31 December, 2008

Bismillah

Alhamdulillah, sudah sehari saya bergelar Pelajar Siswazah (Master) Pengajian Islam Universiti Kebangsaan Malaysia. Pada minggu pertama ini, saya agak sibuk walaupun kuliah belum lagi bermula. Ini kerana saya perlu membuat persediaan untuk menghadapi ujian demi ujian yang telah dijadualkan untuk pelajar siswazah dan untuk diri saya pula ada ujian lain yang perlu diduduki kerana berdaftar sebagai pelajar antarabangsa.



Dengan itu, saya ingin menyusun sepuluh jari kepada mereka yang menghantar emel kepada saya atas kelewatan memberikan respon atau jawapan. Terima kasih kerana sudi menghantar pandangan, persoalan dan permintaan untuk mendapatkan nasihat. Emel-emelnya sudah saya baca, cuma saya masih belum berpeluang untuk menjawab emel-emel tersebut. Insya Allah, apabila semua urusan saya selesai, saya akan cuba membantu anda yang memerlukan pandangan, jawapan dan bimbingan.

Doakan agar segala urusan saya dipermudahkan.

Sekian.

Salam mesra dari saya yang kini berada di Kolej Ungku Omar, Blk 8W, Universiti Kebangsaan Malaysia.

26 December, 2008

Saya menarik nafas. Terasa berat. Mungkin saya terlalu penat berkemas atau mungkin saya terlalu banyak berfikir. Esok saya akan berangkat pulang ke bumi UKM. Kali ini saya pergi, entah bila pula saya akan kembali. Mungkin pertengahan tahun hadapan. Saya pun tak pasti. Yang pastinya, bila peperiksaan berakhir untuk semester ini, barulah saya akan pulang ke kota Singa.

Ketika mengemas buku-buku untuk di bawa pulang ke UKM, saya membuka satu demi satu buku yang saya pegang. Membeleknya dan adakalanya saya memeluknya. Lalu saya katakan pada diri: "Aku mesti kuat!"

Ya, kuat untuk menempuhi segalanya. Kuat untuk Kembali ke dunia belajar, kembali bertarung dengan perpisahan dan kembali hidup sendirian tanpa ada siapa yang layak untuk memanjakan saya. Mmmm...saya tahu saya sudah semakin 'naik lemak', bila hidup dengan adanya mak, abah dan suami di sisi. Kadangkala terasa saya tidak berdikari bila sahaja berada di Singapura. Ada sahaja yang sudi membantu dan menjadi penyokong. Lebih-lebih lagi emak dan suami saya.

Ada hiba sudah menyelinap ke seluruh jiwa dan raga saya sejak seminggu yang lalu. Dan hiba itu membuatkan saya lemah.

"Jangan Sakinah..jangan begini. Perjuangan perlu diteruskan!"



Saya terus mengemas buku-buku saya. Satu demi satu saya tarik dari rak-rak buku dan meletakkannya di atas katil. Saya terpandang kitab 'al-Imam al-Tirmidhi wa al-Muwazanah Baina Jaami'ihi wa Baina al-Sahihain'. Terus sahaja saya teringatkan ustaz Asmadi. Setiap apa yang diajarkannya kepada saya dan setiap apa yang diucapkannya di dewan kuliah dan kelas tutorial seolah-olah 'berdengung-dengung' di telinga saya. Saya ingat kembali semuanya. Hadith sahih, hadith dhaif, hadith dhaif yang naik martabatnya, hadith dhaif yang mutlak, metodologi imam al-Tirmidhi, sahih al-Bukhari, sahih Muslim dan macam-macam lagi yang dibincangkannya.

Tiba-tiba saya rasa seolah-olah ustaz berada di hadapan saya dan mengingatkan semua itu kepada saya satu per satu lalu berkata: "Sakinah, jangan lupa semua itu!" Hah! Saya pening seketika.

Lalu dia berkata lagi kepada saya: "Bila kita dah jadi ustaz dan ustazah tak de siapa yang berani tegur kita walaupun kita salah. Baca kitab Sahih Riyadhus Salihin..baca sakinah. Baca!" Saya tersentak! Itu adalah nasihat ustaz yang tidak pernah putus-putus pada pelajarnya. Saya jadi gundah-gulana.

"Mantapkan lagi bahasa Arab dan i'adah al-Qurannya, Sakinah", dia mengingatkan saya lagi. Sekali lagi saya tersentak! Saya sebenarnya ingin mengatakan sesuatu padanya, "Ustaz...." tapi, Ya Allah,rupa-rupanya dia tiada di hadapan saya. Hanya perasaan saya. Hmmmm...

Saya terus menyambung kembali tugas memilih buku-buku yang ingin saya bawa. Alhamdulillah, semuanya sudah selesai. Dan selepas ini saya akan menutup komputer, mencabut wayar-wayarnya lalu menyimpannya ke dalam kotak. Untuk membawanya belayar bersama saya menempuh satu lagi perjuangan.

"Ya Allah...
Beban yang kugalas amat
berat untuk ku bawa
Berikan kekuatan untuk ku
Biar perjuangan ilmu
kutempuh dengan redhaMu
Agar beban ini mengajar aku erti keikhlasan
dalam mengejar ilmu Mu
Jangan Kau jadikan kesibukan ini
penyebab aku jauh dari Mu
Jangan Kau jadikan airmata ini
Penyebab aku berputus asa
dari terus mencapai rahmat Mu
Thabbit Quluubana ‘Ala Diinik!!
Menuntut ilmu kerana Mu
Agar beban ini terasa ringan
Agar hati ini terasa dibelai kasih Mu
Rabbi Yassir walaa Tua’ssir Ya karim"


Doakan untuk saya.

Insya Allah, kita bertemu di lain penulisan yang tentunya dicoret dari bumi UKM.

Wassalam

14 December, 2008

Sudah terlalu lama saya tidak mendapat helaian surat. Terlalu lama. Sehinggakan saya sendiri tidak dapat mengingati bilakah kali terakhir saya menerima sepucuk surat. Selalunya apa-apa perkara peribadi atau apa-apa sahaja perkara yang ingin diucapkan kepada saya, emel dan sms dijadikan sebagai penghubung bicara. Tetapi pada Hari Raya Aidiladha yang lalu, saya dikejutkan dengan sepucuk surat yang serahkan oleh empunya diri secara terus kepada saya tanpa orang tengah. Dan pemberi surat itu menamakan suratnya dengan ‘Surat Cinta’.

Saya tersenyum.

Walau kata-kata yang dicoret tidaklah seindah bahasa bagai di surat cinta malah jauh sekali dari madah dan puisi yang berbunga-bunga, saya tetap tidak jemu-jemu membacanya. Setiap apa yang diluah dan diperkatakan mudah untuk saya rungkaikan apa yang tersirat di sebalik yang tersurat. Air mata saya mengalir.

Suratnya ringkas sahaja. Yang nyata, isi surat itu banyak memuji dan mengkagumi saya. Saya yang seorang insan biasa! (tetapi saya tahu mempunyai pengaruh yang luar biasa)



Dan dia ingin menjadi seperti saya. Subhanallah!

Sungguh, Itu bukanlah kali pertama dan saya sendiri tidak tahu itu adalah kali ke berapa saya menerima kata-kata sedemikian. Cuma entah mengapa, saya terasa menjadi semakin kecil dan kerdil setiap kali ‘dihadiahkan’ dengan semua itu. Lebih-lebih lagi apabila dia menyatakan di dalam surat itu:

“Saya juga selalu anggap ustazah sebagai role model saya bukan sahaja dari segi pelajaran tetapi juga sebagai seorang muslimah”

Sebenarnya dua bulan yang lalu saya juga menerima kata-kata yang hampir serupa melalui emel ringkas daripada seorang adik yang berasal dari Kelantan. Katanya:

“Dah lama minda saya ni tidak diisi dengan makanan rohani dari akak. Dah nak berkarat pun. Dulu tiap-tiap malam dapat usik akak, dapat dengar bebelan akak, dapat dengar nasihat dari akak, akak temankan saya. Yang paling tak dapat saya lupakan sekali, masa kat taman tenaga tu, saya betul-betul terhutang budi ngan akak, akak banyak luangkan masa dengar luahan saya, banyak bagi nasihat kat saya sampai saya rasa akak macam kakak saya sendiri. Tq (Thank You) banyak ek akak. Jangan lupakan saya tau, doakan saya sekali dapat jaga perisai diri ni dan jadi hamba yang taat, anak yang solehah dan berjaya dalam hidup. akak tahu tak, akak la idola saya.”

Saya hanya mampu mengucapkan kata-kata:

“Haza min fadli rabbi…haza min fadli rabbi (Ini adalah kelebihan dariapda Tuhanku)” berulang-ulang kali.

Kerana saya sedar dan faham bahawa untuk ‘memegang’ hati seorang insan bukanlah satu pekerjaan yang mudah. Berjaya ‘memegang’ hati orang lain bermakna kita berjaya membawa dia untuk bersama-sama kita. Walau tidak bersama-sama secara sentiasa (selalu bersama di mana sahaja kita berada) tetapi ingatan tetap bersama dan apa yang kita lakukan pasti akan menjadi ikutan dan teladan. Dan semua itu adalah dengan izin dan bantuan Allah s.w.t jua.

Seperti yang saya nyatakan pada penutup usrah ahlulquranPTS 2008 pagi tadi:

“Ketika saya sendirian (hidup dalam satu suasana yang tiada bi’ah hasanah) tanpa sayap kanan dan kiri (tanpa rakan-rakan yang mampu mengingatkan saya ketika leka dengan dunia)perlukah saya mengikut orang lain (mereka yang tidak kisah dengan dakwah dan tidak hiraukan tentang amr ma’ruf nahy munkar)? Lalu saya katakan pada diri bahawa saya tidak perlu mengikut insan lain tetapi saya perlu menggunakan pengaruh ‘luar biasa’ yang saya ada untuk membawa insan lain bersama saya”.

Penutup Usrah ahlulquranPTS 2008


Alhamdulillah, saya berjaya. Berjaya melepasi ‘fatrah sendirian’ agar saya tidak sendirian lagi untuk menempuh jalan mujahadah. Dan seperti yang pernah saya nyatakan dalam penulisan saya bertarikh 19 Julai 2008, saya ingin menjadi insan yang sentiasa membuat orang lain terkesan walaupun hanya dengan sekali pertemuan dengan saya. Ya Allah, berilah saya kekuatan untuk itu hingga ke hembusan nafas saya yang terakhir….

Kepada pengutus ‘Surat Cinta’, saya hadiahkan dengan ucapan jutaan terima kasih. Sungguh, ianya amat bermakna untuk saya. Untuk lebih bermotivasi dalam melaksanakan amar ma’ruf nahy munkar.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “Setiap kebaikan itu adalah sadaqah” (Hadith riwayat Muslim)

11 December, 2008








Untuk melihat kemeriahan suasana Aidiladha di MDG, sila ke laman multiply zahrataani's.

