10 December, 2007

Saya tidak mengerti….
Mengapa masih ada manusia yang tidak kenal diuntung?

Kehidupan adalah pentas lakonan

Saya tidak pernah menafikan kenyataan itu. Ramai orang yang berlakon dengan kebaikan walaupun mereka itu bukan pelakon. Berpura-pura beridentitikan malaikat tetapi sebenarnya …....

Haruskah kebaikan dibalas dengan kejahatan? Mengapa setelah kita melakukan kebaikan masih ada lagi manusia yang tidak menghiraukan? Ahhh…saya sering mempersoalkan sedemikian. Nyatanya perkara itu bukan satu perkara yang pelik. Perkara itu bukan tidak pernah terjadi di dalam kehidupan ini. Banyak kebaikan yang dibalas dengan kejahatan. Selalunya kejahatan itu tidak nampak lantaran perangai manusia yang pandai bersandiwara. Inilah yang dikatakan: Madu yang diberi, tuba pula yang dibalas. Bukankah sejarah telah memperlihatkan kepada kita bahawa dakwah awal Nabi Muhammad s.a.w yang dilaksanakan dengan penuh kebaikan tanpa kekasaran itu telah dibalas dengan kejahatan oleh Musyrikin Makkah? Bukankah ada juga manusia munafik yang berpura-pura Islam dan berpihak kepada Nabi Muhammad s.a.w tetapi sebenarnya tidak? Itulah sejarah manusia….

Hingga kini saya masih tidak mampu untuk percaya. Walau dijiwa saya perlu akur ini adalah satu kebenaran walaupun pahit saya perlu menerimanya. Ianya berlaku di depan mata saya. Bagaimana ‘seorang’ yang kami sayangi dan kami hargai boleh melakukan sedemikian rupa kepada keluarga kami? Saya seperti tidak percaya. Saya masih tidak dapat melupakan wajahnya walaupun dia sudah berada jauh dari keluarga kami dan tentu dia sedang bergembira dengan keluarganya.

Jauh disudut hati saya berkata-kata: “Mengapa kamu sanggup lakukan semua ini kepada kami? Memang benar kamu itu tak sedar diuntung, tidak takut dengan Allah dan hanya manusia yang bertopengkan kebaikan!!” Entah mengapa semua itu tidak terluah dihadapannya, semuanya masih berada di dalam hati ini dan kami sekeluarga sejak kepulangannya lebih banyak bercakap tentang dirinya (mengata dan menyumpah hidupnya!Astaghfirullah)

Hairan..hairan..hairan…
Dia pergi tanpa memohon maaf malah berani bersumpah dengan nama Allah dia itu tidak bersalah. Mmm..apa yang boleh dilakukan. Keluarga kami bukan keluarga yang suka mengasari. Kami lebih suka meletakkan ihsan di dalam hati. Dia benar-benar bernasib baik…sedari awal menjejakkan kaki dalam keluarga kami, kami menganggap dirinya seperti keluarga kami hinggalah saat kami mengetahui onar yang dilakukannya, dia masih lagi kami layan seperti keluarga, bukan itu sahaja kepulangannya kami hantar dengan do’a, pelukan dan lambaian perpisahan.

Tapi saya masih hairan? Dia tidak kesal atas apa yang dia lakukan mungkin. Biarlah..biar satu masa....dia akan memohon taubat kepada Allah s.w.t. dan datang melutut memohon maaf kepada kami.

Allahummaghfirlana

0 Comments:

Post a Comment