23 January, 2008

Alhamdulillah. Maha suci Allah s.w.t yang telah mengembalikan kesihatan saya seperti sediakala…saya kembali ceria. Alhamdulillah, Maha Suci Allah s.w.t yang telah menjadikan pembentangan dan hasil kertas kerja kumpulan saya dengan ‘agak’ puas hati (itu kata ust Fadlan-katanya kalau kata puas hati, tentu tidak ada sebarang komen untuk kertas kerja itu. Memandangkan ada beberapa perkara yang perlu diperhalusi lagi, sebab itu ust kata ‘agak’ berpuas hati). Alhamdulillah juga, malam ini saya di izinkan Allah s.w.t untuk menaipkan sesuatu yang terlalu lama saya tundakan untuk diabadikan sebagai salah satu penulisan blog saya…dan kini saya ingin menulis tentang itu…

Sungguh…dalam kehidupan kita, tentu terlalu banyak perkara yang berlaku. Pastinya dalam banyak-banyak perkara itu ada yang mengharukan hati kita begitu juga teramat indah untuk kita kenang dalam memori hingga ke hujung nyawa dan di akhirat sana. Saya suka mengenangkan kebaikan orang lain terhadap saya. Apabila kebaikan mereka terpancar di ingatan saya, seolah-olah ada skrin LCD yang mengulang tayang tingkah laku murni mereka terhadap saya, dan jika kebaikan itu berupa sebuah ucapan dan penulisan, seolah-olah saya mendengar suara mereka memberikan kata-kata itu kepada saya. Allah Maha Besar yang menjadikan manusia di sekeliling saya kebanyakannya insan berhati mulia walaupun saya sedar sememangnya sukar untuk menilai kebaikan orang lain, lebih-lebih lagi payah untuk menembusi keikhlasan hati makhluk bernama manusia. Namun saya tetap saya…berbaik sangka pada semua orang dan memaafkan semua orang yang kadangkala kelakuan mereka ada yang mengecilkan hati saya, mengguriskan perasaan saya dan mengalirkan airmata saya…sungguh saya mengerti bahawa kita manusia. Banyak kelemahan dan begitu juga banyak kebaikan. Tidak bermakna sekali orang mengecilkan hati kita dia tidak pernah melakukan sebarang kebaikan pada kita. Tidak salah memaafkan kerana itu lebih membahagiakan.

Saya teringat kepada rakan-rakan saya yang terlalu baik pada saya iaitu Khadij, Khafizah Miswari dan Fadiah. Itulah rakan yang sentiasa bersama saya ketika menuntut di maahad Tahfiz, yang sentiasa memberikan sokongan dan pengertian yang tidak terhingga kepada saya. Kebaikan mereka bila dikenang-kenang kembali mampu mengalirkan airmata saya. Begitu juga kebaikan rakan-rakan Amiraat saya yang pada satu ketika dulu menggenggam satu perjuangan yang sama di alam persekolahan yang mana kami berenam sahaja mengetahui betapa indahnya semangat persahabatan kami. Saya juga teringat kepada kebaikan ustazah Fahimah Ali Hasan yang banyak membantu saya dalam menguatkan semangat saya untuk meneruskan kehidupan penuh mehnah dan fitnah di bumi Chenderah, Maahad Tahfiz Melaka.

Saya sering juga terharu mengenangkan kebaikan dan sifat hormat anak-anak murid saya (seperti Mardhiyah, Halimah, Hida, Huda, Nadia, Nadrah dan yang lainnya) terhadap saya. Mereka masih muda dan mereka semua bijak-bijak orangnya. Tetapi sikap rendah diri mereka amat mengkagumkan hati saya. Mungkinkah semuanya berkat kalamullah yang diusahakan oleh mereka siang dan malam untuk di ukir indah di dalam hati…Insya Allah jawapannya adalah ‘ya’.

Perkara yang paling membuatkan saya terharu, apabila mereka mengaturkan sebuah majlis perpisahan untuk saya sewaktu saya meletakkan jawatan saya sebagai Ustazah Darul Quran Masjid Kampung Siglap Singapura kerana diterima masuk ke Universiti Kebangsaan Malaysia. Malah mereka juga telah menyediakan satu buku khas berupa ucapan-ucapan untuk saya dan ucapan yang paling saya terkesan adalah ucapan Liyana. Dia seorang anak yang baik dan bijak dan saya yakin satu hari dia akan menemui sesuatu yang tidak orang lain temui yang dia akan hargai sepanjang hidupnya. Dia istimewa.