Pada petang itu, hujan renyai-renyai turun membasahi bumi. Saya berjalan keluar dari pejabat masjid menuju ke pintu pagar yang mengarah ke swimming pool. Kelihatan di jalan menuju ke swimming pool itu, seorang perempuan sedang duduk bersila di atas sekeping kotak bersama dua orang anak perempuannya. Manakala kedua-dua anaknya sedang berbaring di paha kanan dan kirinya. Ketiga-tiga mereka bertudung dan tudung itu juga menutup sebahagian muka mereka yang hanya menampakkan mata mereka sahaja.(Saya faham mengapa mereka berpakaian sedemikian. Mereka tidak mahu identiti mereka dikenali)

Apabila wanita itu melihat saya dari jauh dia sudah menganggukkan kepalanya kepada saya. Dan saya dengan senyum ramah terus mengucapkan salam kepadanya. Salam saya dijawab mesra. Lalu saya pun bertanya:

"Cik...cik buat apa kat sini, Cik?"

"Biasalah, dik. Cik minta sedekah" Dua orang anaknya lalu bangun dari perbaringan dan duduk bersila di kanan dan kiri emak mereka.

Saya menghadiahkan senyuman saya kepada kedua orang anaknya yang comel. Dan saya menjalankan 'tugas' saya bertanya itu dan ini tentang hidupnya. Setiap jawapan yang diberikan oleh makcik itu, saya memberi respon dengan anggukan prihatin.

"Makcik orang susah,dik. Suami makcik gaji kecil.Gaji dia bikin bayar rumah. Cik tak tahu nak minta tolong siapa. Ni jelah makcik boleh buat. Minta sedekah. Kalau pinjam orang kena bayar balik. Nanti nak bayar dengan apa pulak,kan?"

"Dah lama, Cik duk sini. Anak-anak makcik semua minta sedekah. Selalunya hari Jumaat lah. Ramai orang kutuk-kutuk, Cik. Diorang kata cik didik anak cik salah. Tapi terus-terang lah dik, Cik cakap. Mana ada ibu nak ajar anak-anak minta sedekah. Tidak ada cara lain, ni lah cara anak-anak Cik dapat makan dan hantar pergi klinik. Anak-anak Cik semua ada penyakit. Kalau tak de duit macam mana nak pergi doktor,kan?"

Dia terus bercerita dan saya duduk dihadapannya sebagai pendengar setia.

"Cik, tak minta bantuan di mana-mana?" tanya saya.

"Ada cik minta. tapi mereka dah stop kan. Sebab diorang nak hantar Cik pergi course. Cik tak nak. Manalah cik boleh pergi course,dik. Anak-anak Cik ni macam mana,kan?"

Macam-macam lagi yang diceritakan oleh makcik itu kepada saya. Dia menceritakan kepada saya tentang peminta-peminta sedekah yang lain, reaksi masyarakat sekeliling kepadanya dan anak-anaknya,perasaannya dan begitu juga dengan kehidupannya sehari-hari. Saya mendengar dan cuba memahaminya. Dan di akhir pertemuan itu, saya ada berkata begini kepadanya:

"Cik, kalau Cik nak bantuan,Insya Allah saya boleh cuba usahakan untuk makcik", ucap saya bersungguh-sungguh.

"Eh, dik. Tak payah...tak payah!" Dia terus menolak dengan cepat. "Nanti adik kena marah. Tak pelah, dik. Cik dah boleh duduk kat masjid ni minta sedekah pun dah bagus. Pegawai masjid kat sini semua baik-baik, diorang tak pernah halau, Cik"

Saya senyum. Dan saya 'mengerti' mengapa dia menolak. Bukan kerana dia malu tetapi 'sengaja' dia tidak mahu. Bukan juga kerana dia tidak mahu menyusahkan tetapi 'sengaja' dia tidak mahu adanya perubahan. Saya sudah mengerti. Ini kerana saya telah banyak belajar. Belajar daripada orang-orang seperti ini walau pada waktu itu saya baru sahaja seminggu bekerja sebagai pegawai dakwah dan kebajikan.



Hingga ke hari ini saya masih ingat pertemuan saya dengan makcik dan dua orang anak perempuannya yang masih kecil itu. Dua anak yang masih belum mengerti jerih dan perih sebuah kehidupan. Lalu perlukah saya menyokong makcik ini dalam usahanya mencari sesuap rezeki dengan menadah tangan kepada orang lain? Sedangkan saya tahu bahawa dalam sebuah hadith yang telah disahihkan oleh al-Albani ada menyatakan yang mana maksudnya : "Tangan yang di atas itu lebih baik dari tangan yang di bawah"? Lalu adakah ianya menjadi satu kesalahan juga jika ada orang lain mencerca beliau kerana mendidik anak-anak dengan meminta sedekah?

Sekali pun saya tidak mahu menyokong cara makcik peminta sedekah itu. Dengan rasa ihsan dan belas, tentu sahaja ramai orang termasuk saya ingin membantu, tetapi kita hanya mampu membantu untuk memperbaiki kehidupan makcik itu bukan dengan memberikan wang sepanjang hayatnya. Segalanya terpulang pada dirinya sendiri.

Sebab itu saya pernah mengatakan pada penulisan saya yang bertajuk: Segalanya bermula pada diri KITA, hanya kita sahaja yang mampu untuk mengubah diri kita dan hidup kita. Bukan orang lain. Insan lain hanya mampu memainkan peranan mereka untuk membantu agar kita menjadi manusia yang lebih baik. Selebihnya adalah terpulang pada diri kita. Sejauhmana kita diasak dan sekuat manapun kita digasak agar berubah tetapi jika kita tidak mahu, tidak ada gunanya. Semuanya bakal menjadi bagai air dicurah ke daun keladi.

Makcik itu boleh berubah jika dia ingin mempertingkatkan kemahiran dirinya, mencari pekerjaan sepenuh masa dan mencuba usaha lain daripada meminta sedekah. Masjid ingin membantu dan banyak juga badan-badan kebajikan lain boleh membantu tetapi dengan syarat dia mahu mengubah cara hidupnya dan mempertingkatkan kemahiran dirinya. Bantuan yang diberi adalah untuk membantu dia berubah ke arah kebaikan bukan untuk dirinya bersenang-lenang dengan hanya menerima tetapi tidak mahu berusaha untuk memberi pula.

Dengan itu, saya ingin mengajak anda merenung, mengaplikasikan kisah dan mengambil moral daripada apa yang saya nyatakan di atas.

"Bersyukurlah kerana hidup kita tidak hingga ke tahap menjadi peminta sedekah. Jika kita susah ada lagi orang lain yang lebih susah. Dan apa yang kita ada bukan milik kita ianya hanya pinjaman cuma yang perlu untuk kita kongsi dengan orang lain.

Jangan sekali kita menghina orang di bawah kita (mereka yang lemah, mereka yang kurang bijak, mereka yang sentiasa memerlukan bantuan kita)tetapi kita perlu membantu mereka untuk memperbaiki diri. Berilah bantuan dengan penuh ihsan dan kasih sayang bukan bantuan yang mengharapkan balasan dan penghormatan. Sentiasalah menjadi insan yang prihatin terhadap yang lain bukan menjadi insan yang hanya memikirkan diri sendiri.

Dan jika kita sedar bahawa kita perlukan bantuan dan apabila kita diberi bantuan, jangan pula kita menjadi manusia yang tidak sedar diuntung. Jadikanlah bantuan itu sebagai pembakar semangat untuk memperbaiki hidup kita. Sebenarnya apabila kita dibantu, kita telah diberi peluang oleh orang lain agar kita belajar, iaitu belajar untuk menjadi manusia yang lebih cemerlang di kemudian hari.

Tetapi segalanya terpulang pada diri kita, sejauhmana kita ingin mengambil semua itu sebagai peluang untuk kita merubah hidup yang sememangnya saya akur ianya bukan mudah"

02 December, 2008

Bismillah

Bulan Disember sudah menjengah. Dan saya faham apa maknanya. Saya akan kembali ke dunia belajar saya tidak lama lagi.Tentu sahaja dunia belajar saya pada kali ini tidak akan sama dengan yang lalu. Tempatnya sama dan jabatan pengajiannya juga sama tetapi tidak bererti segalanya akan sama.

Sepanjang 6 bulan berada di kota Singa, masa lapang itu tidaklah saya habisi begitu sahaja. Banyak yang saya pelajari dan lakukan walaupun ada beberapa perkara masih lagi terbengkalai di tangan saya. Ya, 6 bulan terlalu cepat berlalu. Dan kini saya hanya punya masa 19 hari sahaja sebelum berhijrah ke istana ilmu.

Sepanjang dua minggu yang lalu hinggalah ke hari ini saya diulit dengan kesibukan yang amat sangat. Atas sebab itu, blog ini tidak dihiasi dengan sebarang coretan yang terkini. Ditambah pula dengan keadaan kesihatan yang tidak beberapa baik, lalu saya lebih memilih untuk berehat daripada duduk di hadapan komputer setelah pulang dari kerja.

Saya kira ini sahaja yang dapat saya coretkan untuk semua. Terasa sungguh lemahnya penulisan ini. Doakan untuk kesihatan saya. Insya Allah, saya akan kembali untuk menarikan jari-jemari saya selepas Hari Raya Aidiladha.

Wassalam


"Eii..gembiranya saya waktu tu..heheh. Allahumma Anta al-Shaafi, laa shifa a illaa syifauk syifaan laa yu ghaadiru saqama"- sekadar gambar hiasan :D

13 November, 2008

Bismillah

Malam ini saya seperti tiada daya. Entah mengapa saya terasa amat penat. Mungkin kerana kurang rehat. Tapi saya seperti biasanya dengan sikap 'degil' saya. Tetap berdegil untuk 'setia' duduk di hadapan komputer walaupun sedari jam 9 pagi tadi saya sudah mula menatap skrin komputer di pejabat masjid. Dan malam ini setelah pulang dari pejabat, saya duduk lagi di hadapan komputer. Entahlah...apa nak jadi dengan saya ini =)

Sebenarnya saya mempunyai sesuatu yang ingin dibicarakan. Atas sebab itu, jari-jemari saya ini bagai tidak dapat saya kawal untuk menari di atas papan kekunci.

Sebentar tadi tanpa disengajakan saya telah menonton sebuah rancangan hiburan 'K-Nite' di saluran Suria. Rancangan karaoke secara berkumpulan. Dihoskan oleh dua orang pengacara (tidak perlu saya sebut namanya) yang 'pandai' membuat lawak. Ya, saya akui ianya agak menghiburkan dan adakalanya agak mengkagumkan kerana ada peserta yang mampu mengingati bait-bait lagu yang dipadamkan dari skrin. Mereka ingat nama lagu, mereka ingat nama penyanyi dan mereka juga perlu pantas dalam mengingati semua itu untuk meraih markah dan menjadi pemenang pada malam itu. Hebat!

Fatimah al-Hafizah berumur 6 tahun ini bukan sahaja menghafaz ayat-ayat al-Quran tetapi dia juga menghafaz nombor ayat, nombor surah dan dibahagian mana letaknya ayat al-Quran itu. Subhanallah...


