam hati katanya ada cinta. Aku mengerti malah memahami dirimu ingin dikasihi, dirimu jua ingin mengasihi. Itulah lumrah yang Allah s.w.t ciptakan untuk diri kita yang bernama wanita. Terasa dilindungi bila ada lelaki, terasa dihargai dan berharga bila diri dimiliki. Yang pahit menjadi manis, yang hempedu menjadi madu.Aku tidak pernah menafikan kenyataan itu, adikku.

Namun, kau perlu ketahui, kasih kita ada caranya. Jangan menghalalkan yang haram. Ingatlah pesanan selalu kuucapkan padamu bahawa cinta yang halal adalah cinta selepas perkahwinan. Cinta sebelum perkahwinan banyak dihiasi dengan tipuan syaitan malah banyak di baluti dengan pujuk dan rayuan yang dihasilkan dari bisikan syaitan. Jangan jadi mangsa syaitan, adikku. Ingatkan dirimu bahawa di dalam al-Quran syaitan pernah berjanji kepada Allah dengan katanya :

"Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus,
kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)” (Al-Quran, al-A’raf: 16-17)

Peliharalah dirimu. Sejarah telah membuktikan bahawa syaitan tidak pernah memungkiri janjinya malah terus berusaha hingga ke hari kiamat untuk menyesatkan dan menghumbankan anak-anak Adam agar bersama-sama dengannya di dalam neraka. Maka Ittaqillah! Ittaqillah! Ittaqillah! (Takutlah kepada Allah) Sedarilah, diri kita yang Allah jadikan dengan penuh keindahan dan kemuliaan mampu menjadi fitnah. Jangan sekali kau jadikan dirimu sebagai pelemah iman lelaki. Jangan sekali mencampakkan dirimu dalam cinta dengan lelaki ajnabi. Usah biarkan zina hati itu meraja dijiwa mu. Kelak dirimu akan sakit. Sakit ditimpa penyakit cinta yang tidak diredhai Allah. Maka jadikanlah dirimu mawar berduri yang hanya mampu dilihat tetapi tidak mampu dipegang dan dihidu bau harumnya. Duri itu umpama batasan syariat yang kau pegang utuh sebagai panduan hidup, manakala keharumanmu adalah tanda bahawa dirimu wanita solehah mujahidah yang berjuang menegakkan agama Allah.

Berjuanglah dalam mengejar ilmu dan menyebarkan agama Islam dan berjuanglah jua dalam menegakkan hukum tuhan. Usah bermatian dalam memperjuangkan dan mempertahankan cinta. Usah pula kau renangi lautan api kerana cinta. Aku tidak mahu melihatmu kecewa dengan cinta yang tidak pasti. Katakan dengan tegas pada dirimu: “Cintaku hanya kuberikan pada lelaki yang bernama suami dalam hidupku. Dia adalah lelaki yang takutkan Allah, yang tidak mahu mencampakkan dirinya ke lurah fitnah apatahlagi melibatkan pada dirinya dalam kemaksiatan walau sekecil zarah! Lelaki itulah bakal menjadi suamiku dan menjadi bapa kepada zuriatku yang akan mendidik mereka dan diriku menjadi hamba Allah yang takut pada-Nya!”

Tetapi apabila aku amati dan menoleh di kiri dan kananku, aku sedih sekali adikku. Fenomena disekelilingku dan sekeliling kita ini sudah tidak mempedulikan cinta halal. Fenomena disekeliling kita hanya mementingkan keterbukaan akal dan fikiran tanpa sedikitpun menimbangkan dengan iman dan syariat tuhan. Sedangkan ramai diantara mereka itu adalah akhawat seIslamku. Jiwa ini lebih sakit malah jiwa ini lebih pedih apabila kita anak-anak berpendidikan madrasah dan berpengajian Islam sendiri masih memperlekehkan semua ini. Di manakah kita sebenarnya adik-adikku? Apakah ilmu yang kita pelajari selama ini seperti buih dilautan? Adakah kalam Allah dan sabda Rasul yang sering kita hafal dan lafazkan itu hanya sekadar hiasan dalam diri kita?Atau semua itu hanya sekadar untuk menguatkan hujjah kita ketika berdebat atau hanya sebagai menyokong penulisan kita ketika mengeluarkan pendapat? mmm… Tepuk-tepuklah dada kita, tanya-tanyalah iman kita.

Adikku, sahabat akhawat fillah ku, Allah berfirman “Wa Zakkir innaz Zikraa Tanfaul Mu’minin” (al-Quran, al-Zariyat: 55) Dengan penuh rasa rendah dirinya aku ingin mengingatkan mu dan tidak terkecuali juga diri ini, bahawa jangan lupa yang diri kita adalah muslimah-muslimah yang mengetahui hukum Allah. Dirimu mengetahui batassan lelaki dan wanita, dirimu mengetahui bagaimana sebenarnya Islam menetapkan mu'amalah diantara lelaki dan wanita, malah dirimu juga mengetahui cinta yang bagaimana dibolehkan dalam Islam.

Sedarlah bahawa dirimu adalah generasi harapan ummah. Dirimu diharapkan untuk mendidik anak-anak Islam kita agar menjadi anak-anak Islam yang bukan sahaja mengaku diri mereka sebagai muslim dan mempraktikkan ibadah tetapi tugas yang paling besar adalah untuk mendidik mereka agar menjadi anak-anak Islam yang berusaha menyemai taqwa dalam diri. Namun, jika diri kita sendiri yang bakal mendidik anak-anak Islam kita tidak dapat membezakan yang mana halal dan mana haram dalam mengemudi naluri dan perasaan, bagaimakah kita boleh menjadi contoh kepada anak didik kita? Bimbang-bimbang kita menjadi insan yang mendidik dengan niat mengisi duit di saku kita dan bimbang-bimbang juga kita menjadi da'ie yang cakap tidak serupa bikin. Jangan lupa firman Allah yang bermaksud: “Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan” (al-Quran, al-Shaffat:3) Adakah kita rela menjadi hamba Allah yang dibenci oleh Nya? Adakah kita rela menjadi muslimah yang memperlekehkan hukum Tuhan?Na'uzubillah!

Adikku, ku akhiri warkah kasihku ini dengan jutaan maaf, andai kata-kataku menyinggung perasaanmu. Sungguh, itu bukan niatku. Kita sama-sama insan bergelar muslimah yang tidak sempurna. Ada kelebihan dan ada kekurangan. Segalanya adalah atas dasar kasihku yang selautan dalamnya padamu dan juga atas dasar kasihku kepada adik-adik muslimahku yang tiada taranya, lalu aku berpegang dengan kalam Allah s.w.t yang indah:

"وتواصوا بالحق وتواصوا بالصبر"


Maksudnya: “nasihat-menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat-menasihati supaya menetapi kesabaran” (al-Quran,al-Asr:3)
Itulah orang-orang yang tidak rugi. Semoga kita sama-sama sentiasa berpesan-pesan diantara satu sama lain dalam usaha untuk mendidik diri menjadi muslimah solehah mujahidah di jalan Allah s.w.t. Sekian.

Bicara kasih dari kakakmu:
Umairah-Sh
Kolej Ungku Omar, 8U 202.
Universiti Kebangsaan Malaysia.
1 Januari 2008

0 Comments:

Post a Comment