Seperkara lagi mengenai seorang anak murid saya Adilah. Saya masih ingat lagi, ketika kami menghadiri Qiyamullail di Madrasah Alsagoff tahun lalu, dia telah melakukan sesuatu yang membuatkan saya menangis tanpa dia sedari. Waktu itu adalah waktu untuk melelapkan mata dan kami tidur di atas pentas. Saya sebenarnya kesejukan lantaran penghawa dingin yang begitu kuat suhunya. Tanpa saya pinta, dia menyelimutkan saya dengan selimut yang di bawanya. Maka kami berkongsi selimut. Waktu itu mungkin Adilah sangka saya sudah dibuai mimpi tetapi sebenarnya saya hanya melelapkan mata. Saya benar-benar tersentuh. Saya dapat merasakan adanya rasa hormat dan sayangnya yang begitu tinggi terhadap saya. Ketika itu juga hati saya terus mendoakan kebaikan untuknya di mana sahaja dia berada dan di dalam apa jua kebaikan yang dilakukannya. Semoga Allah memberkati hidupnya dunia dan akhirat. Allahumma Amin.

Apabila saya melanjutkan pengajian di UKM. Saya dapat mengenali ramai insan yang memanggil saya kakak. Mereka adalah adik-adik saya yang berhati mulia yang telah melakukan banyak kebaikan kepada saya. Antaranya Salmi (insan pertama yang bergelar rakan ketika saya menjejakkan kaki di UKM. Dia adik yang amat baik dan terlalu menghormati saya) Wahyuni (sukar untuk saya ceritakan kebaikannya), Syuhada’ (yang selalu menemani dan membantu saya), Aisyah (paling saya ingat tentang nya apabila dia menghantar saya ke dentist dengan menaiki motosikalnya), Faridah (yang sering membantu saya bila ada belalang masuk ke bilik saya ..hehhe), Azizah (dia pernah tidur di bilik saya untuk menemani saya ketika saya sakit dan pada waktu itu jam sudah menunjukkan hampir ke jam 2 pagi) Suzana (adik saya yang comel dan terlalu baik pada saya. Kebaikannnya yang saya simpan kukuh dalam ingatan ialah apabila dia sanggup menaiki bas Rapid KL dari kolej UO ke Taman Tenaga semata-mata untuk menemani saya yang bersendirian di flat 3 bilik itu tanpa saya pinta) Hani (yang mengurut kaki saya ketika terseliuh di tangga taman tenaga), adik-adik (Farhah, Diza, Asnah, Suzana, Salmi dan yang lain) yang membantu saya ketika saya sakit kuat di blok A pada di tahun satu pengajian) dan ramai lagi yang tak mampu untuk saya sebutkan nama dan kebaikan mereka satu persatu. Apa yang mampu saya nyatakan adik-adik di UKM ini kebanyakannya adalah manusia berhati baik dan berbudi luhur walaupun kadangkala ada perkara yang membuatkan saya bersedih hati tetapi semua itu tidak saya simpan di dalam hati. Saya sering mengatakan kepada diri saya, mereka masih muda, banyak perkara yang mereka belum fahami dan masih lagi bertatih untuk mengemudi hati dan perasaan dalam menjalani kehidupan sebagai muslim yang cemerlang pada diri dan hati. Yang pasti kebaikan mereka, rasa hormat mereka dan kepercayaan mereka terhadap saya telah membuatkan hati ini menangis kerana terharu dan mereka telah memberikan kepada saya memori terindah untuk diabadikan di dalam peti memori.

Dan yang terbaru ketika saya menjalani Latihan Amali dan Industri di Masjid Darul Ghufran Singapura, saya mengenali anak-anak murid yang baik dan menghormati saya antaranya Junaidah, Fathi, Marliyana, Hamzah, Azra’ie, Zikri, Hafiz dan yang lain) begitu juga dengan pertemuan saya dengan Kak Rina. Mereka amat istimewa.

Terharu dan terindah….
Kebaikan dan keprihatinan mereka
sukar untuk diungkap menjadi kata-kata madah
Moga keberkatan sentiasa mengiringi ikatan ukhwah
Biar kebaikan memadam amarah
Biar keluhuran budi mencipta sejarah
Segalanya Kerana Allah.

12.05 tgh/mlm
23 Januari 2008

0 Comments:

Post a Comment