Tiba-tiba terlintas sesuatu di fikiran saya. Andainya al-Quran itu mampu diingat sebaik mengingati bait-bait lagu, mmm... alangkah indahnya. Tapi, kebanyakan masyarakat Islam kita, jangankan al-Quran yang berjuz-juz itu, juz amma (juz 30) yang dipanggil muqaddam itupun, belum tentu diingat sepertimana mengingati lirik lagu. Dan jangan kata hendak mengingati, kadangkala hendak membaca ayat demi ayat pun masih lagi merangkak-rangkak dan kadangkala tidak tahu langsung yang mana satu huruf 'alif' dan yang mana satu huruf pula huruf 'lam'. Sedihnya!



Artis selalunya dipuja hingga dijadikan idola tapi seringkali Nabi dilupa hingga tidak reti untuk melantunkan bait-bait ayat (al-Quran, kalamullah)yang diturunkan Allah kepada baginda. Lagu mesti didengar setiap hari tetapi al-Quran seringkali hanya didengar bila orang dijemput oleh mati ataupun setidak-tidaknya bila merasa ada 'hantu' mengelilingi diri! Itulah hakikatnya.

Astaghfirullah, Muslim kita sudah terlalu jauh...

Maafkan saya andai kata-kata itu semua terlalu 'keras', 'pedih' dan kedengarannya kurang enak. Hendak buat bagaimana. Qulil haqqa walau kaana murran (katakanlah yang benar walaupun ianya pahit). Sebenarnya saya berasa kasihan. Saya kasihan pada anak-anak Islam yang masih kaku dengan al-Quran.

Anak-anak kita sudah terlalu hanyut dengan kehidupan hedonisme. Semua perkara perlu ada keseronokan, baru mereka terasa adanya kehidupan dan adanya pembelajaran. Sedangkan tidak semua perkara perlu begitu. Singkaplah kembali bagaimana usaha dakwah baginda Nabi s.a.w di kota Makkah. Masyarakat jahiliah Makkah adalah masyarakat jahiliah yang amat cintakan hiburan. Tetapi mengapa Nabi s.a.w tidak menggunakan cara hiburan untuk menarik dan mendekatkan mereka kepada Islam? Bukankah lebih mudah jika nabi bernyanyi ketika berdakwah. Tentu ramai masyarakat jahiliyah Makkah yang suka dan turut serta bersama Nabi s.a.w untuk memperjuangkan Islam.

Tetapi apa yang kita lihat pada helaian sejarah perjuangan dakwah Nabi s.a.w? Baginda tidak memilih cara hedonisme itu. Malah Nabi s.a.aw lebih memilih berjuang bermati-matian untuk menegakkan syariat Allah. Itu jelas menunjukkan bahawa hedonisme itu adalah sesuatu yang amat merbahaya dan perlu dijauhi sedari awal lagi. Ini kerana yang kita mahu hidupkan di dalam hati Muslim itu adalah iman bukan hiburan.



Ya Allah....sebaknya dada saya memikirkan semua ini dan saya perlu akui ianya tidak mudah. Harapan saya, moga coretan ini dan video-video yang saya sertakan bersama mampu menjadi renungan buat kita bersama bukan sahaja pada malam ini tetapi untuk esok dan selamanya.

Sekian dari saya untuk kali ini. Doakan agar saya berpeluang untuk lebih berbicara di lain waktu dan ketika di ruangan ini. Wassalam.

07 November, 2008

“Yazid, how come ah..just now I balik, rumah bau wangi?”, tanya makcik suami saya kepadanya. Ketika itu saya baru sahaja keluar dari kamar mandi.

“Awak ada bakar apa-apa,tak? Bau bakar macam ‘agapati’"(tak tahulah betul atau tak ejaannya tu), tanya makcik kepada saya pula. Saya terkejut.

“Agapati? Apa tu?”, tanya saya kembali kepadanya. “Tak..saya tak de bakar apa-apa pun”,jawab saya jujur. Tanya punya tanya, saya masih tidak mendapat jawapan dari makcik apakah 'agapati' yang dimaksudkannya itu. Tetapi saya hanya dapat meneka mungkin ‘agapati’ itu adalah sejenis bahan bakar seperti kemenyan (tetapi digunakan oleh orang India).

“I smell something nice when I enter the rumah. Tak de bakar apa-apa eh? Ooo..Then I thought she is the one...because she’s ‘syurga’”, kata makcik suami saya dengan penuh keyakinan dan bersungguh-sungguh sambil menunjuk ke arah saya.

Saya ingin mengerutkan dahi saya pada waktu itu tetapi saya sedaya upaya menahan supaya tidak membuat sebarang ekspresi di muka saya. Dia kata saya ‘syurga’!

Ya Allah…layakkah saya untuk masuk ke syurga? Untuk mengatakan: "Nantikan daku di pintu syurga" pun, saya tidak berani. Inikan pula hendak masuk ke dalamnya. Allahu a’lam. Saya sendiri tidak mampu berkata sedemikian tapi makcik saya yang seorang ini…aduhh…susah saya nak kata apa pun. Apa-apa kenyataan yang keluar dari bibirnya hanya dapat saya balas dengan senyuman sederhana.

She is ‘syurga’?!

Acapkali dia mengucapkan kata-kata itu kepada suami saya. Reaksi saya?

Saya aminkan sahajalah. Mudah-mudahan =)

Pertama kali dia berkata begitu adalah pada hari kedua kami di rumahnya di Worple Rd, Staines, London. Ketika itu kami sedang bersarapan pagi. Sedang asyik berbual-bual, tiba-tiba dia berkata begini kepada suami saya:

“So..Yazid, a man who married her is lucky. Because she will go to syurga and then her husband will follow her. Lucky you get her”, katanya dengan yakin sambil memandang ke wajah saya. Roti prata yang sedang saya kunyah tidak jadi untuk saya telan. Tiba-tiba saya jadi hilang selera dan hilang kata-kata.

“Tak jugak lah, bergantung pada our amalan. Not everybody can follow”, suami saya ‘cuba’ menyangkal pendapatnya dengan berhati-hati.

“You can follow her!”, katanya lagi. Dan perkara itu diperbualkan dan dikuti dengan beberapa dialognya yang lain sehingga suami saya tidak kuasa jadinya. Lalu hendak tak hendak, terpaksa beliau mengiayakannya.

Mmm…saya tidak mengetahui semacam apakah pemikiran itu. Ada juga beberapa perkara yang mempunyai persamaan dengan pemikiran makciknya telah saya katakan pada suami saya. Dan suami saya juga menyetujui pendapat saya. Tetapi maaf, saya tidak dapat menyatakannya di sini.

Nantikan Hamba di Pintu Syurga

Segalanya mengingatkan saya pada pengajian di Madrasah Alsagoff al-Arabiah peringkat thanawi (menengah). Ustaz Yaakob di dalam kelas hadithnya selalu mengatakan kepada kami bahawa ‘tiket’ untuk ke syurga itu TERLALU MAHAL. Tak mampu kita beli dengan apa jua pun. Lalu saya pula berani mengatakan bahawa dengan amal kita sekalipun belum tentu menjadi JAMINAN MUTLAK bahawa syurga itu adalah milik kita.

Dan jalan menuju ke syurga itu sendiri sepertimana yang dinyatakan oleh Yazid Abd Qadir Jawas di dalam bukunya ‘Doa dan Hiburan bagi orang sakit dan terkena musibah menurut al-Quran dan al-Sunnah yang sahih’ bahawa syurga tidak bisa (tidak boleh) diperoleh melainkan dengan sesuatu yang tidak disukai jiwa manusia (Pustaka Imam As-Syafie, Bogor, 2005, hlm 12-13). Perkara ini juga bersesuaian dengan sebuah hadith Rasulullah s.a.w yang sahih:

«حُفَّتِ الْجَنَّةُ بِالْمَكَارِهِ. وَحُفَّتِ النَّارُ بِالشَّهَوَاتِ»


Maksudnya: “Syurga itu dikelilingi dengan hal-hal yang tidak disukai dan neraka itu dikelilingi dengan berbagai macam syahwat” (HR Muslim, No 7079)

Jelas, perkara-perkara yang berunsur kebaikan selalunya payah untuk dilakukan tetapi kalau perkara-perkara kejahatan selalunya mudah sahaja untuk dilaksanakan =)

Begitulah jua dengan syurga. Syurga itu adalah sesuatu yang berkaitan dengan amal soleh dan kebaikan malah TERLALU BAIK. Dengan itu, untuk masuk ke dalam syurga bahkan untuk melalui jalan ke arahnya sahaja terlalu banyak perkara sukar dan tidak kita sukai perlu ditempuh oleh seseorang hamba Allah itu.

Kalau kita mempersoalkan kenapa dan mengapa? Senang sahaja. Jawapannya: Jika kita ingin mencapai sesuatu, tentu sekali tidak ada yang mudah-mudahnya dan tentu banyak yang sakit-sakitnya. Ada jatuh dan bangunnya. Ada musibahnya dan ada jerih perihnya. Setelah segalanya ditempuhi dengan susah payah, barulah kita kecapi apa yang kita inginkan malah kadangkala kita tidak memperolehinya langsung.

Jadi begitulah jalan menuju ke syurga bahkan ianya lebih sukar lagi kerana syurga itu terlalu tinggi nilainya yang tidak dapat dibandingkan dengan apa jua sekalipun. Bak kata ustaz Yaakob ‘TIKET UNTUK KE SYURGA ITU TERLALU MAHAL.”

Jadi, she is ‘syurga’?

Satu kenyataan yang amat memeranjatkan saya sebenarnya.

Apapun, saya serahkan segalanya kepada Allah S.W.T. Moga kata-kata itu menjadi motivasi untuk saya menjadi hamba Allah S.W.T yang tidak jemu untuk memperbaiki diri dan amal ibadah dengan berpaksikan pada lafaz: “Inna solaatii wanusukii wamahyaaya wamamaati lilllahi rabbil a’lamin”(al-Quran, al-An’am:162).

Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah Tuhan semesta alam.



Leeds Castle yang terletak di Kent, England umpama 'syurga dunia' bagi saya. Keindahannya telah membuatkan saya jatuh hati. Subhanallah =)

03 November, 2008

Salam kepada semua.

Alhamdulillah saya kembali semula menghirup udara di kota Singa. Kembali dengan cuaca yang mana sejak saya dilahirkan begitulah ia. Tidak seperti cuaca ketika mana pertama kali kaki ini menjejak di lapangan terbang London, Heathrow. Asap yang keluar dari hidung dan mulut apabila bernafas, batuk, ketawa dan berbual lantaran cuacanya yang terlalu sejuk membuatkan saya agak terperanjat =)

London Eye


Hingga sekarang saya masih dapat merasakan gigilan badan saya ketika menunggu bas di perhentian bas Staines. Alangkah sejuknya cuaca di sana. Cuaca pada waktu itu sudah mencecah 6°-0°. Tidak tahan saya dibuatnya. Saya rasa jika bas terlalu lambat pasti saya pengsan kerana terlalu kesejukan dan baju tebal yang saya kenakan masih belum dapat membendung rasa sejuk itu.

Maha suci Allah yang mentakdirkan segala sesuatu dengan penuh keindahan. Kota London dan persekitarannya agak bergegar pada pagi Rabu 29 Oktober 2008 kerana turunnya salji. Tetapi saljinya tidaklah setebal mana di London berbanding dengan tempat-tempat yang lain. Apabila matahari naik sedikit salji-salji itu cair menjadi air.

Salji di atas rumput


Sebenarnya banyak lagi perkara yang ingin saya kongsikan mengenai kota London, makanannya, kehidupannya dan terutamanya mengenai kehidupan masyarakat Muslimnya kerana ada beberapa perkara tentang mereka (masyarakat Muslim) yang amat menyentuh perasaan saya.

Sharmeen dan Fahima, pelajar yang baru sahaja selesai kelas agama (madrasah) di East London Mosque


Ada beberapa gambar yang sempat saya 'upload'kan dan masih lagi dalam proses meng'upload'. Sila ke laman multiply saya untuk melihat gambar-gambar tersebut.

Insya Allah, kita bertemu di lain ketika untuk lebih berbicara tentang Kota London dan juga keindahan Leeds Castle dan persekitarannya di Kent, England.

Sekian, salam ukhwah dari saya untuk semua.

24 October, 2008



RockYou FXText

23 October, 2008

Kunjungan saudara saya semasa awal bulan Syawal kelmarin, mmebuatkan saya mengerutkan dahi saya dan bertanya-tanya. Tetapi saya hanya menyedapkan hati saya dengan berkata di dalam hati:

“Mmmm…mungkin kau tak tahu. Kan selama ni belajar kat UKM”

Lalu setelah beberapa jam saudara saya itu pulang dari rumah, saya pun mengajukan persoalan ini pada mak saya:

“Mak, *** tu dah kahwin ke?”

“Tunang dia lah”, jawab mak saya dengan pantas.

“Tunang? Abih dah jalan raya sama-sama dengan family?”

“Biarlah… kan tunang dia”

“Tunang pun..mana boleh jalan sama-sama. Tak manis lah” (sebenarnya saya nak kata, “Tak boleh lah”, tapi saya masih lagi beralas-alas dalam berbicara)

“Alaaahhh..kalau kau sume tak boleh!”

Aik…mak saya marah saya pula. Saya menggelengkan kepala lalu malas nak menyambung bicara. Perkara itu telah mengingatkan saya kepada persoalan yang pernah dilontarkan kepada saya beberapa tahun yang lalu (waktu itu juga adalah Hari Raya Aidilfitri):

“Kinah tak jalan raya dengan boyfriend ke?”, tanya kakak ipar saya ketika saya sedang sibuk membasuh pinggan mangkuk di dapur. Saya tersenyum lalu menjawab:

“Tak lah…mana boleh keluar-keluar. Belum jadi suami”

“Oh…”, wajah kaki par saya yang putih itu terus bertukar merah dan ada riak-riak terkejut di wajah itu. Barangkali dia malu sendiri dengan soalan yang diajukannya kepada saya dan terkejutnya dia kerana saya tidak keluar berjalan raya dengan bakal suami saya.

“Abih…selama nie tak pernah keluar jalan sama-sama eh?”, tanyanya lagi kerana masih tidak percaya. Saya ketawa lalu menjawab:

“Tak lah..tak pernah keluar pun”

Pada situasi yang lain (pada tahun yang sama) ketika rumah saya dikunjugni oleh makcik dan pakcik saya dan pada waktu itu mak saya memberitahu salah seorang makcik saya bahawa saya bakal mendirikan rumahtangga, makcik saya itu terus bertanya:

“Abih tak jalan-jalan dengan abang, ke?”, tanyanya selamba kepada saya. Saya hanya tersenyum. Pada kali ini mak saya yang jawabkan:

“Dia mana nak…belum kahwin. Dosa!” Saya terkejut.Wahh..jawapan mak saya betul-betul straight to the point, tidak ada belok-belok. DOSA!

Tetapi apa yang lebih memeranjatkan saya adalah respon dari makcik saya itu:

“Alaa…Na! Belum kahwin nie,nak buat dosa, buatlah banyak-banyak. Nanti dah kahwin barulah tutup buku, taubat banyak-banyak. hahahhahh”, jawabnya dan diikuti dengan tawanya yang berdekah-dekah.

Hah! Terperanjatnya saya dengan ucapannya itu. Tanpa ada rasa segan apatahlagi bersalah, dia mengucapkannya kepada saya yang sememangnya dia ketahui bahawa saya adalah seorang asatizah di Darul Quran Masjid Kampung Siglap yang setiap harinya kerja saya adalah mengajar al-Quran dan menyemak hafazan para pelajar saya. Tidak keluar berjalan dengan bakal suami saya dianggap sebagai satu bahan lucu yang harus ditertawakan!

Astaghfirullah…saya tidak terucap sepatah dua kata pun. Hanya bibir saya sahaja yang mampu mengukir senyuman yang cuba saya manis-maniskan. Tetapi hati saya sebenarnya ada kepahitan. Pahit itu bersarang di jiwa saya adalah kerana muslim sekarang seolah-olah tidak dapat membezakan apakah itu halal dan apakah itu haram. Adakah halal dan haram hanya setakat pada makanan dan minuman yang masuk ke dalam perut?!

Sebenarnya inilah antara fenomena Hari Raya Aidilfitri yang ingin saya kongsikan dengan anda. Bertandang ke sana ke mari berduaan dengan tunang tersayang dan kadangkala berjalan bersama keluarga tapi merpati dua sejoli ini berkepit sahaja. Satu fenomena biasa tetapi sebenarnya adalah luar biasa yang ada apa-apanya. Dan apabila yang ada apa-apa itu dianggap sebagai tiada apa-apa, jiwa saya tercalar-balar jadinya. Bukankah dosa dan pahala itu adalah perkara yang banyak apa-apanya tetapi ramai di antara kita yang melihatnya sebagai tiada apa-apa. Kosong….melakukannya (iaitu perkara haram dan dosa) dengan tiada rasa bersalah malah tiada rasa malu dan berdosa! Kurang-kurang pun orang akan kata: “Kubur masing-masing..tak yah sibuklah nak jaga dosa pahala orang lain!”

Oh..begitu ke? Kubur masing-masing ya? Tapi musibah dan ujian Allah s.w.t timpakan kepada hambaNya di muka bumi ini bukan untuk orang yang berbuat dosa sahaja. Allah s.w.t telah menjelaskan di dalam firmannya yang bermaksud:

Dan peliharalah dirimu daripada seksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim sahaja di antara kamu. dan Ketahuilah bahawa Allah amat keras siksaan-Nya. (al-Quran, al-Anfal:25)

Ayat di atas jelas menunjukkan bahawa seksa Allah tidak sahaja dikhususkan untuk orang yang berbuat zalim. Lalu apakah tugas kita sebagai orang yang tidak mahu dikategorikan sebagai mereka yang berbuat zalim (melakukan dosa), jawapannya ialah ajaklah insan lain melakukan kebaikan dan cegahlah orang lain untuk melakukan kemungkaran (amar ma’ruf dan nahy munkar).



Justeru atas dasar amr ma’ruf dan nahy mungkar itu, perlu untuk saya nyatakan bahawa ikatan pertunangan bukanlah tiket untuk dua insan lelaki dan perempuan (bukan mahram) berjalan berdua-duaan, bergambar bersama dan melakukan perkara-perkara lain secara bersama. Hanya ikatan pernikahan sahaja yang menghalalkan perkara itu. Tidak ada yang lain. Jika perlu melakukan tugas secara bersama pun ianya bersyarat dengan ditemani mahram yang thiqah tanpa ada sebarang persentuhan.

Di dalam perkara ini suka untuk saya memetik beberapa perkara yang dibataskan semasa pertunangan yang telah dinyatakan oleh ustaz Zaharudin di laman webnya. Menurutnya, pasangan yang telah bertunang hendaklah:

1) Tidak bertemu berdua-duaan di luar, sama ada di tempat terbuka atau tertutup, kecuali diringi mahram lelaki yang telah dewasa dan mampu menilai baik buruk menurut Islam. Beliau menyatakan begini kerana ramai juga mahram lelaki yang ‘merapu’ dan tidak langsung punyai ilmu tentang batas hubungan lelaki wanita menurut Islam. Kehadiran orang seperti ini, tidak mencukupi syarat yang ditetapkan Islam.

2) Mengurangkan komunikasi yang tidak berkenaan, serta mengawal isi kandungan perbincangan dari yang membawa syahwat. Mengetahui hati budi bakal pasangan menggunakan alatan media elektronik seperti email, surat dan sms lebih baik dari bercakap dalam banyak keadaan (kerana mendengar suara mudah menaikkan syahwat), bagaimanapun, beliau tidak menafikan email, surat dan sms juga boleh menaikkan syahwat, tetapi pada pandangan beliau, secara ‘verbal’ lebih mudah.

3) Kerana perbicaraan adalah panjang dan dalil amat banyak, ringkasan perkara perlu ( semuanya menurut dalil al-Quran & Al-hadith) dijaga seperti berikut :-
a. Haram bersentuh, menyentuh satu sama lain.
b. Haram ber”dating” tanpa disertai mahram yang thiqah.
c. Haram berbicara dan bersembang dengan syahwat (sms, phone, chat, mesengger )
d. Awas fitnah masyarakat sekeliling.
e. Awas fitnah dalam diri anda dan pasangan.
f. Haram melihat kepada aurat masing-masing.
g. Awas daripada bertukar gambar.

Tetapi kini, semua perkara yang dinyatakan di atas sudah berleluasa. Tidak melakukannya adalah sesuatu kejanggalan yang kadangkalanya menjadi bahan gurauan dan tawaan orang lain. Pernah di dalam satu kelas madrasah mingguan (pelajar di dalam kelas tersebut adalah pelajar belasan tahun dan ada juga yang umurnya sudah menjangkau ke angka 20an tahun) saya menyatakan kepada para pelajar bahawa saya dan suami saya tidak pernah keluar berdua sebelum bernikah dan hendak tahu apa yang dikatakan oleh seorang pelajar lelaki yang duduk di barisan hadapan kepada saya?. Katanya:

“Alamak ustazah..kalau nak bohong pun janganlah bohong dengan kita orang. Ustazah ingat kita nie budak-budak ke?”

Mmmmm….saya menggelengkan kepala. Inilah akibatnya bila perkara yang ada apa-apa dianggap sebagai tiada apa-apa. MALAH PELAJAR MERASAKAN BAHAWA SAYA TIDAK JUJUR KETIKA MENYAMPAIKAN PELAJARAN KEPADA MEREKA. Berat sungguh!.

Saya mengerti, hendak berpegang teguh dengan hukum yang Allah s.wt tetapkan tidaklah mudah. Kata orang, kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepi pantai. Tapi saya tidak mahu menjadi orang yang takut dilambung ombak. Biarlah ombak besar mana pun yang melanda, saya akan harungi juga. Atas sebab itu, sejak dahulu lagi saya sudah bersiap sedia ketika membina rumah di tepi pantai. Dan saya yakin rumah itu akan utuh jika saya sendiri yang tidak merobohkan rumah itu. Segalanya bermula dari kita, iaitu anda dan saya. Jika saya berani untuk memulakannya (mempertahankan apa yang orang lain perlekehkan) lalu anda pula bagaimana?

21 October, 2008




Adik,

Sememangnya untuk meresapkan ketabahan dalam diri

tidaklah semudah kita mengungkapkannya di hujung bibir

Untuk mengabadikan sebuah keteguhan jua,

tidaklah semudah kita melafazkannya dengan suara merintih

Mampukah kita menjadi juara di atas setiap mehnah (ujian) yang Tuhan hadiahkan pada kita?

Mampukah kita menjadi manusia yang masih terus kuat untuk berdiri walau ribut taufan datang dengan tiba-tiba?

Mampu atau tidak…

Semuanya itu terpulang pada diri kita.


Adik,

Kadangkala kita lupa bahawa semakin hari kita semakin dewasa,

Kita lupa bahawa kita perlu mempersiapkan diri untuk menempuh gerbang dewasa

Agar setiap apa yang mendatang kita bersedia untuk menghadapinya

Kerana..

semakin kita dewasa, kita akan dihimpit dengan dugaan dan cubaan

semakin kita dewasa, kita akan didatangi kemanisan dan kepahitan

yang mana semuanya itu cukup luar biasa

cukup menduga kekuatan kita

cukup untuk membuatkan kita berserah diri pada keadaan

maka kita perlu punya hati yang utuh

jiwa yang kukuh

agar kita tidak cepat melatah ketika di cubit bisa penderitaan

Jiwa tidak mudah rentung bila dibakar api kekecewaan

diri tidak jatuh terduduk bila di hempas ombak kegelisahan.



Namun hakikatnya jiwa kita masih rapuh..

Kerana jiwa kita masih muda

Kita mahu yang indah-indah

Kita suka yang mudah-mudah

Kita rasa hidup bila gelak dan tawa berdekah-dekah

Kita tidak mahu yang pahit-pahit

Kita tidak suka yang leceh-leceh

Kita tidak gemar pada yang sakit-sakit


Jelas...

Kita lupa bagaimana perjuangan para sahabat s.a.w ketika mereka muda

ketika jiwa dan hati mereka masih muda SEPERTI KITA

Mereka adalah pemuda pemudi luar biasa

kehidupan mereka banyak yang pahit

banyak yang leceh

banyak yang sakit

semua itu menjadikan mereka manusia luar biasa

MANUSIA YANG BERHATI TEGUH BERJIWA KUKUH

MANUSIA YANG AMAL DAN IBADAHNYA

HIDUP DAN MATINYA

HANYA UNTUK TUHAN YANG ESA.

Lalu tanyakan pada diri kita

Kita bagaimana?

Jika Kita HANYA mahu yang indah-indah

HANYA suka yang mudah-mudah

HANYA rasa hidup bila gelak dan tawa berdekah-dekah

TIDAK MAHU yang pahit-pahit

TIDAK SUKA yang leceh-leceh

TIDAK GEMAR pada yang sakit-sakit

TIDAK MAHU BICARA TENTANG DOSA DAN PAHALA

APATAHLAGI SOAL AMALAN DAN IBADAH KITA

HANYA KERANA KITA MASIH MUDA

HATI DAN JIWA KITA MASIH MUDA


Jelas...

Kita perlukan terapi untuk mengukuhkannya

MENGUKUHKAN JIWA KITA

Agar bila ia berbicara ia menyusun kata dengan iman

Agar bila ia terguris ia mudah diubati jua dengan iman


ketahuilah

Terapi hati kita adalah semangat para Anbiya’

Terapi jiwa kita adalah al-Quran dan al-Sunnah

Semua itu akan menghadiahkanmu TAQWA.


~Bicara Kasih Umairah-Sh~

(Selesai penulisan pada 21 Mac 2007 di K8U 202 Ungku Omar, UKM dan telah diubahsuai pada 21 Oktober 2008 di Hougang, Singapura)

14 October, 2008

Salam ukhwah kepada pengunjung setia blog ini dan juga kepada mereka yang baru sahaja menatap ruangan ini. Agak terlalu lama juga saya menyepi. Sepinya saya bukannya apa. Sepinya saya kerana sibuk dengan berjalan hari raya.Hai..jalan-jalan tidak habis-habis...

Tapi bukan jalan untuk collect duit raya tau! Jalan-jalan ke rumah sanak-saudara dan teman-teman untuk mengeratkan lagi silaturrahim =)

Untuk pengetahuan anda, sepanjang berapa minggu Syawal menjengah, saya telah melihat dan melalui pelbagai perkara yang boleh saya kongsikan bersama anda. Ada yang sedih, ada yang gembira dan ada juga yang mencalar-balarkan hati ini. Tetapi penulisan saya pada kali ini bukanlah untuk menyentuh tentang semua perkara itu. Saya belum lagi ada keinginan untuk berbicara tentangnya. Insya Allah, ada rezeki saya akan menarikan jari-jemari saya untuk anda agar anda dapat melihat dan merasakan apa yang saya lihat dan rasai.

Dan penulisan saya pada kali ini, hanya untuk mengulang kembali apa yang pernah saya kongsikan di blog friendster saya bertarikh 10 March 2007, sebagai wadah untuk kita sama-sama merenung dan mengoreksi diri.

**********************




Kali ini, ana ingin membawa KITA semua berfikir. (Iaitu) berfikir akan fenomena di persekitaran kita. Fenomena manusia yang bergelar muslim, cukupkah kita sekadar hidup di muka bumi ini dengan memegang title muslim sedangkan kita sendiri hanyut dari kehidupan agama Islam? ADAKAH sememangnya kefahaman agama kita KURANG, masih lagi berada di tahap baru nak mengenali agama? Rasanya tidak, kerana kita semua berpendidikan agama. Jangan kita salahkan metodologi pembelajaran, jangan kita salahkan persekitaran dan jangan kita salahkan ibu bapa .

Kita belajar pengajian Islam, kita belajar yang hebat-hebat tentang Islam (jika tidak belajar pengajian Islam pun, kita tahu tentang Islam)…tetapi kita tetap memperlekehkan hukum Allah, seolah-olah kita tidak akan mati, seolah-olah kita tak akan dikumpulkan di padang mahsyar, seolah-olah kita tidak akan dipersoalkan tentang ilmu yang kita pelajari! Maka jelas, ada yang tidak kena dengan kefahaman kita tentang agama Islam.

Kita hidup bertunjangkan nafsu dan berasaskan keinginan. Mungkin kita rela anak-anak kita dan keturunan kita turut sama mewarisi kelalaian kita. Andai kita rela dan redha ia berlaku..mmm…entahlah…memang betul ada yang tak kena dengan diri kita.

MANAKAH LETAKNYA IMAN DAN ISLAM KITA?
Adakah kita masih lagi belum sedar bahawa Allah menciptakan kita di muka bumi ini dengan NIKMAT IMAN DAN ISLAM?
Apa yang ada pada kita ikhwah dan akhawat?
Kebahagiaan? Kebanggaan? Keluarga bahagia? Anak-anak yang comel? Suami yang handsome dan memahami? Ibu bapa yang penyanyang? Rakan-rakan yang prihatin?Wang? Harta? Pangkat? Karier? Wajah yang cantik?

HAKIKATNYA SEMUA ITU BUKAN MILIK KITA….

Tetapi jika kita masih lagi lupa dengan semua itu atau kita masih lagi ingin terus menutup mata kita dari melihat kebenaran, ia adalah amat-amat menyedihkan kerana dalam keadaan kita MASIH LUPA Allah TETAP MEMBERIKAN RAHMATNYA PADA KITA. Allah MASIH tunjukkan kasih sayangNya pada kita. Allah beri apa yang kita inginkan ,walaupun kita sentiasa lupa dan sentiasa mengabaikan perintahNya.

Siapalah KITA?

Suka untuk ana tegaskan di sini bahawa Kita adalah hamba Allah yang perlu sentiasa sujud memohon keampunan, mengharap keredhaan tuhan, mensyukuri nikmat yang tidak terhingga, menunaikan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Akhir sekali, Menilai diri kita di sisi Allah adalah lebih utama dari kita menilai diri kita di sisi MANUSIA. Andai kita takut, dengan menunaikan perintah Allah kita akan disisih masyarakat di sekitar kita, cuba nilai kedudukan kita di sisi Allah s.w.t.

Andai kita mampu untuk melakukan apa sahaja demi orang yang mengambil berat tentang kita, mengasihi kita, mencintai kita tetapi apakah yang telah kita lakukan untuk Allah yang menciptakan kita, yang LEBIH-LEBIH SAYANG PADA KITA dan bukan setakat sayang tapi sentiasa melimpahkan RAHMATNya dan InayahNya pada kita?!!!!

Tiada Siapa yang dapat menjawab persoalan itu melainkan anda yang sedang membaca...dan jangan kita lupa, Islam itu bukan hanya sekadar pada nama kita.

29 September, 2008



Sila layari laman web ini untuk mengetahui apakah ia Amalan Sunnah Sempena Aidilfitri

25 September, 2008



Pertama kali saya mengenali adik ini dan kemudiannya menghulurkan tangan untuk berpisah (pada pertemuan pertama itu), saya sudah mengatakan dalam hati: "Kita akan bertemu lagi untuk berbicara dengan penuh makna".

Ya...kami bertemu lagi walau tidak terlalu kerap (dan selalunya pertemuan kami adalah pertemuan yang tidak disengajakan. Kadangkala kami bertemu ketika saya sedang menyiapkan tesis di perpustakaan, ketika saya sedang berjalan pulang dari fakulti ke kolej, ketika menghadiri kelas memandu, di kafe Kolej Ungku Omar atau di masjid UKM). Ada beberapa kali saya mengunjungi beliau di biliknya dan dia juga ada ke bilik saya.

Apa yang mampu saya katakan dia adalah seorang adik yang masih muda tetapi mempunyai semangat juang yang begitu tinggi untuk membawa insan lain ke arah kebaikan. Walaupun beliau merupakan pelajar Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan tetapi semangatnya untuk memperjuangkan dakwah dan mentarbiyah lebih tinggi dari pelajar Fakulti Pengajian Islam. Itu yang saya lihat ada pada dirinya.

Dan hari ini, saya membaca semula warkah kirimannya kepada saya melalui emel. Saya dapat rasakan semangat dan harapannya juga luahan hatinya terhadap kehidupan kampus dan juga kehidupan mahasiswa.

Benar...tidak mudah untuk bertahan, andai diri tidak kuat untuk menepis setiap cubaan dan dugaan.

*******************************

From: zunnur_alhaj@yahoo.com
To: alqamariah@yahoo.com


Assalamualaikum w.b.t

Menemui kak sakinah yang disayangi, Insya Allah kerana Allah…

Alhamdulillah akhirnya ana mampu melakarkan bingkisan ini. Maafkan ana kerana terlalu lama untuk menulis di sini. Ana bukanlah orang yang terlalu sibuk tapi banyak hal yang membuatkan ana tidak sempat untuk berbicara di sini.

Macam mana pun ana, Insya Allah segalanya adalah yang terbaik utk diri ini. Biarlah waktu ini banyak yang ana terpaksa korbankan, asalkan ana mampu berdiri bersama di jambatan menuju kemenangan Islam yang telah Allah janjikan…

Kak sakinah,

Ana seronok dapat bertemu akak, walaupun cuma seketika. Lebih indah bila dapat berbicara dengan orang yang sefikrah-yang semangat untuk bawa Islam. Dari penulisan akak, ana belajar memahami hikmah dari setiap apa yang berlaku dalam kehidupan kita. Bait-bait ayat itu menghembus kekuatan buat mereka yang benar-benar memahami hakikat sebuah perjuangan.

Di sini, segalanya cukup mencabar. Bukan sekadar untuk mempertahankan akademik, tapi hibanya rasa hati ini bila iman kita yang sedikit ini dikalahkan oleh tuntutan dunia serta keinginan nafsu. Sedihnya hati ini bila melihat umat menjadikan dunia cita-cita besar mereka, hingga terhijab kebenaran yang sepatutnya menjadi impian setiap manusia, yakni dengan menjadikan redha Allah dan syurga-Nya sebagai dambaan utama.

“Dan orang yang beriman dan mengerjakan amal kebajikan, kelak Kami masukkan ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Dan janji Allah itu benar. Siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?” (Al-Quran, al-Nisa':122)

Ana bukanlah orang yang selayaknya untuk berbicara di sini. Ana sedar sekali kelemahan diri, sempitnya tsaqofah Islam bahkan bukanlah yang pakar dalam ilmu wahyu tapi bila mana Allah telah memilih kita di jalan tarbiah ini, itulah tugas yg harus kita galas..

Sebelum melangkah ke perbukitan ilmu ini (UKM), ana orang yang banyak sangat lost.. ana belum memahami hakikat Islam dan hidup ini dengan sebenarnya. (Ana adalah) orang yang melalui krisis identiti, terkapai-terkapai mencari destinasi. Ana berada dalam situasi yang agak menghimpit diri. Bila terpaksa hidup bersendirian ana mencari –cari pegangan yang dapat menguatkan diri hinggakan sampai satu ketika ana berkenalan dengan ayat-ayat Allah..

“Adapun orang-orang beriman sangat besar cintanya kepada Allah” (al-Quran, al-Baqarah:165)

cukup tersentuh hati ini menghayatinya...
Barulah ana memahami ayat-ayat di dalam mushaf itu untuk ana, (ia adalah) untuk ana faham dan beramal dengannya. Hati ini jadi terlalu rindu untuk membaca al-Quran, mentelaah buku-buku agama, menghadiri ta'lim, dan terus berkomitmen dengan Islam. Barulah ana merasakan nikmat dan rahmatnya kita diberi petunjuk sebagai Muslim(iaitu) jaminan kehidupan untuk menggapai kemenangan di akhirat.

Tarbiah ini mengajar diri untuk memahami dan mengambil Islam itu dengan komprehensif. Hari demi hari, ana semakin memahami erti kesempurnaan akidah, ibadah dan akhlak. Ana kenal sirah dan perjuangan Rasulullah s.a.w.

Ana sedar yang seharusnya hidup kita berlandaskan sirah (sunnah), bagaimana umat Islam hari ini sangat jauh dari fitrah yang sebenar, jauh dari tuntutan-tuntutan al Quran itu sendiri. Ana melihat sendiri fenomena-fenomena mahasiswa kita, sedih sekali bila intelektualisme yang seharusnya menjadi dasar dalam membentuk jati diri dikotorkan hanya oleh kejahilan terhadap agama.

Akak tentunya lebih memahaminya segalanya tentang hidup ini, perjuangan ini bukan sekadar bicara di bibir. Beratnya tanggungjawab untuk merealisasikannya

" Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?(2) Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan (3) Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang di jalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh(4)" (al-Quran,As-saff: 2-4)

Dan di sini ana semakin memahami erti dakwah itu sendiri. Menelusuri sirah Rasulullah s.a.w merupakan kenangan terindah yang membuatkan hati jadi terlalu rindu untuk hidup seperti itu (iaitu) untuk melihat umat kita tenang dalam naungan Islam.

“Andai diumpamakan Islam itu seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh. Maka aku berjalan ke seluruh pelusuk dunia bagi mencari jiwa-jiwa muda. Aku tak ingin mengutip dengan ramainya bilangan mereka. Tapi aku inginkan HATI yang IKHLAS untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah” –Assyahid Hassan al-Banna.

Moga kita mampu menjadi jiwa-jiwa itu, insan-insan gharib di akhir zaman dan moga Allah s.w.t terus menguatkan kita di jalan ini. Jalan yang kita lalui ini bukanlah satu jalan untuk di lalui oleh orang yang main-main, bukan juga jalan yang ditaburi dengan kesenangan hidup. Moga terus istiqamah di sini..

Kak sakinah,

Insya Allah moga bertemu di helaian lain, Moga akak terus tsabat (kuat) di sana. Teruskan perjuanganmu... biarkan ruh penulisan itu mengalir ke dalam jiwa-jiwa yang dahagakan tarbiah..

Moga ukhuwah ini mampu menguatkan lagi dakwah ini walau di mana medan kita. Insya Allah, jalan kita hanya pada yang satu... kembali pada Allah

Ana rindukan insan-insan seperti akak dalam hidup ini…

Wassalam…

6 September (2008) - Masjid UKM.

Berikut adalah warkah pertama yang pernah dikirimkannya kepada saya: Salam Ukhwah Dari Saadiah

17 September, 2008

~~~Jemputan Iftar~~~



Bila dan di mana?

19 september 2008 @ Masjid Kampung Siglap
Jam:5.30pm

Siapa??

Asatizah PTS/
Ex-pelajar-pelajar PTS & pelajar-pelajar PTS/
Ex-pelajar-pelajar ma'ahad Tahfiz & pelajar-pelajar ma'had Tahfiz/
& AhlulQuranPTS seluruhnya.


Program??

Tadarrus
Muhasabah Ramadhan
Tazkirah Ramadhan
Ta'aruf
Iftar
Solat Maghrib Berjamaah
Berjalan di sekitar bangunan DQ
Solat Isyak Berjamaah
Solat Terawih
Bersurai

sila jejak kawan-kawan antunna yg sedang bercuti!!!

Semoga pertemuan ini memberi seribu satu makna kepada kita semua..

10 September, 2008



PERTEMUAN PERTAMA

“Doakan makcik,ye ustazah. Doakan,ye?”, tangan saya digenggamnya erat. Wajah sayunya merenung saya dengan penuh harapan. Saya menghadiahkannya dengan senyuman dan menganggukkan kepala saya.

Kemudian dia berlalu pergi ke saf pertama dewan solat wanita lalu mengangkat takbir untuk bersolat sunat. Saya sebenarnya masih kehairanan. Mengapa begitu sekali?. Mmmm…mungkin kami baru sahaja selesai bertadarus bersama dan mungkin ada perkara yang telah menerjah ke fikirannya.

PERTEMUAN KELIMA

Bacaan al-Qurannya merangkak-rangkak. Kadangkala dia sendiri tidak begitu pasti dengan bacaannya walaupun sebenarnya apa yang dibacanya adalah betul. Tetapi saya selalu mengatakan:

“Tak pe,cik. Teruskan…..”

Apa yang saya kagumi adalah semangatnya untuk terus bersama-sama dengan yang lain mengalunkan ayat-ayat al-Quran walaupun dia mengetahui bacaanya tidak berapa lancar. Ditolak tepi perasaan malu dan diletakkan di hadapannya keinginan untuk terus mengaji al-Quran dan merebut pahala. Subhanallah!

Semasa saya sedang sibuk mengagihkan bubur Ramadhan di dewan solat wanita selepas solat asar. Dia datang menghampiri saya. Saya seperti biasa menghadiahkannya dengan senyuman saya.

“Nak bubur,cik? Cik nak berapa?”, tanya saya kepadanya.

“Eh,cik tak nak bubur. Cik nak salam ustazah. Cik nak balik ni. Nanti amik bubur tak de orang nak makan kat rumah”, jelasnya. Salaman tangannya masih kuat menggenggam erat jari-jemari saya, lalu dia berkata:

“Ustazah, betul tadi ustazah cakap. Kita kena bersyukur Allah beri kelapangan pada kita datang masjid, mengaji al-Quran. Ni cik dah tua-tua macam ni, baru ada kesempatan. Alhamdulillah”, selepas tadarus saya ada memberikan sedikit tazkirah berdasarkan beberapa ayat al-Quran yang kami baca sebelum itu.

Saya senyum dan mengangguk-anggukkan kepala saya.

“ Saya nak ada anak soleh yang boleh mendoakan saya. Tapi sorang pun anak-anak saya tak ada yang menjadi. Anak cik sorang baru balik azhar (universiti al-Azhar,Mesir) tapi balik dia tak minat nak mengajar. Dia masuk bidang lain, kerja kat bank pulak. Dia jelah yang cik harap, tapi jadi macam ni pulak. Cik Kecewa sangat”, luahnya tanpa saya minta.

“Cik, jangan cakap kecewa,cik. Doalah lah banyak-banyak”, saya cuba menenangkan perasaan seorang tua yang terlalu kecewa.

“Cik bukan apa. Cik sedih. Dia lah sorang yang cik harapkan. Cik nak anak cik jadi ustazah, mengajar. Jadi macam ustazah ni. Boleh doakan cik. Ni balik-balik cik jugak yang membebel kat dia. Sedih hati,cik”

“Insya Allah, cik. Tentu anak cik doakan untuk cik juga. Mungkin cik tak tahu.”, saya menyedapkan hatinya.

“Doakanlah untuk anak cik, ustazah. Doakan dia dapat suami baik yang ingat akhirat. Dia susah lah, pakai pun nak fesyen-fesyen. Cik sayang, ilmu dia belajar kat azhar tak ke mana. Sayang ilmu dia, belajar jauh-jauh tapi tak sebarkan kat orang. Doakan untuk cik, ye?” genggaman salamnya yang masih kemas semakin kuat saya rasakan.

“Insya Allah, cik. Cik doalah banyak-banyak. Doa seorang ibu itu makbul,cik.”, pesan saya padanya.

KECEWA

“Cik Kecewa sangat”

Kata-kata itu masih terngiang-ngiang di telinga saya. Wajahnya yang sayu juga masih lagi terbayang di mata saya. Genggaman tanganya pula masih hangat saya rasakan hingga kini. Dapat saya rasakan harapannya walaupun sudah meniti usia senja masih lagi belum tercapai. Harapan untuk melihat salah seorang anaknya menjadi anak soleh atau anak solehah. Harapannya menghantar anak belajar jauh ke universiti al-Azhar ,Mesir agar pulangnya menjadi seorang pendakwah juga tidak tercapai……

Sehingga jauh di sudut hati tuanya merasa kecewa kerana tidak ada seorang pun anak-anaknya yang dirasakannya mendoakannya ketika dia masih menghirup udara milik Allah apatahlagi selepas dia menutup mata untuk selama-lamanya kelak. Aduh…sedihnya hati makcik itu. Dan saya selalu melihat dia berdoa lama di dewan solat. Tentu doanya tidak lain adalah untuk anak-anaknya jua….

BILA ANAK BELAJAR PENGAJIAN ISLAM

Berapa ramai ibu bapa yang begitu bangga apabila anak-anak mereka masuk ke kolej atau universiti demi mempelajari pengajian Islam. Lebih-lebih lagi apabila mereka belajar jauh hingga ke timur tengah. Kebanyakan ibu bapa sanggup berlapar dan sanggup membanting tulang empat kerat untuk membiayai pembelajaran dan memberi perbelanjaan seharian anak-anak mereka ketika belajar. Mereka bangga dan mereka berbesar hati kerana anak mereka adalah bakal ustaz dan ustazah.Betapa Sejuknya hati mereka…betapa besarnya harapan mereka.

Tetapi apabila anak-anak mereka sudah tamat pengajian dan pulang ke tanah air kemudian anak-anak mereka tidak menjadi seperti apa yang diharapkan, tentu sahaja ada segudang kecewa di hati mereka. Apatah lagi bila anak itu mengatakan “tak minatlah nak mengajar ni semua…” Tentu sahaja KECEWA, seperti hati ibu tua tadi. Saya percaya apa yang diluahkan oleh ibu tua itu mewakili banyak hati ibu bapa yang lain.

PERSOALAN SAYA….

Sejauhmanakah kita sebagai anak-anak berpengajian Islam peka tentang hal itu? Sejauhmanakah kita sebagai anak-anak yang mendalami ilmu-ilmu Islam sedar akan tanggungjawab untuk menyampaikan ilmu?

Ya, saya setuju, tak kan semua orang belajar agama nak jadi ustaz dan ustazah,kan? Apa orang belajar agama ni tak layak ke nak kerja lain? Nanti orang kata kita anak-anak pengajian Islam ni jumud….tak ada potensi untuk perkara lain pula,kan?

Saya tidak menafikan itu. Golongan pengajian Islam juga berhak memilih bidang tugas masing-masing (asalkan ianya bukanlah pekerjaan yang haram). Cuma pernahkah kita terfikir kenapa ada hati ibu bapa yang kecewa? Mengapa masih ada lagi hati ibu bapa yang dirundung malang sedangkan anaknya yang berpengajian Islam (walaupun tidak menceburi bidang pendidikan Islam) sudah mempunyai jawatan yang mantap dan membanggakan?

Tentu sahaja ada sebabnya.

Saya berpandangan bahawa ibu bapa tidak akan kecewa jika anak-anak mereka yang berpengajian Islam memiliki peribadi muslim yang mampu untuk dibanggakan. Mereka tidak akan merasa bahawa mereka tidak mempunyai anak yang soleh atau solehah seandainya anak-anak mereka itu menjaga agama bagai nyawa mereka sendiri. Pada waktu itu, bidang apa pun yang ingin diceburi oleh mereka yang berpengajian Islam tidak akan menjadi masalah bagi ibu bapa. Ini kerana mereka tahu walau anak mereka tidak bergelar ustaz atau ustazah tapi anak mereka tetap ‘berperanan sebagai ustaz dan ustazah’. Iaitu anak mereka sentiasa melaksanakan kebaikan dan mencegah kemungkaran. Sentiasa memelihara akhlaknya terhadap keluarga (terutamanya terhadap ibu bapanya) dan masyarakat. Dan yang paling penting juga apabila anak mereka sentiasa berpegang teguh pada syariat. Jika sudah begitu keadaanya, saya kira kerisauan dan kekecewaan ibu bapa itu dapat diubati.

DOKTOR JIWA

Saya pernah bertanya pada ustaz saya, ketika saya sedikit tertekan apabila dihujani dengan soalan demi soalan dari para jemaah masjid selepas kuliah Muslimah:

“Jadi ustaz atau ustazah memang kerjanya jawab soalan ke ustaz?”

Ustaz saya menjawab:

“Ye…kerana ustaz dan ustazah adalah doktor jiwa”

Doktor jiwa?

Mungkin atas sebab itu ramai yang tidak mahu menjadi ustaz atau ustazah kerana peranan ‘doktor jiwa’ yang perlu dilaksanakan. Mungkin malas nak melayan soalan-soalan lantaran diri sendiri juga masih mempunyai masalah jiwa. Segalanya mungkin…

Atau mereka tidak yakin dengan ilmu yang mereka pelajari bertahun-tahun. Lalu timbul persoalan di benak saya, untuk apa kita belajar,ya?

Setakat untuk disimpan dalam dirikah?
Setakat untuk menggengggam segulung kertas bernama ijazah?
Setakat untuk mempermudahkan kita mendapat pekerjaan dan sekaligus menaikkan tangga gaji kita?
Ya…saya tidak menafikan semua itu perlu dalam kehidupan dunia pada hari ini.

Namun perlu untuk saya menyatakan pada anda yang sedang dan telah tamat belajar pengajian Islam bahawa Ilmu itu amanah. Belajar bukan setakat untuk mendapatkan pengalaman di negera orang dan duduk bersama ulamak dan agamawan yang hebat-hebat. Tetapi belajar pengajian Islam memerlukan kesungguhan yang sebenar untuk merubah diri dan membantu masyarakat Islam yang semakin lama semakin amat menyedihkan jiwa dan perasaan apabila ditinjau dan dilihat dengan mata kepala sendiri. Maka di sinilah peranan ‘doktor jiwa’ yang dapat saya lihat. Membantu mereka yang musykil, menenangkan mereka yang resah dan memandu mereka yang bersimpang-siur jalannya ke jalan yang lurus. Ya tugas itu berat ….tapi jika kita sentiasa mengharapkan redha Allah dan bantuan-Nya semuanya akan dipermudahkan.

JIKA DIA IBU ANDA?

Untuk anda yang masih belajar dan telah bergelar graduan pengajian Islam tidak kira di mana pun anda berada dan sedang membaca penulisan ini, ketahuilah besar harapan saya agar anda tidak mengecewakan harapan mereka yang menyokong anda atau dengan kata lain USAH KECEWAKAN HARAPAN IBU BAPA ANDA.

Belajarlah dengan bersungguh-sungguh. Pulanglah dengan niat untuk menyebarkan ilmu yang telah anda pelajari dengan penuh amanah.

Jadikanlah ia sebuah medan perjuangan untuk memartabatkan al-Quran dan al-Sunnah. Medan untuk anda merasa sakitnya dakwah dan manisnya ibadah.

Dan jangan lupa tidaklah dinamakan sesuatu itu perjuangan, andai kamu melaluinya dengan mudah.

Tidaklah jua dinamakannya perjuangan, andai kamu menginginkan yang senang-senang dan yang hebat-hebat begitu juga pujian dari orang ramai.

Tinggi mana pun kamu berada kelak, jangan lupa pada tanah yang dipijak
Usah mendabik dada dan hanya memandang ke langit
Sedarlah…
Apa yang ada padamu adalah milik Allah
Apa yang ada padamu adalah amanah
Ilmu itu amanah yang pastinya akan dipersoalkan kelak.

Sungguh…
Airmata saya mengalir…mengalir deras sekali
Jiwa saya terlalu sebak
Apabila saya membayangkan jika apa yang diluahkan oleh makcik itu adalah LUAHAN IBU SAYA SENDIRI….
Tidak sanggup saya, Ya Allah….
Saya tidak sanggup apabila ibu saya mencari orang lain dan meminta agar mendoakan untuknya kerana merasakan bahawa saya bukanlah anak solehah yang mampu untuk mendoakannya dunia dan akhirat…
Saya tidak sanggup!


Dan Anda pula bagaimana wahai diri yang sedang belajar dan telah bergelar graduan pengajian Islam?

Tanyakan-tanyakan pada diri anda, apakah perasaan anda jika ibu tua itu adalah ibu anda…

Wallahua’lam

09 September, 2008



Ubatilah setiap kesedihan yang bersarang di hatimu dengan doa yang diajarkan oleh Rasulullah s.a.w. Moga ketenangan menyelinap kembali di dalam hatimu...
membentuk sinar,mencipta harapan dan membangkit semangat untuk terus mengorak langkah yang lebih cemerlang di kemudian hari.


Read this document on Scribd: DOA PENAWAR HATI PENYEJUK KALBU

05 September, 2008

Da'ie

Suka untuk saya memuatkan kata-kata seorang adik yang amat saya rindui. Kata-kata ini dihadiahkannya kepada saya menerusi khidmat pesanan ringkas (sms). Kata-kata itu berbunyi:

"DA'IE (Pendakwah) ibarat tiram di laut, dihiris pepasir tercalarlah ia, sungguhpun terluka tetap dipendam, sungguhpun pedih tetap disimpan, namun akhirnya dibalas mutiara" ana uhibbuki fillah ukhti

Sender:
Saadiah Adik Fauzi
+60196*******


Sang Murobbi

04 September, 2008



Bismillah

Salam Ramadhan untuk semua.

Saya agak sibuk di sepanjang bulan Ramadhan ini. Mungkin blog ini terpaksa saya 'sepikan' seketika. Saya memohon jutaan maaf andai ada permintaan-permintaan untuk menulis terpaksa saya tangguhkan lagi. Insya Allah, sepertimana yang saya pernah nyatakan dahulu, saya tidak akan mengecewakan setiap permintaan.

Seperti mana yang tertera di dalam Aktiviti Ustazah Sakinah Sepanjang Bulan Ramadhan, pada setiap Isnin hingga Khamis selepas solat Zohor saya berada di Masjid Darul Ghufran untuk sesi tadarus bersama Muslimah. Bagi anda yang sudi untuk mengikuti sesi tadarus ini,jemputlah hadir untuk bersama-sama saya mengalunkan ayat-ayat suci al-Quran al-karim. Dan selepas Asar pula saya meneruskan sesi tadarus bersama Fatayat Ghufran di tempat yang sama.

Atas sebab itu, masa dan kesempatan saya untuk duduk lama di hadapan komputer agak terhad. Jika ada sebarang pertanyaan atau untuk menyampaikan sebarang pesanan, boleh taip di ruangan 'Salam Ukhwah' di blog ini atau anda boleh emelkan kepada saya di alqamariah@yahoo.com

Sekian...hingga berjumpa lagi.

Wassalam

01 September, 2008

Sejak dua tiga hari ini, perasaan saya tidak menentu. Malah kadangkala terasa ada perkara yang berat saya simpan di dalam jiwa. Dan saya sering merasakan, semenjak akhir-akhir ini perasaan saya tidak ada siapa pun pedulikan. Ada sahaja perkara yang membuatkan saya terguris. Dan orang-orang di sekeliling saya hanya tahu melafazkan maaf dan maaf. Malah lebih buruk lagi, ada yang hanya mendiamkan diri dan merasakan seolah-olah tidak ada perkara yang berlaku. TIADA KATA MAAF DAN TIADA RASA SERBA SALAH!



Lalu, saya ini siapa?
Bukankah saya ini juga manusia yang mempunyai hati dan perasaan?
Saya juga manusia biasa.
Ada hati.
Ada perasaan.

"Ya Allah....belailah hati ini....belailah dengan kasih sayang dan rahmat-Mu"



Salam Ramadhan kepada semua. Moga Ramadhan kali ini dilalui dengan penuh ibadah dan lebih baik dari sebelumnya. Apabila Ramadhan tiba, saya teringatkan peristiwa Ramadhan tahun lalu. Peristiwa yang membuatkan saya menangis sendirian penuh kehibaan di dalam bilik Kolej Ungku Omar....lalu saya bangkit dan duduk di hadapan komputer menaip luahan rasa...Maka di sini, saya memuatkan kembali penulisan saya yang bertajuk JAM 7 MALAM.Moga apa yang saya luahkan dapat menjadi renungan yang bukan sekadar untuk direnung semata....

**********************************

Kumulakan dengan seindah kalam

بسم الله الرحمن الرحيم

Entah mengapa aku ingin bersendirian pada malam ini. Ajakan seorang adik untuk berterawih secara berjamaah pada malam pertama Ramadhan ini kutolak lembut. Aku berkata dalam hati, aku ingin bersendirian. Setelah selesai solat isyak dan terawihku, setelah selesai tugasan tutorial untuk dibentang esok, akhirnya, jari jemari ini bertemankan hati yang tidak seperti hari-hari biasa, mengajak aku untuk meluahkan bicara yang tersimpan kemas di dalam jiwa.

Aku ingin berbicara….

Walaupun hati dan fikiran ini terlalu runsing dengan memikirkan nota dan buku-buku yang perlu diulangkaji, hati ini tetap berdegil untuk berbicara. Kerana apa yang ada di dalam hati ini adalah suaraku. Apa yang ada pada suaraku selalunya adalah harapanku…harapan yang bukan harapan biasa, tetapi ia tetap harapan yang bagiku cukup istimewa. Mengapa aku katakan ia sebagai harapan? kerana harapan seringkali mempunyai dua kemungkinan. Samada ia boleh menjadi kenyataan ataupun ia boleh menjadi harapan tinggal harapan…

Hatiku menangis…jam 7 malam.

Mengingatkan aku pada fenomena aku masih lagi anak-anak ingusan, anak-anak yang tidak kenal erti apa itu ibadah dan kewajipan, anak-anak yang masih lagi inginkan hiburan sebagai teman. Pada zaman itu, jam 7 malam selalunya tanyangan Doraemon di RTM 1 (Tidak silap aku pada setiap hari sabtu). Rancangan kartun popular kegemaran kanak-kanak…siapa yang tidak kenal pada Doraemon. Walaupun aku turut menonton kartun tersebut,emak selalu mengingatkan : “Maghrib..maghrib!” Abah pula selalu ingatkan: “dah nak maghrib” Aku tidak mnegerti waktu itu, yang aku tahu mak dan abah ingatkan, jangan lupa solat maghrib kerana menonton cerita kartun yang tidak ada faedah itu. Tetapi, semakin aku membesar sebagai anak gadis yang berpendidikan madrasah, aku semakin mengerti. Rupanya arahan itu, adalah arahan agar aku ihtiram pada waktu maghrib, bersedia dengan wudu’ di sejadah, mengaji al-Quran dan bersedia untuk menghadap Tuhan. Itu bukan satu yang ada nasnya, tetapi itu adalah didikan mak dan abah agar kami adik-beradik tahu menghormati waktu maghrib. (Mengapa maghrib itu amat dititik beratkan oleh emak dan abah, aku tidak pasti. Mungkin bagi mereka itu adalah waktu peralihan dari petang ke malam, waktu yang semua perlu duduk dalam rumah bersama keluarga.Atau macam orang tua-tua kata: waktu setan suka berkeliaran)

Tapi …7 malam di sini, membuat hatiku benar-benar terguris…membuat hatiku dihujani gerimis…suara tawa berdekah-dekah kedengaran…suara jeritan bergurau senda menghilangkan keheningan….suara televisyen dari DRAMA terasa seperti berada dihujung telingaku walau aku berada di tingkat dua bangunan!!! Apa yang membuatkan aku lebih…lebih…ingin menangis..malam ini adalah malam 1 Ramadhan bulan penuh keberkatan dan keampunan. Beginikah caranya anak-anak Islam menghormati maghrib…beginikah caranya anak-anak Islam menghayati Ramadhan?

Suasana..jam 7 malam itulah yang mengingatkan aku pada rumah, pada zaman kanak-kanak, pada zaman di sekolah menengah dan pada zaman tarbiyah di Maahad Tahfiz Melaka. Paling berkesan di jiwa ku ialah pentarbiyahan di maahad Tahfiz. Hinggakan ada seorang adik berkata padaku: “Kalau ingat apa-apa, mesti ingat maahad. Tak de tempat lain ke? Sekolah menengah ke?”

Aku ulangi sekali lagi..maahad paling berkesan! Di situ, hati dilentur untuk menjadi manusia yang menangis kerana Tuhan, hati lembut untuk berlumba-lumba melaksanakan kebaikan, ada ta’lim dan tazkirah..ada solat berjamaah. Di situlah, bila hampir masuk maghrib, ramai yang mandi di bilik air, ramai yang bergegas untuk bersiap-siap solat maghrib. Bila maghrib tiba…ada laungan dari akhawat yang sudah bersiap-siap dengan telekong memanggil kami.. “solat jamaah..solat jamaah”, “mana imamah ni?” jika sekiranya aku yang menjadi imam “eh..banat cepatlah…imamah dah tunggu ni!” Kelihatan…ada yang bergegas ke surau..ada yang jerit…”tunggu…nak amik wudhu’” ada pula yang senyum-senyum masih membuat pertimbangan nak jemaah atau tidak.

Aku rindu suasana itu. Rindu pada malam Qiyamullail kami. Rindu untuk mendengar tangisan dan esakan yang menangis kerana berdo’a kepada Allah. Rindu pada do’a-doa akhawat yang mampu memecahkan tembok keegoan kami hingga mengalirkan air mata yang amat deras bagai tiada henti…rindu pada rintihan doa-doa yang mampu menggegarkan jiwa! Doa-doa yang mampu menginsafkan diri betapa kami adalah manusia kerdil yang seringkali tidak mengenang budi! Rindu…

Akhirnya aku mengalirkan air mata jua. Saat aku menaip ini airmataku mengalir…harapanku untuk mengubat rindu ini, entah bila…

Sukar untuk kudapatkan bi’ah itu di sini. Aku tidak mahu memandang yang jauh-jauh…jika sikap sebahagian pelajar pengajian Islam sendiri sudah mampu membuatkan aku bergusar hati dan menangis hiba…apatah lagi yang bukan pelajar pengajian Islam…

Sering aku berkata dalam diri, jika yang berpengajian Islam sendiri tidak mahu mengubah diri yang masih lemah dalam pembacan al-Quran secara bertajwid, bagaimana nak sebarkan Islam…

Atas tujuan apa kita melabelkan diri kita sebagai pelajar PENGAJIAN ISLAM?

Mungkin ramai yang menjawab "sebab saya tidak ada pilihan…".

Jika begitulah…sampai bila-bila pun anak-anak Islam masih hanyut dengan hiburan
Sampai bila-bila pun, anak-anak Islam akan meremehkan agama dan suruhan Tuhan

Kerana kita salah satu di antaranya..

Kerana kita yang mengetahui hukum..turut sama memegang bendera cinta pada mungkar…jauh pada ma’ruf…

Kita tidak suka pada amalan-amalan sunat, kita jauhkan hati untuk mendengar tazkirah dan menempatkan diri dalam majlis ilmu, kita malas nak rebut pahala…
Kita lebih suka yang relax-relax, yang happy-happy….

Benarlah…kita berada di akhir zaman….zaman penuh fitnah….zaman penuh kemungkaran…

Ya Allah..kuatkanlah aku...

(Luahan rasa di 1 Ramadhan 1428H Kolej Ungku Omar,UKM) (2007)

29 August, 2008

Terima Kasih

Bismillah

Terima kasih kepada anda yang sentiasa menanti agar saya meng'update' blog ini. Malah bukan itu sahaja, ada yang sampai meng'sms' saya agar menuliskan tentang perkara yang ingin sekali dibacanya. Cuma masalahnya, saya terikat dengan masa yang amat tidak mengizinkan begitu juga dengan kesihatan yang seperti biasanya, kadangkala ok..kadangkala tidak ok =) Allahu Musta'an.

Alhamdulillah, kuliah-kuliah yang dikendalikan oleh saya sudah di garisan penamatnya. Dengan itu, Insya Allah, saya akan cuba mengusahakan dan meluangkan masa untuk lebih menulis.



Doakan untuk saya, kerana BUKAN MUDAH UNTUK MENULIS DARI HATI. Banyak perkara yang perlu saya muhasabahkan diri dahulu, melihat, merenung dan mendalami agar lebih merasai dan dapat dirasai.

Hingga di sini dahulu. Insya Allah kita bertemu di lain penulisan dan saya tidak akan mengecewakan setiap permintaan.

Wassalam =)

20 August, 2008

Berita yang dikhabarkan kepada saya semalam, sedikit sebanyak telah menggugat semangat saya. Walaupun saya sedih, tapi Alhamdulillah saya masih dapat mengawal perasaan saya. Kalau boleh saya ingin ke sana, tetapi rezeki tidak menyebelahi. Tentu sahaja Allah maha mengetahui apa yang terbaik untuk saya. Bukankah Allah s.w.t ada memperingatkan hamba-hambaNya dengan Firmannya yang bermaksud:

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. (al-Baqarah 2/216)

Kini, saya sedang merenung dan cuba melihat apakah yang akan saya lakukan selepas ini dan di manakah saya bakal berada pada 3 bulan akan datang.

Sebenarnya, ada perasaan yang begitu berat di dalam dada ini….

Ya Allah, permudahkanlah urusan hambaMu….Takdirkanlah yang terbaik…

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

Siapa yang mengalami kesusahan dan kesedihan hendaklah dia berdoa dan mengucapkan kalimah-kalimah berikut:

أَناَ عَبْدُكَ ابْنُ عَبْدِكَ ابْنُ أَمَتِكَ فِيْ قَبْضَتِكَ ، ناَصِيَتِيْ بِيَدِكَ ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِيْ كِتَابِكَ أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِيْ عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ نُوْرَ صَدْرِيْ وَرَبِيْعَ قَلْبِيْ وَجِلاَءَ حُزْنِيْ وَذَهَابَ هَمِّيْ


“Ya Allah, aku adalah hambaMu, anak hamba lelaki dan hamba perempuanMu, diriku berada di dalam genggamanMu, jiwaku berada di tanganMu, hukum Mu berlaku pada diriku, keadilan keputusanMu berlaku terhadap diriku, aku memohon kepadaMu dengan menyebut semua Asma’Mu yang Engkau namakan diriMu dengannya atau Engkau turunkan dalam kitabMu atau Engkau mengajarkannya kepada seorang di antara makhlukMu atau Engkau memeliharanya di dalam ilmu ghaib di sisiMU. Jadikanlah al-Quran sebagai cahaya dadaku, kebahagiaan hatiku, penghapus kesedihanku dan pelenyap kesusahanku”

Maka, seorang dari satu kaum berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang yang rugi adalah orang yang tidak membaca doa tersebut.” Nabi s.a.w menjawab: “Benar, kerana itu ucapkanlah selalu doa tersebut, dan ajarkanlah (kepada orang lain), sesungguhnya orang yang mengucapkan do’a itu kerana memohon apa yang terkandung di dalamnya, nescaya Allah akan melenyapkan kesedihannya dan melestarikan kegembiraannya” (Sahih Kitab al-Azkar Wa Dha'ifuhu, Sheikh Salim al-Hilali. Hadith ini sahih kerana banyak syahidnya)



Sungguh…saya memohon dari Allah untuk kekuatan perasaan saya…